Posts

Showing posts from September, 2018

Jalan Ke Mana Aja (2)

Image
Sawahhhh sawah sawah, aku cinta sawah ( Foto: Rike) Ya, belum mandi dan menulis lagi. Eh ternyata enak juga ini ya. Menulis sebelum mandi kok jadi semacam ritual nyenengin juga ya ini haha..okeh kawan kita lanjutkeun cerita jalan-jalan kemana aja ini ya. Mandi pagi di kota dingin Garut emang bener dingin ternyata. Padahal nginep di kotanya. Gimana tidur didesanya. Bisa ngigil. Habis rapih mandi pakai air Garut yang kayak air es batu pagi itu, gue keluar cari mamam. Dan sekali lagi gue lupa bawa hp. Jadi gue menikmati pagi hari itu dengan jalan-jalan sekitar wisma PKPN aja.  Tenggok kiri-kanan eh ada tukang bubur ayam yang sekaligus jual nasi kuning. Karena lagi gak pengen makan yang berat jadi gue makan yang ringanan dikit deh..kayak krupuk. Eh gak ding gue mesen bubur. BUBUR AYAM GARUT. ASGAR Asli Garut Brotha..asli seasli-aslinya.  Selesai ngebubur sambil ngeliatin orang beraktivitas pagi hari. Gue jalan lagi nyari tolak angin di toserba di deket wisma. Sete

Jalan Ke Mana Aja

Image
Kalau gak jalan nekad, gak bakal nemu ginian di jalan - Tasik ( Foto: Rike) Sebenernya ini bener-bener gak gue rencanain. Jalan dari rumah, gak bawa banyak barang dan uang. Pokoknya jalan. Tapi disitulah kenikmatannya terjadi. Ketika gak tahu mau kemana. Kesasar kemana gak tahu deh. Tujuan jadi gak penting. Yang penting meresapi perjalanan yang kita lakukan. Yang penting hepi. Ya, gak seh? Sebab selama ini kan gini ya. Kita selalu menentukan goals kita tapi kemarin gue baliklah semua. Gue mencoba untuk menerima apa aja yang didepan gue. Gak pake nyari di internet. Gak pake pesen hotel. Gak pake nanya kanan kiri. Jalan hayo ajalah gak usah terlalu mikirin tujuan. Yang penting jalan hahaha.. cuman karena foto-foto di garut hp dan batere camera gue udah habis jadi. ini foto seadanya aja ya. Jalan dari Jakarta-Bandung-Garut-Tasik-Jakarta. Pokoknya mah tulisannya ada ilustrasinya gitu lah ya hehehe.. Jadi kemarin tanggal (25/10/18). Dari rumah tibalah gue di terminal bus

Belajar Dari Yang Jelek

Image
Belajar ( Foto:abeuk.com) Dapat ponten bagus mah enak coba kalau dapat ponten jelek? beuhh kalau gak nangis kejer, yang si A berubah muka dan memandang hina, atau yang si B jadi ngira kita bodoh atau si c yang ogah deket lagi sama kita. Pokoknya nista. Dusta kalau gak nista. Jauhlah dari cinta..eaaa..ber-rima gini sih. Padahal bagus dan jelek itu punya pelajaran masing-masing buat kehidupan kelak. Cuman siapa sih yang mau dikasih jelek? Siapa sih yang mau dapat yang jelek? Kan maunya juga yang bagus-bagus terus. Dibilang yang bagus terus. Padahal ternyata gak gitu. Kalau kita mikir selama ini bagus itu ya yang paling bagus, ternyata gak gitu juga sih. Jelek juga bermanfaat lagi. Nah, jadi beberapa hari lalu gue mampir ke rumah sahabat gue si ET. Gue sengaja datang ke rumahnya karena denger dia lagi sakit dan suaminya lagi dinas di luar. Sementara dua ekor krucil bersamanya.   Bokapnya lagi ke Malang. Jadilah dia seorangan aja di rumah bareng bocah. Nemenin lah gue di

Hari Yang Tertukar (2)

Image
Oops ( Foto: www.stayathomemum.com.au) Ini bukan lanjutannya tulisan kemarin sih. Hari yang tertukar. Tapi ini ya kira-kira 11-12 deh ceritanya kayak hari yang tertukar kemarin. Jadi waktu itu gue masih kerja buat website pemerintah itu. Karena ada aturan baru ( eh sebenernya udah lama juga cuma guenya aja suka melanggar wkwkwkw..kamu jahit, rangga?) kalau para pekerja yang bekerja di website tersebut dilarang datang terlambat aka telat aka datang siang-siangan dikit deh even lo udah kerja pakai loyalitas tanpa batas wkwkwkwk. 07:30 sharp. Potong gaji karena telat gak terlalu ngefek sama gue. Tapi social judgement terhadap siapa yang datang telat agaknya lebih bikin malas untuk datang terlambat. DIGOSIPIN ITU GAK ENAK KAKAK.. Jadi sejak diberlakukan secara tegas dan tangan besi maka aturan 07:30 pun gue jalanin. Walau itu berarti gue harus sholat subuh di jalan atau berangkat naik bus paling pagi dan tertidur nyenyak dipojokan dari Ragunan sampai Thamrin. K