Kue Lapis, Berbeda Nama Tetap Satu Jiwa

Ini Kue Lapis Lampung & Kue Engka,
liat semut aja ikutan mau di foto diatasnya
 ( Foto: Rike)



Hehe..mari kita membahas the famous kue lapis in this whole world.  Ahay..kue lapis yang dimaksud gue ini bukan kue lapis yang sering dijual di mini market deket rumah itu yang bertekstur kering kayak kanebo. Bukan nyang entu.

Ini soal kue lapis yang satu lagi. Yang teksturnya basah, agak lengket dan begitu dimakan rasa manisnya bisa sampai ke ubun-ubun. Yang bisa menimbulkan euforia kayak denger lagu dangdutan Rhoma Irama. Yang bisa membuat tsunami tertahan. Bikin dunia waktunya berhenti. Bikin semua orang membisu.

Saking kue dahsyat ini membawa perubahan pada reaksi tubuh, lidah dan perut terutama, eh sama otak ding. Kalah itu segala drugs-drugs yang dijual ama abang-abang bede-bede dipengkolan. Mungkin karena kadar gula dan efek telornya yang super duper buanyak kali yak hahaha...

Hm..Karena gue bosen dengan tulisan yang gitu-gitu aja mari yuk kita bikin ini kayak semacam interview gitu, cuman 2 pertanyaan aja yak biar gak ribet ribet gitu, kan sederhana itu indah hahaha..

Tanya (T): Kenal kue lapis basah ini pertama kali dari mana?

Jawab ( J): Oh, pertama kali itu kenal kue lapis basah model begini ini itu karena suatu hari tante gue yang tinggal di Way Halim, Lampung datang membawa kue lapis ini ke rumah. Dua loyang gak nanggung. Yang satu kue lapisnya basah yang satu lagi rada keringan.

Gue lupa namanya. Mama sempet nyebut itu namanya kue lapis delapan jam karena bikinnya perlu delapan jam buat bikin lapis per lapis.  Kalau yang satu lagi namanya kue engka, rada kering kering gimana gitu. Tapi lembab juga sih cuman gak kayak kue lapis satunya. Kata tante gue, kalau enka terbuat dari ketan. Nah kalau yang lapis basah itu terbuatnya dari apaan.. katanya sih telurnya banyak. bisa sampai puluhan hanya untuk 1 loyang kue. Plesss gulaaaaaanya satu kuintal kayanya itu.

Tapi karena gak terlalu peduli sama cara bikinnya, pokoknya sampe ke lidah langsung...tenggg gitu kena dah ke ujung-ujung syaraf dan perut gue bilang” ini enak bangetttt rike”. Gitu sih laporannya perut gue waktu itu.

Sejak kenalan sama kue lapis basah dari lampung ini, beberapa kali gue suka menemukan kue lapis basah ini ada di rumah berkat tante gue yang menikah dengan orang asli Lampung (om gue). Sejak itulah timbul rasa-rasa ser-seran tiap kali kue lapis ini mejeng di meja ruang tengah rumah gue.

Tapi sejak mama meninggal. Tante gue jarang mengirimkan kue lapis ini. Jadi kalau mau menikmatinya paling kalau tante gue lagi bawa dari Lampung atau ada saudaranya yang datang dari Lampung. Soale sekarang si tante tinggalnya kan di tanggerang. Jadi ya gitu deh.. hubungan gue sama kue lapis basah jadi yaaa... ya kadang ketemu kadang gak. Tergantung keadaan banget deh.


Kue lapis lampung lebih lembab,
 kalau Engka lebih kering
( Foto: Rike)


T: Trus kenapa judul tulisan ini jadi ‘kue lapis, berbeda nama tetap satu jiwa’ apa hubungannya?

J: Jadi pas penelitian ke Kalimantan Barat tahun 2010, gue mampir ke rumah salah satu warga yang ternyata seorang muslim berasal dari Sambas, beliau ini merantau ke Kapuas Hulu (sebut aja namanya ibu x karena gue lupa namanya), si ibu ini kenalannya Bu Uni, guru agama Katolik di SMP Negeri. Rumahnya si ibu tuh gak jauh lah dari pusat kecamatan.

Si Ibu X itu pas gue datang, menyuguhkan kue lapis yang enakkkkk banget dan rasanya jadi inget kue yang di bawain sama tante gue dari Lampung. Cuman pas gue tanya namanya, dia bilang itu kue lapis Sambas atau kalau orang sekitar yang suku-nya berbeda bilang kue itu namanya kue lapis orang melayu.

Kan orang kalimantan barat yang beragama Islam disebutnya orang Melayu sama beberapa suku lain, walau kalau dilihat nenek moyangnya atau ternyata antar kampung Islam dan Kristen di Kalimantan Barat pun sebenernya mah saling bersaudara aka masih satu darah cuman beda agama aja gitulah singkatnya.

Karena gue makan kue itu sampai beberapa potongan gede, si ibu nawarin. Mau gak dibuatin kue lapis basah sambas itu buat lebaran. Gue tanpa pikir panjang langsung nanya berapa harganya. 1 loyang sama dia dihargai  Rp 150.000 sampai Rp 200.000. kalau yang Rp 150.000 yang rasanya biasa aja kalau yang Rp 200.000 itu yang ada rasanya dan ukurannya gedean dikit.

Gue ambil dua-duanya. Judulnya mah buat pas ngumpul di kabupaten pas nulis laporan per dua mingguan, kita biar bisa menikmatinya. Apalagi waktu itu kan lebarannya di kampung orang. Jadi ya, kagak ada sodara, temen-temen segerombolan penelitian pun jadilah mereka sodara juga. Gak peduli modelnya kayak apa, pokoknya dibikin lebaran berkesan dah. Walau gak pake ketupat.

Pas kue lapis jadi. Kue itu dimasukan ke semacam tuperwer-tuperweran sama si bu X supaya gue bawanya gampang ke kabupaten. Kue lapis yang rp 150.000 gue habiskan sebelum sampai ke kota kabupaten karena gue laper. Mayan ganti nasi. Jadi di tuperwer itu ada 1 dan ½ punya gue yang udah kemakan.

4 kue yang diamankan itu,
maksudnya aman masuk ke perut
( Foto: Rike)


Sampai di wisma pemda, tempat kita ngumpul. Kue lapis sambas gue potong=potong jadi ukuran kecil. Ceritanya biar bisa dimakan teman-teman dan gue letakan begitu aja di meja kamar ( atau meja makan lupa juga haha). Trus karena mau masak makan malam, akhirnya siang itu gue keluar ama prabu beli persiapan sayur mayur dan lauk buat dimasak makan malam. Jadi kita bisa ngirit uang makan di kabupaten. Eh karena khilaf gue agak lama di pasarnya.

Pas balik. Naro sayur mayur di dapur. Gue perhatikan box plastik tuperwer isi kue lapis sambas itu sudah kosong. Dua-duanya. Gue pun nanya-nanya sana sini kemana lenyapnya itu kue lapis basah. Dan akhirnya salah satu temen gue yang cewek bilang, itu kue sudah habis dimakan sama teman-teman karena lapar.

Hah!!!!..... dan gue gak disisain satu pun kue lapis yang gue beli nyiksssss ... jadi mereka makan yang kue mahalan sak 2 tuper-tuperwernya, gue cuman sempat menikmati yang kue lapis yang 150 rebu itu pun cuman setengahhhhh.

Yawudah mau apa lagi, gak mungkin kembali juga, relain aja.. gue ikhlasin deh. Siapa juga yang mau dikembaliin udah jadi bubur muntahan kue lapis weq..amit amit. Lagipula kan dengan begitu gue ikut membagikan lemak ke mereka jadi gak cuman gue doang yang gendut kan...hihihi *ketawa licik* . 

Nah, itu dia kenapa judulnya kayak diatas jadi nama bisa berbeda tapi tetap satu jiwa..maksudnya kue-nya ya itu-itu jugalah. Namanya bisa beda tapi tetap kue lapis. Kemarin pas acara keluarga, tante gue bawa kue lapis ini lagi dan gue cerita soal namanya yang berbeda di pulau Kalimantan. Cuman muka dan wujud serta rasanya mah udah kayak kembar siam. Gitu aja wujudnya dah.

Dan lucunya gue nemuin di google ternyata di Palembang juga ada kue macam kue lapis basahnya sambas dan lampung ini. Namanya kue maksuba di Palembang. Kalau diliatin dari wujudnya sih sama cuman gue belum pernah nyobain yang di Palembang.

Gue gak ngerti siapa yang membawa kue lapis basah ini ke Kalimantan atau jaman dulu ada plesiran  naik perahu nyebrang pulau bawa-bawa kue lapis basah ini ke Sumatera. Atau ada saling pernikahan antar suku jaman dulu saling tuker-tukeran cemilan manis model gini. Gak ngerti dah.

Padahal kalau lihat dari sejarah kue lapis itu ya. Kue lapis itu kan asalnya dari kuenya orang Belanda. Namanya spekkoek aka kue lapis. Tapi apa aja deh namanya. Dalam kamus di hidup gue. Hanya ada enak dan enak sekali wkwkwkwkkww...

Note:
Pas acara keluarga ini alhamdulillah juga gue berhasil mengamankan kue lapis lampung yang dibawa tante gue dan beberapa sudah masuk perut. Kalau gue jadi Presiden RI suatu hari nanti, seluruh hotel di Jakarta wajib menghidangkan kue lapis kayak gini ini hihihi... maunyaaaaaa...


Gitu aja deh. Uwbiduuudiduuu..

#kuelapis #layeredcake #spekkoek #kuelampung #kuesambas #kuepalembang
#lampung #sumateraselatan #kalimantanbarat



ohya ini sumber yang bisa dibaca baca ya silahkan:
https://widhiaanugrah.com/resep-membuat-kue-lapis-maksuba-yang-lembut/
http://tentangyogisanjaya.blogspot.com/2015/05/kue-maksuba-makanan-khas-kota-palembang.html
http://pontianak.tribunnews.com/2016/09/15/foto-foto-sajian-kue-lapis-idul-adha-warga-sambas
https://travel.kompas.com/read/2016/08/25/091000127/Begini.Asal-usul.Lapis.Legit.yang.Masuk.Daftar.Kue.Terlezat.di.Dunia
http://manado.tribunnews.com/2016/09/18/kue-lapis-legit-seharga-rp-900-ribu-begini-kisah-dan-rasanya
https://food.detik.com/info-kuliner/d-3196299/kue-8-jam-lapis-kojo-dan-engkak-ketan-yang-legit-dari-palembang
http://lampung.litbang.pertanian.go.id/ind/index.php/berita/4-info-aktual/430-kue-lapis-legit-khas-lampung-berbahan-dasar-tepung-kasava

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan