Belajar Saham Bareng Teman dan Profita Institute

Mas Purnomo Sony lagi ngajarin kita kita nih yang baru belajar saham ( Foto: Rike)

Saham? Apaan itu? Angka-angka yang sering ditayangin di televisi? Yang sering dibahas di berita-berita ekonomi? Hooh, iyes. Tapi ini soal gimana gue belajar saham beberapa hari lalu.

Terus terang minat belajar saham udah ada sejak denger soal “Yuk, Nabung Saham” pas kerja di media online di tahun 2015 lalu. Cuman apaan itu, ehehehe.. gak ngerti banget-banget sih. Cuman sekilas aja tahu. Apalagi dulu jaman kuliah pernah ada dosen ekonomi yang ngasih tahu tentang apaan itu saham ke kita-kita. Malah kita disuruh cari tahu tentang saham sampai ke BEJ.

Gue sempet datang ke BEJ sama Mega, temen kampus gue beberapa jam sebelum BEJ di bom sekitar tahun 2000’an deh. Ceritanya itu hari, gue janjian ama Mega untuk pergi ke BEJ karena kita butuh beberapa data buat mendukung tugas kita tentang saham perusahaan.

Gue sendiri bingung, kenapa kita yang mahasiswa pariwisata harus tahu tentang saham? Tapi mbohlah yang penting belajar. Dari BEJ, pagi itu gue berdua mega masih sempet lihat kayak apa sih bursa saham di Indonesia yang selama itu cuman bisa kita liat di televisi dan liat di foto-foto koran cetak. Oh kayak gitu toh. Trus itu orang orang pada ngeprint ngapain sih? Yaa.. dan ketika bahan buat tugas kita udah kelar. Kita pun cuzz mau makan di mc donaldnya Sarinah Thamrin. Naeklah kita metromini jurusan ke Thamrin. Sekitar jam 09.00-10.00an pagi.

Kita berdua ngider liatin Sarinah Thamrin di bagian kerajinan tangan di lantai atas, terus siangnya makan siang. Eh, gak lama usai kita makan siang trus capcus pengen pulang, gue dapat kabar SMS dari temen gue, kalau BEJ di BOM. Astagfirullah Mashaallah, gue langsung lemes bro sis.

Kan tadi paginya kita ada disitu. Baru aja ngeliatin pasar bursa saham di Indonesia. Kagak tahunya siangnya meledak itu bom. Alhamdulillah gue ama temen gue ini kagak kena apapun dari bom yang meledak itu. Mungkin Tuhan masih ngelindungin kita berdua. Alhamdulillah. Tangan kaki masih lengkap. Jantung, otak, paru, mata, idung, mulut, lambung, usus, jeroan juga masih. Cuman perut ama sayap masih ndut aja ngelambir nih.

Lanjut ya kita ke saham, ya dan pas beberapa hari lalu juga gue kenalanlah sama salah satu blogger Indonesia Jaya yang bernama Melina. Melina ini selain blogger juga adalah seorang trainer edukasi tentang saham di salah satu institute di Jakarta. Disini minat gue tentang saham gue bahas sama Melina. Sebelumnya memang gue sempat ngobrol sama kakak gue yang punya basic economy soal gimana sih main saham. Kok kayaknya menarik ya. Cuman setelah baca-baca kok gue makin bingung ya. Kayaknya gue butuh informasi yang lebih detail deh tentang saham ini apa dan gimana trus mau diapain deh.



Pas kita ngobrol, gue sih ngerti apa yang dijelasin sama Melina. Melina meminta gue untuk mencoba ikutan pelatihan saham di institutenya. Daripada gue dapat informasi yang salah tentang saham. Udah nih, lagi asyik ngobrol tiba-tiba datanglah seorang teman yang kontra dengan saham. Dia bilang begini begitu bikin gue sempat nyaris down. Tapi ah, sakarepmu dewelah. Gue udah ngincer informasi tentang saham jauh sebelum ketemu temen kita yang satu ini. Dia sih baik, tapi persepsinya tentang saham kok agak negative ya. Dipikirnya saham itu cuman bikin orang jadi stress bisa bikin orang sampai bunuh diri dan sebagainya. Pokoknya dia memandang orang yang bermain saham itu gak baiklah. Padahal gak kayak gitu deh yang gue baca, malah dari informasi remahan yang gue dapat pun gak melulu demikian buruknya. Buat gue pribadi semua yang ada didunia itu punya kurang dan lebih, ya resikolah kalau kita ambil langkah a, b, atau c. Gitu sih menurut gue.

Dan kemarin hari Minggu (25/11) gue pun berkesempatan belajar sama teman-teman pemula yang ingin tahu tentang saham bersama Profita Institute yang memiliki kerjasama sama Panin Sekuritas. Yang mengajarnya namanya Mas Purnomo Sony aka Mas Pur. Beliau ini walaupun kesehariannya seorang perawat bagian ICU di sebuah Rumah Sakit milik Pemda Cilacap, Jawa Tengah tapi juga beliau seorang investor dan trader saham yang udah lebih dulu paham soal saham dari pada kami kami yang baru belajar ini. Gue semeja sama seorang ibu yang namanya Ibu Laksmi. Beliau ini udah lebih tua dari gue tapi kok kayaknya diese lebih cepet paham soal saham ketimbang gue yang masih kayak anak bayi merangkak.

Sama Mas Pur, kita diajarin soal saham dari dasar banget. Kelasnya sungguh-sungguh santai tapi kita tetap serius. Boleh nyambi makan cemilan sambil dengerin Mas Pur ngajar. Mas Pur juga gak tipe seorang trainer yang jaga image, jadi disela-sela ngajar kita juga kadang denger joke-joke lucu dari Mas Pur tentang saham.. well kadang diluar itu juga sih tapi masih berkaitan sama saham. Hehe.. Juga ada istilah-istilah khusus dari Profita Institute yang bikin suasana jadi gerrr di kelas. Pokoknya jauh lah dari kesan kaku, kita juga tetap diajarin biar paham saham lebih dalam.

Dari mulai ngenalin, apa itu saham ke kita-kita yang datang belajar di amaris hotel Djuanda, trus kayak apa sih saham itu, apakah kita mau jadi investor atau mau jadi trader, apa aja yang perlu kita ketahui kalau mau beli saham, saham apa yang bisa kita beli, saham apa yang mau kita jual, apa yang perlu diamati, apa hukum jual/beli/bisnis saham dalam agama sampai gimana sih supaya gak stress bisnis saham aka soal psikologis kita sebagai pembeli/penjual saham retail. Salah satu peserta kita malah udah pernah berkecimpung dalam bidang bisnis saham lebih dulu. Cuman dia ini (namanya Mas Ari) merasa masih perlu mencari ilmu tentang saham lebih banyak.

Siapapun yang gak ngerti boleh nanya di kelas Mas Pur tentang saham. Gue juga ada sih beberapa kali nanya malah wkwkwkw.. ya maklumlah, soalnya jelas ini informasi yang gue dapat sebelumnya kan cuman setengah-setengah tahunya. Tapi alhamdulillah seiring waktu belajar kemarin, gue mulai sedikit demi sedikit ngerti deh polanya tentang saham ini. Cuman ya untuk belajar kurva-kurva boolinger dan angka-angka haha... gue yang nilai matematikanya kurang bagus pas sma dolo kayaknya kudu lebih rajin megang kalkulator nampaknya biar tahu akumulasi mana yang besar atau distribusinya mana yang gede hahaha...

Angka ( Foto: Rike)


Gue baru banget nih. Makanya ya belajar pelan-pelan aja dah. Gue gak mau ngoyo-ngoyo banget dah. Kata Bu Laksmi, ada temennya dia yang bisnis saham. Orangnya tuh tenang cool gitu, setiap dia beli atau jual selalu berusaha tenang. Gak kesusu. Karena katanya sih kalau kita tamak itu bisa bikin kita stress sendiri. Ya sih, segala yang berlebihan kan gak baik ya.

Mencontoh dari salah satu ceritanya Mas Pur. Katanya dia itu adalah salah satu pesertanya yang pensiunan tentara. Bahkan cara mematikan laptop aja gak ngerti, tapi karena si bapak ini sangat berniat untuk belajar saham. Maka dia sampai ikut 20 kali pelatihan private sama Mas Pur. Dan dia sampai punya gaya tersendiri untuk melakukan jual/beli saham khasnya sekarang ini. Sambil momong cucunya, dia pantau terus bursa saham. Wish me luck ya. Semoga gue juga bisa ngikutin jejak yang udah-udah terjun ke dunia ini. Soalnya enaknya bisnis saham, gue gak perlu repot nyewa ruangan buat dagang. Semoga pilihan gue tepat ya. Bismillah.

Oiya kalau mau belajar saham sama Mas Pur dan Melina dari Profita Institute boleh menghubungi mereka disini ya buat nanya-nanya khusus buat kita-kita yang masih pemula banget pengen belajar bisnis saham.

facebook: @Profita Official / @Purnomo Sony
IG: @Profita Official
Hubungi: 0823 2607 9545


#belajar #saham #profitainstitute 

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan