Nenggok Isinya Museum Bali di Denpasar


Museum Bali, eh ada anjing kecil ikut ke foto ( Foto: Rike)


Apa sih isinya Museum Bali di Denpasar sekarang? Begitu aja tiap kali lewat. Kepingin tahu  juga apakah masih kaya dulu apa udah berubah, tapi ah perasaan udah pernah datang ya. Dulu pernah datang ke museum itu deh seinget gue. Sekitar tahun 2000’an gitulah. Perasaan dulu waktu study tour jaman kuliah pernah mampir ke Museum ini dan foto di salah satu pintu gerbang bareng teman-teman kuliah. Tapi gak tahu deh itu fotonya ada dimana.

Nah, kemarin selesai dari Museum Bung Karno yang ada di Renon, Mbak staf museum nanya ke gue. Apakah gue udah ke Museum Bali yang ada di Denpasar. Awalnya gue nolak tapi akhirnya kesono juga. Haha..kapan lagi. Soalnya gue harus pulang dulu ke Jakarta, biasa deh jatah fisioterapi gue wkwkw... maklum dah lagi dapat ‘hadiah’ dari yang Maha Punya.



Cili di Bali ( Foto: Rike)

Datang deh gue ke Museum Bali hari itu. Di hari yang panas bin gerah tapi langitnya agak mendung. Masuk ke museum dengan bayar uang tiket Rp 25.000 buat orang lokal ( kalau mancanegara dan anak-anak beda lagi biayanya, ntar ya gue rinci habis gue tulis semua ya). Di loket gue sempat ditawarin untuk ditemenin sama pemandu wisata tapi gue gak mau. Hihihi... ini pasti bayar lagi. Kan gue lagi wisata irit wkwwk... Jadi habis bayar gue pun langsung ngider diantara gapura-gapura yang ada di depan Museum Bali.

Dasar mata gue jelalatan asal liat daun pintu, makanya begitu nyampe ke Museum Bali ini. Yang pertama gue perhatiin itu adalah daun pintu di gapura-gapura kecil itu. Kelar foto-foto detail daun pintu gue masuk ke salah satu gedung yang isinya tentang mata uang yang digunakan di Bali sebagai alat tukar dari masa ke masa dan sekaligus dipergunakan di dalam upacara keagamaan.



Museum Bali (Foto: Rike)

Museum Bali (Foto: Rike)


Museum Bali (Foto: Rike)

Ruang yang bikin gue merinding di Museum Bali ( Foto: Rike)

Keren ya pintunya ( Foto:Rike)

Museum Bali (Foto: Rike)

Museum Bali (Foto: Rike)

Museum Bali (Foto: Rike)

Patung di Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)

Ada telepon ( Foto: Rike)

Radio jaman baheula ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)


Selesai liat di gedung itu gue masuk ke gedung lain dimana gue merhatiin tentang gimana orang-orang Bali menghormati Dewi Padi (Dewi Sri) kalau gak salah nama lainnya itu Cili. Gimana Dewi Padi direpresentasikan oleh masyarakat dari masa ke masa dan gimana Cili tuh diikutsertakan dalam kehidupan masyarakat di Bali.

Di gedung lain yang agak pojok, nah ini sempet bikin merinding badan gue bukan karena ruangannya serem tapi karena isinya keris-keris dan ada patung-patung ukuran gede udah gitu gue ternyata sendirian disitu (wkwkw tahu gitu gue pakai pemandu wisata biar ada temennya...ternyata ada pemandu wisata itu penting disaat-saat kayak gini ini deh... begitu masuk ke tempat yang bikin merinding dan itu tuh cuman ruangan ini yang bikin deg-degan gue padahal itu siang hari loh gimana kalau malem hari, untung ini museum kalau malem tutup kalau malem buka hmm..ngeri-ngeri sedap..gimana kalau itu keris-keris tiba-tiba goyang-goyang sendiri atau patungnya gerak ngasih senyum dikit woaaa...untung gue kesono siang hari *ngelus dada sambil nyebut alhamdulillah*).



Museum Bali ( Foto: Rike)

Uang kepeng di Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)


Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)




Museum Bali ( Foto: Rike)


Udah nih ya ngerinya. Nah, jadi disini juga ada proses pembuatan keris di Bali tuh kaya apa trus ada beberapa jenis senjata lainnya termasuk jenis tombak, keris ukuran kecil, sarungnya keris yang berukir-ukir dari kayu dan beragam mata tombak yang ukirannya cantik..eh tombak tuh ukirannya baguslah gitu ( binggung nyari kata yang cocok).

Selesai ngeliat senjata-senjata yang ada di ruangan paling ujung museum Bali ini, gue pun kehausan dan beli minum di warung eh koperasinya museum Bali kali ya itu..ya semacam toko gitulah yang jual minuman dan makanan ringan di belakang ticketing museum Bali. Gue sempat minum sejenak sambil ngelempengin kaki yang pegel naik turun tangga, tahu sendiri kalau di Bali itu bangunan rumah atau gedung banyak yang punya tangga termasuk di museum ini. Dimana dikit-dikit tangga. Jadi kalau kesini dan pegel mending sih istirahat bentarlah di toko kecil dalam museum ini.


Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)



Museum Bali ( Foto: Rike)



Museum Bali ( Foto: Rike)



Museum Bali, ada anjing kecil
lagi main di tamannya ( Foto:Rike)


Kelar minum gue sempat datangin gedung satunya yang berhadapan dengan gedung ticketing dan toko kecil ini. Di depan gedung terakhir yang gue masukin ini, gue sempat di tawarin ama Ibu-Ibu penjaja batu di depan pintu masuk. Tapi ya berhubung gue jalan irit jadi gue minta maaf ga beli produknya. Gue pun masuk ke dalam gedung. Sama ibu petugas museum yang gue lupa namanya, gue disuruh tanda tangan di buku tamu dan dia tanya apakah gue udah ke museum Le Mayeur, gue jawab gue udah kesana beberapa waktu lalu. Gak lama gue dikasih sama si Ibu petugas museum brosur museum Le Mayeur (kan museum Le Mayeur di kelola pemerintah juga jadi sama kayak museum Bali ini), emang sih pas ke Le Mayeur gak sempet dapat brosur gini tapi ya lumayan deh buat baca dan tentu aja buat kipas-kipas.

Kalau di gedung terakhir ini di lantai bawah itu ada beberapa peninggalan Bali di masa prasejarah, kayak peninggalan dari batu yang masih tersisa mulai kapak sampai perhiasan di masa lalu, terus ada bukti peninggalan tengkorak dan kerangka manusia pra sejarah (duplikat sih cuman dibuat senyata mungkin) yang ada di Bali (disebut di museum dulu banget sebelum masyarakat dari  majapahit datang pulau Bali itu udah ada isinya kalau gak salah itu kerangka diperkirakan mempunyai ras mongoloid jadi ya...China sonoan dikit dah yak).


Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)

Museum Bali ( Foto: Rike)


Pokoknya masuk museum ini bener-bener elmu antropologi gue bangkit lagi dah wkwkw.. nah yang lagi ngelmu ilmu- ilmu sosial atau pecinta jalan-jalan mungkin kalau ke Bali jangan kelamaan mampir di mal Beach Walk, ada baiknya coba sesekali ke museum Bali di Denpasar ini. Soalnya kena banget gitu segala unsur yang ada di masyarakat Bali. Cakep dah. Gak rugi bayar Rp 25.000 dan tahu banyak hal dari sini.


Semangattttt!

Museum Bali
Jl. Mayor Wisnu No.1, Dangin Puri
Denpasar Timur, Kota Denpasar, Bali
80232
Tiket Masuk:
(2019)
Dewasa Lokal Rp 25.000
Dewasa Mancanegara Rp 50.000

Tambahan bacaan:


#bali #indonesia
#museum #museumbali #denpasar


Comments

  1. Saya malah baru tahu ada Museum Bali di Denpasar. Bolehlah dicatat, soalnya rencananya mau jalan-jalan di Bali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dy, Iya ada di tengah kota Denpasar. Gak jauh dari lapangan puputan dan pasar Badung. Hehehe.. silahkan Dy. Selamat berjalan-jalan.

      Delete

Post a Comment