Obati Dengan Ruqyah? Why Not

Alquran ( Foto:Islam-today.ru)

Eaaa..gini nih kalau anak selatan nulis judul yak. Jakselnglish (Jaksel English). Nah tulisan ini terinspirasi gara-gara keseringan nonton youtube acara ruqyah sebelum bobo jadi pengen nyobain terapi pengobatan ruqyah ini hingga tuntas. Sebelumnya kan udah nyoba pengobatan medis (ah biasa itu mah) trus nyoba bekam, rendem kaki biar racun ditubuh pergi aka detox, pijat, totok, akupuntur tapi belum nyoba ruqyah yang model kayak di acara televisi swasta Trans7 itu. Yang sampai keluar jin-nya gitu lah hehehe..

Sebenernya pernah sih kalau diinget-inget nyoba ruqyah 3 kali tapi gak pernah nyampe keluar jin-nya. Paling cuman ngerasa ngantuk, nyaris hilang kesadaran dan 1 kali lagi karena sebelum ruqyah itu gue belum makan dari pagi jadi pas pulang muntah-muntah.

Jadi itu adalah ruqyah pertama. Ceritanya pengen cobain bekam awalnya. Di rekomen sama temen gue yang di kampus untuk pergi ke klinik bekam ruqyah di sekitar Depok. Cuman karena dari pagi muter belum sempat makan dan dapat giliran masuk ke ruang pengobatan tepat sebelum makan siang.

Di ruqyah pas jam makan siang, belom makan, lapar, perut kosong, tiba-tiba pas mau ke ruang bekam –pengobatan berikutnya—gue langsung lemes dan mual. Mana langsung lihat langsung jarum dan darah keluar dari tubuh. Gue minta untuk berhenti bekamnya ditengah-tengah. Langsung ngacir pulang.

Alquran obat yang gak akan bikin overdosis
( Foto: weheartit.com)


Nyampe rumah abis makan langsung muntah-muntah. Gue gak tahu itu jin-nya ikutan keluar apa kagak ya. Soalnya itu beneran muntah. Yang jelas gue sakit payah setelah berobat ke klinik itu, ujung-ujungnya ke dokter umum dekat rumah. Sejak itu gue berhenti untuk melirik pengobatan alternatif. Jadi gue kembali ke pengobatan medis biasa.

Tapi emang dasar ya ini penasaran. Akhirnya setelah obrol sana sini ternyata ada yang deket rumah. Itu di BRC Pasarminggu. Disana juga di ruqyah, tapi gue cuma ngerasa kehilangan kesadaran – blank tibatiba gelap semua sebentar doang-- aja, gak menemukan diri gue kayak di youtube-youtube itu bisa berubah jadi orang yang berbeda dengan suara yang berbeda atau karakter yang berbeda. Kayak orang trance begitu.

Jin ( Foto: Jedadulu.com)


Habis di ruqyah trus di bekam. Dan bekamnya gak nyeremin kayak di klinik sebelumnya. Itu kalau gak salah di tahun 2010. Setelah itu pulang dari Kalimantan gue coba lagi, tapi gak ada reaksi kayak kerasukan jin lagi. Semua berjalan selow. Paling pulang dari ruqyah dan bekam, gue bakal lapar berat atau ngantuk berat. Biasanya akan dilanjut dengan tidur siang atau sore yang agak lama.

Sampai sekarang gue masih member sama BRC Pasarminggu, walau ada sodara yang nakut-nakutin kalau di bekam bisa meninggal. Kayak yang terjadi pada salah satu kerabat yang pulang bekam trus sakit stroke trus meninggal kata dia. Halah yang begini mah gak bikin gue takut buat berobat bekam. Gak ada contoh yang lebih ekstrem gitu ya?


Dengerin Quran bikin sehat
( Foto: Kaheel7.com)


Hey hello!!.. meninggal/ kematian itu datangnya dari Allah SWT bukan karena bekam. Lah wong kita gak ada tahu yang sedetik lagi terjadi, mosok menuduh bekam penyebab kematian. Pengobatan ini akan udah ada sejak jaman mesir kuno trus ke irak trus ke jaman Nabi Muhammad SAW trus ke china jadi udah ada sejak lama. 

Wong jaman bokap masih sehat dulu, juga pernah ikutan lihat bokap di cupping (bekam kering). Nah, Mungkin yang harus dicek kembali itu, apakah benar korban/pasien tersebut dahulunya punya riwayat yang panjang penyebab stroke atau gak deh? Apakah benar kematiannya itu karena pengobatan bekam? Jadi gak langsung menuduh.

