Urus Paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Pusat

Bikin paspor disini lewat whatsapp ( Foto: Rike)



Akhirnya setelah lewat dua bulan masa paspor berlaku gue habis, gue pun mencari tahu cara mengurus paspor. Karena dengar-dengar dari kakak pertama gue yang kerja di imigrasi dan sahabat gue yang baru aja ngurus paspor, katanya kalau mau daftar musti lewat aplikasi online gitu baru bisa bikin paspor di hari yang disudah disesuaikan tertera dalam jadwal. Katanya sih ini untuk mengantisipasi supaya gak ada lagi yang melakukan ‘kenakalan’ dalam pengurusan paspor. Jadi semua beneran terjadwal.

Awalnya gue mau bikinnya di kantor imigrasi jakarta selatan, cuman karena sinyal wifi gue soak jadi gue pun mencari jalan lain. Kata kakak gue, di kantornya imigrasi Jakarta Pusat sekarang pakai whatsapp untuk daftar. Dan pas nyoba eh iya langsung dapat antrian dan kode booking. Gue daftar itu sekitar tanggal 6/11 dapat antrian untuk tanggal 9/11 untuk antrian jam 10.00- 11.00 WIB.

Walaupun ada kakak yang bekerja di imigrasi Jakarta Pusat tapi ya gue mah daftar kayak orang normal lainnya lah. Nothing special. Cuman dia saran gue datang lebih awal aja, supaya kalau ada antrian apa lainnya kali aja mujur jadi lebih cepet dipanggilnya. Soalnya dia kan bukan bagian urus paspor yang langsung ketemu pembuat paspor, dia mah di back office karojonya.

Bener aja. Gue datang, nyampe imigrasi Jakarta Pusat sekitar jam 07:10-an deh (Gue nebeng sama kakak gue yang kedua dan suaminya berangkat kantor. Mayan irit ongkos. Cuman perlu bangun lebih pagi, ehmm... pagiiii banget sih. Dur subuh, sholat trus cuz). Trus gue lihat itu antrian udah ada kali sekitar 5-7 orang yang duduk dan berdiri di depan gerbang pintu kantor imigrasi Jakarta Pusat. Lah daripada bengong mending gue lanjutin ngaji al kahfi gue dah, lagian itu mah kan hari Jumat. Kapan lagi baca surat al Kahfi, yah sapa tahu pas kiamat nanti bisa membantu. Aamiin.

Lagi asyik ngaji, sambil ngejongkrok di taman depan kantor imigrasi jakpus ini, tiba tiba kepala gue dengak ke atas, dan gue lihat jilbab yang familiar, baju yang familiar dan.. berentiin ngaji gue. Teriaklah gue. Manggil kakak gue. Sekali gak noleh, dua kali gak noleh. Akhirnya ketiga kali dia noleh. Gak nyangka bakal ketemu dia didepan kantornya. Padahal gue gak janjian. Itulah mungkin ya kita kan sekandung. Kayak semacam ada sinyal yang ngasih tahu, “heyloooo your sister is here”. Dan seringnya beberapa kali begini, antara gue sama kakak 1 atau antara gue dan kakak2. Kayak semacam feeling yang aneh. Yang selalu ngasih tahu kalau sodara gue ada disekitar gue walaupun kami tidak mengunakan alat komunikasi seperti HP. Mungkin kami masing-masing punya antena penangkap radar yang kuat ya..Haha..

Selesai cipika cipiki, kakak gue ini minta gue langsung masuk ke dalam loby usai pintu gerbang kantor akhirnya dibuka. Di lobby, oleh mas Fatur, petugas Imigrasi Jakarta Pusat yang menangani kami para pembuat paspor, langsung dibagiin formulir yang berisi beberapa data tentang diri kita yang harus diisi. Gue sempat ke fotokopian di kantin belakang trus masuk lagi ke lobby. Cuman ada beberapa isian kolom yang terpaksa gue kosongin. 1. Alamat orangtua dan 2. Berkaitan dengan data diri suami.  Yang kedua yah belum bisa gue isi karena ya.. mari kita berdoa yang lebih kenceng supaya itu kolom suatu hari ada isinya. Yang malah bikin rada nyesek ya malah yang alamat orangtua. Hayahhh.. gue kan anak yatim piatu. Gak mungkin nulis isian kolom form itu dengan: alamat orangtua itu dengan TPU TANJUNG BARAT BLOK SEKIAN BLAD SEKIAN tahun wafat 1997 ATAU MAKAM KELUARGA PASARMINGGU tahun wafat 2012.  Hiks...hiks....Yaudinlah gue pun mengosongkan kedua jenis pertanyaan diatas.

Nunggu antrian di interview dan foto ( Foto: Rike)


Setelah clear isian form gue tulis, gue pun maju ke meja konter layanan pertama yang ada di lobby. Mas Fatur, petugas yang menangani berkas gue menyarankan gue untuk mengambil paspor biasa karena kalau mau e-paspor baru ada materinya bulan depan. " bedanya cuma kalau ke Jepang bebas visa aja sih mbak. Kalau yang lain tetap bayar". akhirnya gue putuskan pakai paspor biasa ajalah. sing penting ada identitas kalau mau bepergian keluar negeri kan. Trus setelah dapat nomer antrian 02-019, gue pun dipersilahkan naik ke lantai 2 dimana disana akan di interview dan foto untuk paspor gue.

Kantor di lantai atas pas gue naik ke lantai 2 lumayan udah ada beberapa orang yang duduk di tempat ruang tunggu pembuatan paspor. Kalau yang mau ngambil paspor sih juga ada banyak tapi ya karena masih pagi gak terlalu rame. Lantai 2 kantor ini agak berubah, dulu kan kesannya oldies banget kayak layanan di kantor kelurahan jadul, sekarang sih keren bin gaya. Dengan disain interior yang cukup kerenlah untuk sebuah kantor layanan pemerintah. Gue malah kayak merasa berada di ruang bandara soekarno hatta. Ditambah ada playground anak, tempat berselfie ria dan bisa ambil aqua gratisnya. Kamar mandinya juga lumayan lah.

Setelah tunggu menunggu beberapa saat. Akhirnya nomer antrian gue dipanggil ke counter 1. Padahal jam ditangan belum nyampe jam 10:00 (alias masih jam 9 an deh kan antrian di wa bookingan gue sekitar jam 10-11). Dipanggilah gue masuk. Mas-mas yang menangani berkas gue ada dua. 1 yang mau foto gue dan satu lagi yang melakukan wawancara. Yang satu yang foto gak gitu keliatan karena ketutup ama pc dan yang satu yang nanyain gue. Orangnya sih cakep tapi begitu nanya gue guaaanassnyaaa.. dia sih nanyanya sih sebenernya pertanyaannya gampang-gampang aja. Tapi karena intonasinya agak kenceng jadi agak gimana gitu wkwkwk.. syukurnya semua pertanyaannya bisa gue jawab dengan lancar aja tuh.

Petugas ganteng: Mau kemana bikin paspor?
Gue: Ya, kali aja mau jalan-jalan jadi paspor saya udah siap.

Karena dikolom pekerjaan gue tulis pekerjaan gue penulis ( gue takutnya kalau gue tulis blogger dia kaga ngarti ntar belibetan dah)

Petugas ganteng: Emang kerja dimana?
Gue: Saya freelancer pak. Saya menulis perjalanan kayak trip wisata kemana, saya menulis untuk website wisata contohnya kemana.id.

Petugas ganteng: Apa itu kemanaid? Jadi menulis travelling gitu? Trus dibayar?
Gue: Iya pak. Kalau saya nulis ya saya dibayar kalau gak nulis ya gak dibayarlah pak.

Trus nyuruh gue tanda tangan di kolom pemohon yang belom gue tanda tangani. Sama dia minta gue tulis pekerjaan gue sekali lagi.

Depannya gedung kantor Imigrasi JP ( Foto: Rike)


Petugas ganteng: Ini blogger apa? Content website itu apa?
Gue: (pusing juga nerangin) Kebetulan saya juga punya website pak. Saya gak ngerti kerjaan saya ini masuk kemana ( disini raut mukanya berubah kayak..oh okay gue ngerti kerjaan lo kayak apa). Jadi saya sudah punya beberapa kerjasama seperti sama perusahaan misalnya rumah sakit XXXXXXX ( ga sebut merek ya) dimana kalau saya menulis event mereka di website saya maka mendapat imbalan kalau gak uang kadang barang. Ada lagi merek lain misalnya XXXXX Japan, dsb. (gue sebutin aja pihak client yang pernah kerjasama sama gue, biar kecil tapi hal yang kayak begini berarti, gue anti dikasihani biar hidup ini kesian banget sih). Saya dapat job kerjaan saya ini baik itu lewat agency PR maupun langsung melalui perusahaannya.

Petugas ganteng: Foto dulu mbak (ngomongnya dingin gak pake senyum...arggghhhh...!!!)
Gue pun foto. Tetep pakai senyum. Selesai foto petugas ganteng ini ngasihin form isi nomer yang harus gue cek buat kode pembayaran di atm. Cuman dia ngejelasinnya cepet kayak the flash. Iya sih antrian masih panjang dibelakang. Cuman kok beda ama bapak-bapak di counter sebelah yang dijelasin secara detail. Yaudahlah..gak usah nuntut apa-apa. Sing penting paspor gue jadi aja dah. Sing penting cepet..emmmm kakak belum aja sampai jam sepuluh gue udah kelar diwawancarai dan foto di counter 1 ini.

Nyampe dibawah gue sempat bingung. Ternyata untuk dapat kode yang buat bayar di atm kata pak satpam di bawah itu kita harus nunggu 5 jam setelah data dimasukan kebagian keuangan. Jadi gue pun kudu nunggu malam atau besokan harinya untuk bayar paspor gue ini. Ya wis sabar ya sis.

Pas di lobby gue telepon kakak gue, kalau gue udah kelar layanan di lantai 2. Dan gue ngadu kalau petugasnya yang wawancarain gue di counter 1  bikin deg-degan, bukan karena ganteng tapi karena nanyanya kaga ada manis-manisnya. Kakak gue ketawa denger ini. Gue trus pulang deh naik ojek langganan kakak gue yang udah ngetem. Cuz ke stasiun juanda.

Nyampe rumah malamnya. Ngobrol lagi lah gue sama kakak gue. Dan setelah cerita a-b-c kita pun ngebahas si mas ganteng yang angker itu.  Begitu dijelasin trus kakak gue nanya, orangnya kayak apa? Dia pun ngasih lihat wajah salah satu temannya lewat handphonenya. “ Yang ini de?”, gue perhatiin dah tuh muka di layar hp lekat-lekat. Dan iya aja! itu dia yang nanya ganas bin angker itu ternyata teman kerja kakak gue.” Iya itu dia. Sumpah dia ini kesannya galak banget nanyanya ke aku. Angker gak ada senyum-senyumnya acan”. Kata kakak gue aslinya sih baik de. Malah suka numpang sholat di ruangan kakak gue yang dulu dia tempatin. Cuman emang belakangan di Imigrasi Jakarta Pusat, petugasnya nanya agak detail pada beberapa orang karena kita khawatir kalau ada pekerja migran yang ilegal mau kerja diluar negeri (tahu sendiri kan kita kan gak mau warga negara Indonesia di apa-apain di negeri orang). Makanya sekarang kalau ditanyanya agak detail begitu. Jadi jangan kaget ya.

Bosan nunggu? selfie bisa, main sama anak bisa  ( Foto: Rike)


Terus kakak gue nanya lagi." Kamu ngaku gak dek sama yang diwawancara kalau kamu adeknya aku?" gue jawab," Enggak". Gue jelasin kenapa ke kakak gue. Ya, karena biar keliatan kualitas sesungguhnya dari sebuah layanan. Lagian gue mah baru minta tolong kalau emang udah bener-bener darurat.

Yang kocaknya lagi nih, ternyata si petugas ganteng bin angker di imigrasi Jakarta Pusat ini ternyata pria idaman favoritenya keponakan gue yang perempuan si Ade yang masih SD kelas 4. Karena menurut keponakan gue, dia itu ganteng to the max.

“Duhh, De ampunnnnnn tante mah gak dah. Terima kasiiihhhh”...



Note: Psstt... ketika tulisan ini diturunkan (13/11/2018) paspor gue dikabarkan lewat whatsapp sigap Imigrasi Jakarta Pusat bahwa sudah paspor gue udah jadi dan bisa diambil besok yipiiiiee... Beneran cuman 4 hari gak lewat. Thank you ya Imigrasi Jakarta Pusat.





#Paspor #Imigrasi #Jakartapusat

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan