Terdampar di Bali Bersama Saraf Kejepit (3)

Bukan Waikiki Hawaii..ini masih di Indonesia 
kok di Pantai Sanur, Bali 
( Foto: Rike)

Lanjut disini kakak...
Ohya soal Polda, jarak kost gue sama Polda Bali cuman sepelemparan batu saja. Deket banget. Kadang kalau siang atau pagi hari libur gue suka mampir ke masjid Attaqwa-nya numpang sholat atau numpang nyelengin infaq/sodaqoh. Jarak yang deket kostan, sering kali adzan dari masjid ini kedengeran sampai ke kost gue di lantai 2. Tapi kadang gak kedengeran kalau lagi ada semacam acara keriaan di sekitar ISI Bali. Tapi alhamdulillah dah deket masjid jadi gue ngerasa gak jauh jauh banget pergi dari rumah.

Tapi kadang gue juga suka mampir ke masjid lain kayak masjid al ihsaan di Sanur. Buat sholat sehabis berenang di pantai. Di masjid al Ihsaan Sanur Bali ini gue temuin waktu berenang di Sanur trus gue kok sayup sayup denger suara adzan. Trus gue tanya ama pedagang sekitar Sanur dimana masjid itu berada, gak lama ditunjukkin lah itu masjid yang ternyata berada dibawahnya hotel Inna Sanur Bali. Tapi yang penting gue tetep bisa menjalankan ibadah gue. Mau kayak apapun ya. Yah namanya usaha ya. Begitu nyampe masjid ini ternyata rame ya, banyak anak sekolahan TPA gitu trus beberapa remaja masjid yang baru pulang. Trus depannya ada tukang makanan, gue sempat jajan somay disini. Lumayan deh kenyang. Ada juga tukang baso, tukang tipat, dan tukang-tukang lainnya..haha gue lupa.

Masjid Al Ihsan Sanur
Bali ( Foto: Rike)

Masjid Al Ihsan Sanur
Bali ( Foto: Rike)

Masjid Al Ihsan Sanur
Bali ( Foto: Rike)

Pantai Hangtuah Sanur,
Bali ( Foto: Rike)


Tapi ngomong-ngomong pantai. Iya bener kata Pak  Nyoman Riasa dari Apbipa Bali waktu itu. Kalau Pantai Sanur Bali itu emang enak buat berenang. Gue udah coba Pantai Sanur yang kawasan pelabuhan HangTuah yang kalau pagi tuh banyak rombongan bapak-bapak dan ibu-ibu orang Denpasar Bali yang pada rendeman bareng gue di pantai dengan fastboat menuju lembongan dan nusa penida itu, walaupun rame tapi lumayan dah buat ngelempengin punggung berenang gaya dada sayang kamar mandinya agak gelap dan pengap tapi hehe bayar Rp 5.000 untuk mandi/bilas dengan berenang sepuasnya mayan deh.

Trus ada dua tukang jagung bakar langanan yang satu yang harganya Rp 10.000 yang saus sambelnya enak dan yang Rp 5.000 yang saus sambelnya soso tapi lumayan dah buat nganjel perut sehabis berenang sambil memandangi pantai yang maha luas itu dengan pemandangan gunung di sisi kiri dan kapal-kapal fastboat di sisi kanan. Yang katanya bisa jadi obat buat yang punya sakit vertigo kayak gue ..hehe sekali mendayung dua tiga pulau nih...sakit kok borongan, yah obatnya yah vitamin sea doang kok. Makasi Bali.


Pantai Hangtuah Sanur,
Bali ( Foto: Rike)



Pantai Dekat Hotel Inna Sanur,
Bali ( Foto: Rike)



Pantai Hangtuah Sanur,
Bali ( Foto: Rike)



Pantai Hangtuah Sanur,
Bali ( Foto: Rike)




Pantai dekat Hotel Inna Sanur,
Bali ( Foto: Rike)


Trus gue coba lagi di hari-hari berikutnya ke Pantai Semawang, Sanur Bali, nah ini yang lucu. Jadi gue pikir Pantai Semawang di Denpasar Selatan ini modelnya kayak pantai yang ada di pelabuhan Hang Tuah itu. Datang naik gojek dan gue pun langsung beli mizone di warung tempat dua bapak bule prancis yang mau diving ngobrol.

Gue trus perhatiin, kenapa nih pantai airnya surut banget. Air cuman ada di tengah tengah pula itu gimana renangnya kalo gini? Itu sekitar pukul 08:30an dah. Kok sepi orang Indonesia yak. Kok banyakan orang bule yang pada jemuran bermandi matahari. Kalau ada orang Indonesia pun cuman bisa dihitung sama lima jari sisanya sih yang bekerja buat kapal dan nelayan yang bawa perahu atau yang mancing disitu. Karena bingung nyari tempat naro tas, gue pun jajan pop mie (my first makan pop mie ever in bali..haha diet jebol hari ini) plus teh anget di warung yang harganya terjangkau. Pop mienya Rp 8.000 saja sama teh anget Rp 2.000. Sambil memandangi laut. Wakakakka rasa yang punya Puri Santrian yak. Ituloh hotel mahal di Sanur Bali. Yah, walau makannya cuman Rp 10.000 aja. Trus sempat jajan kerupuk 2 biji Rp 1000/biji.


Airnya masih surut Pantai Semawang,
Sanur , Bali ( Foto: Rike)


Airnya masih surut Pantai Semawang, 
Sanur , Bali ( Foto: Rike)




Gue baru bisa berenang di Pantai Semawang ini ketika air sudah mulai masuk ke pantai. Tapi begitu berenang airnya dingin banget. Nyaman banget. Diantara panasnya matahari air adem dari laut di pagi hari ini bener-bener bikin badan tuh gak pengen keluar dari air. Kayaknya pengen terus terusan mainan air disitu. Cuman karena arusnya agak kenceng, setiap kali berenang gaya dada tuh tubuh gue kayak miring-miring. Kayak berat banget deh ngelawanin arus air. Gue jadi bisa rendeman sekalian sesekali memperhatiin ikan-ikan kecil yang seleweran mondar-mandir di sekeliling gue. Selesai berenang di laut, gue pun bilasan. Hehe disini bilasannya murah cuman Rp 2.000 sajah.

Kamar mandinya juga bersih dan keramiknya terang. Lumayan deh nyaman. Udah gitu bule-bule senior yang suka jemuran di depan warung juga orangnya pada santai. Pada nyapa si bapak pemilik warung pake selamat pagi, good morning, gutten morgen, etc dah. Dari yang bisa bahasa Indonesia sampe yang gak, yang datang hanya pakai baju pantai sampai yang telanjang dada ( yang bapak2 loh ya..eh bentar ada sih yang perempuan, tapi sudah sepuh banget hihi) pakai celana pendek doang trus bawa-bawa handuk trus goler-goler dah depan pantai. Mereka rata-rata orang Belanda (gue denger mereka saling sapa pakai bahasa Belanda..cieecie yang tahu bahasa Belanda tapi gak kelar kursusnya wkwkwkw) dan kata si bapak pemilik warung, mereka yang berjemur di depan warungnya itu tuh adalah langganannya yang sering berjemur disitu. Oalah.. gak lama gue pun pulang.

Airnya masih surut Pantai Semawang,
Sanur , Bali ( Foto: Rike)

Airnya masih surut Pantai Semawang,
Sanur , Bali ( Foto: Rike)


Dilain waktu, atas rekomendasinya salah satu babang gojek deket rumah yang menyarankan gue untuk move on dari pantai sanur hangtuah untuk explore pantai sanur lainnya, yang namanya Bli Kadek yang asalnya dari Ubud dan pernah sekolah di Pondok Gede, Bekasi ( hohooooddooohh lengkap amat kakak). Gue pun mencoba pantai Karang. Ya pantai dengan karang-karang dah. Nah setahu gue rombongan yoga seger oger yang gue ikuti di lapangan niti mandala renon juga ada sebagian yang berlatih disini di pagi hari. Jadi begitu kesini, gue melihat beberapa sisa rombongan  yang baru selesai yoga di Pantai Karang , Sanur Bali yang bawa-bawa matrasnya menuju ke parkiran motor.

Nah, kalau di Pantai Karang yang masih masuk kawasan Pantai Sanur Bali ini. Sebenernya kurang begitu nyaman buat bebas berenang. Tapi lucu-lucu gitu isi di dalam airnya. Jadi walau pasir dasarnya rada benyek-benyek lembek gitu tapi selalu ada aja ikan-ikan kiyut yang bikin pengen mampir kemari. 

Kayak pertama kali renang dan ngelempengin pungung disini tuh ada ikan badut clown fish si nemo kecil lagi berenang sendirian, ada kelomang dengan tubuh cangkang yang sangat puanjangggg hihihi... trus ada ikan yang kalau disentuh bisa kembung ituloh, trus beberapa ikan aneh lain, ada juga rombongan ikan teri yang ngider rame-rame di sekitar tubuh gue dan yang paling serem disini, pas renang lagi asik diantara rumput-rumput lamun itu gue melihat sesosok bulu babi yang bikin gue yang lagi asik bergembira renang-renang gaya dada cantik langsung ngibrit karena ngeri cyiiinnn... cuman kamar mandinya asoy open air gitu pake pancuran gitu pula, walau sedikit ada lumut di beberapa sisi tapi open air pancuran itu keren banget gak bosenin dan harganya cuman Rp 2.000 sajah. Enak deh.

Tapi ya emang beda kayak kamar mandi di tempat water sport Nusa Dua yang super keren plus Bali banget itu, tapi yah dengan harga Rp 2.000 dan gaya-gaya open air bathroom gitu yah..anggep aja lagi mandi di kamar mandinya hotel mewah di sekitaran jalan Pantai Karang Sanur dah.

Yah, untuk sementara gitu aja dulu ajah ya. Nanti kita ngobrol lagi soal perjalanan gue terdampar di Bali ini hehe... sampai ketemu lagi.

END dulu ya kakak bloggernya mau istirahat dulu bentar.



#bali

#indonesia
#TurunkanBeratBadan
#beratbadan
#sehat
#sarafkejepit
#obat
#travelling 




Comments

  1. Terus, untuk saraf kejepitnya, ada tetapi gitu gak? Atau di Bali cuma untuk diet dan olah raga doang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mbak Dyah, Untuk terapi aku kembali ke Jakarta bulan April ini. Aku memang fokus ke menurunkan berat badan dulu deh baru ke terapi. Bukan menyampingkan terapi, tapi alhamdulillah lewat Yoga, renang dan sepedaan, kalau malam tidur bisa lebih nyaman dan gak perlu obat pereda nyeri seperti pertama kali tiba di Bali. Ini tidur bisa bolak balik, kemarin di Jakarta mau balik badan sedikit aja sakitnya minta ampun. Sekarang mah enakan. Walau masih berasa nyeri tapi gak sehebat kemarin deh mbak hehe.. doain ya bisa sembuh:)

      Delete
    2. Semoga cepat sembuh ya. Syaraf kejepit tuh penyakit yang bikin susah ngapa²in.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nasi Liwet on my 38 Birthday