Hari Yang Tertukar (2)

Oops ( Foto: www.stayathomemum.com.au)



Ini bukan lanjutannya tulisan kemarin sih. Hari yang tertukar. Tapi ini ya kira-kira 11-12 deh ceritanya kayak hari yang tertukar kemarin.

Jadi waktu itu gue masih kerja buat website pemerintah itu. Karena ada aturan baru ( eh sebenernya udah lama juga cuma guenya aja suka melanggar wkwkwkw..kamu jahit, rangga?) kalau para pekerja yang bekerja di website tersebut dilarang datang terlambat aka telat aka datang siang-siangan dikit deh even lo udah kerja pakai loyalitas tanpa batas wkwkwkwk.

07:30 sharp. Potong gaji karena telat gak terlalu ngefek sama gue. Tapi social judgement terhadap siapa yang datang telat agaknya lebih bikin malas untuk datang terlambat. DIGOSIPIN ITU GAK ENAK KAKAK.. Jadi sejak diberlakukan secara tegas dan tangan besi maka aturan 07:30 pun gue jalanin. Walau itu berarti gue harus sholat subuh di jalan atau berangkat naik bus paling pagi dan tertidur nyenyak dipojokan dari Ragunan sampai Thamrin.

Karena getolnya bangun pagi. Demi gak dicerewetin sama mbak-mbak office nan nyinyirabita. Yaudah selalu deh alarm hp gue setel jam 03:00 WIB, 04:00 WIB sampai 05:00 WIB. Berangkat kalau hari biasa sekitar jam 04:20 wib udah jalan tapi kalau apes ya jam 05:15 wib itu. Bangunlah gue suatu pagi  jam 04:00 wib. Mandi sekenanya aja. Karena kebetulan sholat subuhnya agak cepat jadi masih bisa ngejar sholat subuh di rumah trus cuz berangkat ke shelter bus transjakarta Ragunan.


L-U-P-A ( Foto: www.jobcrusher.com )

Sampai di Ragunan, tumben banget gue dapat parkiran mobil di ladies parkingnya. Tumben juga suasananya nyaman banget. Sama petugas parkiran ragunan sempat di tegur gue,” mbak berangkat pagi? Kerja?”, gue jawablah.” Iya mas”, gue agak heran kenapa dia negor gue karena biasanya kalau lewat kan paling negor senyum doang gak nanya gue kerja apa gak.

Sambil bawa ransel berat gue yang isinya laptop dan printilannya. Gue masih belom sadar kena tumben hari itu kok bus transjakarta sepi antrian dan gue bisa bebas dapat tempat duduk. Gue langsung ambil posisi nyaman dan tertidur. Bangun-bangun gue udah sampai di deket Sarinah. Dan di halte Bank Indonesia akhirnya gue turun dan berjalan kaki sepanjang jalan Kebon Sirih yang juga pula keliatan lebih lengang dari biasanya.

Gue lihat agak sepi kok ya. Ah mungkin karena masih jam 07:15 WIB kali ya. Jadi ya belum banyak orang yang datang. Naiklah gue terus ke lantai atas sampai ke lantai 3 dimana si kantor website pemerintah ini berada.

Dan gue lihat kok masih gelap. Masih dikunci. Gue pikir tadinya ah nih pasti semalam orang orang kantor pada ngelembur kali sampai pagi makanya jem segitu kok masih dikunci. Gue ketok ketok gue kira ada OB kantor yang suka nginep di kantor. Tapi kok gak ada keliatan mukanya.

Gue kirim pesan lewat Line lah tuh mas E, orang kantor. Komplen kenapa ini pagi belom dibuka pintu kantor kan udah jam hampir 07:30 wib. Gue komplen, kemana orang-orang yang teriak teriak kudu ngikutin aturan 07:30 wib sharp. Kemana mereka? Ini pepesan kosong atau gimana? Udah kesel gue nunggu. Mas E belum jawab.  Secara kan Mas E orangnya agak idealis hihi..


aku lupa untuk ingat ( Foto:/nationaldaycalendar.com)


Gue nanya kanan kiri kemana OB kantor kok belum buka pintu kantor ke yang lain. Itu hari aneh banget. Terus tiba tiba mas E telepon.” Mbak rike, masih di kantor?” gue jawab dong” Iya mas. Dan ini belom di buka pintu. Emang Pak D kemana? Kan dia biasanya yang bawa kunci kantor kan?”. Dengan tenang mas E tiba tiba bilang.” Mbak tahu gak ini hari apa?” gue jawab lagi” Lah ini kan hari Jumat mas? Kan aturannya kita masuk jam 07:30 WIB?”. Kata gue dengan percaya diri.

Tiba-tiba suara mas E ngakak ketawa di ujung telepon,” Mbak Rike hari ini itu hari Sabtu mbak. Coba lihat tanggalan deh wkwkwkwk”...Eaaaalahhh budeee...gue salah toh. Hari ini ternyata Sabtu. Alhasil begitu ketemu pak D yang baru kelar mandi pagi, dia bingung ngeliatin gue kenapa datang di hari Sabtu begitu. Kan gak ada meeting atau kerja piket di hari Sabtu juga kan.” Iya pak, saya datang salah hari. Saya kira ini hari Jumat. Gak kerasa. Gak tahunya ini hari Sabtu”. Si bapak D, OB kantor ini langsung ketawa geli. Siaul.

Akhirnya gue pulang deh dan ngelanjutin tidur di rumah. Lanjutkan ngoroknya kisanak!




Sumber foto:


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan