Belajar BIPA di Bali, Yuklah Semangat Yang Militan (4)

Udah mirip di kartu pos belum?
Tegalalang, Ubud, Bali Indonesia
 ( Foto: Rike)



Itu adalah hari berikutnya setelah pelatihan BIPA selesai di Bali. Sehari setelah hari leyeh-leyeh di kuta eh.. setengah leyeh-leyeh ding, kan menulis termasuk kerjaan juga kan, gue pun akhirnya mengambil hari yang setengah hari buat jalan dan setengah hari buat pindahan kamar ke hostel lain di Bali.

Dari Jakarta gue sempat berpikir. Habis nginep di Kuta pengen deh sekali-kali nyobain nginep di Bali tapi yang bukan daerah Kuta lagi. Soalnya sejak tahun 1996 kalau nginep selalu Kuta lagi Kuta lagi, sampe bosan. Jadi setelah cari mencari tempat gue pun memutuskan untuk menginap di daerah Seminyak. Belah mana tuh. Haha.. ya sonoan dikit deh dari Kuta, tepatnya Seminyak itu yang berada diatas Kuta.

Seperti kata Bapak Nyoman Riasa waktu di pelatihan BIPA di Bali, menurut beliau mereka yang menyenangi dunia yang dinamis kebanyakan memilih pantai Kuta tapi mereka yang menyenangi hal-hal yang menenangkan bakal memilih pantai Sanur.  Mirip sih sama kayak ombak di masing-masing pantai. Di Kuta, pantainya itu memiliki ombak yang bergelung-gelung dan gerakannya gak akan bikin bernafas sejenak, sementara kalau pantai Sanur memiliki ombak yang lembut dan tenang, menurut Pak Riasa lagi nih, umumnya pantai Sanur menjadi tempat bagi wisatawan asing yang sudah berusia dewasa, yang butuh ketenangan, makanya tak jarang wisatawan yang tinggal di hotel di Sanur atau villa sekitarnya, adalah mereka yang usianya sudah kepala 5 keatas alias 50’an tahun ke atas. Sementara wisatawan yang tinggal di Kuta biasanya usianya lebih muda atau yeah... berjiwa mudalah. Nah, kalau seminyak. Hmm.. ombaknya sih rada mirip sama Kuta. Tapi ada juga perbedaannya.


Tegalalang, Ubud,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)

Saya nandur dulu ya
( Foto: Rike)


Tapi sebelum sampai ke Seminyak. Gue sempat jalan dulu ke Tegalalang, Ubud. Awalnya gue pengen ke Pantai Pandawa yang katanya lagi ngehits itu. Tapi halah gue rasa gue butuh suasana lain selain pantai di Bali. Jadi gue memutuskan dengan naik motor ke Ubud. Yeah... tidak seperti dugaan gue sebelumnya, karena lagi musim liburan harga jadi agak naik termasuk biaya naik ojek wisata. Yang semustinya sekitaran Rp 200.000-an jadi Rp 270.000-an dari harga yang mereka tawarkan sebelumnya Rp 300.000 per 12 jam. Rugi sih tapi gue emang cuman mau ke Ubud tok. Yaudahlah pikir gue, daripada daripada yak. Lagian gue cuman mau diantar ke Ubud doang.

Tapi ya semua duka lara karena harga itu terbayar setelah naik ojek motor dari arah Kuta ke wilayah atasnya. Pemandangan sepanjang jalan itu memanjakan mata banget.  Dengan arsitektur rumah Bali yang cantik-cantik yang ujungnya melengkung-lengkung itu,  tempat sembahyang warga Hindu Bali yang ada di rumah dan yang terlihat dari luar rumah dengan hiasan cantik keemasan dan ukiran kayu, pohon-pohon bunga kemboja yang bunganya berjatuhan, tebaran mangkuk dari daun kelapa untuk menaruh sajen yang ada di muka depan rumah atau perempatan jalan, udara yang lebih sejuk dan tentu saja sawah.

Tegalalang, Ubud,
 Bali, Indonesia
( Foto: Rike)

Gue lebih tinggi
dari pohon pepaya
( Foto: Rike)

Ya Allah tinggi gue
sama apa pohon Kelapa
 ( Foto: Rike)

Tegalalang, Ubud,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Tegalalang, Ubud,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Di Tegalalang, Ubud sawahnya itu berundak-undak. Diantara tebing kanan dan tebing kiri ada sawahnya. Inilah yang pengen dirasakan sama para wisatawan asing untuk datang ke Ubud. SAWAH! Yah walau di beberapa tempat di Indonesia sawah berundak-undak gini juga ada tapi di Tegalalang, Ubud sawahnya cukup ekstrim juga. Beda juga sama kayak di Tasikmalaya, Jawa Barat yang lebih landai. Pokoknya mata jadi manjah bener deh, juga sama kerajinan tangan sepanjang perjalanan menuju Ubud yang dijual sama toko-toko kerajinan tangan. Kita sempat berhenti beberapa kali untuk ngelemesin kaki, ternyata naik ojek dari Kuta ke Ubud itu pegel sodara-sodara. Perjalanan cukup panjang. Mirip kayak naek ojek dari Jakarta Selatan ke Jakarta Pusat dah. Sekitar 1 jam-an deh.

Tapi yah karena Tegalalang, Ubud karena udah jadi daerah tujuan wisata jadi yeah..kita kudu bayar masuk objek wisata. Gak mahal sih gak nyampe Rp 20.000 juga, hehe.. gue lupa juga berapanya. Sementara pak ojek istirahat beberapa menit, gue foto-foto di Tegalalang, Ubud. Yang mirip ama di postcard-postcard itu tuh.

Selesai foto selfie, karena gue kudu pindahan hostel maka kita pun pulang. Kita lewat jalan yang berbeda ketika pulang. Kalau gak salah lewat sunset road dah. Tapi perjalanannya seru juga karena sepanjang jalan gue lihat ada beberapa orang Bali yang sedang upacara di tengah hari Senin. Lah terus kantor sama sekolah libur juga kah? Eh kalau yang sekolah sih udah mulai libur cuman yang kerja gimana? Pak ojek gue (gue lupa nama si bapak) yang juga beragama Hindu bilang kalau upacara di hari kerja itu bisa aja karena ada odalan (hari ulang tahun) tempat ibadah pura-nya atau karena ada acara pernikahan keluarga. Jadi, yah masing-masing kantor atau sekolah harus mengerti, siswanya atau pekerjanya harus melakukan ritual upacara untuk agamanya. Toh mereka gak kemana-mana, masih di Bali juga. Gitu sih penjelasan pak Ojek.

Sampai di Kuta pas banget jam 12. Gue lempengin kaki dululah di Lobby hostel pertama gue itu. Koper dan kresekan lain sih udah ready, cuman badan ringsek juga 2 jam naik motor bolak balik Kuta-Ubud. Pantat ini minta duduk nyaman. Gue lihat staf hostel lagi pada ngerekap kerjaan mereka. Dan gue minta izin dudukin pantat disitu dulu sebelum pindahan hostel nyobain Seminyak. Mereka sih okeh aja. Eh, lagi asyik bersantai tiba-tiba datanglah wisatawan asing laki-laki datang bertelanjang dada masih pakai celana pendek ke depan meja resepsionis. Dan anehnya tiba-tiba dia nuduh si mas staf yang lagi bantuin si ibu staf ngerekap langsung dengan bilang,” You are stolen my money?” 2 kali dia ngomong, nadanya agak kenceng dan sambil rogoh-rogoh kantong celananya. Hah? Gue bingung deh. Itu mas dan mbak resepsionis kan dari tadi ada disitu. Trus ujug-ujug ngapa si wisatawan asing ini muncul nuduh si mas staf mencuri. Sama mbak resepsionis yang keliatannya lebih tua langsung bilang,” Have you check again in your room?” (kira-kira ini sih counternya si mbak). Si wisatawan asing yang keliatannya berdarah asia ini sempat gue liatin. Mungkin dia gak enak juga. Trus misuh-misuh masuk ke kamarnya. Beberapa menit, gak balik lagi.

Kemudian si Mbak resepsionis bilang bahwa gak semua wisatawan itu bersikap baik. Ada memang yang seperti itu. Malah pernah suatu kali, stafnya itu sampai harus bersaksi di depan pihak kepolisian kemudian di BAP, padahal ternyata itu uangnya keselip di koper si wisatawan asing itu. Di kemudian hari si wisatawan asing itu minta maaf ke staf hotel, karena kesalahan dia juga. Nasib ya jadi orang hotel, ternyata jadi hotelier itu gak gampang. Keliatannya hidup gaul, keren dan bersahaja tapi kadang banyak juga yang bikin lier (pusing - bahasa sunda) yak. Maka namanya hotel+lier mungkin ya. Erhhh...sabarudinnnn ya kakak...

Ya. Ketika ojek online gue datang. Gue pun jadi pindahan ke hostel berikutnya. Hostel berikutnya berada di Jalan Kunti, Seminyak. Namanya Cozy Bobo. Gue pesan lewat agoda.com. Pesan yang dorm khusus perempuan. Ya, isinya perempuan semua. Kenapa gue lebih milih yang khusus perempuan. Soalnya gue ngeri kalau yang mixed room, kalau tiba-tiba ada yang mabok dan tiba-tiba mereka pindah ke tempat tidur gue. Wah, gak dah amit amit jabang bayi ketuk tanah 3x. Maka amannya gue pilih yang mirip asrama puteri deh.

Pantai Seminyak,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Pantai Seminyak,
 Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Lepas naroh barang, gue yang kena radang tenggorok pun merasa perlu beli buah. Gue kira di circle K jalan Kunti dekat Cozy Bobo mereka menjual buah-buahan potong ternyata tak ada. Tapi cashier circle K jalan Kunti ini berbaik hati memberikan informasi tentang dimana pasar buah terdekat berada. Kata mas-nya yang seinget gue namanya Arya ini, ada pasar kecil namanya Pasar Basangkasa (baca Basangkase - Bahasa Bali). Katanya sih gak jauh tapi yah kalau jalan kaki gempor juga haha..Mayan booo..jauhnya.

Gue pun menelusur dengan gojek, belanja buah demi radang tenggorok gue ini. Eh, disono ketemu buah-buahan.  Gue nyari pepaya tapi lagi kosong. Adanya salak, manggis, jeruk dan gue sempat beli air kelapa juga. Cuman di pasar Basangkasa gak ada es kelapa, adanya air kelapa aja. Tapi air kelapa pun rasanya udah manis menurut gue, dan gue gak butuh es. Enak banget rasanya.  Separoh buah-buahan gue bawa buat bekel mamam di depan pantai sisanya gue bagi sama teman-teman di ruangan tengah Cozy Bobo yang lagi pada bersantai.

 Setelah itu gue jalan ke pantai Seminyak. Berasa banget capeknya. Pas nanya jalan ke satpam hotel sekitar menuju ke Pantai Seminyak ada yang baik dan ada juga yang jaim karena gue pakai sendal jepitan ke pantai trus ngeliatin gue dari atas ke bawah. Wadooo bapak ganasnya. Sangkain gue mau ngapain coba. Wong mau ke pantai doang.

Tapi ada juga satpam hotel yang baik, bahkan memperbolehkan gue duduk sebentar sambil memandang lautan lepas di pantai seminyak. Hotelnya namanya hotel royal  apa gitu, pokoknya gak jauh dari pantai Seminyak. Dia berada di sisi sebelah kanan kalau kita mau ke pantai Seminyak. Itu satpamnya baek banget. Semoga kalau gue udah kaya raya tajir melintir ntar gue inepin dah tuh hotel. Kalau satpamnya aja gak mendiskriminasi orang yang numpang duduk sebentar karena kelelahan atau cuman mau tanya kemana jalan ke pantai, gimana pelayanan di dalamnya coba? Pasti dalamnya lebih baik ya.  Nah, beda sama hotel yang .. ah gue gak mau sebut dah tuh nama hotel, tapi itu ada di seminyak juga.

