Memanggil Jodoh Dukungan Semesta 2 (Ruqyah)

Biar cakep pake ilustrasi ini aja dah ( Foto: https://animals.desktopnexus.com)



Dalam rangka menyempurnakan jiwa dan raga untuk menjadi orang yang lebih baik maka beberapa waktu lalu mencoba Ruqyah-lah gue. Semua ini gue lakukan agar gue bisa benar-benar menjalani hidup gue ke depan lebih lurus bukan belak belok lagi. Ya, lagian siapa sih yang gak mau dapat jodoh dukungan semesta? Haloooooo yang berdoa minta dapat jodoh mana suaranyaaaa????...

Gue pun datang ke Rumah Sehat Adzikra di Depok di pagi hari itu (gue lupa tanggalnya haha). Pokoknya udah niat mau meruqyah. Apa bener gue kena sihir atau ketempelan? Apa alam bawah sadar gue bisa dibenerin? Atau gimana sebenernya sih?

Emang katanya ada yang percaya kalau ada hadist yang bilang kalau minta di Ruqyah itu gak boleh atau gimana gitu, tapi pas denger ceramah beberapa ustadz di youtube. Yang gak boleh itu Ruqyah yang mengunakan nama selain Allah SWT atau mengunakan ritual yang menyekutukan Allah SWT, gitu sih yang gue denger dari beberapa ceramah ustadz di youtube.

Lagian gue juga ngeri kalau datang ke tempat ruqyah yang gak ada nama, salah –salah bukannya diobatin malah kena malpraktek kan bababahaahahayayaya itu. Makanya gue pun milih tempat ruqyah yang punya nama lah, minimal kalau sampai ada apa-apa  gue bisa selesaikan dengan jalur hukum yang jelas. Siapa sih yang hari gini mau sembarangan dengan dirinya. Apalagi setelah beberapa kasus malpraktik terjadi di lingkup pertemanan dan keluarga gue. Jadi gak sembarangan lah gue datangin tempat praktek pengobatan.

Akhirnya pilihan pun jatuh ke Rumah Sehat Adzikra karena dekat rumah. Lihat di youtube pengobatan ruqyahnya benar mengunakan ayat-ayat Alquran yang benar dan dengan metode yang agak berbeda dengan ruqyah ditempat sebelumnya.

Pas berangkat dari rumah awalnya sempat ragu jalan apa gak ya. Tapi akhirnya gue mantepin hati untuk bilang. Ayo rike kita jalan sekarang, mau kapan lagi. Nunggu kiamat kubro baru di ruqyah? Akhirnya jalanlah gue ke rumah sehat itu.

Nyampe disana gue diminta sama Mbak administrasinya untuk berwudhu. Gue sebenernya rada takut kalau gue tiba-tiba berubah jadi semacam monster atau apa gitu kayak ditelevisi itu kalau di ruqyah. Tapi ealahh yang kali ini treatmentnya beda ya sama ruqyah sebelumnya.

Sehabis selesai mengisi biodata dan keluhan penyakit gue disuruh sama mbak admin naik ruang di lantai 1 rumah sehat ini. Dan gue pun menemui pak Ustadz yang siap meruqyah gue. Pak Ustadz kemudian menanyakan tujuan gue berobat dengan ruqyah? Apa yang menjadi masalah buat gue? apakah gue pernah melakukan ruqyah mandiri sebelumnya? Apakah gue tipe yang emosional? Mudah marah? Apakah gue tipe yang susah mengendalikan emosi atau bisa mengendalikan emosi?

Ya gue jawablah. Gue udah pernah melakuan ruqyah mandiri di rumah.Masalah gue adalah gue cari jodoh yang bener kok susah. Kok gue belum dapat jodoh yang baik sampai sekarang. Gue kok kalau sholat sering banget di ganggu. Gue jarang marah hebat tapi kalau udah sangat keterlaluan sekali gue bisa lempar kursi atau bisa nyambit pakai sepatu atau sendal jepit orang yang bikin gue marah. Pak Ustadz nauin sih menurut dia segitu masih batas wajar. Lalu dia tanya soal apakah gue berjanji dan siap untuk melakukan ruqyah tanpa muntah-muntah dan bisa mengendalikan diri gue sendiri tanpa harus kesurupan kayak di televisi itu, gue bilang gue siap. Karena menurut dia ruqyah yang benar itu yang hanya bertujuan mendoakan agar si pasien menjadi lebih baik. Bukan mengusir setan sampai pakai di pukul-pukul segala. Gue bilang gue siap lagi ke pak Ustadz.

Sesi tanya tanya gini kemudian menjadi semacam sesi curhat ke pak Ustadz tapi lebih ke masalah diri gue sih ya. Pak ustadz sih cuman ndengerin doang. Sesekali ngasih masukan. Pak ustadz juga bilang, jodoh masing-masing orang itu ada yang cepat datangnya ada yang lambat jadi kita kudu bersabar. Ada yang 2 minggu setelah ruqyah terus langsung menikah. Ada juga yang belum sampai sekarang.

 Trus gue diminta berdoa, diminta minta ampun sama Allah SWT sekalian terus ngikutin doa yang diajarkan sama Pak Ustadz. Gak lama gue bisa lihat perut gue bergetar dan agak anget di punggung belakang. Tapi gak lama sesi pun selesai. Agak enakan sih sesudahnya. Gak tahu itu mahluk masih ada apa gak. Yang penting selama berdoa gue terus ingetan gue tentang nyokap. Bikin gue pengen nangis selama sesi ruqyah. Cuman nyokap yang ada dalam ingatan gue sepanjang 30-45 menit itu.

Sama Pak Ustadz usai sesi ruqyah pun gue dibilang, “kalau mbak dekat sama orangtua Ibu, inshaallah orangtua juga mendengar doa mbak dari tempat yang lain”. Rasanya tuh nyes ya, waktu Pak Ustadz bilang gitu. Ya semoga aja begitu. Gue kangen banget sama nyokap gue. Pak Ustadz sempat pesan agar gue datang lagi di sesi berikutnya. Gue sempat beli beberapa galon air ruqyah yang rasanya lumayan adem mirip air hidrogen. Gue pun pulang ke rumah denger murotal di mobil. Gue nangis, kangen nyokap. Pengen peluk yang lama sekali lagi. Pengen cerita yang banyakkkkkkk banget sama mama.

Malamnya gue cerita sama teteh. Kalau gue abis ruqyah. Dan well gak seserem yang gue bayangkan sih. Gue tahu ada yang bergerak di perut, Pak ustadz minta gue ditemenin kakak gue ini di kesempatan berikutnya. Si teteh sih setuju aja, cuman kakak kedua gue gak setuju. No good sign from her. Menurut dia minta di ruqyah itu gak boleh dan hukumnya haram. Padahal udah gue jelaskan bahwa ruqyah yang gue lakukan itu menurut syariah dan berada dibawahnya usaha milik Ust. Arifin Ilham. Ruqyah-nya bukan pakai mantra-mantra ala matraman kuno kayak ruwatan gituloh. Tetep menurut kakak gue yang kedua. Tindakan gue itu tidak tepat secara ajaran Islam yang dia pahami. Tidak diperlukan. Hiks sedih ya. Gak dapat dukungan keluarga. Tapi yawislah, gue menghargai tapi gue kan punya pendapat sendiri lah.

Ehhh nih pas hari H karena itu tempat ruqyah rame dan kita disuruh nunggu 3 pasien lagi which is itu sekitar 1,5 – 2  jam eh kok lama ya..si teteh pun ngasih kode untuk cancel aja, kita pun gak jadi ruqyah-nya. Gue nurut  teteh dan malah hmmmm kami malah berakhir di Factory Outlet yang berada gak jauh dari tempat ruqyah itu. Mungkin jinnya gak mau dikeluarin atau kitanya yang males nunggu kelamaan LOL. Mana macet , udah gitu kita kudu muter jauh lewat Cinere pula lewat Krukut untuk menghindari macet, karena kami habis dari jengguk sodara yang sakit di Pondok Labu. Beuh rike itu keluhan apa alesan ya?

Ruqyah mandiri aja dah lebih murmer ( Foto: Rike)


Yawislah, gue pun berjanji selesaikan sesi ruqyah berikutnya dirumah aja dah. Pakai ruqyah mandiri. Sekalian kan dapat baju baru boleh beli di Factory Outlet ala ala Bandung di Depok saja belinya. Wkwkwkwk... Jadi duit ruqyah tetap kepake sih ya itu..hehe buat beli baju jadinya. Ya Allah Maaf ya...saya khilaf. Ini kan juga ‘self healing’ juga ya. Shopping is the new self healing. Am i right? Cuman satu doang kok.

Dan sekali lagi. Yang paling aneh. Ooow..Ketika ada yang tahu gue melakukan ruqyah tiba-tiba aja ada kerabat yang menawarkan anggota keluarganya yang mampu melakukan ruqyah orang dan yang menyebalkan adalah ketika tahu ada tarif khususon yang ah bikin makin males dah mana yang nawarin itu orangnya malas sholat, gimana gue bisa percaya coba?.. udah paling bener dah kita melakukan ruqyah mandiri aja dah. Sehingga gak ada unsur-unsur pertentangan baik dari anggota keluarga maupun dari orang-orang yang berniat untuk memanfaatkan kesempatan yang ada aka oportunis.

Jadi gue mau meralat ucapan gue tempo hari, kini  jelas ya apa sih alasan yang masuk akal dari mengapa ada orang-orang yang meminta kita untuk melakukan ruqyah mandiri saja. Pertama nih pergi ruqyah kan perlu ongkos dan biaya-biaya lain maka dengan melakukan ruqyah mandiri (baca al quran sendiri aja, mandi yang bersih dan menjaga kesehatan..beli sabun bidara paling cuman sekitar Rp 15.000/sabun kalau mau yang sepaket tinggal beli yang paketan sama shampoo daun bidara dan tehnya sekitar Rp 95.000/paket banyak di tokopedia/bukalapak etc. Berapa sih ketimbang beli sabunnya mark and spencer yang mehong itu loh..loh kok jadi kesitu. Atau nih kalau mau lebih murah lagi nih saran gue haha.. mintalah sama tetangga yang nanem pohon daun bidara/sidr dan mandi sepuasnya dah tuh pakai air dan daun bidara satu ton boleh metik itu yang sudah kita ruqyah mandiri bacain Alfatehah dan Surat Al Falaq, Annas serta Al Ikhlash nah beres deh gak pakai mahal, gak nguras duit, pake silahturahmi tetangga pula hehehe... gue jamin dah tuh segala jin segala demit kempes ngacir langsung dah mereka ogah balik karena menderita tersiksaaaa) itu rasanya lebih bisa bikin kita hemat dan ya itukan emang yang harus dilakukan kaum muslim untuk menjaga kesehatan dan kebersihan serta merawat tubuhnya. Mana ada sih setan yang suka ama kebersihan? Denger-denger kuman ama bakteri kalau kita mandi yang bersih bisa mencair dan pergi terbawa air sabun terus mati deh Hmm.. gitu gak sih?

Nah kedua, sama rajinin dah mengaji dan mendengar murotal di rumah. Kata Irma, sohib gue (yang udah kayak mamah dedeh buat gue) dosq bilang “ Ke, rumah itu kalau gak ada orang yang mengaji di dalamnya. Ibaratnya kalau dilihat dari luar itu kayak sebuah rumah yang menyedihkan alias kayak rumah yang reyot. Tapi beda kalau kita ada orang yang mengaji di dalam rumah tersebut. Jadi kan bisa sambil ruqyah rumah juga ruqyah diri sekaligus bermanfaat buat nambah amal pahala kita”.

Okeh jadi gitu ya teman-teman. Saran gue kalau kita gak punya uang, jangan pupus harapan menemukan jodoh, dekatkan Allah SWT lebih banyak lagi. Kalau mau ruqyah tanpa dimanfaatkan orang tak bertanggung jawab dan tanpa ditentang anggota keluarga...kayaknya ruqyah mandiri bisa jadi pilihan ya. Semoga dimudahkan jodohnya ya teman-teman semua. Gue juga nih. Aamiin.



Foto burung:
https://animals.desktopnexus.com/wallpaper/999417/



#memanggil #jodoh #dukungan #semesta

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan