Berenang di Sarang Perompak Bali


Lagi berenang di
sarang perompak penulisnya
 ( Foto: Rike)

Judulnya sungguh nyeremin, ya? Alamat pulang gak lengkap ini mah. Eitsss..bentar...Tenang sodara-sodaraku T-E-N-A-N-GGGGGG, saya berenang tetap dengan tangan dan kaki masih utuh kok pas pulang. Lengkap alhamdulillah. Gak ada yang kurang secuilpun kok. Soalnya kalau disini mah perompaknya pada baek-baek hati juga tetap menjaga sopan santun dan ramah tamah. Eaaalah.. perompak macam apa ini?!!!??

Hooh kalau di Pirate Bay, Nusa Dua Bali sarangnya perompak di Bali ini mah perompaknya malah menyediakan makanan dan minuman. Menyambut para pengunjung yang datang dengan senyuman gak pakai marah-marah, gak pakai grasa-grusu. 

Datang ke sarang perompak
di sambut es krim popsicle
( Foto: Rike)

Sttt... yang nulis lagi berenang di pantai ( Foto: Rike)

Yah, soalnya tahu sendiri biasanya kan kalau yang namanya perompak itu ganasnya ampun-ampunan, sadis, gak ada istilah setengah-setengah, juga bakalan ngambil hak-hak kita. Baca deh berita perompak di tengah laut, sekitar pantai Afrika atau ya.. kisah perompak jaman dulu. Tapi kalau disini perompaknya orangnya asikan, dia tahu kok kita berhak berlibur, bersantai atau sekedar melepas rehat sejenak dari kenjelimetan hidup ini. Makanya ada sarana flying fox, hammock tempat bersantai sambil ayunan dibawah pohon dan saung buat kita menikmati angin semilir serta indahnya sarang perompak ini.

Iya, tahu lagi itu sedotan,
besok diet sedotan lagi
(Foto Rike)

Kentang seporsi ini
mah buat dua orang
( Foto: Rike)

Cakep dah pemandanganya
( Foto: Rike)


Nah, Jadi beberapa pekan lalu itu gue menyempatkan diri untuk datang ke sarang perompak di Nusa Dua ini. Ceritanya waktu Mbak Sweet Tea, Coach gue itu datang untuk latihan meditasi ke Bali kita kan sempat ketemuan dan ngobrolin soal tempat yang cocok buat renang di Bali ( tapi tidak di wilayah Kuta ya). Nah, salah satu rekomendasinya Mbak Sweet Tea adalah renang di pantai depan sarang perompak Pirate Bay di Nusa Dua ini.

Awalnya gue ragu datang ke tempat ini karena katanya kan berbayar kalau berenang. Beuh pasti mahal nih? Gimana ya? Dan tahu sendiri ongkos dari rumah kos ke Nusa Dua itu jauhnya mungkin kayak dari Bandara Soekarno Hatta ke Depok. Jadi bayangin deh gue naik motor gojek/grab ke Nusa Dua...wah udah pasti jauh banget ini mah. Tapi, namanya udah niat, dan gue pengen tahu. Berangkatlah gue ke sarang perompak ini bermodal Bismillahirohmanirohim.

Halaman belakangnya
( Foto: Rike)

Kamar mandi
dan wastafel lucu
( Foto: Rike)
Tempat leyeh leyeh
 Pirate Bay
( Foto: Rike)

Tempat leyeh leyeh
Pirate Bay
( Foto: Rike)


Gue sempat ditanyain sama bapak driver ojek online gue, dia khawatir masuk ke BTDC ( Bali Tourism Development Corporation) Nusa Dua (kayak semacam kawasan bisnis di Nusa Dua Bali gitulah) bakal membuatnya rugi soalnya dia denger harus bayar. Gue bilang, selama ongkosnya masih masuk akal ya gue bakal nanggung. Karena jaraknya jauh banget jadi kita sempat berhenti sejenak di salah satu swalayan buat ngelonjorin kaki. Gak lama kita nyampe ke Nusa Dua.

Biasanya kalau dulu ke Nusa Dua tuh gue sama keluarga main water sport tapi kali ini gak. Gue mau ambil cara jalan-jalan ala kadarnya hehe..alias yang murah meriahlah..eh gak murah murah banget sih tapi paling gak masih bisa masuk di kantong gue dah.

Tempat leyeh leyeh Pirate Bay ( Foto: Rike)

Es krimnya enak
 yang rasa kelapa nanas
( Foto: Rike)

Tempat leyeh leyeh
Pirate Bay ( Foto: Rike)

Yang punya rumah
( Foto: Rike)


Begitu udah mau masuk BTDC gue sempat lihat ada tulisan spanduk, ojek online dilarang masuk gitu. Tapi weis gue tebel-tebelin muka aja. Gue bilang sekali lagi ke driver ojek gue “kalau nanti kita ditagih uang di BTDC bilang saya ya pak”.

Tapi begitu habis di periksa di satpam depan kawasan BTDC, semua berjalan baik-baik aja. Gue langsung nangkep kenapa si driver ojek gue ini khawatir masuk ke BTDC, sepertinya bukan soal uang retribusi kawasan pantai kayak di Pantai Hangtuah Sanur yang dikhawatirin itu lebih pada masih terjadi penolakan di beberapa orang  di sekitar lingkungan tersebut. Jadi bukan soal retribusi yang dikhawatirin, tapi ya itu..penolakan. Gue paham kok pak driver Ojol..penolakan it’s hurt. Sabar ya...

pintu masuk Pirate Bay
( Foto: Rike)

Yang mau main
Flying Fox ( Foto: Rike)

Tempat leyeh leyeh
Pirate Bay ( Foto: Rike)

Flying Fox
 Pirate Bay ( Foto: Rike)


Tapi ya lolos dari pemeriksaan satpam depan BTDC Nusa dua, driver gue yang asli orang Bali ini mengantar sampai kawasan The Bay Nusa Dua. Dia bilang, dia hanya bisa antar sampai disitu karena untuk masuk ke Pirate Bay gue hanya perlu berjalan kaki sedikit.

Gue perhatiin, ada beberapa wisatawan asia yang lewat depan gue. Beuh kalau wisatawan asia itu bedanya sama wisatawan bule dari pengamatan gue, wisatawan asia khususnya China dan Jepang itu suka banget berdandan rapih ke pantai, maksudnya mereka ke pantai pakai baju yang cantik-cantik gitu. Ya, renda-renda, pakai bahan tule gitu yang kayak buat orang menari ballet atau malah gue lihat ada yang nekat pakai gaun pesta di tengah siang hari bolong Nusa Dua nan panas-panas sedap itu.

Tempat leyeh leyeh
Pirate Bay ( Foto: Rike)

Tempat leyeh leyeh
 Pirate Bay ( Foto: Rike)

Tempat leyeh leyeh
Pirate Bay ( Foto: Rike)


Tapi emang, kalau wisatawan  asia sukanya di pantai tuh pakai baju bagus gitu ya apalagi kalau bukan pengen ambil photoshot kayak model-model di instagram, sementara wisatawan bule yang gue temuin di Nusa Dua sebelum mampir ke sarang perompak itu, gue perhatiin, ya mereka mah emang pengen berenang, berendem, berjemur ama goler-goler dah di pantai atau kalau ada yang beraktivitas bener ya mereka tuh gue temuin emang lagi jogging sendirian atau sama keluarganya. Jadi ya memang beda karakternya ya.

Gue sempet bingung waktu mau renang di pirate bay karena air keliatannya lagi surut dan gue bisa lihat beberapa lumut hijau di sekitar pantai ini. Tapi...hodoh masak gue udah datang jauh-jauh kagak berendem di Nusa Dua. Yeah, harus dong Rike biar khatam ilmu ngukur Bali-nya. Lumut emang warnanya hijau kok. Jadi bodo amatttt...

Datang dah nemuin mas Perompak di Pirate Bay yang tempatnya bergaya-gaya bambu-bambu gitu.

Gue:” Mas kalau berenang disini bayar kah?”
Mas Perompak (MP):” Kalau masuk ke dalam bayar Rp 50.000 gak pakai makan. Kalau makan-minum disini gak perlu bayar Rp 50.000 tapi order sesuai dengan harga makanan dan minumannya Mbak”
Gue:” Okay mas. Saya beli minuman aja deh. Saya pesan jus nanas. Tapi taroh di meja aja, saya mau berenang di depan”
MP: “ Baik mbak”


Tempat santai
Pirate Bay ( Foto: Rike)

Tempat santai
Pirate Bay ( Foto: Rike)

Ketinggian nih perompaknya
 ( Foto: mbaknya pirate bay)


Gue pun meletakan barang gue di sarang perompak nan baik hati itu di Pirate Bay, Nusa Dua – Bali. Berenang gue cukup lama. Dari merhatiin lumut, sampai berenang beneran, sampe ngeliatin kawanan ikan, trus nguber-nguber ikan, kepiting atau kelomang. Menurut gue berenang disini itu kayak berenang di Pantai Karang Sanur. Banyak lamun, rumput-rumput serta tanaman laut yang jadi rumah buat ikan, kepiting atau kelomang. 

Tapi bedanya, pasirnya lebih enak buat berenang disini ketimbang di Pantai Karang, Sanur yang lebih benyek dasar pasirnya. Kayak ada lumpurnya gitu kalau di pantai Karang. Kalau disini bersih. Udah gitu sambil berenang kita bisa melihat gimana ombak di ujung sana membuat deburan luar biasa. Jadi pemandangannya lebih cantik. Dan posisinya si pantai depan Pirate Bay ini kayak di peluk oleh kedua sisi ujung pantainya. Pokoknya mirip hurup C gitu. Tapi ya yang paling jempol adalah airnya bening gak keruh kayak di pantai Hangtuah, Sanur.

Tempat santai Pirate Bay ( Foto: Rike)

Pirate Bay Bali ( Foto:Rike)

Pantai depan Pirate Bay ( Foto: Rike)


Kelar berenang, gue sempat jajan kentang goreng di Pirate Bay. Mandi di kamar mandinya yang lucu banget kayak di vila-vila tropis yang ada di buku-buku arsitektur atau majalah-majalah gitu. Gue perhatiin yang datang kesini selain wisatawan asing yang emang pengen bersantai, ada juga keluarga-keluarga yang datang bawa anaknya main kesini, dan kalau lihat brosurnya tempat ini juga dijadiin tempat gathering kayak buat reuni, party dan outing kantor. Overall keren sih, pengen juga ajak ponakan gue kesini. Cuma ya itu ongkosnya lumayan ya hahaha...semoga ada rejeki mampir kesini.

Pulang dari Pirate Bay gue dikasih tahu sama salah satu mbak-nya. Kalau di situ bisa order gojek atau grab bike tapi gak bisa order yang kendaraan. Dan tahu gak sih, pas gue order grab bike. Si drivernya langsung khawatir gak boleh masuk ke kawasan The Bay. Dan pas berdiri nunggu ojol, tiba-tiba gue didatangi oleh salah satu pria yang berdiri di parkiran yang ada tulisannya taxi. Si bapak ini datang dengan wajah agak sanggar dan bertanya ke gue. Apakah gue itu order taxi, grab car atau go car? Gue bilang “gak pak, saya order grab bike”. Begitu gue bilang begitu dia jawab,” Oh kalau order gojek atau grab bike boleh, motor boleh tapi kalau order taxi online gak boleh ya mbak”. Suaranya pun menjadi lebih ramah. “ Oh iya pak, saya mesennya motor bukan mobil”. Dia pun angguk-angguk dan kembali ke tempat parkiran tempat teman-temanya nongkrong. Begitu grab bike gue nyampe, gue gantian yang ngasih tanda pamit ke si bapak.

Pantai di depan Pirate Bay rame kalau sore ( Foto: Rike)

Pantai depan Pirate Bay ( Foto: Rike)

Benderanya perompak ( Foto: Rike)

Tanda masuk di depan Pirate Bay ( Foto: Rike)

tanam pohon biar ga abrasi ya ( Foto: Rike)


Driver gue yang orang Sumbawa, NTT ini bilang, kalau dia khawatir gak diterima di Nusa Dua kawasan The Bay itu. Tapi gue bilang,” Itu yang gak boleh taxi online pak. Mobil”. Baru dia tenang. Si bapak ojol ini disiang hari kerja jadi Ojol tapi malamnya dia kerja di perusahaan pembasmi serangga di Nusa Dua. Berhubung gue belum sholat Ashar jadi gue minta dia antar gue ke sebuah masjid, sementara kan dia butuh datang ke kantor jam 6 sore itu. Lalu si bapak antar gue ke sebuah masjid di Kampung Bugis, Suwung – Denpasar.

Berkibarlah benderaku ( Foto: Rike)

Pas siang ini penuh air eh sorenya surut ( Foto Rike)

Surut ( Foto: Rike)

sekitar pirate bay ( Foto Rike)

jalan menuju Pirate Bay ( Foto: Rike)

jalan menuju Pirate Bay ( Foto: Rike)

jalan menuju Pirate Bay ( Foto: Rike)

jalan menuju Pirate Bay ( Foto: Rike)

Nunggu grab bike disini eh didatangi seorang bapak ( Foto: Rike)


Disana gue ketemu Ibu Siti, yang sudah lebih dari 20 tahun tinggal di Bali sama keluarganya. Ia berasal dari Jember tapi logatnya mirip sama orang Madura. Tapi Bu Siti baik banget mau sharing sajadahnya sama gue, dan berpesan sama gue “kalau kita perlu lebih mentingin akhirat ketimbang dunia, karena ketika kita meninggal nanti kita gak bawa apa-apa selain bekal ibadah kita selama di dunia”. Ibu Siti juga minta gue menemaninya sampai sholat Magrib dan Isya di masjid itu.

Masjid di Kampung Bugis, Suwung Denpasar Bali ( Foto: Rike)

Masjid di Kampung Bugis,
Suwung
Denpasar Bali
( Foto: Rike)


Dibagi sajadah sama Bu Siti ( Foto: Rike)


Ibu Siti tinggal jauh dari Kampung Bugis tapi masjid di Kampung Bugis yang mirip sama arsitektur Madinah, Bali dan Mediteranian itu membuatnya selalu nyaman untuk beribadah disitu. Dia sudah coba sholat di tempat lain, tapi dia merasa dia tempat itulah ia bisa khusyu beribadah.Gak lama gue pun pulang ke kos gue di Nusa Indah setelah selesai makan di sekitar Kampung Bugis. 

Selesai deh acara gue nenggokin sarang perompak baik hati di Nusa Dua, Bali.


#Bali #Nusadua #Indonesia #Piratebay #Pirate #Perompak #berenang

Comments