Amboi, Durian Karangasem Rp 10.000!


Dipilih..dipilih..dipilih
Durian Karangasemnya
( Foto: Rike)

Beneran ini. Cuma sepuluh ribu perak dapat durian enak. Kecil tapi isinya hahaha ... banyakkk... Bikin puas hati dan jiwa ragalah. Udah ramah di kantong tapi nikmat juga sampai ke lambung dan usus besar. Gue rasa cacing-cacing di perut pun turut berbahagia hahhaha...

Jadi pas udah mau pulang ke rumah kos beberapa waktu lalu, kelar berenang di pantai, gue sempetin untuk singgah ke depan tukang durian pinggir jalan yang jual durian asal dari Karangasem. Dijual di depan alfamidi jalan Hayam Wuruk, Denpasar (beuh lengkap amat Ke’).



Cari tahu dulu
sebelum beli durian
( Foto: Rike)



Haha.. sodara-sodara tahu Karangasem itu di sebelah mana dunia? Okay, jadi Karangasem adalah salah satu kabupaten di Provinsi Bali. Gak jauh sih dari Denpasar, tapi ya..gue gak tahu juga kebon buah duriannya itu belah mana. Yang gue tahu itu buah durian sama kulitnya yang berduri itu, dijual dipinggiran jalan Hayam Wuruk, Denpasar. Dan itu buah-buah selalu menarik perhatian mata gue tiap melintas di jalan itu. Dan gue selalu mikirin, kapan bisa turun singgah makan durian dipinggiran jalan sambil nangkring lihat kendaraan lalu lalang haha... itu betapa nikmatnya. Surga dunia kayaknya.

Gue juga sempat mikir tadinya. Wah itu durian mahal gak yah. Soalnya gue suka ngeri lihat harga durian apalagi kalau sampai dapat durian montong atau musang king yang harganya gak kira-kira dan bikin kantong langsung kempes ( ban kali kempes haha..). Dan yeah.. gue lagi gak pengen juga makan durian yang  terlalu gurih macam montong, gue pengen yang rada beda.

Keluarga gue adalah keluarga durian mania. Gak semua sih suka tapi dulu jaman gue kecil, kakek gue dari nyokap kalau beli durian itu bisa beli satu karung  dua karung trus malem minggu kita sekeluarga makan durian rame-rame di rumah kakek gue di Pasarminggu. Tapi tradisi ini sempat terputus ketika kakek gue meninggal di tahun 1991, dan yeah paling bokap nyokap beli durian gak sebanyak kakek gue kalau lagi mamam durian.


Bapak dan anak yang
 tiba tiba turun dari motor
( Foto: Rike)


Gue gak ngerti kenapa kakek gue ini suka durian, yang gue tahu dia lahir di Deli, Medan Sumatera Utara sono. Apa mungkin karena gede disana jadi dia suka durian? Gak tahu gue juga soalnya kakek gue keburu meninggal sebelum gue tanya sejak kapan dia suka durian.

Eh, baru ketemu penyuka durian lagi, sejak kakak gue menikah sama suaminya yang penyuka durian dan keluarganya juga suka durian. Jadi paslah. Gue sendiri gak segila kakek gue yang doyan durian, tapi gue dikasih mah ya dimakanlah haha...

Mulai nyobain durian Lolong, Pekalongan yang nikmatnya tiada dua. Yang mamamnya sambil ngadem dibawah rimbunan pohon-pohon teduh. Nyobain juga durian mamam sama teman-teman kantor lama di pinggiran jalan Kalibata malam-malam, nyobain durian petruk di malam takbiran sama keluarga ipar gue, nyobain durian ubud nan maknyes (walau gue gak tahu kadar kepahitannya pokoknya gak semahteg durian montong dah), juga termasuk ketipu durian Bali ama durian Medan dan kali ini gue berkesempatan juga mampir nyobain durian Karangasem di pinggiran jalan dekat rumah kos hahaha...


Mana nih yang enak
( Foto: Rike)


Jadi kelar urusan sama bayar berbayar di alfamidi, gue nanya berapa harga duriannya ke babang tukang durian di depan alfamidi jl Hayam Wuruk. Kalau yang gede ada yang Rp 25.000 tapi yang paling kecil yang pojokan harganya Rp 10.000 ( jaw drop dah gue!! Sepuluh rebu beybeh). Gue sempat curiga beneran gak nih dari Karangasem? Atau kayak pas gue beli durian di daerah gak jauh dari sunset road, yang kagak tahunya setelah dibeli baru bilang penjualnya kalau itu durian asal Medan yang dijual di Bali. Kan...nyesek tuh. Iya sih durian tapi conggg... yang gue cari itu durian Bali bukan durian Medan. Di Jakarta juga ada kalau durian Medan mah. Jangankan Medan, durian arabia, durian china, durian afrika, durian New york, London, Paris bahkan Tokyo juga mungkin ada di Jakarta LOL! Ini bahas durian atau apaan sih? Gak jelas.


Masih milih
( Foto: Rike)


Tapi si babang penjual pun cerita panjang lebar soal gimana dia dapat buah-buah duriannya di Karangasem yang saat ini mulai sedikit dia dapat. Beda dengan durian Tabanan yang lebih banyak. Cuma bulan ini dia gak kebagian jatah durian Tabanan karena udah banyak orang yang membeli untuk dijual kedalam maupun keluar pulau Bali. Akhirnya dia memutuskan untuk membeli durian dari Karangasem. Dan lagi enak-enak ngobrol datanglah, 2 orang ibu yang turun dari mobil bagus untuk ikutan nawar durian di depan gue yang lagi mamamin sambil jilat-jilat biji durian yang udah ampir abis masuk perut daging buahnya di perut gue hehe..



Ini isi 10 satu durian
 imut gini
( Foto: Rike)


Si ibu awalnya mau dibawa pulang dan minta si babang masupin ke tuperware yang dia bawa di mobil tapi hahaha.. ngeliat gue mamam di pinggiran jalan sambil nongkrong eh gak lama si ibu ikutan dan dia beli juga buat temannya dan dia bawa pulang buat keluarganya. Gak lama sebuah motor yang ada bapak dan anaknya yang memakai seragam SD juga ikutan turun dan ngendus-ngendus trus nepuk nepuk kulitnya, milih durian yang mau dibelinya dan akhirnya makin banyak mengerumunlah orang-orang belanja durian.


Dibeli dibeli dibeli
( Foto: Rike)


Syukurnya gue durian gue yang mungil (tapi daging buahnya banyak dalam lapisan buah itu) habis dalam waktu yang sangat singkat( dan dalam waktu yang sesingkat singkatnya sekilat-kilatnya hahaha...) akhirnya durian itu ludes masup perut gue tanpa sisa ( kecuali bijinya dan kulitnya gak ikut gue telen sih.. gue masih waras kok). Jadi haha...pas udah kelar cuci tangan kobokan dalam kulit buah durian pakai air putih (katanya sih ini ritual usai makan durian supaya gak bau durian tangan kita gitu) trus elap-elap pakai tisu basah dan kelaran mamam gue pun barulah pulang. Ahh.. akhirnya mimpi makan durian Bali pinggir jalan kesampean juga. 

Durian Karangasem? Mantullllll...



#Bali #Indonesia #Denpasar #durian #duren #karangasem #enak


Comments

  1. dan aku baru tau durian karangasem :D.. jd penasaran kaaaaan... aku rasa mba, kakekmu suka durian ya krn pernah di medan.. di sana mah durian ga kenal musim... tiap hari selalu ada ;p... aku org medan juga soalnya... tiap mudik ke medan puas2in dah makan durian..

    di jkt emang ada. tp hrg jelas jauuuh lbh mahal drpd di medan.

    aku selalu seneng nyobain durian dr berbagai kota.. krn memang rasanya beda2 kaaan... kmrn itu temenku pamerin buah yg mirip durian.. namanya LAI dari balikpapan. buahnya kuning orens, dan aku sumpah ngiler... belum kesampaian juga tuh... skr durian karangasem ini pula :D... Tahun ini outing kantorku ke bali lg sih.. tp blm dipastikan bulannya, sktr sept, ato okt biasanya.. udah ga musim yaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada mba Fanny. Mungkin karena kakek lahir dan gede di sana ya. Hehe mbak Fanny juga orang sana ya. wah pasti asyik ya durian terusssss...gak kebayang deh.

      Harganya mahal di Jakarta.

      Hihihi setahuku bulan Mei-Juni deh musim durian di Bali.

      Aku malah belum pernah nyobain yang LAI mba. Cakep kayaknya ya pas liat ke google wkwkwkw. Kalau kakak iparku memang pecinta durian jadi dia udah coba beberapa durian di kalimantan dan sumatera. kalau aku ya kalau dikasih ya pasti mau di lep masup perut wkwkwkw...

      Kalau sept-okt aku gak tahu ada apa gak mba Fanny tapi siapa tahu lucky tiba tiba pas outing keluar hotel nemu durian di pinggiran jalan ya hehehe...

      Delete
  2. ahhaha, sama nih kaluarga gua juga durian mania :D

    ReplyDelete

Post a Comment