Ikut Ngerasain Nyepi di Bali (1)

Cumi panggang plus nasi anget dan sambel matah
pake sayuran tumis mantap di Warung Odah Oning
( Foto: Rike)


Ngerasain juga akhirnya pertama kali ngerasain nyepi bener-bener di Bali. Dari cerita-cerita tentang begini begitu dari teman, sahabat, tetangga, bapak-ibu guru juga si masa lalu (haha..masa lalu tinggallah masa lalu cikicik serr..) yang gue tahu tentang Nyepi di Bali itu. Bulan Maret  2019, inilah gue ngerasain betapa nikmatnya ngerasain Hari Raya Nyepi pertama di pulau Bali.

Rumah kostan sih sepi. Tinggal gue sama Ella si alak hita Jambi, yang gak pulang ke kampung atau ke kota-nya. Semua pulang. Yogi si anak nuso lembongan pulang kampung, Yama pulang ke Buleleng, sisanya ya ke Tabanan dan semua penjuru Bali bahkan si Anna dari Jombang juga pulang kampung.

Gue bahkan prepare stok makanan di dalam kamar kost sejak jauh-jauh hari hahaha...udah kayak mau perang aja dah. Plus dilengkapi dengan amunisi paling gres...Rice Cooker Krisbow gue nan jreng-jreng itu. Ada kukusannya pula wkwkw..

Jalan di dekat kos udah rame janur tanda mau Nyepi ( Foto: Rike)


Bayangkan dua atau tiga hari sebelum Hari Raya Nyepi gue udah belanja sayur dan buah di pasar trus beli cemilan tapi hedeuh ternyata gue salah tanggal, ternyata Nyepinya jatuh tanggal 7 Maret 2019 sedangkan gue belanja itu tanggal 3 atau 4 Maret gitu. Gue kira Nyepi dimulai dari tanggal 6 ke tanggal 7 gak tahunya Nyepi dimulai dari tanggal 7 Maret 2019 sampai tanggal 8 Maret 2019. Drum bekasnya coba dibunyikan yang keras.. Geduumbranggg!!!

Dan diantara jeda tanggal itu, sepertinya tanggal 6 Maret, gue ceritanya sempat kebelet mampir nyobain  steak cumi di Warung Odah Oning di Pantai Semawang. Gara-gara lihat di google, ih ada steak cumi kok cakep ya tampilannya. Trus jantung tiba-tiba deg-degan ser-seran kayak ada yang ngomong dalam hati manggil-manggil..”Rikeee...kamu harus cobain itu cumiiii..cumiii..cumiii...” (pakai echo berulang kali ya) wwkwkwkw...alias ngidam. Trus dengan kekuatan bulan sabit laksana perahu emas, gue panggillah itu babang gojek. Yah kok pada hari itu agak susah dapat gojek dan nunggu agak lama baru dah dapat babang gojek.

Cuzz meluncur ke Pantai Semawang tempat Warung Odah Oning ini. Pas nyampe,pas mereka baru buka. Langsung dah gue pesen STEAK CUMI SATU YA MAS! ( pakai pede, padahal di menu tulisannya grill squid tetep aja panggilnya steak). Pesan sama mas-nya yang kayaknya sih bukan asal dari Bali, ya kalau dari Bali gue panggilnya Bli. Trus dah dibuat sama mas-nya itu steak cumi. 

Sajen di gang depan kos ( Foto: Rike)


Memang agak lama juga prosesnya, tapi gapapa gue terhibur dengan pemandangan alam di depan mata gue..Pantai Semawang dan perahu-perahu yang sandar di pinggiran pantai ini.  Nah, ada nahnya nih buat teman-teman yang memang agak alergi sama makanan laut mending jangan nekad-nekadan makanan seafood kayak gini ntar kalau gatal-gatal trus nuduh gue wah gak banget deh. Jadi saran gue mending cari makanan aman aja deh ya. 

