Pantai Bersih, Badan Sehat

Kaus Thrash Hero gue ( Foto: Rike)



Tahukan kenapa gue mau datang ke Bali? Apalagi kalau bukan pengen badan sehat. Iyalah mana ada orang yang mau penyakitan seumur hidup. Sakit itu gak enak kakak-kakak. Udah ga bisa ngapa-ngapain, begini susah begitu susah deh. Ribet deh. Kalau sehat kan enak, gini gitu gampang.

Dan ketika kita sakit, kita baru sadar kalau sehat itu adalah hal paling mahal di dunia, bahkan beli gedung setinggi Burj Al Khalifa aja itu mah perkara gampang .. kecilll.. cenik kata orang Bali ( beuh kayak orang kaya aja lo rike wkwkw) ketimbang bisa sehat kembali.  Maka itu banyak orang akan melakukan apapun untuk bisa kembali sehat.

Nah kalau gue, cari yang murah meriah aja. Selain berolahraga gue juga cari aktivitas lainnya yang bisa membuat tubuh gue tetap bergerak. Soalnya gue selalu ingat pesan dokter Astri di Jakarta sana, kalau gue perlu menurunkan berat badan. Kalau gue banyak gerak kan banyak kalori juga lemak dan racun gak guna dalam tubuh gue yang bisa terhempaskan ya gak kakak? Hehehe...

Jadi, gue pun tenggok kanan kiri. Apa kiranya aktivitas yang bisa mendukung program penurunan berat badan gue ini ( supaya dokter Astri di Jakarta bahagia melihat perubahan gue  juga..eeeeh pasien yang cari muka ya kamu rike? hehehe). Dan jreng jreng, pas buka canggu community eh ada seseorang yang posting tentang kegiatannya Thrash Hero di salah satu area di Bali. Mulai deh gue menelusuri apaan itu Thrash Hero.

Cari kanan cari kiri di internet. Oooohh ini tuh semacam gerakan sosial komunitas yang suka bersih-bersih di Bali toh..eh ntar dulu..mereka ada di beberapa kota juga di Indonesia, bahkan pas baca-baca katanya mereka juga ada di Jakarta, Depok, bahkan di Nusa Tenggara juga ada. Eh juga ada di beberapa kota di benua Asia dan loh loh ada juga di eropa dan belahan dunia lainnya.

Cakep deh, gue suka. Lihat visi misinya juga okeh. Gue pun cari-cari tahu lebih jauh, tentu aja..yang jadi pertanyaan berikutnya adalah adakah komunitas Thrash Hero dekat lokasi tempat tinggal gue saat ini yang waktu bersih-bersihnya cocok sama gue? Pas cek kanan kiri lagi. Eh ada nih di Sanur. Setiap hari Senin sore kumpul di Genius Cafe, sebuah cafe sekaligus co working space di pinggir pantai kawasan Pantai Sanur, Bali.

Awalnya sih ragu-ragu, bakal di terima gak ya gue. Secara pengetahuan gue tentang sampah itu minim. Gue cuman tahu reuse-reduced-recycle doang. Dan yah..jaman masih muda waktu masih SMP dulu gue tergila-gila sama Green Peace yang memerangi Nuklir juga kapal Rainbow Warriornya yang caem itu (terima kasih majalah Gadis yang memperkenalkan gue sama Green Peace waktu itu). Bahkan gue juga sempat surat-suratan sama mereka di Belanda, supaya dapat info terbaru dari pihak mereka, walaupun bahasa Inggris gue belepotan gue berusaha terus baca.

Dan kerennya mereka kirim alamat ke sekolah gue (hehe gue kasih alamat sekolah gue) jadi begitu mampir ke Tata Usaha sekolah, pas dipanggil guru dikasih tahu ada kiriman surat dari Belanda, berasa gimana gitu hahaha... Riyaaa... sombonggg wkwkwk.. ya banggalah gimana ga bangga wong kirim pakai bahasa Inggris seadanya tapi di balas dan di kirim balik pula ke sekolah. Rasanya.. ga terhingga gitulah.

Disisi lain. Beberapa waktu lalu. Saat berenang di Pantai Kuta, Bali dan pantai Seminyak, Bali. Gue bener bener pengen nangis. Gimana gak nangis. Jadi pas lagi enak berenang. Gue menemukan beberapa plastik kantong hitam, bekas sabun colek sampai bekas minuman yang berenang bareng gue dan gue udah gerah banget ama beginian. Emang enak lagi berenang bukannya nemu ikan malah ketemu beginian?...nyiksss..nyiksss....

Kaus Thrash Hero gue ( Foto: Rike)


Nah, kembali ke Thrash Hero. Jadi itu sore gue pun nekad datang ke Genius Cafe di tepi pantai. Gue bilang gue mau ikutan bersih-bersihin pantai gimana caranya. Orang yang pertama menyapa gue dan mempersilahkan gue adalah Devi. Gue mulai dengan bebersih pantai di sekitar Genius Cafe Sanur itu. Kita hari itu ada barengannya. Jadi selain Devi ada juga Lisa, Zahro dan Iren. Selain itu ada juga volunteer dari pada wisatawan mancanegara yang mau ikutan bersih-bersih hari itu. Dari kumpulan sampah yang kita dapat trus di timbang dan dibawalah ke tempat pembuangan sampah di belakang hotel Mercure Sanur.

Kalau teman-teman yang bergabung di Thrash Hero Sanur mungkin udah pada tinggi derajat kesadarannya atas pentingnya gak pakai bahan plastik. Gue mungkin belum semaksimal mereka ya. Maklum deh gue kan masih newbie. Awal-awal kadang gue suka lupa kalau sedotan plastik itu nyampah banget. Iya jujur kadang gue masih perlu sedotan. Dan pernah gue kena tegor sama salah satu orang yang menyadarkan kalau gue tuh gak butuh sedotan untuk minum.. helloo hey hey mbak Pertamina yang baik. Alhasil itu sedotan gue balikin lagi ke tempat asal, karena akhirnya gue sadar gue gak perlu sedotan untuk minum hydro coco. Yah mohon maaf ya teman teman Thrash Hero, gue kadang masih suka khilaf.

Dan pada beberapa kasus lain gue masih beli air minum mineral karena gue kesian ama Ibu warung dekat rumah langganan gue yang udah sepuh dan juga soal low back pain gue yang bikin gue gak berani angkat galon aqua lagi, tapi tenang usai dipakai gue gunakan mereka sebagai wadah tempat bumbu atau gue gunakan sebagai gelas atau sebagai tempat menaruh alat makan. Jadi kagak perlu beli lagi deh.

Gue juga mulai berusaha  menurunin pengunaaan plastik gue dengan sesekali menolak pengunaan plastik dengan kantong belanjaan gue yang selalu gue bawa kemana mana itu. Dari mulai yang warnanya merah (yang kemudian gue kasih ke kakak gue karena butuh untuk bawa sepatunya) dan sekarang jadi warna fushia merona wkwkw.. biar selalu inget dan selalu sadar kalau terlihat lebih fashionable itu penting. Gimana pun warna itu bikin semangat aja.

Buat gue pribadi, belajar untuk tidak mengunakan plastik itu harus gue lakukan pelan-pelan. Gak bisa gue jreng jreng langsung anti plastik. Gue kayak bayi lagi belajar jalan. Kadang slip dan jatuh, tapi kadang gue jalan berdiri tegak. Kayak gitu deh. Tapi gue selalu yakin, gue bisa berada di jalan ini. Secara kalau orang jaman dulu aja bisa gak pakai plastik kenapa kita gak bisa? Hehe... jadi suatu saat nanti kita akan kembali pakai tempat minum dari labu kayak di filem-filem china jaman dulu itu, bawa minuman pakai botol yang terbuat dari labu yang dikeringkan hehe.. atau minum pakai air kendi lagi. Mantaplah kakak... Dingin-dingin seugeurrr...


Difotoin masnya Genius Cafe Sanur,
ini dia beberapa dari teman-teman Thrash Hero Sanur
dan itu sampah yang kita dapat hari itu
(Foto: Masnya Genius Cafe)


Walau juga di sisi lain, sewaktu gue nyisir pantai bareng teman-teman dari Thrash Hero yang pada baek-baek ini. Gak jarang gue denger komentar nyinyir orang orang yang merasa kalau bersihin pantai itu adalah hal yang mustahil, anti plastik atau no plastic itu hal yang adalah mustahil. Mereka yang ngomong gitu tuh biasanya pas gue nyisir pantai sama teman-teman Thrash Hero biasanya adalah mereka yang cuman ongkang-ongkang kaki sambil duduk-duduk di pantai tanpa punya niat mau bantuin kita. Ada yang ngomong pakai bahasa Inggris (biasanya bule songong nih cuman duduk duduk) dan ada juga remaja-remaji yang nyampah sembarang sambil nongkrong sambil ngoceh soal bebersih sampah plastik itu nonsense (pengen gitu gue langsung berubah jadi anjing dan gigit mereka abis sebel). Bantuin nggak, ngoceh sembarang iya. Gemes kan! Phuuwwff... menyadarkan masyarakat itu emang ga mudah ya kakak. Kudu ekstra sabar plus ekstra tabah untuk menghadapi mereka, padahal maksud kita baik.

Tapi disisi laen ada juga orang-orang yang peduli sama lingkungan sekitar. Apapun ras, suku, agama dan latar belakangnya. Kalau bersihin pantai itu sebenernya gak perlu pakai jaket pengetahuan yang ketinggian, kayak harus punya syarat  kudu punya predikat  juara maraton Internasional atau punya jabatan jadi seorang professor di salah satu bidang ilmu tertentu. Gak perlu juga harus kece dan keren kayak Aliando atau Pevita Pearce.

Yang perlu adalah niat dan semangat. Gak jarang juga ada kok masyarakat dan anak muda Bali yang peduli dan ikut bantuin Thrash Hero (walau mereka awalnya cuman duduk-duduk santai di pantai sama teman-teman mereka dan mereka bantu milahin sampah plastic dan sampah ga plastik) dan gak jarang ada bule-bule wisatawan yang juga niat mau ikutan bantuin bersih-bersih di pantai bareng teman-teman Thrash Hero. Jadi yah kakak, sekali lagi bebersih mah itu yang penting punya niat.

Dan sangat perlu gue ingat. Nyisir pantai sambil bebersih ngambilin sampah. Itu bener-bener nguras keringat. Kalau udah kayak gini jadi inget pemulung di deket rumah dulu yang bawa-bawa kantong beras gede. Gilingan. Salut dah sama dia. Ternyata gak mudah milah-milah sampah dan itu adalah kerja keras. Jadi sisi senang lainnya, nyisir pantai sambil bebersih sama Thrash Hero juga lumayan membantu program menurunkan berat badan gue secara gak sadar wkwkwkw.. asyikkk kan.

Jadi selain bikin pantai jadi keliatan bersih dan cakep kembali, lemak di sayap kiri dan kanan lengan gue serta paha yang mirip fried chicken ini sedikit demi sedikit terkikis. Semoga aja ini juga selalu membawa kebaikan buat bersama ya. Semangkaaaaaa!!!




#bebersih #bersihpantai #noplastic #lessplasticuse #bawakantongsendiri #belanjaramahlingkungan #ramahlingkungan #pantaibersih #indonesiabersih #bersihpantai
#thrashhero #thrashherosanur #sanurbersih #oceanclean #cleanindonesia #balibersih #balisehat
#indonesiasehat #indonesia #sanur #bali #semangat #jumatberkah #jumat #belajar #ilmu #sampah





Comments

  1. Hai, Trash Hero! Kamu keren deh, ikut bersih-besih menajga lingkungan. Aku juga masih suka sama sedotan plastik nih, eh masih suka nenteng kantong plastik juga kalau belanja. Duhhhh masa aku harus ke Bali juga biar sadar lingkungan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiiii diaannn:) terima kasih. Ga perlu ke bali untuk sadar lingkungan. Mulai dari rumah aja, dari yang kecil-kecil inshaallah bisa kok:)cemungud kakaaaa

      Delete

Post a Comment