Belajar BIPA di Bali, Yuklah Semangat Yang Militan (3)


Biru emas di Pantai Kuta, Bali, Indonesia ( Foto: Rike)


Selesai pelatihan BIPA di Edotel Denpasar. Beberapa teman dari pelatihan kembali ke rumah masing-masing, tapi ada juga yang nyangkut dulu di sekitaran Bali kayak gue ini hehe.. Awalnya di tanggal 16 Desember kemarin gue mau eksplor Bali dulu, yah cari-cari tempat wisata yang gak biasalah.

Tapi... eitsss banget, jadi malam minggu itu gue diajak jalan ama teman-teman pelatihan BIPA ke warung sup ikan Makbeng di kawasan pantai Sanur. Nah, ceritanya gue kan pulang naek gojek dari pantai Sanur ke hostel gue di Kuta (hehehe.. gue nginep di Kuta karena gue pikir di Sanur jauh makanan ternyata gue salah di deket Edotel Denpasar tuh ada warung jawa yang endang banget masakannya dan harganya murmer pokoknya nih warung depannya persis itu SMK Negeri 3 Denpasar gitu kalau gak salah namanya warung makan “Moro Seneng” (artinya kalau gak salah datang senang) di Jalan Tirtanadi, Denpasar, Bali, Indonesia..itu sepiring makanan udah ama lauk dan sayur kenyang Rp 8.000 perak sajah di tahun 2018 ini sodara sodara... tapi karena gue udah kadung pesan kamar Kuta dan gue apal deh dikit-dikit kawasan Kuta mah jadi gue terima nikahnya eeeeh nasib gue dink hehehe...) sementara teman-teman pelatihan BIPA yang nginep di Sanur pada jalan kaki dari warung Makbeng.



Pantai Kuta,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Nah, kemudian Mbak Ati yang janjian  ama gue pas hari Minggu pagi pengen ke pasar Kumbasari kalau gak salah sekalian kita niat mau ke sungai yang percantik kayak di Korea sana. Niatnya mau selfie trus mau di pejengin buat di Instagram tapi oh ternyata Mba Ati sakit. Kakinya kram semalaman sehabis jalan kaki jauh dari Warung Makbeng Sanur ke penginapannya. Alhasil dia perlu istirahat dah pagi harinya. Dan rencana pun gagal ..pupus sudah harapannnn... semuanya... dan akhirnya gue cuman bersenang-senang sambil leyeh-leyeh di Kuta seharian itu. Udeh kayak wisatawan aja yak gue.

Eh, ini soal warung Makbeng. Jadi ini datang kesini adalah atas ide dari Mbo Nana yang asli dari Singaraja. Katanya Mbo Nana sering mampir kesini sejak masa kuliah sama teman-teman dan suaminya. Gue pikir tadinya sup ikan di Makbeng ini akan mirip sama sup ikan yang di sup ikan Batam yang suka gue makan di Jakarta. Yang kuahnya bening dengan sayuran hijau selada dan sawi asin serta ada serbuk-serbuk kaldu ikannya. Tapi eeeaaalahh salah mbayu..gue salah mengira. Kalau di Bali, dimana rata-rata makanannya bernuansa pedas, pakai cabe dan ada rempah-rempahnya kuat begitu menyuap satu sendok kuahnya maka sup ikan di warung Makbeng ini juga mirip deh sama bumbu-bumbu yang ada di ayam betutu. Yah, kira-kira ada kunyit dan cabenya sisanya mah gue enggak ngertilah apaan di dalamnya. Yang pasti nih, sup ikan makbeng hangat plus ikan gorengnya yang kering itu kalau makan sama nasi hangat rasanya pengen nambah lagi aja dah. Endang bener. Sayangnya kalau kita ke situ kemarin, antrian tempat duduk mayan dah. Untung mbak Ati langsung sigap dapat tempat duduk jadi kita bisa duduk makan sambil menikmati sup ikan Makbeng yang hangat itu.



Sup ikan Makbeng,
Sanur Bali, Indonesia
( Foto: Rike)

Sup ikan Makbeng, Sanur,
 Bali ,Indonesia
( Foto: Rike)


Sup ikan Makbeng,
Sanur, Bali, Indonesia
( Foto: Rike)

Sup ikan Makbeng,
Sanur, Bali, Indonesia
( Foto: Rike)

Ohya, pas di kuta seharian. Kerjaan gue pagi berenang di pantai, makan pagi di warung Bu Husnul trus ngerjain tulisan, bobo siang, trus sorenya balik lagi renang di pantai. Wkwkwk..berasa anak pantai banget dah. Nah, jadi warung bu Husnul di Pantai Kuta itu adalah warung tongkrongan gue. Kalau pagi warung ini dijaga sama anak dan menantu Bu Husnul yang namanya Mbak Isma. Bu Husnul sendiri orang Madura yang sudah berpuluh tahun tinggal di Bali.Warung Bu Husnul menyediakan soto ayam kalau siang dan sore, kalau pagi ada nasi bungkus isi ikan laut, ayam atau telor dengan harga sebungkusnya Rp 8.000 saja, warungnya juga menjual beragam minuman. Yah, gue selama di Kuta mah banyak jajan di warungnya. Kagak beli di resto mahal  depan Kuta, soalnya gue kemari cuman butuh menghirup udara pantai. Kapan lagi coba kan kita mah asma-an jadi lumayanlah dengan menghirup udara laut puas-puas di pagi hari depan pantai membuat paru-paru gue lupa kalau udah pernah kena udara Jakarta yang udah berpolusi...eaaa... Tapi nih ada dua kejadian lucu pas gue renang pagi dan sore di Kuta Bali kemarin itu.

Jadi pas pagi habis olahraga di Kuta dan renang-renang main air di pantai Kuta kan gue mandilah di shower pinggiran pantai itu. Eits mandinya asal soalnya gak ada kamar mandi beneran cuman buat showeran dan ruang ganti doang. Jadi kan baju salin gue kan baju kelunturan yang sering banget gue pakai di rumah plus celana yoga yang juga warna kelunturan pas gue nyuci di londri kiloan, nah pas ngeluarin uang buat bayar uang pinjam kamar ganti dan mandi bilas shower gue cuman bayar rp 4000 yang seharusnya Rp 5000 mungkin si bapak kesian sama gue yang bajunya kelunturan parah ini hihi.. ngenes ya. Tapi gue sih seneng-seneng aja sama baju kelunturan gue yang menurut gue itu sepertinya mirip teknik celup shibori-shibori-an LOL, walaupun kakak-kakak gue udah pada pasang alarm waspada setiap gue pake baju-baju kucel kelunturan dan bolong disana sini favorite gue itu. Karena yah kan mereka lebih stylish dari gue. Tapi guenya seneng –seneng aja sih, trus kenapa ya mereka? HAHAHA..



Siang bobo disini dulu
( Foto: Rike)

Warung Bu Husnul, Kuta, Bali
 ( Foto: Rike)

Teh di warung Bu Husnul
( Foto: Rike)
Nasi Bungkus Laut Bu Husnul ( Foto: Rike)



Terus pas sore, gue mampir lagi ke warung bu Husnul. Gue sempat kaget karena tiba-tiba gue lihat sosok seorang Bapak Brimob dengan seragam hitam, berhelm hitam yang membawa senjata hitam juga (semoga hatinya tetap putih walau seragamnya hitam semua ya..eaaa), ia berjaga di depan warung bu Husnul yang berada di depan bibir pantai Kuta. Gue sempat nanya ke bu Husnul sambil minum air teh anget, itu ngapain ada Pak Brimob berjaga di depan pantai, gue sempat khawatir ada kejadian di Bali sehingga di seluruh tempat disiagakan pasukan..pokonya mikirnya udah macam-macamlah termasuk mikir apakah ada bom lagi? Waduhh amit amit jabang bayi ketuk tanah 3x...Atau ada pembesar dunia lagi mampir ke pantai Kuta minta dikawal? Atau...??? Arghhh..Mbohlah.

Tapi penjelasan Bu Husnul ada dua juga. Dia bilang, bahwa itu Pak Brimob berjaga di depan pantai Kuta bisa jadi karena pengamanan menjelang hari Natal dan Tahun Baru yang memang semakin banyak semenjak bulan awal Desember, tapi kadang ada juga satu dua Pak tentara/polisi yang berjaga di hotel mewah sekitaran pantai Kuta yang butuh bersantai sejenak di pantai. Dari situ kekhawatiran gue sedikit mereda, ah..Pak Brimob kan juga manusia, sama kayak gue. Manusia yang butuh nge-pantai juga. Siapa sih yang mau terus-terus dalam keadaan adrenalin trus naik tinggi terus, alarm selalu siaga. Kita semua kan butuh relax sejenak..nafas sejenak... kadang... dari kerjaan. Kita kan mau tetap waras di dalam hidup yang mengila ini.  Atau kita yang akan jadi ikutan gila. Ya, gak sih. Kita tetap manusia. Pak Brimob juga manusia. Gue juga. Kita semua butuh ... PANTAIIIIIII...



Kita semua
butuh Pantai kan
( Foto: Rike)


Dan pantai, yah.. pantai selalu punya cara membuat semua kenjelimetan dunia menjadi sesuatu yang menyenang dan menenangkan plus menghilangkan segala kenjelimetan itu serta mengubahnya menjadi lebih bersemangat. Dan ketika gue selesai berenang di pantai Kuta, yah mandi-mandi diantara sunset keemasannya pantai itu, gue lihat Pak Brimob sudah tidak lagi berjaga di depan warung bu Husnul.  Tinggal gue yang sudah ganti baju dan menikmati pantai Kuta di sore hari sampai malam menjelang.


Mohon bersabar, Ini Bersambung




#Bali #Indonesia

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan