Memanggil Jodoh Dukungan Semesta 6 (Suka Nuduh, Noway!)


Eaaa ini lagi gambarnya...rikeee gak ada gambar laen yak?
( Foto:https://animals.desktopnexus.com)


Ada gak disini yang suka di tuduh? Dianggap melakukan, padahal boro-boro melakukannya. Kalau ada, itu berarti mending gak usah baca ini artikel. Tutup laptop, keluar dan cari es kopi. Tapi buat mereka yang gak suka dan gak mau dituduh, mari bergabung kawan. Kita baca dan resapi makna dari tulisan-tulisan gue ini bersama. Together we cry, forever we smile. Heh.. apaseeeeh.

OK. Jadi nih. Gue ketemu lagi nih sama beberapa pria yang yeah..gue pikir bakalan menjadi jodoh gue. Kali ini pencarian mengunakan aplikasi cari jodoh Islami. Yang satu seumuran gue mari kita namakan si pria ini dengan nama X berstatus resmi cerai dan yang satu lagi berusia jauh lebih tua dari gue kita beri nama Y berstatus sudah berpisah dengan istri (gue sih berharap dia balik lagi ama istrinya, kan dalam islam kaga boleh apalagi berniat untuk menceraikan kedua belah pihak..beuhh dosa besar itu mah). Yuklah, mari kita nyinyiri.

Awalnya gue kira, kalau kita lihat wajahnya dan beberapa profile yang ditampilkan di salah satu aplikasi jodoh, pria X ini orang yang baik. Apalagi dia mengendong anaknya, dengan menampakkan wajah lembut kebapakan. So sweet banget deh. Keliatannya loh ya.

Tapi oh no. Diawal kenalan dia langsung nanya, apakah gue masih gadis atau ga? Sebenernya gue udah mulai kesel disini. Kurang ajar nih orang. Pertanyaan apaan tuh??!! Gue tidur apa siapa? Ama kucing rumah gue? si Tamiko itu? Sooo pathetic.

Lah, situ masih perjaka apa tidak aja, saya tidak masalah. Lah, kok kenapa saya harus dipertanyakan seperti demikian. Kesannya gak gadis itu, gimana gitu ya. Jahat itu laki-laki. Gak imbang pertanyaan seperti ini. Bertanya tanpa tahu alasan/latarbelakang yang jelas dari hidup seseorang yang baru lo kenal dan mengapa atau kenapa hal tersebut bisa terjadi. Kok gak bijak ya. Gimana kalau lo yang tanya “Masih gadis?” sama korban perkosaan? Duh, lain kali kalau nanya tuh nengok kanan kiri dulu ngapah.

Trus kalau gue ga gadis atau udah janda 10 kali, masalah buat elo gitu? Hellooo... Tapi gue rem-rem untuk tidak complain sama dia, “gak usah ngajak berantem rike.. gak usah!!!!”. Gitu gue jerit dalam hati. Gue cuman diemin orang ini dengan pertanyaan bodohnya. Buat gue, ah mungkin bodohnya gak akut ya. Ya,udahlah sih dimaafkan aja. Kesian.

Udah nih. Di hari berikutnya dia menyapa lagi. Karena dia tahu gue suka berkebun, dia muncul dong dengan pesan,” Sungguh merepotkan ya kalau punya hobby kayak kamu. Rumah saya kebetulan gak gede tuh. Jadi ya baguslah kalau ada yang punya hobby kayak kamu. Jadi rumah saya bisa lebih bagus lagi”. Maksudnya? Makin akut nih kebodohan. Udah pada tingkat ekstrim malah.

Eaaaa dia nyebut hobby gue yang suka berkebun itu merepotkan!!! Belum jadi pacar, belum jadi suami udah nuduh gue bakal ngerepotin dia. Eh, sini gue bilangin dah. Jangan macam-macam sama pekebun rumahan, sayur dan buahnya panen. Nangis kejer lo bilang gue ngerepotin doang. Wong di luar negeri, pekebun rumahan itu dihormati kayak apa tau. Di Indonesia, gerakan berkebun di rumah atau di perkotaan aja jadi trend, ini belom belom minta dipiting kek kepiting rebus kayanya nih.

Langsung gue jawab.”Oh, mohon maaf ya kalau hobby saya merepotkan”. Gue rasa diujung sana merasa gak enak bin gelisah dia jawab dong,” Kok mohon maaf? Kok merepotkan?”. Ujungnya dia bilang,” Kamu penulis ya” (pengalihan issue). Gue cukup jawab “Ya”. Dan gak berniat menghubungi dia lagi. Besokannya masuklah dia ke keranjang Unmatched. Yu dada babay.

Nah kalau yang satu lagi, lain lagi masalahnya. Y. Sebagai pria yang lebih dewasa, pria yang satu ini diawal sungguh menyenangkan karena kesopanannya. Mungkin usianya lebih jauh matang jadi bisalah membuat gue sedikit tenang tanpa terburu-buru mengenalnya. Tapi ya itu awalnya doang. Kemudian di belakang. Heaayaa.. terjadilah suatu fase yang memperlihatkan wajah aslinya. Maklum dia gak sepaham ama syair lagunya mas Ariel, yang nyuruh buka topeng. Tapi ini buka topengnya ya belakangan.

Jadi abis makan siang. Dia masih ngasih message yang enak tuh. Biasalah udah makan belum. Makan pakai apa gitulah kira-kira. Cuman jam 2 siang gue kan perlu nyari bahan materi buat ngajar. Jadi jalanlah gue ke depok mall, sekalian gue mau nonton “the girl in the spider web”di bioskop yang ada di depok mall. Terus lanjut nonton “Fantastic beast”, ya karena kedua film ini emang favorit. Gue udah dari lama nungguin 2 film ini. Jam 16:00 sekian. Dia menghubungi gue lagi.” Udah bangun?”

Hah?! Ini maksudnya apa ya? Gue kan dari tadi gak tidur siang dari tadi. Ngapa dia nanya udah bangun? Apa karena dia tahu gue ini penulis freelancer, yang sering digambarkan orang kalau seorang penulis itu bangunnya siang, tidurnya larut malam, kerjanya ngalong. Apalagi sehari sebelumnya kan emang dia bahas tentang pekerjaan gue ini. 

Tapi ini sungguh gak nyaman ketika ditanya begitu. Sekali lagi gue tahan-tahanin untuk gak komplen. Gue jawab dengan gaya bercanda. Kalau gue gak tidur siang dan siang itu usai makan gue pergi cari bahan ajar trus baru nonton. Gue jawab ketika gue udah nyampai rumah. Tapi udahlah ya. Gue percaya kalau dia orang yang baik buat gue gak akan kemana. Udah nih.

Pas hari berikutnya dong, pagi kan gue ada event di wahid hasyim (daerah tempat dia bekerja) kan tahu dari rumah gue di ujung jakarta selatan ke jakarta pusat itu gak mudah. Iya emang sabtu, tapi kan gue paling malas datang terlambat ke sebuah event yang meminta gue datang meliput.

Udah dong. Pagi abis subuh gue mah udah siap siap. Biar kata acara jam 8 atau 9 juga dari rumah 3 jam sebelumnya gue udah wara wiri tuh. Gue sempat makan bubur di pinggir jalan dan minum cokelat hangat dulu di dunkin donut. Gue pikir ah lebih baik datang lebih dululah. Tapi ya gue sambil ngerapiin tulisan gue. Eh pas jam berapa gitu gue buka hp, dia message lagi. “Belum bangunkah?”

Ya Allah...gini banget sih ini orang. Kok nanyanya selalu kayak gini ke gue. Gue bangun dari abis shubuh. Gue ngebut agar bisa sepagi mungkin touch down di lokasi event dimana gue diundang sebagai blogger. Disini gue mulai bertanya-tanya. Apa gue akan bisa tahan ya sama pria macam dia ini ya? Yang mengira, gue tidur mulu, jarang bangunnya? Eeehhellowww..gue jawablah, “ Saya bangun dari subuh. Saya ada acara di Ocha Bella wahid hasyim pagi ini.”

Gue gak tahu gue lagi sensi tingkat dewa apa kaga. Tapi caranya gak enak aja. Kalau gue mau jahat bisa aja sih ngebalikin sambil becanda nyinyir tapi sekali lagi tahannnn ya rike tahannnn..jangan nyinyirin balik.Udah tuh. Daripada kesel gak karuan. Gue unmatchedlah. Ditambah kata terima kasih dan doa supaya dia dapat yang lebih baik dari gue. Eh dia gak terima, dia nambahin di kata pesan,”Kok saya di unmatched? Apa salah saya? Kalau kamu mau pergi, pergi dengan mengatakannya secara baik-baik”.

DONG-DONG!...gue kan udah nyucapin terimakasih dan doa supaya dia nemukan pasangan yang lebih baik dari gue. Apalagi gue juga tahu, dia kan masih berstatus berpisah sama istrinya. Buat gue, ah jangan gitulah. Kita yang jomblo bertahun tahun aja berusaha semaksimal mungkin supaya setia, masak kalian yang sudah bertahun tahun gak mau pertahankan pasangan Anda. Gue juga berharap dia bisa kembali sama bininya kok. Apa itu salah? 

Ok akhirnya gue terima match dari dia lagi dan gue kirim pesan singkat.” Y gak usah marah. Saya melakukan unmatched untuk semua yang masuk ke inbox saya. Bersyukur saya sudah mengucapkan terima kasih. Sebagian besar saya biarkan begitu saja. Jadi terima kasih banyak ya Y. Semoga Y mendapatkan jodoh yang diidamkan. Terima kasih ( dalam bahasa-nya)”. Gue pun meng-unmatched kembali. Yah, kali aja dia balik lagi ama bininya. Gue gak mau berurusan dengan menjadi orang di bagian tengah.

Dan you know? Selesai beberapa menit gue kirim pesan singkat itu. Gue langsung di blokir sama dia. Dan dia pun hilang bak ditelan bumi. Mungkin dia gak mau liat gue lagi. Ya wis.. Yeahh..gitu dah.

Gue pun bercerita sama sahabat gue Mete. "Met gimandose si anu begini si itu begitu?". Mete pun memberi satu kata ajaib yang menyapujagati seluruh problem pada pria model begini.

” Ke...Hempaskan!”. Gitu aja kata dia.
OK MT. Mari kita hempaskannnnnn...

#jodoh #memanggil #dukungan #semesta


Foto:https://animals.desktopnexus.com





Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan