Memanggil Jodoh Dukungan Semesta 5 (Isolasi & ampir kena scam)

Jiaahh foto ni burung lagi...bosen rike bosennn... (foto:https://animals.desktopnexus.com)


Bukan Isolasi yang kayak selotip gitu. Tapi ini soal pria yang suka mengisolasi hidup kita. Pria yang gak ngebolehin kita ngobrol sama teman baik atau sahabat-sahabat kita, yang meminta kita untuk menjaga jarak sama keluarga kita, yang ...yang... pokoknya gak bolehin kita bersama orang-orang yang kita cintai sebelum bertemu dia. Mending, gak usah dilanjutin lagi. Cukupin aja disitu. Cari yang lebih baik.

Jadi kenalanlah gue sama pria ini. Lewat website biro jodoh muslim yang lumayan femes. Awalnya sih nice. Gak masalah sama berat badan gue dan kerjaan gue yang freelance begini. Dan obrolan juga awalnya lancar-lancar aja. Bilang mamanya kena kanker di states, mamanya islam lebanon-belgia papanya nasrani america-french. Orangnya cakep sih tapi agak rapuh kalau ngomong soal keluarganya. Apalagi bahas soal mamanya bisa agak baper-an (Erh.. gue aja yang orangtua dua-duanya meninggal kena kanker ga gini-gini banget). Latar belakangnya dimana bokapnya punya selingkuhan dimana mana dan dia punya adik dan kakak tiri yang datang pas hari kematian ayahnya itu. Kesian juga hidupnya, miris banget. Dan dia bilang pengen masuk islam. Yah gue ini yang bikin gue welcome, gue respek sama siapapun yang mau mempelajari Islam.

Tapi belakangan gue tahu orangnya kok agak manipulatif dan suka mengisolasi gue dari orang-orang yang gue cintai. Gue ngerasa kayak tersandera deh. Dan itu gak nyaman banget. Gue pribadi gak suka. Tapi gue coba jalanin, karena gue pikir, mungkin ini jodoh gue.

Sekali waktu gue mampir kerumah sahabat gue, E. Gue bahas gimana cara menjelaskan tentang pria ke keluarga kita. Apakah sebaiknya langsung ngomong ke kedua kakak atau harus lewat jalur yang lain. E pun ngasih saran kemana harusnya ngobrol.

Pulang dari rumah E gue ceritalah ke pria ini, karena gue pikir dia seneng gue cerita ke temen gue bahwa gue udah punya kekasih baru. Tapi hell no! Dia marah dan meminta gue untuk gak ngomong apapun ke E lagi. Dia malah bilang,” Eh saya bilangin ya, temen sahabat itu ujung-ujungnya cuman iri sama kamu. Gak perlu kamu ngomong apapun sama dia”. HAH?! Helloooo itu sahabat gue dari jaman sekolahan. Loe gak kenal dia luar dalam. Gue sempat bete, tapi dia bisa ngebujuknya. Kampret banget kalau inget.

Di lain kesempatan juga begitu, gak boleh keluarga ikut campur tentang hubungan kita. Ealahhh gue bilang “ Kamu minta saya menghargai ibu kamu. Tapi kenapa kamu gak menghargai keluargaku? Kan ada adat istiadat, ada aturan ada budaya dalam keluargaku” eh alasan dia lagi” iya ngerti. Tapi aku gak suka hubunganku dicampurtangani oleh keluarga dan teman-teman. Kita ya kita. Mereka ya mereka. Ini hubungan kita. Gak perlu diurusin sama mereka”..ergh geregetan gak sih njelasinnya. Ngerti kagak sih ini orang, keluarga itu means a lot to me?

Lain waktu lagi nih, ketika gue jalan sama sahabat gue yang lain yang kerja di salah satu embassy. Dia pun marah lagi. Ih Aneh banget ini.

Gue jelas bingung ya, baru kali ini dapat cowok yang gak ngebolehin gue ketemu temen gue dan curhat. Dari semua yang gue pacarin, perasaan cowok-cowok itu pada gak masalah kalau gue cerita tentang dirinya ke sahabat, temen atau keluarga. Malah ada yang kalau gue bilang keponakan gue sakit, sampai berusaha browsing obat dari situs obat herbal yang mudah diberikan kepada penyakit yang keponakan derita waktu itu (hm.. walau cuma batuk sih).

Nah, sama yang ini. Akhirnya gue putusin juga, walau dia janji mau datang ke Jakarta tanggal (29/11/2018) ini katanya sih mau kenalan sama keluarga gue. Tapi karena udah keterlaluan dengan sikapnya yang aneh itu.  Gue pun give up, ditambah diujung hari dia minta tolong untuk minjem uang buat bayar hutang dia ke lawyer dia yang jumlahnya gak kira-kira $1.800  (itu sekitar Rp 25.000.000) kan gak sedikit itu (itu mah buat makan berbulan-bulan, bango tong tong!)  gue bilang mau gak gue pinjemin $200 ( dengan catatan harus pake hitem diatas putih dan ehh.. boleh gak kurang dari segitu?!) kalau $200 mah gue ada (diada-adain dah namanye usaha nyari jodoh yak) tapi dia gak mau dia maunya harus $1.800, dia janji bakal balikin tuh duit jadi malah $5000 (janjinya..kayak kyai yang bisa gandain uang aje) setelah dia selesai ada dengar pendapat dengan pihak kantor dia di Beijing( tapi heleh janji mau ngirim bunga aja gak nyampe-nyampe entar janji tinggal janji lagi firasat gue begitu) dan pun gue minta maaf untuk pergi dari hidup dia ( cieee...). Yang sebenernya pengen gue lakukan di awal minggu kedua gue kenal dia. Trus dia nilpun nilpun berulang kali. Gue diemin aje...Ngeriii ah.


Awalnya gue sedih, gue harus patah hati lagi. Patah hati itu capek bro sis. Tapi setelah gue sadar usai membaca beberapa artikel di internet. Eaaalahhh ternyata oh ternyata apa yang dia lakukan sepertinya modus romance scammer. Walau dia gak seperti penipu pada umumnya yang mengunakan bahasa Inggris yang terbata-bata dan dia ini punya structure&grammar bahasa yang baik ditambah pengetahuan yang lumayan luas tentang hal yang berkaitan dengan bidangnya (akuntansi). Bisa dipastikan dia ini punya skill yang lebih dari penipu romance scammer yang biasanya umum punya ciri kayak dibawah ini:

1.       Memuji muji berlebihan kepada kita padahal belum ketemu (cowo yang suka ama kita beneran gak bakal muji2 berlebihan di awal hubungan.. yang udah udah begitu). Cuman ksatria mabok yang memuji-muji perempuan berlebihan.

2.       Perhatikan bahasa Inggrisnya, biasanya belgedes banget structure ama grammarnya padahal bilangnya asli inggris/amerika. Ngik ngok! Pola nya agak mirip antar satu dengan lainnya. Malah ada yang kayak copypaste gitu gaya penulisannya. Ada yang kirim via email gue pribadi, inbox fb, lewat linkedin, message box di account lain, dsb. Kalau ada yang bahasa Inggrisnya bagus pun itu ya mungkin karena dia levelnya udah diatas yang kroco-kroco-nya yang nyari receh kali.

3.       Cinta laura naek ojek, gak nyambung Jek. Di foto rambutnya pirang ditulisnya rambutnya hitam matanya brown ( jelas-jelas matanya hijau/agak biru di foto) atau kebalikan, begitupun soal mata, dan penampilan fisik lainnya. Bilangnya orang amerika tapi bendera di profilenya germany. Bilangnya tinggal di china tapi tulisannya taguig atau sanpedro, Philipine. HOOHOHOHO...

4.       Ada yang berpose sama anak perempuannya atau laki-lakinya biar keliatannya dia itu beneran punya karisma kebapakan yang baik, padahal foto bapak dan anak siapa itu gak tahu.

5.       Kalaupun single gak punya anak, ciri lainnya biasanya mengaku punya ibu yang sakit (gue nemunya yang sakit kanker pankreas..agak jarang ye), sodaranyalah kena penyakit apalah, panulah kuraplah apalah..pokoknya penyakitan.

6.       Data dirinya itu susah dicari di google, linkedin, facebook maupun sosmed lainnya. Ada sih temen gue yang gak suka sosmed tapi..helooo temen gue yang gak punya sosmed itu tetep punya linkedin & facebook. Orang jaman now ada jejaknya di dunia maya kok.

7.       Fotonya profile bisa jadi pasaran malah temen gue pernah menemukan orang yang sama dengan nama yang berbeda di dua website biro jodoh online yang berbeda. Bisa juga berbeda sama sekali, bahkan di search di google belum ada itu foto.

Untung gue gak sampai kena penipuan berasas cinta yang dilakukan oleh pria model begini. Dan yeah.. lumayan insight-insight dari dia soal diet dan olahraga yang harus gue lakukan sehari-hari sih. Yeahh.. sapa tahu badan gue makin sip. Sama supportnya dia supaya gue jadi penulis terkenal-nya makasih ya scammy buat supportnya, halahhh...

Jadi yah walau dia itu ular bedudak kutu busuk kampret guling kambing congek ada sisi lain yang perlu kita ambil hikmahnya. Ini berikut tips dari gue untuk menumpas kaum penipu berasaskan cinta untuk kamu sekalian disana yang sedang dilanda asrama ( asmara mah udah biasa):

1.       JANGAN PERNAH MACARIN PRIA YANG SUKA MENGISOLASI HIDUP LOE/ MENYANDERA LOE DARI KELUARGA DAN SAHABAT/TEMAN BAIK LOE. TINGGALIN AJA YANG BEGINI GAK BAEK. NYIKSA DIRI, STRESS BIKIN KANKER.

2.       JADI DIRI SENDIRI, PRIA BAIK PASTI MENERIMA LOE KARENA DIRI LO SENDIRI BUKAN JADI ORANG LAIN.

3.       HUBUNGAN YANG GAK IMBANG, KAYAKNYA PERLU DICEK KEMBALI, APA ADA YANG SALAH DIANTARA KALIAN BERDUA.

4.       JANGAN MINJEMIN DUIT SAMA PRIA YANG LOE KENAL SECARA ONLINE. YANG KENAL BAIK BERTAHUN-TAHUN AJA SUKA BERBOHONG KALAU DIPINJEMIN DUIT KAGA BALIK, APALAGI YANG BARU KENAL. STOP!

5.       SELALU PAKAI LOGIKA KITA, WALAUPUN CINTA INDAHNYA MINTA AMPUN. KARENA PENIPU INI WALAU KELIATANNYA POLESANNYA CUKUP BAGUS (SKENARIONYA BENERAN HALUS ALUR CERITA YANG DIBUATNYA SEHINGGA SOSOK PRIA/WANITA INI NAMPAK NYATA, MUNGKIN YANG BIKIN SKENARIO SEKALIBER SUTRADARA FILM OSCAR KALEE..). TAPI ADA BEBERAPA CELAH DALAM DIRINYA YANG BIKIN KITA MIKIR .. KOK GINI YA...KOK GITU YA...AH MASA IYA SIH?

6.       SELALU POSISIKAN DIRI UNTUK RAJIN BERTANYA, BIARIN AJA DIANGGAP ANNOYING TAPI PRIA/WANITA YANG BAIK GAK AKAN TERLALU MASALAH KALAU DITANYAIN SEDIKIT DETAIL DAN GAK AKAN CEPET EMOSIAN, JUGA WALAUPUN KADANG GAK DIJAWAB SAMA DIA. BIASANYA AKAN SEDIKIT KESINGKAP TUH. NIH ORANG BENER PA KAGA.

7.       SELALU LAKUKAN DOUBLE CHECK/ CROSS CHECK/ TRIANGULASI TERHADAP CALON PASANGAN KITA. NIH ORANG BENERAN ADA APA CUMAN WAYANG ORANG AKA PEMERAN UTAMA DARI FILM BERJUDUL “KANG TEPU IN ACTION”.



Jadi gue saran mending gak deh sama orang-orang yang kayak gitu sikapnya apalagi model penipu wanita/pria kayak gitu. Gak ada gentleman2nya kalau seorang lelaki melakukan hal itu walau di profilnya ngakunya sih gentleman.. halah ledis en gatelmen kaleee. Apa gak ada pekerjaan yang lebih baik dari sekedar menipu untuk makan?

Yang paling lucu dari semua ini adalah ketika gue akhirnya tahu bahwa lawyer yang dia sebut sebagai barristernya merupakan seekor tokoh keledai dalam buku cerita anak-anak terbitan Inggris. Nama itu lawyer sama namanya ama  keledai ini. Mari kita bersama Ber-HAHAHAHAHA...


Yah kira-kira ini dulu aja ya. Semoga membantu.
Stay away from kang tepu in action.OK.








#memanggil #Jodoh #dukungan #semesta



Foto:https://animals.desktopnexus.com



Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan