Terdampar di Bali Bersama Saraf Kejepit (2)



Kost gue di belakang ISI Denpasar, tiap hari full gamelan
 bali karena mahasiswa ISI pada latihan
( Foto: Rike)


Lanjut disini kakak..

Alhamdulillah dapat ibu kost baik, walau kamar kost rada gak nyaman awalnya, maka aksi bebersih kamar kos pun gue mulai sore itu. Bebersih dah tuh pakai karbol, beli karpet karna belum punya kasur pokoknya beneran gue sikatin tuh kamar mandi pakai sikat kamar mandi. Dan hari-hari gue di Denpasar pun dimulai.

Gue jadi punya langganan tipat cantok favorit di warung Bu Tri yang ternyata dahulunya adalah orang finance & tax di Bali Post, trus ada bu Numering yang jualan makanan dan ibu ini paling sering nyapa gue di pagi hari dan bu Numering ini bilang pada saat disekitar ISI Bali dan Art Center itu adalah masih jadi persawahan dialah satu-satunya warung yang buka disitu sampai sekarang jadi perumahan kompleks kayak sekarang, ada bu Agung yang tetangga kost gue yang suka nyapu depan rumahnya, ada Mbak Ayu di supermarket Boby 76 Denpasar Timur yang mendukung program diet gue karena dia juga lagi diet, ada Bu Oge yang tinggal di Batu Bulan dan sama sama punya sakit saraf kejepit dan ikutan yoga bareng. Ohya kost gue itu di lantai atas dan mayoritas anak ISI Bali. Kalau di lantai bawah itu kebanyakan orang kerja, ada juga sih anak ISI tapi gak kenal. Karena jarang ketemu. Paling mas Wayan itu juga gara-gara gue naroh sepeda gue di tempat cucian piring.

Ini diambil pas Hari Nyepi
beneran sepi Boo Bali
( Foto: Rike)


Di kost atas ini ada Ella anak Jambi alak hita yang suka tukeran makanan, ada Ana anak Jombang yang fashion desainer, ada Yogi dari Lembongan yang kalau main gitar gue ngerasa dengerin konser gratisan hahaha.. ada juga Yama anak karawitan yang baru aja lulus jadi sarjana dan kemaren gue dibawain besek makanan isinya sate lilit ikan dan makanan bali mantap bro. Kalau satu lagi orangnya jarang keliatan, sekalinya datang dia biasanya ada kawan-kawannya dan dia jarang banget ada di kos. Tapi ah sudahlah sing penting situ happy saya happy gitu saja.

Pantai Sanur, Bali tempat gue
nongkrong dari panas
( Foto: Rike)


Ohya, gue sering banget ditanya. Ngapain di Bali. Dan gue sampai perlu menjelaskan panjang lebar soal kedatangan gue disini. Gue sempat cari kerja freelance sebagai guru tapi eh malah kecantol tepatnya dibawa ke kantornya penerjemah di sekitar Sidakarya. Kerja gantiin Mbak Karni beberapa hari saja. Alhamdulillah. Tapi gue juga sempat zonk karena yah gue gak kuat dan kerja freelance satu lagi sebagai therapist freelance itu ternyata gak mudah ya. Gue yang siangnya kerja, malam harus kerja lagi bener-bener lelah. Gue pun mengundurkan diri dari therapist freelance di salah satu provider online massage karena gak bisa fokus, udah gitu gue capek banget.

Walaupun gue cuman dapat beberapa klien di tempat ini tapi yah lumayan menyenangkan kerja ini. Ada klien yang baik hati tapi ada juga yang ..bikin malas haha..pamali disebutin aib orang ah ntar dicatat masuk neraka lagi. Yah namanya kerjalah dimana disitu ada yang baek juga adanya kurang baek hatinya hihihi... tapi yah, waktu daftar ke sini kakak gue sempat gak bolehin gue. Yah, mungkin dia malu. Tapi guenya enggak. Gue mah selama halal hayuuu aja.

Trus malah gue ketemu beberapa orang baik, kayak ketemu Mbak Hesty yang bilang kalau gue tuh pijitannya mantap cuman kurang keras haha gue kan orangnya lembut, ada juga Mas Ridwan yang berasal dari Ciputat dan ngurus SKCK di Polda Bali barengan dan dia tuh bawa motor dia dari Ciputat ke Bali selama 2 hari dan dia kapok wkwkwkkw...trus gue juga ketemu Mbak Merry yang seorang freelance guide juga mendaftar jadi driver transportasi online. 

Dan ketemu bapak polisi di Polda Bali yang ternyata dulu rumahnya di ksatrian polri pejaten dekat rumah di pejaten barat dulu. Wkwkwkw.. awalnya sih si bapak pakai nada galak sama kita-kita yang mendaftar skck (sampai gue dan Mbak Merry bete) tapi setelah data-data terisi dan bikin kartu sidik jari di Polda Bali, udah deh si Bapak-bapak polisi baru keliatan baiknya hihihi... ternyata itu hanya semacam pedes-pedes sambel rujak rawit 1 wkwkwkwk... pedesnya depannya doang kok cuman uji nyali doanggg, sisanya sih yah biasa ajalah sama kayak dilayani di kantor administrasi lainnya. Lah emang mo model kayak jaman dahulu kala apah.

Berlanjut kakak...



#bali

#indonesia
#TurunkanBeratBadan
#beratbadan
#sehat
#sarafkejepit
#obat
#travelling 





Comments

  1. Waah ternyata kak Rieke punya keahlian sebagai therapist ya ..
    Sayang kalau ngga diteruskan, kak.

    Dulu aku pernah kerja sebagai therapiest spa di salah satu brand ternama.
    Seandainya sekarang ada kesempatan kerja sebagai therapiest spa di Bali, aku mau menerimanya.
    Senang soalnya bisa berkenalan dengan warga asing di Bali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whuaaa mas him juga bisa ya. Iya aku pernah belajar mas. Cuma gak kuat ternyata seorang therapist itu bukan benar-benar harus punya tenaga ekstra untuk menangani tamu. Kirain satu dua tapi kalau lebih akunya cepat capek. Mungkin karena gendut juga ya hehehe... siyap nanti kalau ada aku kabari ya mas Him.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nasi Liwet on my 38 Birthday