Belajar BIPA di Bali, Yuklah Semangat Yang Militan (5)

Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)


Nah, ini hari berikut-berikutnya setelah pelatihan BIPA di Bali. Sehari setelah menginap di Cozy Bobo. Besok pagi usai mencuci cucian di londri bawahnya Cozy Bobo dan njemur pakaian di salah satu sudut penginapan ini, gue pun mamam pagi pakai roti yang disediakan oleh pihak Cozy Bobo.
Karena beberapa orang belum bangun dari jam 6 pagi jadi cuman gue seorang yang makan pagi di ruang tengah Cozy Bobo ini. Lucunya disini, roti bakarnya bisa kita masukan ke pemanggang yang ada gambarnya smiley face gitu. Gue pilih selai blueberry buat tambahannya. Di Cozy Bobo juga dapurnya boleh dipakai siapa saja, kita bisa masak disini, bisa buat Indomie. Tadinya gue mau masak juga tapi oy..oy radang tenggorok gue agak parah ya. Jadi gue memilih makan roti aja. Lagian jeruk sama manggis dan sawo gue masih ada sisaan kemarin hehe.. mayan buat bekel di pantai nanti.


Usai makan pagi, gue nengok ke kamar ternyata Uci yang ngajak ke Seminyak udah bangun. Terus deh pagi itu eh..udah lumayan agak siangan deh gitu kita ke Seminyak. Jam 10 atau 11 siang itu gue mandi-mandi di pantai Seminyak yang anginnya kenceng bingitz. Tapi ya dasar puteri duyung mah gak bisa lihat air laut dikit. Langsung byur..byur..byur gitu.. sementara gue mandi-mandi, Uci yang gak bisa berenang cuman ngadem di pinggiran pantai sambil sesekali gantian, dia minta di foto selfie buat IG-nya.

Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)

Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)


Cuman yah. Tadinya gue mau bilas dulu dan ganti baju tapi Uci ngambil jalan yang jauhan dari jalan awal kita. Kita malah lewat pantai Kudeta dan itu jaraknya..bikin capek deh gue..LOL.. Gue sempet bete karena Uci ngajak jalan ke jalan yang jauh dari jalan semula. Udah gue belom bilas, kaki gue lecet pokoe betelah. Capek gila nih kaki.

Tapi yah..selalu aja sebagai bagian dari orang Indonesia, gue selalu mau kudu bersyukur. Karena kita jadi ngelewatin beberapa tempat-tempat lucu sepanjang perjalanan ketika kita tersesat sampai ke sekitaran Pantai Kudeta. Kita sempat lewat Seminyak Square. Dan terus kita bisa nyobain makan siang pakai Tipat sayur  ( ini masakan mana gue kurang tahu tapi mirip karedok/gado-gado/ketoprak gitu deh) dan nyobain kolak ala Bali ( tanpa es karena gue lagi radang tenggorok) dan untuk kedua makanan itu gue cuman perlu mengeluarkan biaya Rp 15.000 saja untuk makan siang hari itu. Haha.. gue merasa berhasil mempecundangi mereka-mereka yang makan-makan di kafe mahal itu hehehe... Modal makan  gue udah paling jempol itu sekitar Rp 70.000-an seporsi + minum sepanjang nginep di bali. Gak ada tuh sampai satu makan pagi/siang/malam sampai Rp 100.000- Rp 300.000 seporsi LOL. Makasi ya Allah sudah memberikan jalan yang mudah buat gue.

Usai dapat energi dari Tipat dan kolak, kita ngegas lagi pakai kaki motong jalan yang mirip ama jalan-jalan sekitaran Kemang, Jakarta Selatan. Suasananya gitu mirip banget, sampai gue agak lupa kalau gue ada di Bali. Betis kita udah pada gondrong tapi semangat untuk menemukan jalan Kunti menuju ke Cozy Bobo masih belum padam. Semangat kita terus membara ketika peta di google maps mengambarkan posisi kita sudah hampir mendekati jalan Kunti. Begitu Dresss.. ketemu pertigaan yang kita lewat tadi pagi ( itu sekitar jam 1 siang). Ya Allah alhamdulillah banget ketemu lagi sama resto bekal dari Ibu ama pengkolan yang tadi pagi. Semangat makin josss karena gue udah lepek banget butuh mandi air tawar.


Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)

Jangan buang sampah sembarangan dong,
gak enak buat renang jadinya
( Foto: Rike)

Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)


Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)



Pantai Seminyak, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)


Di kamar, si Uci langsung terkapar di tempat tidurnya. Gue langsung mandi dengan air bersih. Enak banget rasanya. Usai mandi. Untuk mendinginkan betis yang gondrong karena banyak jalan kaki sejak siang itu, gue dan Uci pun bobo siang di dalam tempat tidur masing-masing dengan AC dibuat pooollll...

Sorenya gue ama Uci bangun dan kita mampir ke toko Krisna jalan Sunset Road. Gue beli oleh-oleh sedikit buat keluarga. Sementara Uci gak jadi beli, karena daster yang maunya buat mamanya itu ternyata kekecilan. Kita berdua sempat makan somay disini sebelum pulang ke Cozy Bobo.

Eh pas nyampe ke Cozy Bobo kita dapat kawan baru. Namanya Sophia. Ia datang dari Shanghai. Pas masuk ke kamar, dia lagi bebenah di lokernya. Dan kita ngobrol bareng. Sophia bilang di Shanghai lagi dingin makanya dia liburan ke Bali yang lebih hangat. Dia sebelumnya pakai baju dingin karena di sana kan musim dingin. Dia sempat kasih liat mantel bulu-bulu yang terselip di lockernya. Dia seorang designer produk di kantornya di Shanghai. Gue sempat bingung kok bahasa Inggrisnya bagus dan lancar, ternyata dia pernah tinggal di San Fransisco untuk kuliah disana. Pantesan gaya bahasa Inggrisnya itu kayak American English. Walau kadang cepet tapi gue masih mudeng apa yang diucapkannya. Yang hebat dia bisa paham dengan bahasa Inggris gue yang kadang lupa-lupa.

Dia tanya pernah kemana aja gue. Gue biilang gue pernah ke China. Pernah ke Guangzhou (numpang transit di bandara gara-gara diturunin sama airlines anu di bandara trus kita diangkut sama airlines ana, kocaknya disini kita ketahan beberapa jam sebelum sampai Hongkong- tujuan kita, trus kita semua pada complaint ama maskapai yang memperlakukan kita bak bus antar kota antar propinsi atau bus metromini atau angkot yang kalau kosong tumpangannya suruh ganti kendaraan itu wkwkwkwk.. tapi alhamdulillah nyampe juga ke Hongkong...eaaa), trus ke Hongkong (mau lihat disneyland), trus ke Schenzen (lihat miniatur keajaiban dunia). 


Roti tersenyum
di Cozy Bobo
( Foto: Rike)

Meja makan pagi
di ruang tengah
 ( Foto: Rike)

Pagi hari di Cozy Bobo,
meja kerja masih sepi
( Foto: Rike)



Gue bilang gue puas di schenzen minum teh China dan makan buah leci yang dijual dipinggiran jalan. Itu manis-manis banget. Kata Sophia, Ghuangzhou ama Schenzen emang tempatnya buah dan sayuran. Kalau di Shanghai beda, karena lebih metropolis kehidupannya. Dan Sophia juga merekomendasikan daerah Guilin Silver Cave. Itu emang yang gue dan kakak ipar gue cari, kita kira tempat wisata itu yang lewat perbukitan cantik dan sungai itu ada di Ghuangzhou dan Schenzen gak tahunya kata Sophia, itu adanya di China bagian barat. Pantesan. Ampe kiamat kubro juga gak bakal ketemu itu Guilin di Schenzen dan Ghuangzhou. Tapi alhamdulillah udah di kasih tahu sama Sophia jadi next trip semoga aja bisa ke Guilin ya.

Usai ngobrol di kamar. Gue cabut beli buah karena gue udah gak bisa nelen sekali lagi karena apa sodara-sodara... yak betul karena radang tenggorok gue! Gue pun direkomendasiin sama mbak Londri bawah Cozy Bobo, untuk pergi beli buah ke daerah Denpasar. Sekitar 2 kilometer dari jalan Kunti sih. Sebenernya ada sejenis supermarket di jalan Kunti tapi kayaknya mahal ya disana. Syukurnya di toko buah yang rame itu masih buka dan gue pun beli buah-buahan buat makan malam itu. Yang jual juga orangnya lucu dan asyikan. Mereka asli dari Jawa Timur. Dan eh..mata gue tertuju pada sebuah durian. Gue kira, ih di bali kan ada durian bali. Mungkin itu durian bali, yang kayak mas Faisal (kakak ipar gue) pernah beli. Dan gue belilah itu durian begitu udah kebayar baru tahu ternyata itu bukan durian bali kayak di Ubud, itu durian dari Medan...Nyiksssss... untung harganya murah meriah. Rp 30.000 aja.


Dapurnya Cozy Bobo di pagi hari,
eh udah ada roti tuh di sebelah kanan
( Foto: Rike)

Belajar Bahasa Indonesia di tiang listrik ( Foto: Rike)

Masih nempel 
stiker Krisna Oleh Oleh 
( Foto: Rike)



Pulang ke Cozy Bobo, gue ajak teman-teman makan di ruang tengah. Ada Richo Sinaga yang travel blogger sekaligus video editor itu, ada Sophia dari Shanghai, ada Uci dari Harmony, ada Rio staf Cozy Bobo yang nemenin kita makan malam, ada Hala dan Amed dari Maroko juga. Semua gue tawarin durian cuman Richo yang doyan, Sophia dan Amed ikut nyobain tapi mereka terpaksa mengundurkan diri karena haha... gak suka sama bau durian yang menurut mereka terlalu menyengat. Mereka lebih suka sama salak Bali yang sepet dan menurut mereka segar. Eaaaa... sedangkan gue dan Richo makan dengan lahap. Yang lucu lagi, pas makan malam itu, kami tanpa sengaja mempertemukan ketiga Halak hita (orang kita - bahasa batak) di dalam Cozy Bobo dalam semalam. Itu mereka antara lain Richo, Uci dan Rio (staf Cozy Bobo). Lucu ya. Sementara gue dan Sophia juga reuni karena kami sama-sama punya keturunan yang sama dari nenek moyang kami yang sama-sama orang chinesse. Sedangkan Amed sempat bertanya, karena tahu gue lulusan dari Anthropology, soal dari mana asalnya orang Indonesia.

Ya gue jawab. Ada yang bilang kami ini datang dari China selatan tapi ada juga yang bilang sebelum orang-orang China selatan datang, Indonesia sudah ada penduduknya. Tapi terus gue memperlihatkan bahwa orang Indonesia itu banyak ragam, bahkan dalam tubuh gue ini mengalir sedikit darah orang China, yang menurut nenek gue ada didapat dari salah satu nenek buyut gue. Walaupun dalam keluarga ada yang berpendapat berbeda. Cuman yah gue sih denger langsung dari nenek gue dari bokap begitu adanya. Jadi gue bilang ke Amed, sekarang tergantung perspektif masing-masing. Orang Indonesia jaman sekarang itu beragam jadi gak bisa dipukul rata, bahwa kita datang dari 1 wilayah nenek moyang saja. Udah banyak yang nikah campur-campur. Gitu sih penjelasan gue. Dan dia juga ikut ngobrol soal ada temannya yang keturunan Arab tapi gak mirip-mirip banget. Trus dia ngobrol serius soal politik sama Rio. Ntah soal apaan.

Keren juga nih
agak goyang sih
( Foto: Rike)

Ini namanya panda
berfoto sama panda
( Foto: Rike)

Dari dalam dorm
female only Cozy Bobo
( Foto: Rike)


Toilet gender neutral
 Cozy Bobo
( Foto: Rike)


Ladies only bathroom
Cozy Bobo bersihhhh :)
( Foto: Rike)

Ladies only ( Foto: Rike)

Di lorong ada pandanya ( Foto: Rike)

Nah, kalau Amed itu adalah seorang lulusan engineering. Dia tempat tinggalnya di Perancis Selatan di dekat marsailes eh marsaile.. opo ntahlah itu.. tapi dia keturunan dari orang Maroko. Dia berteman baik dengan Hala. Sementara Hala itu orang Maroko juga yang kuliah di Arstitektur di Ukraina. Gue sempat belajar bahasa Maroko untuk terima kasih. Ternyata di dalam bahasa Maroko itu kagak ada you’re welcome/ terima kasih kembali/ sama-sama  ( balasan dari terima kasih) kata Hala kalau di Maroko usai mengucapkan terima kasih ya udah cuman syukron aja gak ada berbalasnya kayak orang arab atau orang Indonesia. Oalahh..yayaya...

Jadi malam itu kita ngobrol bareng. Cuman gak lama setelah selesai makan Uci dan Sophia jalan bareng nemuin sepupunya Uci ke warung serabi. Sedangkan gue ngepak barang karena besok pagi-pagi buta gue bakal pulang dengan memakai bus Lorena ke Jakarta. Cihuyyyy gak tuh... ya setengah sedih bakal ninggalin Bali, setengah gembira bakal pulang, setengah gak terima dan setengah bersemangat untuk bangun pagi. Campur aduk deh.

Mohon Bersabar, Ini Bersambung




#Seminyak #Kuta #Ubud #Bali #Indonesia

Comments

Popular posts from this blog

Nginap di Hotel Oria, Jakarta Pusat

Semalam Tahun Baru di Mandarin Oriental Hotel Jakarta (1)

Saham Pertama di 2019