Memanggil Jodoh Dukungan Semesta 7 (Weirdo)



Dari pada liat si undur undur, mendingan gue
foto karyanya Yayoi Kusama di
tengah ruangan hotel dah
( Foto: Rike)



Udah lama gue gak nulis blog. Pula urusan sama jodoh-bin jodih ini. Jadi begini ceritanya. Suatu hari waktu di Bali. Gue tiba tiba di telepon kakak gue untuk segera pulang ke Jakarta. Gue terus terang gak langsung setuju karena kan gue emang tadinya mau long stay tinggal di Bali ( ciee kayak turis aja ya long stay). Maksudnya sekalian gitu berapa tahun tinggal disana. Secara gue udah mulai sumuk sama Jakarta. Kemacetan, orang-orangnya, dsbnyalah. Ble ble blehhh...

Trus gue kejar pertanyaan-pertanyaan kepada kakak gue ini. Kenapa sih dia maksa gue untuk segera pulang ke Jakarta. Akhirnya dia jawab jujur. 1) dia mau gue ikut ngurusin badan gue ( yang eh..emang dokter ahli syaraf dan dr rehab medik minta gue nurunin berat badan karena soal syaraf kejepit dan radang sendi gue ini) 2) kaka gue kena tipes 3) dia bermaksud menjodohkan gue sama salah satu sodara kami yang sama-sama belum menikah di usia yang gak muda lagi ini. Heyaa...

Karena emang gue punya doa dan niat untuk menikah dan berumahtangga. Jadi gue dengan beratttttt hatiiiii bangetttt ninggalin Bali deh. Untuk kembali ke Jakarta. It’s suck men when you have to leave Bali, since you already fallin in love with jagung bakar Sanur, yoga pagi di renon, soto ayam di kreneng and jajan bali di pasar ketapian.. I miss Sumerta Kaja very much. Tapi yaudalah sapa tahu orang itu benar-benar bisa menjadi jalan gue ke surga. Ya, sapa tahu ya. Ya, kita niat baek aja ya. Pikiran gue kayak gitu.

Sampai di Jakarta. Gue dikabari kakak gue, bahwa ( kita sebut saja dia si A) si A ini mau kenalan sama gue. Ya, karena gue kenal dengan adiknya. Kakak gue mempertemukan gue dengan adiknya. Gue diacara keluarga emang cukup dekat sama adiknya dan suka ngobrol sama dia. Tapi lucunya pertama ketemu si adik yang biasa baik sama gue ini, dia memberikan pertanyaan yang cukup aneh buat gue. “ Katanya kamu ke Bali ya. Wah, berarti punya banyak ketemu cowok bule dong” gitu kira-kira kalimatnya. Heh?!!! Awalnya gue jawab,” Ya, gak juga sih. Aku gak punya cowok bule. Tapi aku punya temen bule beberapa (maksudnya gue punya temen cewek dan cowok bule)” La emang iya sih jujur aja. Gue kan kenal beberapa teman bule disini karena gue kan lumayan aktif suka ikutan bersih bersih pantai.  Lagian di Bali, itu setiap jengkal tanah kita bisa kok ketemu bule. Trus kenapa ya? Lah’ emang salah gitu gue punya temen-temen bule? Emang mereka salah apaan ya? Lah mereka baek baek aja tuh selama ini.

Tapi terus sih kita ngobrol soal penyakit gue. Lah secara emang gue lagi sakit. Jadi kita bahas soal penyakit gue deh. Lama nunggu ada kali sebulanan. Karena gue ngerasa gak ada kabar dari itu sodara cowoknya ini. Gue pikir tawaran menikah di tahun ini bakal cuman pepesan kosong aja. Ya gue pikir, ya udalah ya. Gue punya strategi lain. Gue lagian udah gabung lembaga pejodohan islami. Kalau dari kakak gue ini zonk maka gue pikir gue harus nemuin di tempat lain. Gue mau ibadah men. Gue juga mau dapat surga kayak yang laen.

Cuman di akhir bulan gue sempat mikir. Ah lu pada tahu kan kalau seorang ga tertarik sama elu. Dese gak akan menghubungi atau gak akan punya reaksi pada apapun yang berhubungan dengan hidup lo. Tapi ya udah. Gue pun milih plan B ya, nunggu dari lembaga perjodohan islami ini aja dah. Ketimbang kabar dari sodara yang gak jelas.

Eh tiba tiba kaka gue nelpon. “ De, kamu bisa kan ketemuan dengan A dan keluarga”, lah piye iki. Sebulan gak ada reaksi gak tahunya ada kabar. Ya, sebagai adik yang baik dan gue gak mau mempermalukan keluarga ya gue pun berusaha menemui dia. Juga niat gue, ingin nikah secara Islam biar dapat ridho Allah swt syukur syukur bisa masuk surga. Walaupun sebenernya gue ragu dia niat nikah beneran apa gak. Since dia kok ga ada respon sejak bulan lalu ( kek gue gak pernah punya pacar aja, gue kan tahu mana orang yang minat ama kita dan kaga).

Awal ketemu ya gue sih santai. Dia udah datang sama adiknya , kami ketemu di salah satu mal di Jakarta sama kakak  kedua dan kakak pertama serta keponakan gue. Yah, karena tujuannya mo nikah ya gue pikir gue kudu bisa baik sama adiknya dong. Secara gimana pun gue suatu hari akan perlu dia dan she’s going to be my future sister in law kalau jadi..kalau jadi loh ya. Trus si A ngobrol sama keponakan gue yang cewek yang punya hobby serta minat yang sama ama dia. Gue sih santai ya. Secara gimana pun dia tetap sodara gue, jadi paling di tengok-tengokin aja. Gue belum ngobrol sih. Gue santai. Tapi tiba tiba dia gak ngobrol sama ponakan cewek gue. Dan Tiba tiba nanya ke gue. Pertanyaan yang sama dengan yang adiknya tanyakan,” Wah saya dengar kamu di Bali kemaren. Udah dapat berapa cowok bule? Kan disana banyak bule tuh”. WTF men.. WTF are you asking me this GDMT stupid question. Untung adeknya langsung nyamber,” Eh, Kak dia ini penerjemah loh”.

Terus terang gue rada kesel juga ditanya begini. Kesannya di Bali gue mo dapatin cowok. Padahal di Bali gue pengen sembuhin saraf kejepit di pinggang bagian bawah gue. Dapat cowok mah itu bonus cuman kan emang gak niat nyari tuh. Njir lu ga tahu gue berenang hampir tiap hari di pantai biar sembuh dari saraf kejepit, asma dan vertigo. Nyembuhin jiwa raga bango tong tong. Tapi lu terus menanyakan hal yang...ah lu kayae kebanyakan nonton film yang disusupi bahwa perempuan single datang ke Bali itu untuk menemukan bule. Eitssss... atau terlalu banyak media yang lu tonton kaka. Erhh...

Padahal pas bulan Ramadhan di Bali. Gue ngerasa. Inilah rasanya toleransi beragama beneran ada di Indonesia. Walau gak semua juga ada pengalaman enak  juga gue alami sih, tapi kebanyakan sih lebih banyak baiknya. Gue ketemu beberapa orang dengan gelang 3 warna hitam, putih dan merah khas orang Hindu Bali yang emang ekstra baik hati, kayak pas bulan Ramadhan lalu ngelebihin makanan kayak ibu Numring yang udah sepuh dan suka ngelebihin telor atau rempeyek kalau gue belanja di warung kecilnya. Gak jarang juga orang muslim yang jualan bahan buka puasa itu ngasih lebihan cemilan buat bahan buka puasa gue. Dan gue menemukan diri gue merasa nikmat kejar kejaran waktu buat sholat taraweh di Masjid Attaqwa Polda Bali jalan WR Supratman yang berada hampir 1km dari kos gue. Nikmat tadarus malam dilantai atas masjid Attaqwa Polda Bali bareng ibu-ibu yang cuman tinggal dikit. Dan betapa nikmatnya ibadah puasa lain waktu ramadhan di Bali, yang mungkin gak selamanya gue bisa nikmatin di rumah gue sendiri di Jakarta.

Cuma ya. Karena orang yang ga open mind mikirnya kebanyakan soal Bali itu bule, Kuta, freesex, minum, bikini dan party. Padahal Bali itu ramai dan besar. Tapi juga imut, kecil dan manis. Tapi juga angker, sepi, sunyi juga bikin hati adem tentrem. Bali itu kompleks, kayak nano nano, karena rasanya emang ada sejuta.

Jadi ya gue jawab dia dengan”, Gak, di Bali gak nemu cowok. Emang sempat kerja nerjemahin, seringnya sih malah bersih bersih pantai”. Emang itu sih kerjaan gue dah. Ya, gue jawab jujur tapi dia malah ngeloyor pergi.Tuh, indikasi lagi.

Udah nih, gue sih sepanjang pdkt berusaha baik. Yang mulai aneh. Dia awalnya gak mau duduk bareng gue tapi mungkin gak enak trus dia pindah duduk dah tuh samping gue. Karena gue duduk sama adeknya dia kan. Trus makan siang bareng deh. Semua tambah makin aneh sampai dia pesan menu masakan yang paling mahal yang ada di list, secara itu yang bayar kakak ipar gue bukan dia. Lah’??.. tapi yawislah. Selama kaka ipar gue ga nyap nyap mah. Biar dah dia seneng.

After lunchie lunchie gue sama kakak dan keponakan gue ngurusin  kamar bareng kakak ipar gue di hotel. Kelar ngurusin hotel rapih, kita semua pada berenang di kolam. Ya, secara yang muncul di kolam duluan adalah gue dan adeknya jadi ya kita berenang seriuslah ( maksudnya gue yang berenang adeknya mah cuman berendam secara adeknya si A ini ga bisa berenang kan). Udah nih. Muncul berikutnya adalah keponakan gue ama kaka perempuan kedua gue. Yah’ gue sebagai tante yang baek mah ngajak ponakan mainlah ya. Kita lomba sprint balap renang gaya bebas. Lah secara gue ama ponakan gue bisa renang. Dan akhirnya si A dan beberapa saudara muncul. Berenanglah dia. Cuman waktu balap renang, kayaknya si A ini kalah ama gue dan keponakan gue. Disitu kayaknya dia mulai semakin aneh derajat keanehannya.

Malam kan ada acara tahun baru 1 Muharam di bundaran HI. Lah semua pada turun ke jalan. Cuman karena pesenan makanan makan malam gue sama adeknya dia yang sekamar ama gue belum juga datang, jadi kita turun ke bawah itu rada malaman karena nunggu makanan. Tapi ada yang aneh pas gue dan adeknya turun. Lah adeknya mah nyamperin suaminya di bawah. Trus kakaknya kemana. Gak tahunya kaka perempuan kedua gue yang turun duluan bicara ama gue,” Aduh deh ampun deh si A. Dia nekad naik ke atas panggung utama mau duduk diatas. Sementara diatas itu tempatnya para pejabat pemerintah. Dan gue aja yang kerja buat pemerintah gak berani naik ke atas panggung itu. Secara mereka yang duduk diatas bukan level gue. Ini si A nekad naik ke atas. Ampun deh De’.. Gue minta maaf ya de”

Gue agak bingung. Karena suara bising dan orang rame ini cerita apa sih kakak gue. Gak lama di wa grup keluarga muncullah foto-foto dengan fokus wajah dia yang besar, yang tengah bangga dengan merasa berhasil naik ke mainstage buat foto foto dengan latar pejabat pemerintah lagi pada duduk manis di panggung. Astagfirullah ajegile benerrrr ga nahan... gue aja yang warga Jakarta tulen aja ga sebegitunya. Ini warga luar Jakarta kok nekad bener ya. Kayak ngerasa apapun bebas lo lakukan di Jakarta. Padahal kan gak begitu ya. Gue cuman bisa ngebatin. Ya Allah, apa iya yang begini bakal laki aye. Masyaallah astagfirullah.. ini kayaknya signal bahaya yang kudu gue pahami deh.

Gue aja kalau penelitian masuk kampung orang ga berani sama nekad ngelanggar aturan adat setempat. Kalaupun gue lakuin gak sengaja ya gue minta maaf banget. Sebab pesan almarhum bokap sebelum meninggal adalah,” Ri..kalau kamu berada di kampung orang, jaga mulut kamu. Hati-hati kalau bicara”. Maksudnya almarhum bokap gue bisa diartikan juga dimana kita berada dimana aja kita bekerja dan tinggal jangan sampai menyakiti orang setempat include gue kudu ikutin aturan setempat. Itu gue pegang banget.

Ini apa yang terjadi sama A, kayaknya udah kenekadan tingkat akut akut akut..dah. Padahal awal ketemu kakak perempuan gue bilang,” De karena si A ini orang yang budayanya high culture maka ade sabar-sabar ya jangan buru-buru jangan bersikap aneh aneh”. Di wanti wanti begitu ya gue rem pakem banget deh kelakuan ajaib gue.

Malam itu. Kakak minta gue balik ke kamar untuk tidur. Lagian kaki gue udah berasa sakit. Sakit kaki gue kambuh. Malam malam pas gue berusaha tidur. Kakak gue bilang kalau dia kecewa berat sama si A yang mo dijodohkan sama gue ini. Kelakukan dia yang nekad naik panggung dimana banyak pejabat pemerintah berada itu udah out of our mind. Tambah lagi di WA grup si A kayak ga merasa bersalah. Tiba-tiba adeknya dan salah satu nenek ngecek ke kamar apakah gue baik baik saja. Yah dimana sebenernya sih gue ngerasa gak baik banget saat itu. Tapi ya demi keluarga, muka senyum tetep dipasang diluar, walau hati udah hancur lebur berserakan di dalam.

Orang yang gue harapkan jadi pendamping gue, terdeteksi menyalahi aturan main dalam keluarga kami sendiri. Ini masih yang kecil kecil, gue ngeri juga kalau emang beneran nikah berumah tangga sama dia, apa dia bakalan bisa menjalani aturan ajaran agama gue dengan benar ( walaupun dia punya sejarah erat sama kaum agamais tapi... ). Tapi kelakuannya masyaallah astagfirullah.

Harusnya kalau memang dia gak setuju atau gak suka sama gue sejak awal, seharusnya dia tegas bilang ke kakak gue bahwa dia gak setuju sama perjodohan kami. Ada kok dalam Islam boleh salah satu pihak kalau ga setuju itu ngomong. Seinget gue gitu aturan taaruf.

Seharusnya dia yang dilahirkan sebagai laki-laki harus lebih tegas dong. Berani bicara. Lah di dalam keluarga gue, dengan almarhum bokap sebagai panutan gue, laki-laki itu harus lebih tegas dari perempuan. Kalau perempuan tegas ya syukur tapi kalau laki belum belum udah mencret di celana. Ya jelas, ini bukan tipe gue. Mo dia keturunan Nabi kek, punya gelar kerajaann dari  Ujung berung kek, punya lingkaran halo kayak lia eden kek, mo punya ilmu kanuragaan kebal bacok kek, kalau salah ya salah aja, kalau benar ya benar aja. Gausah banyak alesan. Bukan begitu??? TEGAS JADI LAKI  BANGO TONG TONG!!!!

Lah ini.. mosok gue yang kudu bilang tidak dari awal, ntar gue salah lagi. Gue udah dibilang pemberontak berkali kali begitu nyerah berontak eh ketemu kutu kupret macam gini..masih sodara pula. Cape kan? Tapi yah gue cuman bisa bilang, dia siapnya baru segitu. Sementara gue sih udah segini. Mungkin dia punya pilihan lain. Biarlah. Gue gak memaksa siapa yang mau mencintai gue. Gue cuman niat mo nikah berumah tangga sama orang baik aja. Itu aja.

Tengah malam adiknya masih sempat nanya a,b,c,d ama gue pas dia kelar hangout dibawah tapi hati gue udah ga jelas bentuknya. Gila gue udah berkorban ninggalin bali untuk ketemu sama si gentong kadut ini dan berujung dengan kelakuan sarap yang dia lakukan di malam tahun baru Islam. Emang yang penyakit sarap sebenernya dia apa gue coba? Lah gue mah syaraf kejepit nah dia? Gak ngerti dah gak ngerti dah...

Pas makan pagi pun dia gak sama sekali negur gue. Malah kayaknya setiap kali ketemu gue yang negur dia duluan. Sampai pulang pun gue yang negor dia duluan. Sampai pulang pun cuman say hi hoy dari jauh doang. Boro boro nanyain boro boro mendekat untuk salam, nemuin kek trus bilang,” kamu berat ya bawa barang, mo dibantuin gak?”. Gak tuh. Itu cuman sinetron yang begitu. Eh, malah dia asyik nunggu jemputan mobil, berdiri di depan lobi tanpa merasa berdosa. Astagfirullah...hal adzimmmmmmmm...

Batin gue..Ya Allah.. laki kok ga ada rasa empatinya sama perempuan. Ya Allah kok gini ya. Sementara gue sama kakak pertama dan ponakan gue bolak balik ke mobil yang kami kendarain sendiri. Wanjiiieeerrrrrrr... kebiasaan anak worang kaya, susah nih yang begini dibawa miskin. Coba? Mosok kudu gue yang usaha berat emang kita siapa??? Kan edan tenan iki. Lu kata kita apaan.

Dan yawis gue cuman mo kasih tahu nih sama teman-teman, gak semua kasus kayak gue, tapi kalau kalau sampai ada kejadian yang mirip, semoga ini bisa dipahami bersama-sama ya.

1.       Kalau perut lu berasa sakit kayak mo BAB ketika mo dijodohin sama orang, siap siap ada kejadian unexpected. Mo bener syukur dia jadi ama lo for a lifetime atau kayak gue yang dapat worst case... sakit perut adalah sebagai petanda alami tubuh terhadap bahaya buat gue. ALERT! OK! pelan tapi pasti. Tinggalkan dia. Sukur sukur bisa... TENGGELAMKAN DIA!

2.       Kalau usaha lebih berasal dari kita semua, dan tanpa dapat dukungan dari pihak laki-laki ... ya mending lu gak usah deh capek capek perjuangin. Lah, dianya aja ga mau berjuang bersama apalagi ntar pas berumah tangga. Bisa bisa lo cuman jadi budak cintanya doang kitah.

3.       Kayak kasus gue ini, kalau dari H+1 sejak lo diberitahu soal perjodohan, bahwa bakal calon future husband ga ada respon sejak awal, itu pertanda banget dia emang not in to you sejak awal. Mo dia itu orang dekat lo masih satu keluarga kayak di kasus gue, mo dia punya jabatan, gelar pendidikan tinggi apapun label dia. Kalau dia gak ada respon sejak awal, ya siap siap aja, mungkin Allah ga  bukain pintu hatinya buat elo. Jadi bener stay away.

4.       Kalau dia nekad menyalahi aturan sejak awal, baek baek, bisa jadi indikasi awal. Yang suatu saat suatu masa di saat masuk ke jenjang lebih jauh, bisa melakukannya lagi. Uww ngeri kan.

5.       Kalau dia belum belum tahu lo luar dalam dan langsung menuduh loe macam-macam. Gak usah lama-lama mikir..apalagi buang waktu mikirin dia. Yang begini cuman orang berpikiran sempit. Yang gak mau dengar apa yang ada dalam hati dan kepala lo sejujurnya.

6.       Kalau dia gak tegas dari awal...siap siap dapat hadiah orang yang ga tegas seumur hidup lo ya kawan.

7.        Satu lagi nih, kalau diajak jalan ke surga aja dia emoh, berarti dia emang mustinya mendekam di neraka. Jadi seperti kata Elsa di Frozen..let it go.. let it go... (ohya tambah dikit kalimat akhirnya)... to hell :D

            Ya, gitu aja dulu ya. Gue masih a bit shock nih ketemu undur-undur satu ini. 
Semoga gue lekas membaik ya. Doain ya teman teman.
 Atau kita doa bareng bareng yuk. Berdoa dimulaiiiiiiii....









NB:
1) Lagi nganggur? atau mau dapat uang tambahan? Punya skill seni, photography dan disain? Kalau mau ikutan gabung di shutterstock untuk nabung pundi-pundi dollars bareng-bareng boleh kok. Kalau mau gabung bisa ikut lewat sini.

2) Kalau mau belanja langsung di warung shutterstockku bisa mampir langsung kesini. Silahkan.




Comments

  1. Huaaa bacanya kayak ikutan bingung, dan.. sebel. :')

    Semoga segera disembuhkan hatinya ya kak, dan segera dipertemukan dengan jodoh yang pas...

    nggak banyak drama. Dan tentunya, tegas tapi bukan kasar.
    Maksudnya, cowok tegas gak harus teriak teriak dan kasar tapi harus tegas. gitu lah.

    Amiin.

    Amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaamiiiinnn makasi ya Mbak Laili. Iya mba, aku juga ga suka yang kasar. Tapi tegas dalam artian bisa bersikap dan punya prinsip.

      Semoga Mbak Laili juga selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiin.

      Delete

Post a Comment