Belajar BIPA di Bali, Yuklah! Semangat Pakai Militan (1)

Sore di Pantai Petitenget,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Nah ini judulnya biar semangat kaya om-om militer, asal bukan kayak om-om milimeter block aja ya (ah anak 90’an mah tau dah apa itu milimeter block dah). OOOOOHALLLOOOOOWWW... Jadi beberapa hari ini gue berada di Bali untuk belajar menjadi pengajar Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA). Ceritanya sampai ke Bali itu, mphh.. lumayan  panjang. Tapi ya gue ceritain gak ya..ehm.. ya udah deh gue nyerah wwkwkwkwk, kalau pengen tahu mah sini deh gue ceritain gimana gue bisa sampai pengen belajar untuk jadi pengajar BIPA? Dan sori menyori sebelumnya di blog ini gue masih mengunakan bahasa Indonesia yang belum maksimal sebab disini blog ini memang menurut gue lebih mementingkan tentang berbagi pengalaman kepada sesama, ketimbang membuat tulisan yang kaku untuk pembaca. Jadi mohon maaf ya semoga bisa dimengerti.

Jadi sebenernya gini. Lama sebelum pengen jadi pengajar BIPA di facebook ada lowongan menjadi pengajar Bahasa Indonesia buat penutur asing, ini apa sih kerjaannya. Gue trus cari tahu. Ternyata ini BIPA itu ..kayak pernah denger deh..kayaknya gue inget waktu jaman masih di SUMA UI sekitar tahun 2000’an dulu ada anak mahasiswa BIPA UI yang datang dan bilang kalau dia datang dari Thailand. Dia belajar Bahasa Indonesia  di UI karena dia ingin jadi diplomat dan dia juga belajar ilmu politik di Indonesia. Kami sempat ngobrol-ngobrol di ruang tengah SUMA Pusgiwa UI Depok, tapi habis itu gue gak pernah ketemu dia lagi.


Dari dulu gue selalu
seneng naik bus duduk
 samping jendela
( Foto: Rike)

Nunggu di
terminal depok
( Foto: Rike)

Kelar check in masup
ke ruang tunggu di bandara
( Foto: Rike)

Nunggu ( Foto: Rike)

Alhamdulillah sampai
dengan selamat
di Ngurah Rai Airport
( Foto: Rike)


Setelah itu gue selalu mengingat bahwa semua  bule muda atau orang asing muda yang belajar di UI itu sebagai mahasiswa BIPA. Ohya, gue pernah juga lihat lowongan kerja di Arab Saudi yang membutuhkan pengajar BIPA waktu itu. Cuman yah kelewat blasss begitu aja.

Nah, pas menemukan lowongan itu lagi. Ingatan gue kembali lagi. Cuma kali ini, yang diperlukan adalah dengan menjadi gurunya. Bukan soal mahasiswanya. Tapi..ah..apa ya ini. Gue pun nekad mengajukan lamaran ini dan ditolak HAHAHA... gak tahu karena dianggap kurang atau harga gaji yang gue tawarkan ke-lebay-an ya Hihihi..tapi ya gue ambil hikmahnya. Koreksi diri gue. Kayaknya gue  merasa perlu belajar  menjadi lebih baik, gimana cara jadi guru BIPA yang baik deh.

Trus mencari tahulah gue lewat google. Browsing sana sini ketemu deh sama websitenya APBIPA Bali.Eh tanya sana sini selalu berujung dengan APBIPA Bali, heheh..berarti dalam pencarian google dia emang punya rank yang bagus nih websitenya. Yawis mulailah gue dengan mencari informasi lewat bertanya dengan email yang gue kirim ke contact person-nya APBIPA Bali, Bapak Nyoman Riasa (bacanya Riase).

Sore di Pantai Kuta,
Bali, Indonesia
( Foto: Rike)


Setelah tanya bla-bla-bla sama Bapak Riasa akhirnya gue pun memutuskan untuk ikutan kelas pengajar BIPA ini. Kayaknya seru juga nih sekalian liburan di bulan terakhir tahun ini boo..udah gatel kaki ngebolang ini. Gue pun browsing tiket transportasi via traveloka dan agoda.com buat penginapannya. Pulang pergi dan akomodasi dengan berharga lowwwww budget banget udah ditangan. Dan berangkatlah gue dari tanggal 12 December 2018 lalu. (eh iya sekarang tanggal 16/12/2018 di Kuta Bali).

Gue naik gojek dari rumah. Hahaha bawa-bawa koper ke terminal Depok, buat naik bus ke Soekarno Hatta. Awalnya pengen coba transportasi baru itu tuh kereta yang ke bandara, cuman kan pas lihat jamya kayaknya ribet deh gue kudu ke tengah kota dulu. Belom macetnya, belom terburu-buru buat check in di bandara. Ahh cape deh, akhirnya gue putuskan naik bus hiba aja dari depok. Cuman Rp 60.000/orang aja. Langsung capcus jam 7 lewatan deh. Nyampe di terminal 1B aman terkendali.


Dalamnya cabin, Amazing Hostel Poppies 2 ( Foto: Rike)


Ohya kali ini gue naik Lion Air. Sebenernya kakak gue udah ngomel soalnya kan Lion Air kemarin baru aja ada yang pesawatnya kecelakaan di Karawang. Tapi dengan mengucap bismillah gue bilang ama Allah SWT, bahwa gue ke Bali mau belajar mohon diselamatkan sampai gue tiba di tempat gue belajar. Ya tentu saja pakai bebacaan selama di dalam kapal. Malah orang di sebelah gue banget itu, encik-encik sebelum take off itu pesawat dia berdoa merapatkan kedua telapak tangannya sambil menundukkan kepalanya. Mungkin dia juga mau selamat ya nyampe Bali.

Alhamdulillah walau sempat ada sedikit gangguan di perjalanan karena ada cuaca buruk (jadi pesawat agak naik turun mirip kalau naik rollercoaster jadi deh kita pada bebacaan zikiran menurut ajaran agama masing-masing dah).  Kita nyampe di Ngurah Rai sekitar pukul 14 sekian lah hampir masuk pukul 15:00. Setelah bagasi selesai gue cari, gue pun keluar nyari gojek. Ternyata murah banget nyampe Poppies2 tempat gue nginep. Nyampe Poppies 2 lepas taroh barang gue di Amazing Cabin Hostel, langsung meluncur ke Pantai Kute. Buat lihat sunset sambil makan siang dan minum air teh hanget manis. Soalnya perut udah bergenderang minta makan heheh...

Mohon bersabar ini bersambung, ke bagian 2



Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan