Perjalanan Shutterstock Gue


titik pembeli gue
Titik titik negara para pembeli berasal (Rike)


Udah jalan cukup jauh ya. Diawal buat account shutterstock, itu gara-gara suatu malam gue nonton youtube tentang how to made money online dan taraaa... terkoneksilah gue sama salah satu atau dua youtuber Indonesia. Cuman untuk menghemat waktu, ya ternyata udah jalan sampai disini, gue ngerasa, ternyata bisnis ini bukan soal cepet-cepetan-nya return. Ini bener-bener butuh ekstra kesabaran, ekstra energi, ekstra mikir biar bisa buat karya kece gimana dan butuh waktu untuk menyempatkan diri untuk belajar hal-hal yang kita gak duga sebelumnya. Ini tuh kayak penambang emas di film Snow white Disney. Kerja keras too the max.

Kalau ada yang bilang bisnis di shutterstock itu perkara gancil, wah mungkin dia udah jago banget kali ya. Udah masta gitu kali ya. Ya, monggo aja. Itu hak dia. Cuman gue gak gitu. Buat gue lebih ke .. kalau lo dagang, jangan kek orang diuber-uber anjing. Rejeki itu gak kemana. Percaya aja. Perlahan tapi pasti.

Diawal gue sempet ngegerutu, kapan sih ini dapat pemasukan pertama. Eh Tuhan gak tidur, setelah nunggu beberapa bulan, pembeli berdatangan.  Itu pun saat orang-orang disekitar gue mulai ragu sama gue. Apakah bisnis ini bakal profit apa ga.

Duh. Mindset kita selalu soal kalau lo punya uang kertas yang banyak berarti lu tajir. Tapi kita lupa, bahwa orang kaya tuh ga soal  uangnya doang tapi asset gak bergeraknya, asset bergeraknya, dsbnya juga diitung keles. Kita selalu berpikir kalau uang bisa datang dengan cepat selalu duit aja pikirannya..duid duid duid yang penting. Iya, duid itu penting. Tapi.. kita juga perlu paham soal yang lainnya.

Gak semua bisnis jalannya kayak kelinci, ada yang lambat kaya kura-kura tapi tetep nyampe juga tuh. Lu kata, orang yang dagang  barang-barang mahal dan bermerk itu selalu punya sales yang cucok setiap bulan. Gue gak bisa jamin. Cara barang mahal dijual sama cara barang murah dijual itu aja udah beda. Barang kebutuhan pokok yang lo jual sama barang seni juga beda. Nah, gimana udah ngerti belom? Kalau belom coba baca-baca buku jaman sekolah tentang ekonomi. Biar lebih nyambung hehe..

Selain itu, gue juga mendapat beberapa teman yang asyik dan yah yang gak asyik juga ada. Yang asyik biasanya mereka yang support kita. Boleh disebut itu ada Mas Subagiyo dari Yogyakarta, Ibu Sila dari Malaysia, Mas Ready dari Bogor, Michelle dari US, Mario Rossi dari Italy, Mas Anung orang kemenkumham dan sebagainya. Gak bisa gue sebut satu-satu dah panjang banget. Mereka support gue dan karya gue untuk bisa berkembang di jalur seni ini lewat shutterstock. Mas Subagiyo itulah yang paling sering memberi masukan yang baik untuk gue bisa berkembang di sini. Sisanya yang lain, lebih menghargai karya gue. Ada juga yang bertanya soal karya gue kayak bu Sila, inspirasi dsb.

Di Shutterstock itu isinya bukan cuman para freelancer artist aka seniman tapi ada yang pekerjaan aslinya itu guru ( kayak gue hehe), ada yang bekerja sebagai ibu rumah tangga, ada yang orang kantoran, pegawai negeri sipil malah ada juga yang dari Rumania itu seorang tentara yang suka fotografi. Jadi bukan hanya orang yang punya talent tapi siapa aja yang mau berusaha, welcome selama sesuai dengan standardnya shutterstock. Kayak ya penting lah bisa berbahasa inggris, supaya bisa membuat deskripsi foto/illustrasi. Penting tahu kualitas foto dan besar image foto ( min 4 MP). Adalah aturan aturan yang tetap kita pahami. Tapi Shutterstock mah open buat siapa aja, selama kualitas karyanya bisa dipertanggungjawabkan. Otree...


para pembeli
Para pembeli (Rike)

Tapi jangan salah. Disetiap perjalanan kita, apalagi perjalanan usaha kita. Pasti ada aja yang namanya haters (bukan cuman taylor swift aja yang punya haters). Tau dah yang model begini. Dari yang orang deket sampai orang dari negeri antah berantah yang merasa dirinya udah paling bener sendiri, ngelewatin  qada dan qadr-nya Tuhan kali yak.  Pokoknya mereka main gue ok, lu not ok deh.  Atau ada yang kelewatan pemalasnya sampai nyusahin orang.

Kayak gini misalnya. Suatu hari si X ( sebutnya begitu-red) yang juga bergerak di bidang yang sama dan sama-sama punya account di shutterstock, bilang ke gue,”lo pakai software apaan? Mustinya pake photoshop” gue jawab santuy “ oh aku belum punya photoshop jadi editnya pakai photoscape” besoknya dia comment lagi lewat FB “ Mustinya fotonya diginiin, digituin” besoknya dia comment lagi “ Mustinya lu juga jual video footage kayak gue” . Edunnn... siapa ngana? Minta dipoco-poco kayanya.

Awalnya gue gak mau pusing ngurusin nih nyinyiran temen cowok ini. Tapi lama lama kesel juga kan. Dari awal gue mau fokus sama foto dan illustrasi, kenapa lu ngurusin hidup orang. Urus aja hidup lo ndiri. Usaha usaha orang, kenapa dia yang sibuk ngatur. Iya gue tahu jual video footage itu nilai uangnya besar, cuman hellow.. kapasitas laptop gue ga cukup, belom pakai filezila lagi. I’ve try but its not for me. Di ujung waktu, akhirnya gue conter omongannya.” Mas X, terima kasih atas sarannya. Tapi mohon maaf saya sepertinya tidak akan merubah fokus saya dengan menjual video footage di shutterstock. Saya sejak awal sudah konsen ke foto dan illustrasi. Kalau Mas X mau menjual video footage silahkan. Tapi saya tidak akan mengikuti”. Dan you know what? Besoknya gue di delete dan di block dari facebooknya dia. LOL.

Bisa kita lihat disini. Gimana banyak pebisnis yang masih belum dewasa berpikir dan belum paham, setiap orang itu punya jalurnya sendiri-sendiri. Kenapa harus semua disamaratakan. Toh, gue pribadi selalu percaya rejeki kita itu udah diatur sama Tuhan. Mau judulnya sekarang jaman korona kek, gak jaman rikiplik kek, jaman dinosaurus kek, jaman batu sekalipun... rejeki udah diatur mas bro.

Lagipula nih kalaupun gue memutuskan memasukan video footage kedalam dagangan gue. Ya itu hak gue juga kan. Kalau gak pun itu hak gue juga. Makanya gue males sama yang sok ngatur hidup orang model gini, wong yang udah masta masta aja gak begini begini. mereka malah down to earth, ga lebay.

Di kesempatan lain, ada beberapa orang teman ragu. Buat mereka, kalau elu dagang. Lu harus balik modal detik itu juga. CONGGG... inilah impian orang orang yang nguber pesugihan sampai ke ujung gunung kawi. PINGIN UNTUNG CEPAT!  Jalan tol menuju kaya raya. Lo mau dagang telor ayam kek, mo dagang mie rebus kek, lu jual tas hermes kek, lu dagang tong. Kadang emang bisa lu untung tapi kadang lu bisa aja zonk. Kadang lu untuk cepet tapi kadang ampe nungguin kiamat kubro, blom juga kelar itu sales datang. Lu gak bisa memaksa market untuk membeli produk lu kecuali lu maen korupsi, korupsi dan nepotisme sama pembeli lo. Emang bisa gitu? Blom pernah nyoba dah pembeli gue paksa beli dagangan gue.   

dagangan gue
Dagangan gue (Rike)

Temen –temen gue ini juga sempet bingung dengan sales yang jumlahnya menurut mereka kecil ..yeah apasih itu cuman $0,05  atau $ 0,25  atau $0.33.. itu kan kecil. Nah, ini nih yang otaknya pada kecil. Kenapa daripada mengeluhkan nilai yang kecil, coba dicermati dengan cara positip. Hey, i've made a progress everyday even it just $ 0.05. Sekarang boleh nilainya kecil, insyaallah besok dapat yang lebih besar. Coba deh rajin bersyukur kawan. Kalau mikirnya cuman di nilai besar, kita gak akan menghargai yang kecil. Beuhh rasa filsafat banget yak.

Di sisi lain, gue paham. Yang namanya bisnis itu kudu balik modal. Cuman hey hey denger ya, salah satu youtuber acara makan-makan  si bule Sony dari Vietnam itu aja jujur bilang kalau untuk mengembangkan bisnis dalam youtube channelnya itu perlu waktu sekitar 1-2 tahunan untuk balik modal. Dan setahun pertama dia berjibaku untuk menghasilkan konten yang bagus supaya penontonnya ngeliat senang. Nah, disaat sudah senang setelah kita udah attach sama audience kita baru dah bisnis mulai menampakkan keelokkannya. Jadi gitu sih yang gue pahami.

Ada juga yang agak ekstrim, kayak gak ada hujan gak ada badai tiba-tiba dia nanya,” eh lu udah gajian berapa kali” gara-gara gue posting karya gue di salah satu grup. Atau juga yang lebih ekstrim ini datang dari salah satu teman yang pemalas dari negeri luar ( gak usah  disebut nama negaranya ntar fitnah kita jadi berantem..pokoknya di kawasan  afrika utara). Dia ujug ujug minta tolong tapi maksa gue supaya fotonya lolos. Fotonya sih lumayan, cuman karakter orangnya ini yang bikin kesel. Nanya bolak balik. Gue bilang gue juga punya kesibukan.

Coba deh ikutan grup online di facebook yang senegara sama dia supaya komunikasinya bisa dimengerti. Secara dia ngomong bahasa inggris aja ngawus blass... dan itu ya gue berusaha memahami maksud kata-kata bahasa inggris ala dia aja setengah mati. Udah dibantu supaya dia bisa upload dan bisa approved sama curatornya shutterstock/adobe stock ( dia konsen di dua ini). Eh setiap hari ada aja, minta tolongnya. 

Gue sampe mikir, lu minta tolong ape males tong. Orang-orang yang jadi contributor di shutterstock itu pada belajar mandiri, tanya sana sini. Ini kenapa gue mulu, sampai gue ngamuk tingkat dewa. Dan minta dia untuk jalan sendiri aja deh, gue capek. Dia kira urusan gue cuman ngurusin dia doang. Kayanya nih anak kebiasaan dimanja kali dalam keluarga. Gak mau susah. Eh tau gak, ujung-ujungnya malah gue yang dimaki-maki di facebook. EDUNNNNN!!!!... udah ditolong dibantuin malah disalahin. Ya, dengan sangat senang hati. GUE BLOCK! Ngebantu bukan berarti kita terus memanjakan orang macam begini, kadang perlu tegas juga kita ngadepin orang aneh di dunia ini. Kalau lu sekece Nabi Yusuf gue ladenin dah, ini tempe bongkrek, udah rese bin nyusahin orang pula.

Nah, temen-temen yang mau ikutan menghasilkan dollar bareng. Itu tadi beberapa kasus yang pernah gue alami. Emang ada yang aneh tapi banyak juga anak shutterstock yang baik. Itu mah karena pribadi masing-masing aja. Dimana-mana model aneh ada kok dimana aja. Jadi intinya mah ...kudu sabar ngadepin bermacam orang.

Jadi gue ada beberapa pesen nih, buat yang mau ikutan shutterstock, kalau lu mau kaya jalur cepet kaya raya... silahkan lu minta berkah ama mahluk halus aka demit di gunung dah, bukan dengan cara melangkah satu persatu untuk nyampe 1000 langkah.  Jangan lupa juga, stategi pemasaran. Ini penting, lu bisa share karya loe dengan cara yang sopan ke grup-grup di sosial media. Rajin-rajin perhatiin group di facebook terkait shutterstock atau lewat website orang-orang yang sudah lebih dulu dari kita memulai bisnis shutterstocknya. Jangan ragu dan ngikutin apa kata orang terlalu berlebihan, karena semakin kita terlalu ngikutin orang, kita gak bisa jadi diri kita sendiri.

Jangan pernah takut sama rejeki. Allah itu maha tahu. Dia yang aturin semua. Kerja keras kita bakal dibayar. Gue pernah baca thread salah satu rekan dimana, fotonya bukan hanya terjual kepada pembeli reguler tapi sebuah email datang menawarkan untuk membeli fotonya khusus untuk iklan yang terhubung dengan agency internasional. Jadi selama ini, kerja keras portofolionya juga diperhatikan orang dari jauh. Jadi buat yang bagus ya. Kebayar kok semua itu. Pas pada waktunya.

Satu lagi pesan, ini pesan dari sohib gue yang omnya pengusaha terkenal yang jadi menteri di Indonesia. Si om punya pesan ke saudara-saudaranya.Untuk menjadi pengusaha, kita kudu rajin beribadah. Apapun agama lo kawan. Karena tanpa campur tangan Tuhan, semua itu gak ada artinya. Yang muslim, bisa lebih rajin sholat Dhuha, sholawat dan istigfar (ini mulai gue rutinin sejak tahun lalu). Kalau bokap dulu minta semua anaknya tiap hari baca al waqiah. Gue agak jarang baca, cuman kakak gue rajin. Dia juga minta gue baca al waqiah setiap hari. Hehe.. semoga abis lebaran bisa gue rutinin (maklum gue agak pemalas hehehe). Kalau ditambah ibadah lain monggo. Tambah lagi rajin bersyukur pada setiap progress sekecil apapun langkah yang sudah kita buat. Hargai diri sendiri.

Yang Nasrani mungkin bisa rajin ke gereja, yang Budha ke vihara/kuil, yang Hindu ke pura, yang Khong hu cu juga rajin berdoa ke klenteng.Yang Kepercayaan Kepada Tuhan YME silahkan berdoa dengan caranya. Pokoknya jangan lupa libatkan pemilik alam semesta ini. Kalaupun lo ga punya agama dan ga percaya Tuhan, ada baiknya berbuat baik ke orang lain. Toh kita sama-sama butuh kan. Sapa tahu itulah jalan untuk kesuksesan lo dimasa yang akan datang.

Aaaamiiinnn...

Yah, gitu aja dulu. Semoga bisa bermanfaat. Kita sukses bareng yukkk...

Yang mau ikutan jualan foto dan illustrasi di Shutterstock daftarnya bisa lewat sini.

Yang mau belanja silahkan kesini.

Terima kasih.

Salam,

 

 

 

#shutterstock

#belajarbisnis

#belajar

#dirumahaja

#pengalaman

#dirumahaja

#covid19

#stayathome

#nyarirecehan


Comments

Popular posts from this blog

Mampir Dulu ke Pasar Badung, Bali

Memanggil Jodoh Dukungan Semesta 7 (Weirdo)

Yang Ngehits Asinan Rambutan Pakai Jeruk Kunci