Kenapa Ada Yang Iri?


Foto ikan berkerumun


Udah lama ya ga nulis. Terakhir nulis beberapa bulan lalu sebelum corona mewabah di negeri kita tercinta ini. Sebenernya ga pengen nulis tapi lama lama gemes juga.

IRI. Yah, tahu sendirilah tiga kata itu. Kadang gue agak binggung sama orang-orang yang  di dasar hatinya ada rasa iri ini. Kalau irinya jadi ambisi untuk menciptakan hal yang lebih baik sih enak ya dengernya. Tapi ini tuh iri yang negatif. Yang sampai jatuh-jatuhin orang di depan orang banyak.

Siapa hayo yang pernah merasakan? Hooh gue ikutan unjuk tangan. Yah namanya orang disekitar kita, isinya macam macam orang. Ada yang emang baik ga ketulungan. Tapi juga yang tricky dan niatnya jahat.

Gue pribadi gak ngerti kenapa orang berubah jadi iri setelah kenal gue. Padahal gue gak niat bikin dia iri. Gue mah dari dulu kalau A ya A kalo B ya B. Kalau bagus ya teriak bagus kalau jelek pun gue gak bakal niat bikin orang tu sakit hati. Tapi sebaik apapun kita udah berbuat tetep aja ada yang merasa sakit hati dan pengen kita tuh ga ada dari muka bumi.

Ya, mungkin tuh orang semacam Firaun . Sebelas dua belas sama abu lahab atau abu jahal. Kalau kata kakak gue sih gue kudu ikhlasin, maafin. Ya, gue maafin cuman gue orangnya susah untuk lupa gimana orang itu udah nyakitin gue. LOL. Buat gue ketika gue udah percaya, mustinya orang itu kepercayaan gue jangan disalahartikan. Tapi ternyata, peribahasa itu selalu cocok dengan situasi. Air susu dibalas dengan air tuba. Its so hurt.

Yah, semogalah tuh orang sadar perlakuannya gak guna. Yuklah, kita hadapi kenyataan hidup dengan lebih setroooooongggggg.


#adayangiri
#iri


Comments

Popular posts from this blog

Mampir Dulu ke Pasar Badung, Bali

Memanggil Jodoh Dukungan Semesta 7 (Weirdo)

Yang Ngehits Asinan Rambutan Pakai Jeruk Kunci