Gue gak maksa kok, kalau gak mau, ya silahkan aja cari tempat makan yang sesuai dengan selera dan kepentingan masing-masing aja dah ya. Tapi buat gue yang penting kalau mamam di semua penjuru dunia atau khususnya di tempat yang mayoritas non muslim, apapun yang tersaji selalu satu yang gue inget, selalu makan baca “Bismillahirohmanirohim” jadi apapun yang masup perut juga aman dah. Sekalipun dalam menu ada daging hewan yang ga boleh kita makan, dan kita cuman mesen kentang goreng. Mending kita baca dah yah itu kalimat sakti. Biar adem hati dan kepala. Gitu ya (biar pada ga bawelan). OK.

Ok lanjut ya. Gak lama menjelang waktunya mamam siang, akhirnya steak cumi gue datang lengkap. Tapi gue kira gue bakal dapat karbohidrat dari sebuah kentang goreng gak tahunya yang keluar bareng si cumi ini adalah nasi. Tapi gapapa, soalnya emang itu cumi enak bin lembut banget di kunyah di lidah. Biasanya kan cumi tuh kalau di mamam suka ada yang alot ya. Tapi mungkin warung ini punya trik khusus untuk mengolah cumi steaknya ini menjadi cumi dengan daging yang lembut.

Depan Warung Odah Oning Sanur Bali
bener-bener ngademin ( Foto: Rike)

Warung Odah Oning, Sanur Bali  (Foto: Rike)

Warung Odah Oning, Sanur Bali  (Foto: Rike)

Cuminya kenyel kenyel gitu ( Foto: Rike)

Tuh orang Bego dilarang kemari
Warung Odah Oning, Sanur Bali  (Foto: Rike)


Kenyang mamam cumi. Gue masih jalan-jalan di sekitaran Pantai Semawang sambil foto-foto. Keren juga sih disini. Banyak kepiting berkeliaran. Ada juga bapak pemancing yang mancing ikan di pinggiran, ada turis yang jemuran badan, ada yang lagi pada main kano dan yang lagi pada ngobrol-ngobrol pinggiran pantai. Nah, pas pulang ini yang rada kacau. Gue pesen gojek, babangnya kok gak datang-datang. Lama gue nunggu dan bosen. Akhirnya gue memutuskan untuk jalan kaki ke sekitar jalan Danau Tamblingan, Sanur, Bali. 

Gak lama di depan Hyatt Sanur, gue ketemu bapak angkot hijau yang selalu muter-muter di area sanur. Di dalamnya ada dua orang pasangan bule tapi gue memilih duduk di depan supaya bisa ngobrol sama bapak tukang angkotnya. Si bapak ini tinggal gak jauh dari kost gue di Denpasar Timur (aka Dentim...siapanya Densus ini ya? hihihi ) Si bapak tukang angkot ternyata cuman sampai pasar Sindhu, Sanur. 

Dari pasar ini gue pun jalan ke pantai Sindhu, karena gue berpikir akan dapat gojek di Hangtuah, jadi gue mulai dah perjalanan jalan kaki gue. Nyisir jalanan dari Pantai Sindhu muncul di Pantai Segara trus lewati Inna Sanur sampai dah gue di Pantai Hangtuah Sanur. Gue sempat sholat dulu di Masjid Al Ihsan Sanur tapi nunggu gojek disini pun tetep luaaaamaaa... akhirnya.. hmm muncullah ide untuk hayooo Rike kita jalan kaki saja. Supaya sehat jiwa raga. Inshaallah bisa nyampe kost. Sembari dzikiran nyampe dah nyampeee..

Gue lihat salah satu turis bule cewe yang juga berdiri gak jauh dari gue. Yang kayaknya sih juga bingung kok gojek itu hari susah banget dapat abangnya. Mana dia bawa carrier gede, kemungkinan dia dari Lembongan atau gili somewhere dah. Tapi tekad gue tetap bulat untuk jalan kaki karena hehey udah lebih dari 20 menit gue belum juga dapat itu babang gojek. Gue meneruskan jalan kaki dari Masjid Al Ihsan Sanur ke Pom bensin jalan Hangtuah, sempat nangkring dulu di circle K, beli minum, ngelempengin kaki dan nunggu gojek lagi. Tapi alamakkkk udah hampir sejam nunggu ternyata itu babang gojek ga muncul batang hidungnya. Yasudah gue lanjut jalan kaki. 



Ada anjing yang sendirian memandangi apa entah
di Pantai Shindu Sanur ( Foto: Rike)

Jalan trus kawan, walau hari mendung
di Pantai Sanur ( Foto: Rike)


Jalan trus kawan, walau hari mendung
di Pantai Sanur ( Foto: Rike)


Syukurnya walau dari Jalan Hangtuah Sanur sampai jalan Nusa Indah walau perjalanan jauh banget jalan kaki tapi banyak hal yang lucu yang bisa diamati kayak banyak tukang kembang di sekitar situ yang jualan kembang macam-macam. Juga ada tukang penjual jagung manis, jual pepaya, ada plaza Renon, ada cafe yang udah pada tutup, beberapa ogoh-ogoh ( semacam mahluk raksasa yang biasanya diarak kemudian dibakar sebelum Hari Raya Nyepi) udah mulai ditaruh di sisi jalan Hayam Wuruk, anak-anak dan pemuda laki-laki banyak yang mengotong bambu untuk ogoh-ogoh, ( pas lihat jam gak tahunya udah sekitar jam 16:00 lewat dah). 

Beberapa ruas jalan juga udah mulai pada di tutup dipasangi tanda ‘Sedang ada Upacara’ gitu. Dan.. yah walau gue gak merayakan tapi gue tahu ini kayae udah mulai hawa-hawa memasuki sebuah Hari Raya. Itu makanya mungkin beberapa order gojek gak ambil pesenan gue. Tapi yaudah gue bersyukur masih punya dua kaki untuk terus jalan sampai ke kamar kos. Sampai kamar kos gue pun teparrr... Oleng cyiiin itu hari bener-bener gue kayak ngukur pantai di Bali... sekali lagi drum bekasnya coba dibunyikan kembali...GEDUMBRANGGGG!!!

Saking capeknya jalan kaki dari Sanur
ke Nusa Indah, gue duduk di trotoar ini
( Foto: Rike)

Kaki udah lunglai ampir oleng ( Foto: Rike)

Bentar lagi nyampe Rike Ayooo!! ( Foto: Rike)

Ogoh-ogoh kecil di sekitar Nusa Indah ( Foto: Rike)

Selamat Hari Raya Nyepi  ( Foto: Rike)


Di kemudian hari gue tahu akhirnya kenapa hari itu gak ada babang gojek yang mau jemput gue. Ternyata itu adalah hari Pengerupukan. Ialah hari sebelum hari Raya Nyepi dimana ada upacara keagamaan khusus menjelang Nyepi sekaligus bebersih lingkungan sekitar dari pengaruh Buta Kala, dan beberapa keluarga umat Hindu Bali  juga bersiap-siap mempersiapkan Hari Raya Nyepi. 

Dan di hari itu tentu saja mempersiapkan diri bersama keluarga lebih penting, gue tahu keluarga lebih penting ko di hari ini... Dan ya.. Belum terlambatkan, nah sekalian di blog ini gue juga mau ucapkan ke teman-teman yang beragama Hindu: Selamat Hari Raya Nyepi Caka 1941 ya teman-teman. Semoga teman-teman selalu berada dalam lindungan Tuhan YME. Shanti..shanti..shanti..

Detail tentang Hari Raya Nyepi bisa dilihat disini juga ya teman-teman.




Sttt..ada lanjutannya ya..tunggu ya



#nyepi #hariraya #hindu #bali #indonesia #maret #2019



Comments

  1. Wah,,,mantab gan,,,ikut donk ke Bali....hehehehe..https://www.nyampling(.)com

    ReplyDelete
  2. Hallo kak Isat. Siap kak...angkut pak ekoooo

    ReplyDelete

Post a Comment