Kalau satpamnya, cuman ditanyain jalan ke pantai aja, mukenye udah kecut bin asem trus ngeliatin lo dari bawah ke atas - atas ke bawah lagi, mending mikir-mikir lagi dah kalau nginep disitu. Berapapun harganya mah, gue mah ogah, ntar kalau gue udah kaya raya tajir melintir..gak dah gue inepin itu hotel yang satpamnya galak begitu. Kalau satpamnya aja galak, terus pelayanannya begimana coba. Nah, jadi penting nih bagi semua hotel untuk punya satpam yang baik hati, sapa tahu yang cuman nanya jalan jadi pengen dan betah tinggal di dalamnya. Jadi jangan salah ya. Walau gue bersandal jepit, dengan kekuatan bulan akan...menginap di hotelmu eaaaaa...Yeah suatu hari gak tahu kapan hehehe...

Gue cukup lama berada di depan pantai Seminyak. Sambil ngemil manggis dan salak yang ternyata rasanya beda sama salak pondoh Jogja yang manis. Salak Bali itu asam sepet tapi sedikit manis. Pokoknya kayak nano-nano dah. Tapi manggisnya manis sih hahay..enak depan pantai. Para wisatawan asing pada berjemuran di depan gue, sementara gue mah duduk manis aja depan pantai. Di sudut lain anak-anak remaja pada main bola, ada yang pada nyari kerang, ada juga bapak-bapak yang latihan meditasi di pantai ini, ada remaja bule yang renang-renang cantik pokoknya sepi-sepi rame dah ini pantai. Sementara gue neduh disitu sampai sorean. Sambil juga mamam makan siang yang udah kesorean itu depan pantai, sambil juga makan obat maag. Karena gue baru makan sekitaran jam 3 sore.


Pantai Seminyak,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Sekitar jam 5 sore gue jalan lewat gang kecil disamping sebuah hotel. Sok-sokan berpetualang diantara gang-gang di Seminyak, Bali. Gue lewat jalan yang ternyata banyak tempat menarik, hotel-hotel nyaman tapi juga sempat lihat bangunan yang terbengkalai dan usang yang agak ngeri-ngeri sedap jalan di sore gitu. Beuh apalagi kalau malem yak. Pasti tambahe spooky itu hihihi.. Tapi yang menyenangkan di sekitaran Seminyak itu menurut gue adalah pedestriannya enak banget buat jalan karena lebaran dikit dan gak terlalu sesak sama manusia jalan kayak di Kuta. Terima kasih Pak/Bu Lurah Seminyak. Terima kasih Pak/Bu Pemprov Bali. Semakin dimanjakan deh daku berjalan-jalan.

Nyampe di Cozy Bobo itu udah magrib gitu deh. Eh, di dalam kamar ternyata udah ada penghuni baru. Soalnya sebelumnya cuman gue doang. Penghuni baru itu namanya Uci. Dia dari Jakarta juga cuman bedanya dia tinggal di Harmony, Jakarta Barat sedang gue kan di selatan Jakarta. Dia menginap di Cozy Bobo lantaran di hotel tempat dia menginap sebelumnya itu sepi banget. Kalau sekamar rame-rame gini kan bisa ada teman walau tersekat juga paling gak ada teman bobo. Kalau gue mah menginap di Cozy Bobo karena seumur hidup ke Bali menginap selalu di Kuta. Mosok sampai kiamat nanti kalau ditanya di alam kubur, udah nginep dimana di Bali? mosok jawabnya Kuta doang. Wah gak gitulah, pengen lah gue ini nginep di tempat lainnya. Gitu sih.

Pagi sampai siang rencananya besok pagi kita bakal ke nge-pantai ke Seminyak. Gue mau mandi-mandi lah di pantai Seminyak, sementara si nona manis ini rencananya mau foto-foto cantik buat IG-nya.



Mohon Bersabar, Ini Bersambung



#Seminyak #Kuta #Ubud #Bali #Indonesia

Comments