Lanjut ya. Nah soal ruqyah nih. Gue jadi inget cerita tentang Kakek buyut gue –Mbah Pameget yang polisi, melarikan diri ke Medan supaya gak ikut-ikutan kayak sodara-sodaranya di Banten yang mengamalkan segala ilmu kebatinan dan jadi jawara. Eaaa... Mbah pameget—juga meminta agar semua anaknya gak ada yang belajar segala ilmu kebatinan gitu,maunya anak-anaknya sekolah yang beneran ada sekolahnya dan ilmunya bisa keliatan.



Setan ( Foto: steven-universe.wikia.com)

Soalnya ngeliat yang pada punya jimat dan rajah pas di youtube kan di ruqyah ternyata untuk bisa terbebas dari segala yang berbau klenik itu keluarnya itu menyedihkan serta menyakitkan. Lihat beberapa tayangan, mereka sampai lama banget untuk bisa ngeluarin jin dari dalam tubuhnya. Itu juga kali ya makanya Mbah Pameget gak bolehin anak-anaknya belajar ilmu kebatinan gitu. Walaupun katanya sih orang Banten itu terkenal jago sama ilmu-ilmu begituannya hieeeyaaa...

Nah, sekarang gue lagi mempertimbangkan untuk mencoba tempat pengobatan ruqyah yang lain. Gue pengen nyoba menuntaskan segala problem kesehatan gue, sapa tahu pengobatan ruqyah bisa jadi jalan keluarnya. Gue lagi mempertimbangkan dua tempat ruqyah baru yang jaraknya dekat rumah, yang satu di sekitar Depok dan yang satu lagi di sekitar Pangkalan Jati. Semoga pengobatan ruqyah yang kali ini lebih baik ya dari sebelumnya ya.

Ohiya, juga nih kalau dilihat-lihat model pengobatan dengan terapi ruqyah sebenernya kok agak mirip sama pengobatan medis/hipnoterapi/regresi pastlife kok kalau dilihat-lihat ya ( eh ini baru pengamatan gue ya, entah bener apa gak-nya hehe) jadi dalam ruqyah ada beberapa fase untuk pengobatannya.  Termasuk si peruqyah mengali penyebab yang menyebabkan si pasien yang di ruqyah ini menderita. Ada semacam pengungkapan tentang apa yang diderita dari bawah sadar si pasien gitu ya.

Doa untuk kesembuhan ( Foto:salonmuslimah.net)


Setelah itu baru diobati. Obatnya juga kalau dilihat dari tayangan di youtube juga sebenernya sih enak-enak juga dan bergizi, contoh aja waktu si Ustd. Faizar itu mengorengkan ikan lele goreng walau pasiennya gak doyan tapi booo... obatnya lele goreng manteb banget deh, ada lagi yang obatnya kurma ajwa yang enak itu, ada yang pisang, ada yang minum madu yaman, tapi pokoknya enak cuma ya mungkin karena sakit ya, begitu obatnya diminum (obatnya ini pakai herbal biasanya dicampur daun bidara atau daun kelor dan didoakan doa buat ruqyah tubuh pasiennya) rasanya emang gak seperti yang kita rasain. Ada yang bilang pahit, panas, dan sebagainya. Namanya obat. Hehe kali aja nanti ada yang obatnya opera cake ya. HOOOO maunyaa...

Jadi kalau bilang metode pengobatan ruqyah ini gak efektif gak selaras karena pake hal-hal ghaib ah mungkin yang ngemeng itu gak memahaminya lebih dalam ya. Mungkin baru separo-separo ya. Lagian kan mustinya pengobatan medis itu saling dukung sebab kalau secara spiritual pasiennya sudah bisa diobati, kali aja pasien yang sakit bisa lebih tenang, jadi bisa mengobati dirinya lebih mudah lagi. Yah, semoga aja para praktisi yang mengaku-ngaku berilmu mumpuni itu juga bisa melihat efek lain dari pengobatan ruqyah ini juga ya.

Ah gitu aja ah takut dikira sok tahu saya. Gitu ajalah. Permisi-permisi apa yang kurang berarti dari saya, apa yang lebih ya cuma miliknya Yang Maha Lebih. Demikian ya kawan-kawan. Yuk Cuzz ahh..



Sumber foto:


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan