Mampir Taman Anggrek KRB, Mari Yuk Kakak


Mampir ke Taman Anggrek KRB ahh ( Foto: Rike)

Udah lama juga nih gak mampir ke Kebun Raya Bogor (KRB). Jumat (23/11) kemarin akhirnya gue mampir bareng Mete, ceritanya mau reunian ama salah satu rekan kerjanya di masa lalu. Kita barengan naik mobil si hitam. Karena keluar dari tol kita langsung meluncur ke KRB. Jadi gak usah bayangin asinan sama roti unyil dulu soalnya ada yang pengen nostalgia sama taneman dulu wkwkwkw...

Karena kita berdua naik mobil jadi begitu bayar di pintu masup Rp 60.000 sajah. Trus ngiderlah kita. Pertama kita singgah ke taman tanaman obat dan herbal yang ada di bagian belakang kanannya KRB. Awal masuk ke taman tanaman obat sih kita berdua hepi karena ada buah yang lucu mirip cherry apa peach gitu deh cuman kecil kecil dan gak sempet gue foto karena hp gue udah kelebihan memori.


Anggrek (Foto: Rike)


Anggrek (Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)


Anggrek (Foto: Rike)

Suplir (Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)



Anggrek (Foto: Rike)


Disaat itulah tiba-tiba si Mete bilang,” Ke kok gue makin masuk ke taman ini makin ngerasa ini tamannya uka-uka ya? Agak agak spooky”. Gue perhatiin..ergh..ya agak lebat sih ya..dan yeaaaa...akhirnya kita berdua permisi-permisi mundur dari itu taman dan ngacir balik lagi ke taman anggrek yang emang favorite kita berdua dari dulu. TAMAN ANGGREK KRB...UYEEEEEEEEEE..

Jadi kita pun meyusuri “jalan kenangan” kita..prettt.. ke bagian anggrek hybrid yang ada di sayap kanan. Cuman kok gak sebanyak waktu kita terakhir ke sini beberapa tahun lalu. Apa emang lagi gak banyak kembangnya ini anggrek pada yak? Kagak tahu juga. Tapi ya dengan bunga anggrek yang ada tetep kok kita usahakan bisa bernarsis ria. Yang penting bisa mejengin, gak penting lagi gak musim apa kagak.


Kayaknya anggrek juga ( Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)

Anggrek hibrida (Foto: Rike)


Suplir (Foto: Rike)

tanduk rusa dimana mana (Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)

Anggrek (Foto: Rike)

Gak lama kita juga ke nyusur sisi bagian satunya dimana anggrek liar berada (disayap kiri taman anggrek KRB ini). Di bagian anggrek liar ini, emang gak semengelorakan di anggrek hybrid. Anggrek liar cenderung bentuknya rampingan dan lebih cantik buat gue sih. Cuman yah gitu, kayanya kok koleksinya yang ditampilkan masih kurang yak. Yah namanya juga penikmat kembang. Ya kembang 7 rupa. Haha suzanna banget ya.

Gak lama kita ketemu mas AS, eks rekan kerjanya si Mete. Kita cerita banyak soal kehidupannya ketika masih kerja di cabang kantornya Mete. Hihihi..ada kisahnya melayani salah satu istri orang kantor yang galaknya naujubilleh. Gara-gara gak dapat jatah paket nasi goreng aja, bisa banting pintu itu si nyonyah ngamuk berat.  Nah, gue jadi inget pas gue magang jaman kuliah dulu.



Wow suplir, cantik (Foto: Rike)


Jadi bekerjalah gue di sebuah kantor di wilayah tengah kota. Nah, emang dasar apes yak. Gue dapat ibu General Manager (GM) yang kalau marah itu hobbynya bentak-bentak. Gara-gara gue salah ngasih pulpen aja bisa marah atau gara-gara salah duduk aja (salah juga gue duduk di kursi favoritenya kalau di bagian front office wkwkwkw), itu bisa bentak-bentak kenceng dari pagi sampai siang hari. Suasana sekejap yang tadi riang jadi angker.

Untungnya ada nih mbak penolong yang ngasih duduk gue. Itu mbak orang Batak baik banget.  Lulus kuliah dari gunadarma. Tahu gue pengen nangis abis di bentak bu GM, dia gak ngomong apa-apa cuman ngasih kursi plastik ke gue. Nyuruh gue duduk pake kode. Siangnya, usai si mamih GM pergi mamam siang. Rasanya tuh baru deh legaaaaa banget.


Biar dibilang udah sah ke KRB ( Foto: Rike)


jalan setapaknya ( Foto: Rike)

Ini baru eksotik ( Foto: Rike)

Satu-dua hal yang bikin gue seneng paling di kantor itu cuman ketemu rekan magang gue yang kuliah di UPH si Risyah yang ceria setiap pagi yang hobby naik turun bus ke karawaci (entah deh dia dimana sekarang) atau ya juga ketemu salah satu pekerja freelance engkoh-engkoh yang lucunya setengah mati. Denger dia ketawa itu bisa bikin satu kantor ini luntur ketegangannya. Dan lunturlah kestressan siapapun yang berada di dekatnya. Itu aja.


Anggrek (Foto: Rike)


Sekarang kantor ini udah gak ada lagi. Terakhir gue mampir ke daerah situ. Itu kantor udah tutup. Mungkin itu doa beberapa orang yang tersakiti dulu di kantor itu. Yah, semoga aja ini jadi pelajaran bersama ya. Gak akan ada yang tahan kalau pekerja di tuntut untuk kerja gila-gilaan tanpa dihargai hak asasi manusianya. Lama-lama udah pasti bakal rontok, itu satu per satu. Karyawan juga manusia, punya hati punya rasaaaa...

Eh eh udah ah... kembali ke Bogor lagi yuk lah, selesai ngobrol sama Mas AS, kita makan siang di macaroni panggang Bogor trus mampir ke forestthree bogor. Cuman batere hp gue udah lowbatt. Forestthree ini enak sih bisa minum jus buah dan smoothies sambil nongki nongki hemat sekaligus sehat. Cuman tempatnya agak masuk ke dalam jadi gak lumayan muter muter daerah kota Bogor deh kita. Tapi worth it lah. Apalagi rasa jusnya enak-enak. Sorenya jam 5 an kita pulang. Sampai Jakarta lagi, kita sampai usai magrib. 


tambahan aja ( Rike)

tambahan aja ( Rike)

tambahan aja ( Rike)

suplir cantik ( Foto: Rike)

suplir cantik lagiiiii ( Foto: Rike)





#curcol #jalanjalan

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan