Belajar Dari Yang Jelek

Belajar ( Foto:abeuk.com)



Dapat ponten bagus mah enak coba kalau dapat ponten jelek? beuhh kalau gak nangis kejer, yang si A berubah muka dan memandang hina, atau yang si B jadi ngira kita bodoh atau si c yang ogah deket lagi sama kita. Pokoknya nista. Dusta kalau gak nista. Jauhlah dari cinta..eaaa..ber-rima gini sih.

Padahal bagus dan jelek itu punya pelajaran masing-masing buat kehidupan kelak. Cuman siapa sih yang mau dikasih jelek? Siapa sih yang mau dapat yang jelek? Kan maunya juga yang bagus-bagus terus. Dibilang yang bagus terus. Padahal ternyata gak gitu. Kalau kita mikir selama ini bagus itu ya yang paling bagus, ternyata gak gitu juga sih. Jelek juga bermanfaat lagi.

Nah, jadi beberapa hari lalu gue mampir ke rumah sahabat gue si ET. Gue sengaja datang ke rumahnya karena denger dia lagi sakit dan suaminya lagi dinas di luar. Sementara dua ekor krucil bersamanya.  Bokapnya lagi ke Malang. Jadilah dia seorangan aja di rumah bareng bocah. Nemenin lah gue di rumahnya satu malaman itu.

Kita ngobrol dari urusan masalah keluarga sampai soal anak-anaknya dan soal kurikulum sekolah. Soal gimana banyak dari kerabat kita yang memaksakan anak-anaknya masuk sekolah mahal dan katanya sih kurikulum kece tapi tak sebanding dengan kehidupan sehari-harinya. Judulnya sih demi kualitas anak yang ujung-ujungnya sih juga termasuk pengen prestasi lebih. Iya sih mimpi boleh tinggi cuman kalau demi anak sekolah di sekolah bonafide pake ngutang besar sana sini, tumbal sulam keuangan keluarga demi si anak satu ini. Hmmm...

Kalau gue sih kayaknya gak mau begitu, secara gue sekolah dari TK sampai kuliah negeri semua, kecuali gawe mah swasta aja dah. Gue mau kalau gue punya anak, dia harus siap nerima ditempatkan dimana pun. Mau sekolah jelek atau bagus. Kudu nerima. Kalau anak tuh pinter gue syukur tapi kalau gak ya gue sih alhamdulillah. Buat gue anak juga kudu ngerti kondisi keuangan keluarga, jangan dia aja maunya.

Gue tahu sekolah negeri kerap dapat cap kurang berkualitas ketimbang swastanya yang lebih disiplin dan lebih bener belajarnya. Cuman kalau sampai bela-belain demi anak sampai ngutang besar sana sini haduh bikin repot orang lain atau keluarga besar. Kan gak enak gue. Yah, paling gue bilangin kalau kondisi keuangan gue sekian kalau mau sekolah disini. Anak juga perlulah tahu. Keluarga itu kayak tim kalau cuman mau satu yang menang sendiri itu namanya apa?

Dulu gue ngidam banget pengen sekolah di Gonzaga. Gue bilang sama mama gue pengen sekolah disitu, tapi mama bilang “pilih negeri aja ya de”. Gue tahu lah mama gak nyanggup biayain sekolah di sekolah bagus bin mahal kayak gitu tapi yaa.. udahlah ya gue nerima aja wong dapat nem kecil dan udah syukur bisa dapat sekolah ngelanjutin ke SMA. Kalau gak ya gue gak sekolah waktu itu, soalnya pas Ebtanas hampir aja gue nilai matematika gue itu 0 gara-gara salah ngisi nomer di atas kertas ujian.

Akhirnya gue nyusul deh tuh ke  rayon buat ngebenerin angkanya yang salah itu haha..akhirnya ya sekolah negeri juga. Alhamdulillah ya pemirsa.. tapi gue seneng ternyata Tuhan YME itu ngasih gak pernah salah. Di sekolah negeri ini malah gue ketemu sahabat-sahabat gue termasuk si ET. 

Alhamdulillah sih awet sampai sekarang, kecuali ada satu yang gak mau nemenin kita lagi, yah gitu deh tiap orang kan berubah ya. Ada yang berubah ke jalan yang bener, ada yang kesesat salah jalah..ehhh apa sih.. kejauhan ya.

Yuk, mari kita lanjut ngobrolin soal bagus dan jelek. Jadi cerita lah sahabat gue ini. Soal gimana guru-guru di tempat kakaknya bekerja di luar negeri. Guru-guru disana katanya sih gak pernah menilai hasil kerjaan anak-anak muridnya dengan ponten yang buruk bin jelek. Jadi setiap kali ngasih ponten selalu bilang” Nice”,”Good Job”, “Excelent”,” Well done” dsb pokoknya yang cakep-cakep deh.

Walaupun itu yang dihasilkan anak-anak itu kurang bagus hasilnya atau sebenernya sih jauh dari yang dijadikan pakem gitulah. Bertahun-tahun kurikulum pendidikan seperti ini dijalankan, memberi nilai bagus walau hasilnya buruk, kepada anak diberlakukan.

Sampai suatu waktu guru-guru di sekolahan tempat kakaknya bekerja itu mulai bertanya-tanya. Apa iya yang kita lakukan ini sudah benar adanya. Padahal ketika mereka nanti terjun ke kehidupan yang sebenarnya kan gak selalu indah, gak selalu bagus. Kadangkala ada saatnya kita itu dinilai jelek, dinilai buruk dan dinilai gak berhasil oleh orang di kehidupan kita. Makanya mereka—para guru mencoba menelaah kembali tentang penilaian bagus-bagus kepada anak-anak didik mereka.

Kemudian oleh pihak sekolah dibuatlah semacam riset kecil-kecilan. Melakukan interview kepada beberapa siswa yang ada di sekolah. Tapi ternyata hasil interview ini menghasilkan hasil yang diluar dugaan. Nilai yang bagus yang diberikan para guru, menurut penuturan temen gue, ternyata gak juga berhasil merubah pola berpikir siswa menjadi lebih baik.

Mereka malah mengkritik balik guru-guru mereka dan yang paling parah menyalahkan segala tetek bengek kehidupan belajar di sekolah pada guru-guru mereka. Lah iki yang belajar ki sopo? Siswane opo gurune? Kesian bu guru dan pak guru jadi sasaran kesalahan padahal udah berusaha ngasih nilai dibagus-bagusin. Cah cah..Kudunya kan keduanya saling belajar. bukan kah begitu.

Alhasil atas kesepakatan guru-guru di sekolah. Akhirnya mereka pun mengambil keputusan. Bahwa mulai detik itu, siswa-siswa yang belajar di sekolah mereka itu juga akan menerima hasil yang benar-benar jujur dari penilaian sang guru. Bukan terus di manja oleh nilai nilai” oh bagus”, “ nice work”, “keren” "cakep". Gak melulu harus punya nilai bagus. Siswa juga diajarkan untuk menerima hasil yang gak bagus kalau memang kerjaannya itu jauh dari pakem yang harusnya mereka jalankan.

Kejam sih kejam. Banyak orangtua yang komplen soal peniliaian bagus-jelek ini. Tapi ini demi menyadarkan mereka bahwa kelak anak-anak mereka akan mendapat juga nilai jelek juga dalam hidupnya. Gak selamanya bagus. Toh dengan adanya nilai jelek kan malah memotivasi anak agar anak mau memacu dirinya menjadi lebih baik lagi. Belajar dari kesalahannya. Tidak ditutup-tutupi oleh orang lain. Tidak selalu dijagai oleh orang lain.

Ilmu pengetahuan diantara rak buku (Foto:realsimple.com)


Sahabat gue juga bilang.” Ke jaman kita dulu. Kalau kita salah kan kadang kita ditoyor bu guru apa pak guru. Dilempar kapur, dilempar pengapus papan tulis. Tapi kita gak menganggap itu masalah besar. Ya memang kitanya yang salah. Karena gak mau konsentrasi belajar. Tapi orangtua jaman sekarang anaknya dilempar kapur ama guru, apa apa dikit salah dikit aja bilang ‘ini menyalahi hak asasi manusia’. 

Kita kan dulu gak gitu ya ke. Kita nerima. Gak bilang ke orangtua. Emang salah kita juga gak belajar. Sekarang mah haduuhh.. Gue gak mau anak gue jadi anak yang manja. Gue pengen anak gue ngerasain sakitnya jatuh, rasanya dapat nilai jelek. Biar dia belajar. Bukan terus bangga dengan nilai yang selalu bagus terus”

Sahabat gue ini juga bilang. “ Gue gak mau nyelolahin anak gue di luar negeri dulu Ke. Kata laki gue mending anak-anak di sini ( Indonesia) sampai mereka SMA setelahnya baru itu keputusan mereka mau kemana. Soalnya gue ama suami gue ngeri sama pergaulan anak-anak di luar negeri yang begitu bebas. Biarin aja di didik ala asia dulu baru keluar negeri mereka.

Tahu sendiri di luar kan umur 12 -13 tahun aja udah bisa kenal sama minuman alkohol atau malah kenal drugs. Laki gue sampai sekarang gak minum alkohol ke. Makanya kita khawatir sama beginian ini. Udah paling mending sekolah mah di asia dah. Anak gue juga sekarang di sekolahnya (di Jakarta) bisa belajar lebih, malah keluar bakat-bakat seninya juga.”

Nah, gimana sekarang. Gak semua yang diluar itu bagus kan. Belajar dari yang jelek juga bagus kok. Karena dari situlah kita bisa memahami apa maksud dari perlunya belajar. Dari pada hanya mengejar nilai yang bagus-bagus di rapor? atau biar dibilang keren doang masuk kelas berprestasi gitu? Ya kaleee...

Jadi sih saran gue. Gak semua yang diluar negeri itu bagus dan di dalam negeri itu jelek. Malah seharusnya kita bisa memaknai semuanya dengan lebih baik. Mana yang baik diterapkan yang jelek itu dikaji dan dipelajari, sapa tahu kedepan bisa selangkah lebih maju. Ahay rike bijak sekali kau..tumben.


Sumber foto:
https://www.realsimple.com/work-life/entertainment/what-to-read-right-now

Comments

  1. Nggak semua yang di dalam negeri bagus, dan nggak semua jelek. Plus minus, lah. Sama seperti sekolah swasta atau negeri.

    Tapi bener lho, kalau dari kecil terlalu dimanja, ntar pas kerja nggak bisa repot terima tantangan baru. Padahal semakin lama dunia usaha semakin cepat perubahannya. (Ini pendapat orang HRD yang sering lihat pegawai baru males kerja hanya gara-gara sekali dimarahi atasan, atau gara-gara melakukan satu kesalahan terus menyerah.)

    ReplyDelete
  2. Iya dy. semua ada plus minusnya. Nah dapat lagi kan info jujur dari sisi lain ( dari hrd) tenkyu ya dyah.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan