Semalam Tahun Baru di Mandarin Oriental Hotel Jakarta (2)

Kue ini udah di colek-colek
 sama keponakan gue ..whuaa
( Foto: Rike)



Malam. Kita makan di Li Feng restoran. Dinner bareng satu meja bundernya. Tapi serunya makan malam tahun baru 2019 kali ini bareng sama dynamic duo dan kakak perempuan gue, kita makan malam. Cuman dynamic duo pasukan unyil itu, mereka cuman makan sushi sepiring penuh plus minum air putih saja  terus pengen bobo karena sehari sebelumnya mereka pada tanding renang sama beberapa teman barunya di kolam renang Sunlake Hotel. Padahal kami bayar untuk makan malam mereka.. nyikss.. tapi ya udahlah ya namanya juga anak-anak. Kita gak boleh maksa, yang penting mereka senang aja udah cukup.

Setelah kenyang dengan sushi-nya salah satu keponakan pun melanjutkan tidur di kamar, sedangkan keponakan lain masih menemani saya makan malam. Tak lama keponakan kedua naik juga ke kamar karena memang sudah masuk waktu tidur mereka. Jadi mamanya antar ke kamar, sementara gue masih asyik berkeliling nyari makanan lain di restoran Lyon (kalau denger staf hotel ngomong sekilas nama resto ini kok kayak jadi ada g di belakang jadinya Liong restoran, tadinya gue kira liong itulah resto makanan chinanya tapi ternyata itu lah resto prancisnya hihi salah terka ya).


Spageti, turkey,
steam fish dan escargo
( Foto: Rike)
Masnya lagi masukin
smoked salmon di Lyon
( Foto: Rike)

Sushi dan salad
di Mandarin Oriental
 ( Foto: Rike)
Smoked Tuna di Lyon, Mandarin Oriental ( Foto: Rike)


Disana ada smoked salmon, steam salmon, ayam kalkun panggang, escargo, makanan laut lainnya dan aha..spagethi. Tadinya gue mau spageti yang saus putih eh malah kok jadi pesen yang saus merah tapi ya setelah makan sih enak. Ohya smoked salmonnya juga enak banget di mulut pas ngunyah itu chewy-chewy gitulah, baunya  pun masih berasa di sela-sela mulut eaa.. sampai selesai makan malam hari itu, sedap deh pokoknya. Kalau erh..escargo alias siputnya.. yah kalau ini karena udah pernah makan ya.. hehe kalau di Batang, Pekalongan – Jawa Tengah mah di alun-alun yang jual escargo ala-ala mah biasa hehehe.. jadi ah biasa aja deh enakan yang di alun-alun hehehe...kakak gue juga langsung cerita soal siput itu hidup di perkarangan dan blablabla... bodo amat. Itu escargo langsung gue telen aja.

Yang paling gue suka di makan malam tahun baru di Li Feng Mandarin Oriental malam (31/12) kemarin adalah bisa mamam cake dan pastry-nya. Ada beberapa kue yang jadi favorite gue di malam tahun baru kemarin dan ada beberapa kue yang lucu-lucu dipajang di sepanjang jalanan antara Mo Bar dan Li Feng.  Yang paling mengila waktu gue masuk Mo Bar itu, hahaha... isinya cake dan pastry dan semua yang sweet-sweet (ada buah-buahan juga sih) dan termasuk gue hehe.. gue sweet kan? Sweet spoil group (kayak nama artis dangdut  Indonesia manis manja grup dong wkwkwk).



Kue enak di Mandarin
 Oriental Jakarta
( Foto: Rike)

Kue enak di Mandarin
Oriental Jakarta
( Foto: Rike)

Kue topi merah di
pojok itu enak
( Foto: Rike)

Kue enak di Mandarin
Oriental Jakarta
( Foto: Rike)

Setelah kenyang makan kuwih-kuwih lucu itu, gue sama kakak gue naik ke kamar untuk ganti baju. Judulnya sih kita mau lihat orang dangdutan di panggung rakyat depan hotel Mandarin Oriental Jakarta. Eh kok ya hujan ya. Rintik-rintik sih. Tapi kami masih sempat menembus kerumunan diantara hujan rintik-rintik itu. Kita sempat lihat para tamu hotel Mandarin Oriental yang pada mainan elus-elus anjing pelacak punya pak TNI yang jaga hotel, trus kita juga sempat ikutan dengerin yang pada nyanyi-nyanyi di lobby hotel. 

Dan akhirnya kita sampai di panggung rakyat yang penuh dengan jajanan dari cilok, maklor sampai sate padang yang baunya mewangi diantara kerumunan orang yang berdiri di depan panggung. Cuman kok itu musiknya bukan lagi dangdut yang seperti tadi kita sempat dengar sayup sayup di kamar hotel. Itu yang kita dengar malah suara sound effect eletronik semacam orang lagi ngaruk aspal, kagak tahu ada yang lagi nge-DJ dan ahh... aku tak suka lagunya. Karena sound effectnya lebih banyak daripada musiknya. Dan gue sakit kuping..eh gak lama kakak gue juga dan ada lagi beberapa orang anak kecil juga menutup gendang telinganya. Waduh wasalam dah ini.

Tahun baru di HI ( Foto: Rike)

Kang sate padang
 di Bundaran HI
 ( Foto: Rike)

Sate padang di
bundaran HI
( Foto: Rike)

Tahun baru di HI
 ( Foto: Rike)


Gue ama kakak gue pun setuju untuk naik saja ke atas, kita mending nenggokin orang countdown party deh di lantai 5 hotel mandarin. Masalahnya kuping kita bener-bener pengang. Coba itu lagu dangdutan pasti lain ceritanya ya. Eh, dijalan tiba-tiba agak tegang hawanya, para bapak polisi bergerombol dan gue bisa lihat ada sebuah mobil bus polisi di depan, dan yeah sepertinya ada seorang pejabat polisi yang datang. Soalnya salah satu pak polisi saling berwalky talky dengan menyebut kata,” Bandung 05..bandung 05 ”. Gitulah. Gue kagak ngerti juga apa maksud kata itu tapi ah sepertinya itu semacam kode ya, kayak yang baju merah jangan sampai lolos hehehe...

Udah nih, pas di dekat pintu masuk belakang hotel Mandarin Oriental gak tahunya ada orang pada berdiri, sangkain gue lagi antri apaan gak tahunya pada antri mau pipis ya ampun kesihan mana toiletnya rame trus ujan lagi malam itu dan harus nunggu lama pengen pipis. Waduh, gak nyanggup dah gue mah bertahan.

Foto dulu di lantai 5
 ( Foto: Rike)

Foto dulu di lantai 5
( Foto: Rike)


Di lantai 5, kita pengen lihat kayak apa sih yang lagi countdown party. Yeah, biasalah ada yang nge-DJ juga itu malam. Para tamu yang beberapa tadi kita lihat di Li Feng, Lyon dan Mo bar itu udah pada naik ke lantai 5. Ada yang foto-foto, ada yang berselfie-wefie, ada yang joget-joget, ada yang dengerin musik, ada yang buka botol wine rame-rame, ada yang makan hotdog. Dan ah karena perut gue udah full banget abis makan malam di Li Feng jadi gaklah gue makan lagi, lagian udah mau bobo juga ntar makin bergelambirlah tubuh gue. Padahal new resolution 2019 itu kepingin lebih langsing..eaaa...

Nah ini ternyata, pas di lantai 5 kami jadi tahu. Dimana sih perbedaaannya kualitas seorang DJ yang bagus dan yang kagak. Gue gak masalah sama itu dj yang satu pakaiannya sopan dan yang satu sambil ngerokok trus bajunya ala kadarnya. Yang masalah ternyata permainan music seorang dj berkualitas itu berbeda. 

Countdown party
diantara gerimis
( Foto: Rike)

Countdown party
diantara gerimis
( Foto: Rike)

Countdown party
diantara gerimis
( Foto: Rike)

Gaya dulu
sama spiderman
( Foto: Rike)



Foto dua-duanya
( Foto: Rike)


Goodnight Jakarta,
Happy New Year
( Foto: Rike)

Goodnight Jakarta,
Happy New Year
( Foto: Rike)

Goodnight Jakarta,
Happy New Year
( Foto: Rike)


Bisa jadi tampilannya rapih tapi musiknya kagak ada banyakan sound effect jadinya malah kayak orang ngegarukin aspal, cuman bikin sakit kuping pendengarnya sementara dj yang kualitasnya bagus itu walau dandannya yeahh .. gitu deh cuman musiknya enak di dengar sama pendengar musiknya. Kan kita datang ke party bukan cuman mau dengerin orang ngarukin aspal. Itu bukan event olahraga, juga bukan diskotek ecek-ecek, itu party dimana semua orang datang. Ada anak kecil, orang tua, semua ingin menikmati malam dengan gembira. Kalau dikasih sound effect doang mah, yah capek deh. Nambah aja sakit kuping gue. Sementara kakak gue bilang DJ di lantai 5 mandarin oriental lebih manusiawi dibanding dj di panggung rakyat, ada musiknya dan kupingnya gak berasa sakit.

Sekitar jam 11 kita naik, karena kita dah mulai ngantuk. Dan akhirnya kami malam tahun baruan di dalam kamar. Lihat kembang api dan saling mengucapkan selamat tahun baru dan bobo di tempat tidur masing-masing. Sementara dua keponakan gue udah bobo nyenyak sejak jam 9 malam. Haha...


Mohon bersabar, Ini Bersambung




Jangan lupa follow IG-ku: @rikebewinda
#indonesia #jakarta #mandarinoriental #mandarinorientaljakarta #tahunbaru #newyear #2019



Comments

  1. Happy New Year, kak.
    Semoga tahun ini lebih baik dari tahun lalu, amin.

    Howaaa ..., ponakannya malah ngantuk setelah makan seporsi shusi :)

    ReplyDelete
  2. Happy new year juga ya mas Him. Sehat selalu dan semoga tahun 2019 menjadi tahun yang banyak membawa berkah. Aaammmmiiinnn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiin ..
      Terimakasih doanya kak.
      Sukses selalu juga buat kak Rike dan keluarga.

      Delete
  3. wah seru nih. berapaan makan ayce pas tahun baru di sana kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seingatku makan malam-nya sekitaran satu juta-an gitu lah, tapi varian makanannya memang banyak banget beragam dari makanan Indonesia, makanan China, makanan Italy, makanan Jepang sampai makanan Prancis. Ada semua. Belum cake dan pastrynya yang lucu-lucu dan manis tampilannya. Semoga kita ada kesempatan mampir ke mandarin oriental ya Nez.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nasi Liwet on my 38 Birthday