Jalan Ke Mana Aja

Kalau gak jalan nekad,
gak bakal nemu ginian di jalan - Tasik
( Foto: Rike)

Sebenernya ini bener-bener gak gue rencanain. Jalan dari rumah, gak bawa banyak barang dan uang. Pokoknya jalan. Tapi disitulah kenikmatannya terjadi. Ketika gak tahu mau kemana. Kesasar kemana gak tahu deh. Tujuan jadi gak penting. Yang penting meresapi perjalanan yang kita lakukan. Yang penting hepi. Ya, gak seh?

Sebab selama ini kan gini ya. Kita selalu menentukan goals kita tapi kemarin gue baliklah semua. Gue mencoba untuk menerima apa aja yang didepan gue. Gak pake nyari di internet. Gak pake pesen hotel. Gak pake nanya kanan kiri. Jalan hayo ajalah gak usah terlalu mikirin tujuan. Yang penting jalan hahaha.. cuman karena foto-foto di garut hp dan batere camera gue udah habis jadi. ini foto seadanya aja ya. Jalan dari Jakarta-Bandung-Garut-Tasik-Jakarta. Pokoknya mah tulisannya ada ilustrasinya gitu lah ya hehehe..

Jadi kemarin tanggal (25/10/18). Dari rumah tibalah gue di terminal bus kampung rambutan. Awalnya pengen ke Pangandaran nyoba bus yang dari depok tapi ah.. gue ganti rencana. Pokoknya mah rencana gue akhirnya adalah ayo coba jalan tanpa tujuan. Pokoknya jalan. Di kampung rambutan gue sempat sholat dan ke kamar mandi dulu sebentar. Terus beli es milo dingin di warung kopi pinggir jalan dan eng ing eng..mana bus yang cocok ya?

Satu bus lewat ke cianjur, satu bus lewat ke garut, satu bus lewat ke gak tahu kemana itu. Sampai ah.. ada bus sepi tuh. Tulisannya Bandung – Jakarta. Primajasa. Itu aja deh trip nekad kali ini. Kayaknya enak duduk paling depan tuh. Langsunglah pantat gue ini memilih duduk di tempat duduk paling depan itu. Tapi gak depan banget sekali sih ntar dikira nekad ngantiin sopir busnya lagi.

Begitu masuk cuman ada dua penumpang cowok. Cuman kok bus ini agak bau rokok ya. Gak tahunya di bagian belakang bus ada ruangan untuk perokok. Tapi hayo ajalah kayaknya aman nih jalan sorangan aja.  

Motif megamendung
di bus Primajasa
( Foto: Rike)


Bayar Rp 75.000,00 ke mamang Primajasanya. Sepanjang jalan lumayan lancar, ya kalau ada macet macet dikit ya biasalah ya. Tapi di kilometer berapa gitu. Jalanan agak kesendat lama. Gak tahunya ada kecelakaan lalu lintas. Mobil navara warna item terbalik. Ban-bannya ada di atas, atap mobilnya ada di bawah. Kayaknya sih gak ada korban jiwa. Cuman itu ban mobil habis haus karetnya nabrak beton pinggiran jalan yang tengah, yang lagi dibenerin itu. Sampai itu karet coplok dari tempat semula. Astagfirullah dah. Amit-amit semoga perjalanan gue lancar. Gitu pikiran gue.

Salah satu penumpang yang duduk di belakang gue sempat motret-motret pakai handphonenya. Kayaknya mau dia share ke internet dah. Tapi gue gaklah. Gue lagi pengen hibernasi dulu dari dunia sosial media. 

Di dalam bus ini. Ternyata cuman ada 8 manusia penumpang. 1 gue duduk didepan dengan manisnya, 1 bapak  x di belakang gue yang kayaknya dari obrolan dia sama orang di sebelahnya itu adalah seorang dosen yang mengajar di salah satu universitas juga seorang karyawan di perusahaan swasta, 1 bapak y berbadan tegap dengan rambut pendek cepak dan menolak ketika ditanya apakah dia paspampres sama si bapak x tapi mengakui bahwa dirinya kalau tinggal di asrama militer sekitar Bogor dan menuju ke Bandung untuk liburan ke buah batu sambil membawa dua keranjang isi donat (Gue lihat karena pas turun dia bawa-bawa dua kantong isi donat ini).

Kedua bapak – bapak ini sepanjang perjalanan ngobrol terus. Dari suaranya dan gaya berbicaranya ternyata kita bisa paham ya, bahwa yang satu kerja-nya di bidang yang agak luwes (guru/ marketing/ orang yang berkecimpung di dunia komunikasi) dan yang satu kerja di bidang yang agak garis keras (militer/polisi/aparat keamanan lainnya) karena intonasi suaranya lempeng kagak ada liuk-liuknya haha..

Trus ada 2 lelaki dewasa muda yang duduk pas dibelakang pak supir dan hobbynya tidur terus. Bahkan sampai Bandung pun terlihat molor. 1 lagi lelaki dewasa muda, kayaknya masih serombongan sama 2 lelaki dewasa muda itu cuman yang satu ini agaknya suka merokok. Karena bajunya pas lewat bau rokok banget. Dan dia duduk paling belakang, padahal dua temannya duduk di depan persis dekat pak supir. Dua bapak lainnya, yang satu udah rada sepuh dan seorang lebih muda. Mereka ini juga duduk di belakang. Mungkin biar gampang ke ruangan merokok ya.

Gak penting sampai dimana,
 yang penting hepi - Tasik
(Foto: Rike)


Sampai di Bandung. Bus gak belok ke Pasteur. Biasanya gue ke Bandung lewatnya Pasteur. Tapi terus mobil bus ini melaju. Baru di pintu keluar berikutnya bus ini keluar. Masuk ke terminal bus kota Bandung. Bapak Y turun duluan. Trus berikutnya dua bapak yang duduk dibelakang. Mereka bertiga turun yang gak jauh dari buah batu. Dilampu merah gak jauh setelah mereka turun, gue sempat melihat ada elf ke Garut Tasik dan Ciamis. Eh kayaknya seru juga tuh naik gituan, ngeteng ke kota kecil itu.

Sementara rombongan berikutnya ya pada turun di terminal Leuwi panjang. Banyak yang jual makanan disini. Sepanjang jalan jajanan oleh-oleh khas Bandung banyak banget. Di terminal gue sempet pipis dan jajan pisang sale. Disini gue sempet dimintain duit sama anak punk tapi ama abang tukang sale pisang si anak punk ini diusirnya.

Gue kepikiran sih masih pengen ke Pangandaran. Tapi gak tahunya elf yang ke ciamis tadi udah jalan. Yang tersisa adalah yang ke Garut. Yawis Garutlah. Kata teteh (kakak perempuan-sunda) di dalam yang pernah ke Jakarta, kenapa gue gak naik yang langsung ke Garut? Gue bilang pengen coba elf. Sebenernya ada sodara di Garut, sodara jauh gue dari tante gue sih kan orang garut kabeh tuh cuman kan ga enak ujug-ujug mereka kedatangan gue biarkenlah biar gak kerepotan jugalah mereka. Kalau ke garut biasanya kan naik kendaraan pribadi. Si teteh pun berpromo kalau naik elf lebih cepat sampainya ketimbang naik bus gede.

Okeh. Cuman ya gitu. Kan kata si teteh ke Garut paling bayar ongkosnya ke garut Rp 20.000, eh sama si abang kenek gue di ketok Rp 30.000 karena keliatan dari luar daerah. Ih nyebelin deh. Tapi yawislah buang sial kali. Beda Rp 10.000 biarin deh. Wong mobilnya sepi penumpang. Mungkin duit gue dipakai untuk nutupin biaya orang yang kosong. Cuman ya gak juga demikian di perjalanan ternyata satu persatu orang masuk mobil. Aneka rupa. Bahkan ada yang bawa barang gede banget. Ada yang bawa tas gede. Gak tahu isi apaan. 

Alhamdulillah sepanjang perjalanan baik-baik aja. Jalanan aman. Sampai di sekitar Nagreg dan Leles yang jauh banget berbeda kayak pas gue mampir lewat jalanan ini berberapa tahun lalu. Sekarang rame banget. Pas menuju ke kota Garut juga banyak banget rumah makan gedenya. Dari rumah makan nasi liwet stroberi pak asep, chocodot sampai entah berapa banyak rumah makan sunda yang berjejeran di sepanjang jalan menuju ke kota Garut itu.


Hampir aja ke Ciawi, gue kira
cuman ada di Bogor hihi..
( Foto: Rike)


Gue sempet ditanya-tanyain sama pak kenek mau kemana? mau ngapain? udah punya suami belum? Udah pernah ke Garut belum? Etc..etc.. karena desye terlalu banyak nanya gue jawab aja ngasal. Gue bilanglah gue mau jalan-jalan doang, ada sodara gue di garut, minta doa si bapak supaya punya suami, gue bilang udah sering ke Garut terakhir tahun 2000 sekian etc..etc.. eh si bapak aneh banget masak nyampe terminal kan udah magrib ujug-ujug desye minta gue telepon sodara gue detik itu juga. HAH?! Selow aja bro. Gue bilang, “ntar mang tenang aja nanti saya telepon sodara saya, saya mau makan dulu di terminal ini lapar saya”. Baru desye ketawa. Ih aneh banget tuh orang. Turun dari elf gue langsung ngacir. Emang gue mau ngapain coba. Dia kira gue spy-nya James Bond apah? Emang orang cantik susah, dicurigain mulu.

Men terminal sepi men. Ini gue mau kemana gak tahu. Tapi dikeremangan malam yang sudah dingin di kota Garut itu. Gue ngeliat serombongan ibu-ibu pada jalan. Gue ngikut aja. Gak tahunya mereka mau pada pengajian di mushola depan terminal. Tadinya mah gue mau sekalian sholat magrib disitu tapi kok lapar makin menjadi. Akhirnya gue memutuskan untuk makan di terminal Garut itu. Makan soto Rp 15.000,00 sudah sama nasinya. Plus teh manis dua. Habis Rp 26.000 sajah. Kenyang. 

Disaat makan ada seorang anak punk lagi datang. Kali ini gak mau beranjak walau gue udah menolak secara halus. Tapi dia tetap berdiri didepan gue. Karena gue gak ada receh dan gak pengen ngasih receh juga. Akhirnya pisang sale yang gue beli di terminal Bandung pun gue kasih kedia. Ah mungkin jatahnya anak punk itu makanan. Buktinya sejak awal udah diminta di Bandung, diusir di Bandung eh di Garut datang lagi anak Punk minta pisang sale hahaha... yawis ikhlasin aja dah.

Surabi Oncom  Garut
di malam hari
( Foto: Rike)

Dan dari situ gue bingung lagi. Ini kemana penginapan yang bener ini. Mana sinyal di hape tiris. Gue kudu kemana ini. Udah malam gelap gulita. Hayahhh.. becak motor yang mangkal tadi udah gak ada. Angkotnya kok gelap-gelapan. Deuhh.. gimana ini. Tiba-tiba ada suara mamang-mamang memanggil gue,” Neng ojek neng”

Gue lihat mamang ini kok kayaknya baek ya.” Mang bisa antar ke penginapan yang murah meriah sekitar sini gak? Saya besok mau ke Pangandaran”. Kata si mamang,” Wah teh kalau disini terminal gak ada yang ke Pangandaraan. Mending ke tengah kota teh. Biar dekat. Kayaknya ada yang ke Pangandaran.” Setelah tawar menawar harga sewa ojek. Rp 30.000,00. Ini udah malem, gue gak tahu ini dimana. Ok jadilah.

Gue pun dibawa ke lokasi penginapan. Kata mang Hide, nama si tukang ojek gue ini, sebenernya di belakang terminal itu ada penginapan murah meriah cuman kata dia dalamnya kurang bersih. Dan dia gak rekomen tempat tersebut. Akhirnya dia bilang dia punya dua alternatif 1. Wisma pkpn dan 1 hotel family. Biasanya kalau orang kemalaman di terminal biasa dia bawa ke tempat ini. Katanya lebih bersih dan dekat pusat kota. Jadi kalau mau jalan-jalan atau mau beli makanan gampang.Gue pun setuju.

Wisma PKPN, Jln Ciledug,
Garut - Jawa Barat
( Foto: Rike)


Diantarnyalah gue ke wisma PKPN ini. Alhamdulillah tempatnya bersih. Dibangun tahun 1958. Depannya memang klinik dokter yang ramai tapi cuma buka ampe jam 10.00 habis itu sepi. Jadi bisa tidur nyenyak. Awalnya gue ditawarin kamar yang mahal. Sementara gue cuman bilang butuh untuk semalam doang, besok gue udah cabut. 

Si bapak penjaga awalnya bilang penuh adanya kamar yang eksekutif dengan harga diatas budget gue. Tapi ntah kenapa gue gak yakin. Pasang muka melas deh gue,” bener nih pak gak ada? Cuman semalam doang yang kamar ini  sama sekali gak ada? Saya kemalaman ini pak” kata gue sambil nunjuk ke list harga yang kamar murmer. Akhirnya si bapak nanya ke gue” Cuma semalam bener Teh?”. Gue jawablah,” Iya, pak bener saya kemalaman besok pagi juga udah jalan lagi saya”. Dia pun minta ktp dan gue dibolehin. Hehe..

Alhamdulillah bisa nginep
 di kamar bersih Wisma PKPN
( Foto: Rike)


Hehe akhirnya si bapak luluh, gue dapat deh kamar yang murmer. Rp 132.000,00 dengan kamar mandi di luar. Dan syukurnya kamar di dalamnya juga bersih. Yah untuk ukuran penginapan gini mah bersih deh, daripada dulu gue pernah nginep di suatu kota diluar pulau Jawa, penginapannya kamar mandinya berlumut dan kamar tidurnya juga berlumut...hiiiiyyy ngeri kalau inget. Ngapain gue tidur di kamar murmer dengan lumut banyak gitu ya..hiyyy

Selesai mandi. Gue jajan malam. Karena disekitar wisma PKPN ini banyak banget jajanan kalau malam. Ampe bingung mau jajan apaan. Ada juga atm, toserba, toko oleh-oleh khas Garut. Pokoknya gak bakal kelaparan dah. Ohya wisma PKPN yang kata si bapak petugasnya nih merupakan wismanya koperasi pegawai negeri di Garut ini juga ada parkirannya loh gede, kita juga bisa booking buat keluarga rame-rame karena mereka punya family room. Pokoknya kalau bawa rombongan mah keangkutlah ke Garut kalau nginep disini.

Yang mau nginep.Ini harga kamar
wisma PKPN Garut per 2018
( Foto: Rike)


 Akhirnya gue beli pisang molen mini dan kue Surabi. Kue Surabi disini aneh banget, biasanya kan dimamamnya sama gula ya. Kalau disini atasnya Surabi dikasih oncom tumis atau dikasih abon. Kalau gak doyan yang gurih paling dikasih yang polosan gitu. Tanpa gula..hiks.. gak dikasih gula sama si ibu penjualnya. Yawislah akhirnya gue pilih surabi oncom. Harganya sebiji Rp 5.000,00/surabi oncom/surabi abon-nya. Nah kalau yang polosan Rp 4.000,00/surabi polos. 

Surabi Oncom Garut
Endesss di Jalan Ciledug
( Foto: Rike)


Pertama nyoba kok rasanya aneh ya. Gurih gitu ya. Tapi oncomnya sih enak juga. Coba dimamam bareng nasi anget wuiss bakalan menyenangkan tuh. Tapi yawislah gapapa. Enak rasanya, pelipur lara mamam malam-malam di kota dingin Garut. 

(bersambung ya penulisnya mau mandi dulu)





 #Jalan-jalan #Nekad #Tasik #Garut #Bandung #JawaBarat #Westjava #Jakarta

Comments

  1. Waaaa, seruuu. Pengen bisa jalan-jalan tanpa tujuan giniii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa kok kakak coba aja dari kp rambutan. sambil mengasah intuisi bus mana yang cocok hehehe..

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan