Ikut Ngerasain Nyepi di Bali (2)



Kapal-kapal bersandar di Hari Pengerupukan
 di Pantai Semawang, Sanur , Bali
( Foto: Rike)


Huaaaa ternyata pas kemarin Hari Pengerupukan dan gue terpaksa jalan kaki dari Pantai Shindu, Sanur Bali nyampe ke rumah kost di bilangan jalan Nusa Indah, Denpasar Timur yang gue kira cuman sekitar 6 Kilometer pas cek ke google ternyata sodara-sodara gue telah berjalan kaki sejauh plusminus 17 Kilometer wkwkwkwk... pantesan berjam-jam jalan kaki kok berasa gak nyampe nyampe ya wkwkwkw... pantesan gue oleng oleng pas jalan depan Art Center Bali situ...ternyata gue jalan kaki lebih dari 10 Kilometer (udeh kayak atlet 10K yak cuman yang kelas ngos-ngosan finish paling belakang Hahaha). Tapi ergh kayaknya bisa nih ikutan super league triathlon bali di Nusa Dua bulan Maret ini... (beuh itu lagi... iya rike tapi kamu cuman jadi penontonnya bukan jadi atletnya kalau ikut LOL).

Ok, kita terusin kisah pas ikutan ngerasain Nyepi kemarin ya. Jadi nyampe di kosan dengan tergopoh gopoh dan suasana sekitar kost udah mulai sepi. Naik gue ke lantai atas dimana kamar gue berada, eh si Ella goreng bakwan. Mayan dah buat ganjel laper jalan jarak jauh begitu. Kelar makan, gue istirahat bentar. Karena malam gue janjian sama Ella kita mau nonton Ogoh-ogoh dekat pertigaan jalan Nusa Indah, Denpasar Timur.

Pantai Segara, Sanur, Bali
( Foto: Rike)


Pantai Segara, Sanur, Bali
( Foto: Rike)




Pantai Shindu, Sanur, Bali
 ( Foto: Rike)




Pantai Segara apa pantai shindu,
Sanur, Bali..gue lupa ( Foto: Rike)




Malamnya kita berduaan nonton Ogoh-Ogoh. Sekali lagi dengan berjalan kaki dari rumah kost ke pertigaan jalan Nusa Indah dimana disana ada panggung dengan tenda warna putih. Yang sejak siang hari (pas hari pengerupukan yang gue jalan kaki 17 KM itu haha) itu tenda udah dijaga beberapa anggota dari kepolisian Bali. Hmm emang siapa sih yang mau duduk di panggung bertenda putih itu gue sempat bertanya tanya pas siang hari itu tapi ternyata yang duduk disitu yang gue denger adalah Bapak Walikota Denpasar. Hmm.. pantesan sampai dijagain sama Pak Polisi siang hari itu.

Si Ella lagi pengen duduk di tenda putih itu. Hedueh bocah. Tapi yeah siapalah kita ini. Mo nekad-nekadan duduk-duduk santai disitu bisa dihabeg sama bapak-bapak yang jaga. Bisa dianggap lancang atau mungkin kita bisa diungsikan ke RSJ terdekat gitu hghghghg... Waduh jangan nambah repot orang dah.

Yaudah akhirnya kita nonton di emperan trotoar bareng masyarakat sekitar. Yang penting esensinya kan kita tetep nonton ogoh-ogoh. Ada yang juara itu ogoh-ogoh dan yeah yang juara itu emang keren banget. Kata si Ella Ogoh-ogohnya berhidung mancung kayak bule wkwkw..tapi ada juga yang rupanya serem banget sampe gue ngeri mau natap doang. Tapi ada juga Ogoh-Ogoh yang kecil bin imut-imut hihihi... dan yang bawa juga bocah-bocah kecil hihihi.. Mereka jalan dari Nusa Indah dan Hayam Wuruk entah sampai kemana dan di bakar dimana. Pokoknya gue sih cuman lihat pas di jalan Nusa Indah aja.


Pantai Semawang, Sanur, Bali
 ( Foto: Rike)




Pantai Semawang, Sanur, Bali
 ( Foto: Rike)




Pantai Semawang, Sanur, Bali
( Foto: Rike)




Pantai  Sanur, Bali  lupa dimananya ( Foto: Rike)



Pantai  Sanur, Bali  lupa dimananya
( Foto: Rike)

Beduk di masjid al Ihsan Sanur Bali
( Foto: Rike)


Gak lama si Ella minta ditemanin mampir ke Art Center Bali dimana disana kata si Ella ada internet gratisan dengan kekuatan cepat dari Google. Kata dia sih di Art Center itu ada Google stationnya. Dan disana dia download beberapa film seri Sherlock kesukaannya. Disini mata gue udah lima watt tapi Ella masih semangat sama filmnya. Yaudah dah tungguin aja. Namanya juga bocah milenial, ga ada gadget kurang syahdu haha..lumayan menurut dia untuk nemenin pas malam Nyepi nanti.

Pulang ke kost udah sekitar jam 10.00 malam. Di jalanan masih ada sisa-sisa acara Ogoh-ogoh. Kayaknya mereka pada nonton till midnight deh. Sementara gue udah letoy banget. Udah pengen buru-buru bobo. Si Ella pun juga masih ngasih film kartun Ghibli kesukaan gue tapi gak gue tonton malam itu, karena gue udah keburu pengen tidur aja dah. Gue pun bobo menjelang jam 11an malam.

Pagi kami sudah matikan lampu sejak pukul 05.00 dan jreng-jreng.. hari Nyepi pun dimulai. Tanggal 7 Maret 2019. Gue denger suara di rumah sebelah agak rame sedikit. Kayaknya di rumah Ibu Agung (tetangga kos kami) seluruh keluarganya berkumpul di rumah. Soalnya ada suara anak kecil, orang dewasa, ibu dan bapak gitu. Tapi gak lama hening kembali. Depan rumah hujan gerimis sejak pagi itu. Si Ella masih tidur karena dia nonton sampai larut malam. Kita masak makan siang bareng. Gue bagian masak sup dan dia bagian masak nasi serta lauknya. Trus abis makan bebenah trus kita kembali bobo karena suasana pas Nyepi kali ini bener bener mendukung untuk kerodongan sama selimut di kasur kamar kos. Suasana bener-bener syahdu buat bobo siang abis sholat Zuhur dan mamam siang.

Tidur. Mamam. Tidur. Ngobrol. Tidur lagi. No nonton. No light (kecuali di dalam kamar kos sih diluar semua kita matiin). Sore menjelang malam gue dengar bapak-bapak pada ngobrol tapi kemudian senyap lagi. Hujan turun lagi. Gue berdua Ella sebenernya punya rasa khawatir kalau kalau tiba-tiba bapak bapak Pecalang dari Banjar kami datang soalnya kami menyalakan lampu di kamar kostan kami. 

Tapi syukurnya kita tungguin pak Pecalang dari banjar kami gak datang hehe..lagian kamar kost kita berdua agak mojok jadi agak susah juga kecuali bagi mereka yang bener-bener niat datang untuk keperluan khusus aja. Kayak waktu itu mereka datang untuk ambil uang 3 bulanan kepada kami yang tinggal di kost. Iya semacam dana bantuan buat keamanan di sekitar banjar. Gue sih okeh-okeh aja gak keberatan Rp 100.000 buat 3 bulan berarti sebulan paling cuman Rp 34.000-an dah. 

Tapi hghghg.. bocah bocah mahasiswa disini masih aja agak mengeluh soal dana sebesar itu. Yah, namanya mahasiswa. Yah, semoga aja bapak-bapak di banjar/ desa mau menurunkan biayanya atau ada semacam biaya khusus mahasiswa/pelajar. Diskon gitu atau masa penarikannya jadi per bulan khusus mereka. Tetep gimana pun gue kesian sama mereka. Adek-adek kita ini. Hallo bapak...turunin dikit bolehkah? Gimana nih pak?

Malam harinya. Bali gelap sepi dan hujan gerimis masih aja. Gue kira Nyepi kali ini gue bisa lihat banyak bintang-bintang di langit tapi ternyata gak bisa karena ketutup awan gelap gerimis pula. Jadinya batal deh nonton bintang-bintang. 

Kalau menurut mas Wahyu, salah satu driver transportasi online yang gue pernah naiki, dia bilang kalau malam Nyepi selain banyak bintang-bintang juga beberapa masyarakat non hindu yang tinggal di kawasan tempat tinggalnya banyak yang karena bosen di rumah pada main keluar rumah. Ada yang foto-foto selfie, ada yang duduk-duduk di trotoar dekat rumah, ada yang main batminton, main bola atau aktivitas lain selain nonton tv di dalam rumah.

Pertigaan Jalan Nusa Indah
 - jalan Hayam Wuruk, DPS  Bali
( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Panggung yang ada
Walikota DPS katanya
( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh  ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh pahanya gede banget ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh kayak lebah
atau nyamuk gitu
( Foto: Rike)


Tapi gue. Malam itu abis makan malam. Bis kenyang. Si Ella sibuk sama telepon mamak bapaknya di kampung halaman. Gue tentu saja tidur lagi dengan suksesnya. Bobo-bobo terus sampai pagi menjelang dan Shubuhan. Eh..kelar juga bisa ikut ngerasain Nyepi di Bali.

Pagi itu. Setelah gerimis reda. Gue pun jalan-jalan. Dan pertama yang gue tuju adalah ACK fried Chicken Nusa Indah yang gue idamkan sejak hari kemarin. Hihi.. resto fast food ayam goreng yang deket kost ini penyelamat kelaparan banget kalau gue lagi lapar sangat. 

Begitu deh cerita pas gue ikut ngerasain Nyepi di Bali 7 Maret 2019 lalu. Alhamdulillah semua berjalan dengan baik. Keparnoan atas kelaparan dan segala hal ternyata tak beralasan. Kita yang non hindu tetap bisa makan kok, bisa beraktivitas di dalam ruang pribadi kita sendiri. Dan tetangga tetap bisa juga menjalankan ibadahnya. Jadi gak perlu gue ikutan mudik kayak sodara-sodara gue yang nyebrang Gilimanuk atau secara sengaja nginep di hotel pake paket Nyepi gitu. Semua bisa gue tetap lakukan kok di kost imut gue di Nusa Indah ini. Terima kasih semuanya. Terima kasih semesta. Namaste.

Udah deh.


#nyepi #hariraya #hindu #bali #indonesia #maret #2019

Comments

  1. Tahun depan mau ikut nyepi lagi nggak kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Putu Eka kalau masih ada umur dan masih ada kesempatan mah mauuu sajaaa.... enak adem suasananya:)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nginap di Hotel Oria, Jakarta Pusat

Semalam Tahun Baru di Mandarin Oriental Hotel Jakarta (1)

Saham Pertama di 2019