Jalan Ke Mana Aja (2)


Sawahhhh sawah sawah,
aku cinta sawah
( Foto: Rike)


Ya, belum mandi dan menulis lagi. Eh ternyata enak juga ini ya. Menulis sebelum mandi kok jadi semacam ritual nyenengin juga ya ini haha..okeh kawan kita lanjutkeun cerita jalan-jalan kemana aja ini ya.

Mandi pagi di kota dingin Garut emang bener dingin ternyata. Padahal nginep di kotanya. Gimana tidur didesanya. Bisa ngigil. Habis rapih mandi pakai air Garut yang kayak air es batu pagi itu, gue keluar cari mamam. Dan sekali lagi gue lupa bawa hp. Jadi gue menikmati pagi hari itu dengan jalan-jalan sekitar wisma PKPN aja. 

Tenggok kiri-kanan eh ada tukang bubur ayam yang sekaligus jual nasi kuning. Karena lagi gak pengen makan yang berat jadi gue makan yang ringanan dikit deh..kayak krupuk. Eh gak ding gue mesen bubur. BUBUR AYAM GARUT. ASGAR Asli Garut Brotha..asli seasli-aslinya. 

Selesai ngebubur sambil ngeliatin orang beraktivitas pagi hari. Gue jalan lagi nyari tolak angin di toserba di deket wisma. Setelah dipikir. Emang strategis juga nginep disini. Kalau sakit bisa ke klinik dokter di bawah, belanja di kanan kiri okeh, mamam bisa 24 jam, atm ada bank jabar dan eh nemu juga bank permata plus atm disini. Mayan deh.

Packing packing
di wisma PKPN Garut
( Foto: Rike)


Usai check out dengan si bapak petugas wisma, gue pun pamit sama jalan ciledug. Niatan pengen ngelanjutin perjalanan ke Pangandaran. Jadi angkut ransel lagi, jalan kaki nyari angkot lagi kitah.

Kan kata Mang Hide semalam ada bus yang ke Pangandaran dari Garut. Ternyata pas di jalan gue nanya pak polisi di pinggir jalan pertigaan lampu merah jawabannya gini.Pak polisinya ada 3 orang, cuman satu yang lebih tua yang jawabin gue.” Kalau dari sini mah gak ada teh. Teteh dari mana?”, kata pak polisi gue lupa namanya.” Saya dari Jakarta pak. Pingin jalan-jalan. Ini saya singgah disini semalam aja”, jawab gue.” Teteh harus ke Tasik dulu. Disana banyak kendaraan yang ke Pangandaran. Ya, udah teteh saya stopin angkot nanti minta turun di Sukadana. Dari Sukadana banyak kendaraan yang ke Tasik. Naik elf disana ke Tasik baru dari Tasik ke Pangandaran Teh”. Lalu disetopinlah gue angkot yang lagi kosong. “ Makasi pak”, alhamdulillah ketemu orang baek lagi.

Hidup beransel di jalanan mah gitu kakak. Kita bisa ketemu orang yang baik dan itu baik banget, atau setengah baik, atau ya jahat setengah atau ya jahat ekstrim. Makanya gue selalu bebacaan kalau ketemu orang. Habis kemana lagi minta tolong kalau gak sama Yang Diatas. Ya kan?


Hmm Mie Baso Tasik
( Foto: Rike)


Bener aja. Gue setelah ketemu pak Polisi baik eh ketemu tukang angkot yang setengah malak. Jadi begitu naik sih pas disetopin pak Polisi tuh angkot abangnya baek. Cerita a,b,c mau kemana ke Pangandaran. Mau nulungin gue untuk dapatin elf yang lebih cepet jalannya ke Tasik. Dan hm.. dalam hati, gue selalu mikir kalau lagi di jalanan di kampung orang. Orang yang terlalu baik itu, apa iya beneran baik seperti yang dia gambarkan. Kadang disitu gue bertanya-tanya juga. Orang baik kan gak menuntut dan gak minta diakuin. 

Pertama gue tanya berapa ongkosnya naik angkot dia jawab Rp 3.000,00. Naik terus, gue liat ada elf. Dia bilang,” Ini Sukadana tapi kalau teteh mau yang elfnya gak lama nunggu ntar saya antar”. Oh okay. Gue nurut aja. Tapi di tengah perjalanan dia malah bilang gini,” Tuh elfnya gak ada. Udah sama saya aja naik angkot ini. saya antar sampai ke Tasik. Di bayarkan saja angkot saya sampai sana.” Wahhh..Tuh kan. Malak. 

Pom bensin Tasik
(Foto: Rike)


Gue penumpang sendirian. Cewek. Gak ada orang di angkot. Eh dia coba-coba sama anak karate. Gue balikin aja.” Mang, kenapa saya naek angkot? Itu biar murah. Gak ada duitlah saya” , kata gue. Eh trus dia jawab lagi,” Nah ini buktinya eneng jalan-jalan. Berarti punya duit”. Njirr nih orang ya, masih sama-sama orang Indonesia kok di palak juga. 

Mental koruptor begini ini nih. Semua dimanfaatkan. Orang lagi jalan doang, gak bawa duit banyak, di palak juga. Salah apaan gue coba. Kayaknya stiker KPK perlu dibagiin juga nih sampai ke lini dasar, ke angkot-angkot kecil yang suka markup begini. Jangan cuma bus gede doangan.“ Mang tadi saya nanya kenapa saya naek angkot kan? Ya, karena saya mau jalan-jalan irit. Hemat mang”, kata gue rada sengit cuman ngomongnya tetep selow sambil tawa-tawa dikit. 

Kalau sampe dia mbawa kabur gue dan terus maksa di dalam angkot ini dan gak ada elf . Hehe.. jangan ampe gue keluarin tendangan maegeri dan tabokan shutoke gue yak. Minta diberi nih abang satu. Cuman gue perhatiin aja dia ini maunya apa. Nyampe di pertigaan eh alhamdulillah ada elf ke Tasiknya. Dia pun KO sama omongannya sendiri. Haha..gotcha mang!

Gue pun turun untuk naek elf. Eh bener aja yak. Dia pan bilang awalnya. Harga naik angkotnya itu Rp 3.000,00 tapi duit gue Rp 5.000,00 gak dia kembaliin. Kok begitu. Ah yaudahlah, itu urusan dia sama Allah SWT lah. Maksain Rp 2.000 gue sama orang gila sama dong gilanya gue sama dia. Gue cuman bersyukur gue gak dipalak lebih gede. Gue cuman orang yang suka jalan-jalan. Nyebelin emang yang gini-gini nih kalau di jalanan. Gedek banget gue.

Aneka buah segar Tasik
 ( Foto: Rike)


Dan di Elf, begitu juga lagi. Ketika semua yang naik ke Tasik hanya bayar Rp 25.000 gue dipalak lagi jadi Rp 30.000. Eh Busettt...Padahal gue lihat itu pada bayarnya Rp 20.000-Rp25.000 dan gue udah nawar sama abangnya. Eh beneran dah ini. Ya uds..gue ikhlasin lagi dah. Semoga aja ini sepanjang jalan gue baek-baek ajalah. Gitu aja doa gue. Simple. Timbang gue ributin Rp 5.000 doangan.

Tapi namanya Allah SWT itu gak tidur yak. Sepanjang jalan naik elf dari  Garut ke Tasik itu gue disuguhi pemandangan alam yang gak habis-habis bikin gue berdecak kagum sama alam semesta. Mashaallah dah itu sawah berlereng-lereng pakai pemandangan pegunungan di pagi hari (itu perjalanan sekitar pukul 8-9 pagi). Cuman karena orang-orang yang naik ya orang sini juga ya jadi mereka ngeliatnya biasa aja. Lempeng aja gitu ekspresinya. Gak norak kayak gue.

Gue sempat ngelintas di jalan yang ada tulisan Kampung Naga. Apa iya ini Kampung Naga yang sering didatangin orang-orang yang pengen berwisata alam asli Indonesia itu ya? Mboh lah ya. Gue sih terus menikmatinya. 

Bahkan suasana sahdu menambah vitamin bergizi buat mata ini, yang bisa bikin hilang stress dan penat tinggal di kota Jakarta, gak terganggu dengan duduk satu mobil bareng sama ayam-ayam yang dibawa di kursi sebelah gue. Para penumpang lain juga bawaannya gede-gede banget. Ransel gue kayak kalah sama barang – barang mereka tapi ini menyenangkan. Bisa melihat wajah-wajah yang mirip dengan wajahnya nenek gue (nenek gue kan orang sunda ya) dan sodara-sodara mamah gue dalam bentuk yang berbeda. Jadi ngerasa the whole world is my family. Walau nenek dan nyokap udah gak ada lagi.

Ada masjid bagus tapi kan sambil
lewat eh jadi fotonya gini
( Foto: Rike)


Jadi bener-bener semacam meditasi yang bisa mengobati jiwa ya naik elf Garut-Tasik ini. Permandangannya bener-bener mashaallah dah ah cakepppp..., yah Rp 5.000 perak its nothing lah. Cuman ya haha..gak mau gue foto-foto ah. Biarin aja. Biar vitamin mata ini mengobati diri gue dengan sendirinya haha.. ( ah ke bilang aja lu males moto panjang amat ngelesnya). Tapi eits jangan lupa yang suka mabok kendaraan siapin deh obat-obatannya. Soalnya agak meliuk-liuk juga nih jalan. Siap-siap kantong plastik yak.

Gak lama gue masuk ke kota Singaparna. Lumayan rame. Trus deh masuk Tasik. Keliatan bedanya. Disini banyak payung-payung cantik ala tasik yang dilukis di beberapa titik kantor pemerintahnya. Beda sama Garut ya. Yang banyak cemilannya. Disini lebih nyeni kayaknya deh kotanya. Cantik gitu. Walau kayaknya dibanding Garut, Tasik lebih banyak kendaraan dan lebih agak modern. Tapi dua kota ini sangat menarik deh buat didatangi.

Sampai juga di pertigaan dekat lampu merah dimana banyak bus dan angkot pada parkir. Tiba-tiba aja gue inget pesen kakak gue yang nitip anaknya sama gue. Sebenernya pengen ngelanjutin jalan ke Pangandaran tapi begitu liat bus ke Tasik-Cikarang kok pengen pulang ya. Eh liat ongkos, kok tiriz ya. Mbalik maning baelah kakak. 

Hiks sawahnya ketutupan
( Foto: Rike)


Yawislah akhirnya, gue putuskan jalan tanpa tujuan ini berakhir di kota Tasik. Gue pun akhirnya naik bus Primajasa Tasik-Jakarta. Naiknya pakai diburu-buru karena takut kena razia polisi dan dishub hihihi.. guenya naek sembarangan. 

Ongkosnya hanya Rp 60.000,00 saja kakak murah meriah. Tapi ya agak rame juga yang naek beda sama bus Primajasa Bandung-Jakarta. Yang naek juga beragam. Ada smoker room juga. Dan berhenti di beberapa titik angkut penumpang.

Sekali lagi gue disuguhi pemandangan indah karunia Ilahi nan mashaallah tabarakallah uwow itu (biar gak kena ain katanya disuruh bilang mashaallah tabarakallah gitu ya). Tapi emang masih kalah kerena sama pemandangan naik elf Garut – Tasik yang berasa gak di dunia itu. Abis cantik banget sawah-sawah teraseringnya. Pakai ada bukit dan berlatar gunung pula. Nah kalau Tasik – Jakarta dengan bus gede, cantik sih tapi ya..masih kurang deh.

Pasar ikan Tasik,
 banyak kolam ikan di Tasik
( Foto: Rike)


Gue sempat lewat ponpes Suryalaya. Ituloh tempat yang dulu femes sama terapi buat narkoba. Dulu nyokap cerita waktu dia pertama kali ke tempat ini. kesian liat anak-anak yang pakai narkoba disuruh mandi malam-malam buat ngilangin zat yang ada narkobanya. Katanya pas zikiran mereka bisa sampai keluar itu dari keringat mereka semacam timah atau air raksa/merkuri gitu dari keringat mereka. Kesianan. Itu pasti gak mudah ya. Itu semacam metode pasang badan juga gak sih ya? Mboh lah.

Tapi yah namanya usaha berobat yah biar sembuh. Apa juga diusahakan. Alhamdulillah sih sampai detik ini gue gak pakai obat-obatan walau masalah silih berganti hadir dalam hidup ini, masalahnya gak pakai aja gue gak punya duit apalagi kalau pakai beuh makin gak punya duitlah gue..eaaaa... mending beli cireng atau cilok aja dah di bus. Rp 5.000 dapat 2 bungkus. Atau tahu sumedang anget yang lewat-lewat.

Ini ya di bus ini. Lucu banget kan pedagang di berapa lokasi boleh masup. Tapi yang nawarin cilok mah udah ada berapa gak tahu. Mereka lah pedagang yang paling militan diantara pedagang laen deh. Yah, paling getol kedua ya tukang tahu sumedang goreng hangat haishh..ketiga pedagang permen jahe wangi, keempat tukang mijon akua,kelima tukang ketan panggang, sisanya ya biasa aja dah.

Ouwww sawahhh
( Foto: Rike)


Buat yang naik bus ini. mending beli deh maman cemilan atau makan siang sebelum berangkat karena bus ini gak berhenti lama untuk nunggu kita makan. Bagi yang gak tahan pengen ke belakang, turunlah setiap bus berhenti di stop-an bus primajasanya. Karena memang bus ini gak tersedia kamar mandi. 

Buat yang punya sakit maag belilah makan ya. Jangan gak. Nanti sakitnya kambuh lagi. Jangan lupa bawa plastik buat yang suka jackpot di kendaraan soalnya juga bus ini melintasi kawasan yang agak berulir. Cuman walau kadang bau asap rokok nembus ke depan, karena jalan mobil ini gak ngebut jadi pas di jalan berulir yang meliuk-liuk gak terlalu parah rasanya ketimbang naik mobil pribadi deh. Tapi plastik mah siapin aja. Daripada munaroh berceceran di jalanan kan.

Jadi demikian ya pepemimirsah. Jalan-jalan ke mana aja-nya kakak. Jakarta-Bandung-Garut-Tasik-Jakarta. Udah dulu ya. Penulisnya mau mandi dulu. Udah jam 08:00 wib. Selamat beraktivitas. Selamat berjalan-jalan. Jangan lupa bawa minyak angin. Supaya gak masup angin. Gitu aja ah. 

Asam digunung garam di laut. Eits jangan lupa ya kakak...terima..angpau-nya.


END




#Jalan-jalan #Nekad #Tasik #Garut #Bandung #JawaBarat #Westjava #Jakarta

Comments

  1. seru ya main ke tasik.. aku pernahnya ke garut

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seru mas riza. mampir kapan=kapan ke tasik

      Delete
  2. Ah, angkot antar kota dan elf selalu begitu. Dulu pernah backpacking naik elf dari garut ke kampung naga, disuruh bayar 25 ribu. Pas pulangnya, ternyata harganya 12 ribu. Tapi itu dulu...... banget. Tapi karena bukan orang lokal, kalau diturunin di pinggir jalan juga bakal kelabakan. Ya udah, pasrah saja. Untung nggak ada masalah selama perjalanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh parah aku kira aku doang yang kena. jadi elf emang suka nyatut gitu ya. emang kudunya kita ati-ati nih di jalan. semoga aja pihak pemda garut dan tasik mendenger deh. jadi kita backpackeran juga nyaman.

      Delete
  3. Replies
    1. Iya dzaky enak banget nih mampir ke garut dan tasik pemandangannya banyak sawah hehe

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan