Mampir Dulu ke Pasar Badung, Bali


Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Beberapa hari lalu gue ketemuan sama coach gue Mba Sweet Tea. Jadi kami janjian ketemu di Pantai Sindu, Sanur. Cuman gue nangkepnya, oh okay kita akan bertemu di Pasar Sindu, Sanur. Dasar kuping ama mata gak sinkron pas jawab. Jadilah pagi buta itu pesen bli gojeknya itu untuk menuju ke Pasar Sindu bukan ke pantai Sindu. Gue pun bilang ke Mbak Sweet Tea, coach gue itu. Nyampe pasar Sindu itu jam 7 lewat hihi gue datang telat gara-gara ribet ama printilan kos dulu sebelum berangkat menemui Mba Sweet Tea.



Kios baju di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Lalu mata gue menyisir ke setiap pojok parkiran Pasar Sindu tapi di tempat soto pun gak gue temukan sesosok orang yang gue cari-cari ini. Terus dimanakah dia berada???!!  Berasa lagi nyari Wally di where’s wally gini. Gue pun menghubungi Mbak Sweet Tea.
Gue :” Mbak, aku udah di Sindu nih. Mbak Sweet Tea udah dimana?”
Mbak Sweet Tea: “ Lah, ini gue udah duduk depan pantai?
Gue: “ Hah?! Pantai? Bukannya kita janjian di Pasar Sindu Mba?”
Mbak Sweet Tea:” Bukan Rike. Kita janjian ketemuan di pantai Sindu. Udah baca whatsapp kan?”
Gue *ketawa bego berasa oneng banget*: “Uwaa..Maaaaff mbak kukira itu maksudnya ke pasar Sindu”
Syukurnya Mbak Sweet Tea mau memahami kecerobohan si manis jembatan ancol ini. Dan dia menunggu gue di pantai Sindu.


Baju anak di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Gue jalan kaki dari Pasar Sindu ke Pantai Sindu yang jaraknya lumayan dah. Kayak dari Bank Indonesia di Jalan Thamrin ke Sarinah Thamrin tapi pas belokannya menuju ke jalan Sabang dah kalau di Jakarta. Nyampe situ gue pun celingak-celinguk. Dimana ya sesosok Mba Sweet Tea berada? Di sudut kiri lebih banyak bapak-ibu bule lagi pada mamam pagi dan di sebelah kiri gue kios kios belum buka. Hodoh..dimana ya? Akhirnya gue pun baca lagi pesan WA-nya mbak Sweet Tea ini. Dia ada di sebelah kanan depan pantai persis.

Pas nenggok ke kanan. Gue bisa lihat dia. Dari jauh langsung bisa ber-hai-hai ria. Kita pun bertukar kabar. Dari mulai ngobrolin soal kesehatan gue, kelas meditasi yang diikuti sama Mbak Sweet Tea di somewhere in Bali yang lokasinya kayaknya adem bener itu (dia kasih lihat lokasi tempat dia meditasi itu) sampai soal cerita gue soal pas Hari Pengerupukan dimana gue jalan kaki total plus minus sekitar 17 km dari Pantai Semawang (on-off ama naek angkot sebentar) sampai ke kos gue di sekitar Nusa Indah dengan kaki udah super snut snut beneran dah. Sumpah penderitaan lahir batin banget dah tuh jalan kaki jarak jauh udah kaya maraton bener, tapi tanpa dapat medali wkwkwkwkw...


Baju anak di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Kita juga ngobrolin soal gimana sih menuntaskan penyakit kanker itu sebaiknya, juga bahas soal teman yang suka memanfaatkan kebaikhatian kita ( kayak kisah misalnya teman kita pengen ketemu cowoknya dan teman kita tuh menyusun strategi agar kesannya dia jalan sama kita yang cewek di depan orangtuanya tapi ..ternyata dia pacaran sama si cowok ini kemana entah, trus kita jadi kambing congek diantara keduanya..somplak gak sih? Kan gemesin.  Jadi gue dimanfaatkan oleh dua orang teman gue yang mau jalan ama cemcemannya  di waktu yang berbeda, dan bilang ke orangtuanya kalau mereka nginep di rumah gue. Padahal mereka jalan sama cowoknya. Gue udah bebacaan aja dah kalau ada yang begini, syukurnya gak ada salah satu orangtua dari mereka yang nelpon gue, kalau ada apes dah tuh hari. Soalnya gimana pun, kalau terjadi apa-apa kan gue turut bertanggung jawab termasuk menanggung dosa mereka di akhirat nanti hiks..hiks... dosa kok dibagi sih, duit gitu loh yang dibagi. Udah berbohong ama ortu mereka plus... ah..sudahlah. Pokoknya sebel deh gue..bel..bel..bel gue dimanfaatin. Yah, semoga kedua temen gue itu menyadari suatu hari atas ke-somplak-an mereka itu yang sudah menyiksa gue..hiks..hiks...).

Habis ngobrol-ngobrol depan pantai, karena hari makin panas..so hot gitu kata mbak/mas bule. Maka gue dan Mbak Sweet Tea pun bergerak ke tempat lain. Kita sempat mengamati turtle conservation yang ada di  Pantai Sindu ini. Ada yang kecil dan gede. Gue cuman gak sempet foto karena kadung serunya ngeliatin penyu-penyu kecil yang lucu dan super cute itu.


Dari lantai atas Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Pulang dari pantai, kita sempat singgah sebentar ke Pasar Sindu. Kita beli manggis. Dan enak rasanya. Mbak Sweet Tea ngajakin gue ikut ke Pasar Badung. Itu loh pasar yang baru aja diresmikan oleh bapak Presiden RI Joko Widodo ( yang mana ketika pak Joko Widodo datang ke Art Center setelah peresmian Pasar Badung ini, jalan Nusa Indah di tutup. Jadilah gue jalan kaki lagi dari pasar Ketapian menuju ke rumah kos gue..hodohhh jalan kaki trosss.. untung ga sampe 17 kilo lagi). Tapi kita kudu nunggu temannya Mbak Sweet Tea yang bakal anter kita ke Pasar Badung ini.

Di penginapannya Mbak Sweet Tea yang teduh itu, kebanyakan penghuninya bule. Ada yang dari Australia, Belanda, dan mboh dari mana lagi lah itu mereka. Pas gue nyampe ke penginapannya itu, ada sekumpulan bapak ibu bule lagi asyik nenangga. Gak tahu dah ngobrol apaan. Tapi pas gue ampir kepeleset gara-gara jalanan ber-conblok yang licin karena lumut, mereka sempat negor gue untuk nanya apakah gue baik-baik aja dan bilang hati-hati itu jalan-nya licin.

Di tengah penginapan tempat Mbak Sweet Tea ada kolam renang yang kayaknya cuman buat rendem-rendeman dan renang-renang cantik doang. Dan pas gue datang, gak lama ada pasangan bule yang lagi rendeman. Hihihi... kayak cucian suka di rendem ya. Karena gue terlalu fokus ama cerita mbak Sweet Tea kalau tetangga kamar sebelah suaminya itu orang Belanda dan bininya orang Ciracas. Jadi gue gak kepikiran banget siapa temen Mbak Sweet Tea yang bakalan jemput kami itu.


Dari atas Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Dari atas Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Tiba-tiba muncullah seorang pria berkacamata hitam celingak celinguk. Karena badannya tinggi gede kirain gue, dia itu adalah si suami tetangga kamar Mbak Sweet Tea yang orang Belanda itu. Emang sih kulitnya coklat dan rambutnya hitam. Gue bingung ngapa dia malah berdiri di depan kamarnya Mba Sweet Tea. Sampai akhirnya dia ngomong pakai bahasa Indonesia langsung buyar dah. Ternyata dia adalah teman yang kita tunggu buat nemenin Mbak Sweet Tea ke Pasar Badung. Pasar yang gue ama Mbak Sweet Tea ga sempat datangi pas kita ketemu di Bali di tahun 2018 lalu. Namanya Bli Eka.

Ngobrollah gue sama Bli Eka soal hari pengerupukan yang jalan kaki jauh banget itu, juga soal olahraga, soal yoga di pantai karang yang menurut dia lebih enak ketimbang di lapangan niti mandala. Juga soal rumahnya di Tuban dan dia suka olahraga jogging kalau pagi ngider dari rumah ke patung Dewa Ruci trus bolak balik dah tuh ke rumahnya lagi. Ngobrol ama Bli Eka enak, pantesan dah Mba Sweet Tea berteman dengannya. Banyakan ketawa-ketiwi nguyu-nguyu sepanjang jalan. Walau dia keliatannya keren pake kacamata item tapi kalau diajak ngobrol mah ngebodor to the max. Dia juga peminum tapi yang diminum itu jamu kunyit asem hihihi... jadi walau badan kaya Arnold Schwarzenegger tapi jiwa-nya tetap aliran garis keras  pendukung mbok jamu Indonesia, warbiasah dah kakak kita satu ini! Hidup, Bli Eka!


Kios sayuran di lantai dasar Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Kios buah di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Mba Sweet Tea & Bli Eka beli kerupuk ( Foto: Rike)

Karikatur di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Karikatur di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Kios sayur dan buah di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)




Trus kita jalan dah ke Pasar Badung. Di Pasar Badung itu bangunannya gede banget ada kali 4 atau 6 lantai gitu dah. Ada lift dan eskalatornya juga. Pasarnya bersih kayak pasar di BSD gitu cuman jualannya gak cuman sayur mayur dan buah dan kebutuhan pokok juga ada jualan baju santai ala Bali sampai baju kebaya cantik-cantik banget dan ada juga makanan cemilan ala Bali dijual disini. Nah, disamping Pasar Badung itu ada pasar Kumbasari. Disana seingat gue ada juga jual baju-baju kebaya gitu deh. Dan yang paling seru di Pasar Badung ini diantara sungai yang memisahkan antara Pasar Badung dan pasar Kumbasari tuh di pinggiran sunggainya ada semacam kayak taman yang dibuat meliuk liuk kayak di Korea gitu. Keren sih. Waktu kapan gue lewat pas malam-malam itu ada bola-bola lampion warna warni cakep gitu, cuman gue gak turun soalnya kakak ama keponakan gue nungguin gue di Kuta, Bali.

Di Pasar Badung ini gue, Mbak Sweet Tea dan Bli Eka juga sempat jajan es Cincau ala Bali di lantai 3. Lumayan enak buat menghilangkan dahaga. Sebenernya ada juga makanan-makanan lain kayak Tipat Cantok khas Bali tapi kita gak makan karena Mbak Sweet Tea masih ada yang dia cari di lantai 4. Tapi ternyata di lantai 4 gak ada, jadi kita pun naek ke lantai atas lagi buat lihat pemandangan dari lantai atas pasar ini. Dan sumpah cakep banget. Gue bisa lihat ada patung GWK, bisa lihat aktivitas lain dari orang-orang di pasar dari atas.


Taman pinggir sungai di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

dari pasar Kumbasari (Foto: Rike)

Jejeran motor di pasar kumbasari ( Foto: Rike)

Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)

Taman pinggir sungai di Pasar Badung, Bali bersihhhh...( Foto: Rike)

Sungai di Pasar Badung, Bali ( Foto: Rike)


Tapi kita gak lama di Pasar Badung ini. Karena gue ada janji untuk ketemu sama orang dari salah satu kantor di bilangan Jl. Melati. Mbak Sweet Tea dan Bli Eka pun berbaik hati nganterin gue kembali ke rumah kos, karena kudu ganti kostum dong. Mosok mau ketemu orang, pakaian gue masih pakai sendal dan celana cingkrang. Nanti disangka gue ini gak ngehormatin orang lain. Wah repot dah tuh urusan. Jangan saltum lagi dah.

Tahu sendiri gue kan paling sering saltum. Kayak waktu ke berenang di Kuta waktu itu. Karena baju gue kelunturan jadi tampilannya mirip shibori, buat gue sih keren tapi tahu gak sih. Pas gue mau bayar uang mandi-bilas yang harusnya Rp 5.000 maka karena bapaknya kesian ama gue dan baju gue yang mungkin menurut dia lusuh, akhirnya dia memperbolehkan gue membayar hanya Rp 4.000 aja wkwkwkw... mayan irit Rp 1.000 tapi pas pulang ke Jakarta kakak-kakak gue yang sangat memperhatikan penampilan itu pun nyap-nyap panjang wkwkwkw... gue cuman bisa iya iya iya...biar mempersingkat per-nyap-nyap-an mereka hihihi...



#pasarbadung #bali #indonesia



Comments

  1. Wwwwwkkk ..
    Itu gimana ceritanya janjian di whatssapp ketemuannya di pantai duluan, malah langsung ke pasar ... :D
    Ini pasti gegara kak Rike udah gagal fokus pengin buru-buru belanja ngeborong di pasarBadung deh .. ckckck

    Bersih dan rapi penataan pasarnya, ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Him. Itu beneran gak kuduga. wkwkwkw...
      eim mas ini pasar bersih banget. walau ya tetep kalau di lantai dasar tetep ada bau pasar tapi di lantai berikutnya mah gak gitu kerasa soalnya yang diatas itu lebih ke baju-baju gitu :)

      Delete
  2. aku kangeeen bali. tp bukan pantainya :p. lbh ke kuliner dan belanja di pasarnya itu huahahaa.. puaas dan kalap kalo udh belanja di sana. tiap thn biasanya aku pasti ke bali. cm selama ini ama temen kantor doang . pgn jg sesekali ajakin anak2 ksana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaya Bali selalu ngangenin Mbak Fanny ya. Gak tahu ada aja yang bikin kangen. hihihi kulinernya lucu lucu. Tapi aku udah mulai belanja kain dan baju karena haha.. berat di bagasi jadi paling makanan. iya mbak ajak ajak aja anak-anak biar kenalan sama Bali...kali aja kita bisa ketemuan juga hehehe..

      Delete

Post a Comment