Terdampar di Bali Bersama Saraf Kejepit (1)

Pantai Semawang, Sanur -Bali lagi surut di pagi hari
dan jari gue lebih gede dari kapal
( Foto: Rike)



Hallo...Sudah lebih dari sebulan nih di Bali. Gak kerasa deh. Rasanya baru kemarin turun dari pesawat nyampe di Ngurah Rai. Tapi Alhamdulillah gue berhasil survive hidup disini. Dengan segala macam printilan hidup ini

Tahu kenapa gue kayak orang semedi sebulan ini. Gak berkabar gak nonggol-nonggolin muka berlebihan. Yah, pengen gak muncul terus terusan aja di sosmed. Yah paling banter cuman mampir di facebook atau kalau ada urgent banget baru gue muncul di sosmed. Gue sampai di titik, ah bosen nih maen sosmed. Gue perlu jeda. Istirahat otak, pikiran dan yang sangat gue pentingin juga adalah perasaan. Eaaa...apa sih rike?

Kenapa gue pindah ke sini? Sebenernya planning pindah udah lama banget.  Bahkan dari jaman masa kuliah. Yah tahu sendirilah. Gue orangnya, ayo kita letsgo. Tapi karena waktu itu kepentoklah kuliah kepentoklah apalah itu urusan printilan keluarga. Dan sekarang adalah momen yang pas. Eh gak pas-pas banget sih.

Jadi awalnya ini karena saraf kejepit gue ini meminta gue untuk menurunkan berat badan gue yang udah terlalu lebay.com ya sodara-sodara. Tapi ada tapinya ini, dokter syaraf menyarankan gue hanya boleh olahraga berenang, yoga dan naik sepeda. NO kicking, No punching, No cardio heboh-hebohan ala-ala aerobik atawa karate bahkan taichi pun tidak boleh sodara sodara. Hiks..hiks.. Begitu dibilang begitu rasanya pengen nangis bolak balik ke bulan dah. Cuman kan malu, mosok pulang dari dokter syaraf nangis kejer ntar disangkain abis diaapain sama dokternya wah gawat itu.Emang ada yang mau beliin mainan apa es krim udah segede gini HAHAHAHA...cup cup cup kesian anak yatim piatu.

Lain cerita lagi soal dokter paru yang juga meminta gue untuk menurunkan berat badan. Berenang di laut di pagi hari. Oh Okay confirm dah. Gue pilih Bali untuk menurunkan berat badan gue ini. Kemana lagi di sini yang bisa berenang pagi di laut trus bisa naek sepeda trus bisa yoga? Yah di Bali. Di Jakarta ke laut mehong, renang di laut jakarta..haha udah pernah aere butek kecuali pergi ke pulau seribu itu beda cerita cuman tetep ongkosnya gak murah, trus yoga di Jakarta..ah pengen ngelus ngelus kantong aje dah. Kalaupun ada yoga yang murah itu jauhhhhh bingit. Sementara di Bali, berenang pagi bisa murah tinggal celup-celup diri di Kuta atau Sanur, pengen yoga gratisan atau yoga murah meriah dengan bayar seikhlasnya yang tiap hari ada dan naek sepeda disini..hoho malem aje ada rombongan anak-anak muda pada naek sepeda ngider denpasar.

Gue pilih dah tuh tiket sriwijaya, yang walaupun pakai delay di sore hari tapi jadi juga nganter gue selamat sampai di pulau nan ramai ini. Seinget gue, gue nyampe di Bali itu sekitar malam hari. Pakai acara cari-carian sama tukang ojek. Dan malam pertama di pulau ini kemarin, itu adalah malam terberat dari segala malam yang gue lalui selama satu bulan ini.

Bayangkan, gue bayar sebuah hostel ceritanya untuk dua malam seharga rp 60.000-an gitu pokoknya gak nyampe seratus rebuan dah. Itu pun pake dapat diskonan. Dan yang weowenya ternyata itu hostel naek ke lantai atas dan sama sekali gak ada lift buat naek keatas. Mau nangis dah. Mana udah malem. Mana pinggang belakang nyeri. Mana tuh hostel ternyata punya anjing yang seliweran. Iya sih para penghuninya sih pada friendly, bule-bule itu pada ramah nyapa.

Biar ada ilustrasinya aja,
Pantai Sanur
( Foto: Rike)


Cuman..cuman beyond my expectation dah. Pokoknya jauh banget dari bayangan gue sebelumnya. Gambarnya di website pemesanan hostel sih keren cuman begitu diinepin ini hostel horor abis. Semalaman gue gatel-gatel kena kutu busuk. Gue sama salah satu backpacker asal new zealand namanya chintya yang kuliah di ecology terpaksa semalaman gatal-gatal kena kutu busuk. Dia sampai terpaksa tidur di bale-bale luar. Mana di luar ujan. Bis Shubuh ampe jam 6 pagi gue tidur di luar. Sumpah itu adalah hostel ter-horor yang pernah gue inepin di muka bumi. Semenytara tuh di bed lain 2 orang bule lain gak ngerasa gatal-gatal. Gak tahu kenapa. Apa kulitnya udah kebal atau gimana. Paginya gue langsung cabut. Gue gaktahan dah meneruskan satu malam penuh kutu di hostel itu. Gue pun pamit sama Chintya untuk pindah hostel, sementara dia yang masih garuk-garuk itu pagi bakal lanjut ke flores. Kata dia, dia mau istirahatnya di flores aja. Dia juga bilang, semoga gue beruntung ketemu hostel yang lebih baik.

Gue pun cabut dari hostel kutu itu. Hodoh gatal-gatalnya mana tahannnnn. Si mbaknya cuman bilang maaf, itu karena banyaknya backpacker yang datang pergi. Oaaaaa... gitu ya? Di hostel berikutnya gue ngerasanya jauh berbeda banget. Walau gue harus menunggu sampai sekitar jam 10:30an untuk bisa melanjutkan tidur gue yang gak bener itu. Tapi oleh si staff hostel yang berada di antara pertigaan kuta square itu, gue diperbolehkan untuk mandi. Bebersih tubuh setelah semalaman gatal-gatal sangat itu.

Alhamdulillah juga walau harganya rada mahalan dikit tapi hostel ini nyaman banget. Ada air hangat, showernya juga bersih gak kayak shower sebelumnya yang lebih horor dari pada kutu di bed hostelnya karena kalau kita jongkok untuk pipis udah pasti orang yang lewat bisa lihat wakwawwww...Dimana juga toilet di hostel sebelumnya itu sama horornya, yang mana itu toilet agak bau kencing cowo yang kayaknya gak dipel sama house keeping. Karbol sereh berapa doit sehhh???Bawaan gue pengen bersihin itu toilet aja. Parahnya itu toilet berbau pipis cowok gak Cuma satu tapi hampir toilet yang gue buka pintunya bau pipis cowok. Iya sih itu di hostel yang sebelumnya itu kan kamar mandi sharing cuman jauh dah dari kamar mandi di tempat lain. Sumpah ini jorok abis. Cukup dah sekali nginep disitu.

Nah, kalau hostel yang baru gue inepin itu. Udah staff-nya ramah, kamarnya adem bener, bersih bednya, kamar mandi misah antara cowok dan cewek. Ada juga sih yang mixed tapi itu juga bersih sih. Udah gitu diatas kan ada makan paginya, itu cuman roti sih di toast gitu tapi kan makannya di rooftop gitu dan bisa lihat pemandangan sekitar ya laut pantai kuta juga jalanan di sekitarnya. Sumpah ini hostel nyaman banget. Cuman gue Cuma semalam karena udah dapat kost yang alhamdulillah nyaman di daerah Denpasar Timur sini.


Berlanjut ya...


#bali
#indonesia
#TurunkanBeratBadan
#beratbadan
#sehat
#sarafkejepit
#obat
#travelling 

Comments

Popular posts from this blog

Nginap di Hotel Oria, Jakarta Pusat

Semalam Tahun Baru di Mandarin Oriental Hotel Jakarta (1)

Saham Pertama di 2019