Semalam Tahun Baru di Mandarin Oriental Hotel Jakarta (1)

View 31 Desember 2018 dari kamar
Mandarin Oriental Hotel Jakarta
lantai 20
( Foto: Rike)


Selamat Tahun Baru 2019 semuanya. Malam tahun baru kemarin gue dan keluarga menginap di salah satu hotel di tengah kota Jakarta. Semua gak direncanakan. Awalnya hanya sebuah tawaran yang gue gak kira bakal kejadian dari salah satu kakak gue. “ De, mau gak tahun baru nginep di Hotel Mandarin?”, kata kakak kedua gue ini.”Boleh, tapi ajak kiddos (keponakan perempuan gue yang lagi pada liburan sekolah) kah?”, jawab gue. “Boleh, nanti ditelepon lagi ya kabarnya”, gue okeh aja begitu kakak gue bilang gitu.

Hari berlalu. Gue lupa ada kalau ada janji tahun baruan. Tapi pas hari H dia telepon ternyata handphone gue baterenya mati dan gue dalam perjalanan menyetir dari Sunter menuju ke jalan Dewi Sartika.Dan gak kedengeranlah telepon itu. Akhirnya dia telepon kakak pertama gue. Dan begitu pulang gue diberitahu kalau,” De’ malam tahun baru kita nginep di Mandarin Oriental Jakarta. Udah di bookingin”. Gue cuman bisa mangap ‘Hah’ terus ngebatin Mashaallah gak nyangka ya tawaran menginap itu beneran hadir ya. Alhamdulillah, makasi ya.. makasi ya.. makasi ya..


Tempat tidur
empuk banget
( Foto: Rike)
Ada yang guling-guling
di karpet kamar,
ada yang cek kulkas
( Foto: Rike)


Gue dan 2 keponakan perempuan gue berangkat dari rumah (31/12/2018) sekitar jam 10 pagi menuju ke tengah Jakarta. Tapi kita sempat mampir dulu Cilandak Mall soalnya ada yang pengen makan Hoka-Hoka Bento. Jadi ya karena masih kepagian untuk makan, jadilah kita take away supaya bisa makan diluar.Tapi karena jalanan mulai dari Cilandak sampai Kuningan itu lancar jaya, jadi kita sampai di sekitaran Menteng pun sekitar jam 11:30. 

Sementara gue janjian sama kakak gue yang pertama itu jam 14:00 di hotel itu. Jadi hehe.. kita kan bawa besek tuh dari Hokben jadi kita berhenti dulu di Taman Lawang, Jalan Sumenep trus buka ransum kita dah disitu dan maem siang deh disitu. Hehe.. yang salah pas makan disini kita gak kebagian duduk ditempat yang asyik, karena posisi wuenaknya udah di tempati sama orang lain. Tapi ya kita tetep bisa menikmatinya sih. Makan siang di open air sebuah taman mungil di Jakarta. Yang seudahnya gue cerita tentang sejarah Taman Lawang sama kedua kiddos itu dan ada  satu cekikikan begitu gue cerita soal ketenaran taman itu dimasa jayanya.


Kamar mandi-nya ada bathtube
dan shower kayak hujan hihi
( Foto: Rike)
Toiletriesnya..paling
suka shampoo-nya wangiiiii
(Foto: Rike)


Dari Taman Lawang nan famous itu, kita beranjak menuju ke jalan Imam Bonjol. Kita menuju ke gerbang belakang Hotel Mandarin Oriental, soalnya pintu depannya kehalang sama panggung untuk malam Tahun Baru yang menghadap ke bundaran HI. Kita masuklah ke parkiran Hotel Mandarin. Si kakak soalnya gak mau dilepas di lobby, takutnya kejadian pas di hotel Double Tree beberapa waktu lalu pas kita lepas di lobby, dan kita panik dianya menghilang, gak tahunya dia lagi bercakap-cakap sama Bapak Bule yang juga nginep di Double Tree. Eaaa...

Jadilah dari carpark, dynamic duo itu bantuin gue nurunin barang ke dalam hotel. Tapi pas nyampe meja resepsionis hotel yang dipindah ke lantai 3, ternyata itu bookingan hotel atas namanya belum nama kakak gue, jadi masih pakai nama suaminya kakak gue yang kedua. Jadi ya kita agak nunggu proses masuk kamar. 

Tapi alhamdulillah ya, selalu ada jalan buat orang yang suka bersyukur...hehe... gak berapa menit udah bisa check in dibantu sama Mas Nanang Supriyanto, front desk shift leader yang baik banget ngelayanin gue dan 2 kiddos nunggu bisa check in di hotel Mandarin Oriental. Mas Nanang juga yang bantuin kita masuk nunjukkin kamar kita di lantai 20. Hoho.. tinggi ya. Tapi ya itu belum tingginya lagi kamar di hotel Mandarin, karena bangunan hotel Mandarin itu sampai lantai 26. Jadi bisa lihat pemandangan Bundaran Hinya puas banget. Hehe.. tapi dari lantai 20 juga keliatan juga sih. Karena kita dapat view jendela meghadap bundaran HI juga sih. Jadi hehe.. senang hati kami.


Dua kiddos itu naruh
barangnya sesukanya ..erhh..
( Foto: Rike)

Usai selesai mengucapkan terima kasih sama Mas Nanang yang udah ngantar kita ke kamar. Selesai pintu ditutup. Ada yang langsung guling-gulingan di karpet kamar dan ada juga yang langsung ganti baju trus loncat ke tempat tidur. Yaellahdah, ini keponakan dua ekor, tantenya pengen berenang pun gak jadi lantaran nunggu mamanya datang dulu. Dan yeah mendung trus ujan juga kemudian di luar kamar hotel. 

Gue tapi kok gak ngerasa takut tidur di kamar hotel setinggi itu, biasanya gue orang yang parno-an sama ketinggian. Tapi mungkin disain kamarnya yang berasa nyatu ama bumi, bikin gue ayem-ayem aja di dalam kamar. Nungguin ujan, sementara keponakan gue pada selimutan di tempat tidur, gue buka youtube sambil nyanyi lagu Africa-nya TOTO yang dinyanyikan kembali sama Weezer. Gue juga lihat video lagu Africa-nya TOTO dinyanyikan dengan musik heavy metal dan itu tuh lucu ya, gimana lagu lama di ubah ulang sama komposer masa kini.

Usai nyanyi Africa lewat Youtube, gue pun bilang ke keduanya kalau gue mau ngurusin pembayaran dinner malam itu. Karena kamar gue cuman kasih buat 2 adults dn 2 child umur dibawah 6 tahun. Sedangkan kiddos kan yang satu SD yang satu SMA. Jadi kita bayar ke lobby, bagian festive. Usai bayar-bayaran gak tahunya kakak gue datang dari kantornya. Kita pun naik, karena anak-anak masih betah berselimut di tempat tidur sambil nonton cartoon 3 beruang gembul ‘we bare bears’ itu.

Makan malam
di mandarin oriental
( Foto: Rike)

Makan malam
di mandarin oriental
( Foto: Rike)

Makan malam
di mandarin oriental
( Foto: Rike)

Makan malam
di mandarin oriental
( Foto: Rike)


Makan malam
di mandarin oriental
( Foto: Rike)


Sementara gue sama kakak gue, biar gerimis mengundang, kami tetap jalan ke kolam renang. Soalnya punggung belakang gue agak kecentit ototnya karena salah bantal. Jadi gue butuh olahraga supaya bisa gerak dikitlah ini punggung. Lumayan deh dapat 30 menit berenang, karena ternyata sekitar jam 6 sore itu kolam renang hotel Mandarin harus tutup soalnya mau disetting buat  tempat countdown party hotel malam itu. Jadi usai berenang, kita pun naik ke kamar. 

Di kamar pas gue lagi berendam, sementara kakak gue baru mau mandi, tiba-tiba pintu diketuk-ketuk, ada staf hotel datang membawakan cake happy new year bergambar jam. Sama si adek ( keponakan gue yang kecil) itu cake sempat dipenyet-penyet karena atasnya agak lembut, maklum deh biar badannya gede tapi dia tetep bocah. Sampai keberapakalinya dia penyet penyet gambar jamnya cake itu baru gue bilang, jangan. Kecuali dia mau makan itu kue. Gak lama dia bilang, dia gak mau makan. Dan berakhirlah kue yang sudah dipenyet-penyetin sama dia itu dimakannya sama gue dan mamanya. Ah dasar unyil, senengnya mainan.



Mohon bersabar , Ini Bersambung



Hotel Mandarin Oriental:


#indonesia #jakarta #mandarinoriental #mandarinorientaljakarta #tahunbaru #newyear #2019





Comments

Popular posts from this blog

Nginap di Hotel Oria, Jakarta Pusat

Saham Pertama di 2019