Di Doubletree Makan Sushi Bisa Pagi-Pagi (1)


Welcome cookies dari Doubletree Hotel
by Hilton Cikini Jakarta Pusat ( Foto: Rike)


Adek gak jadi operasi amandel. Sebab kena radang tengorokkan dinihari sebelum operasi. Jadi operasi diundur. Mungkin dokter juga riskan ya, kalau operasi dalam keadaan si adek sakit. Jadi usai nemenin Nona ke acara pentas seni sekolahnya di Thalassic 2018. Maka kita langsung menuju ke Doubletree Hotel Cikini.

Nyampe di Doubletree Hotel udah sore. Nyaris magrib. Di pos penjagaan pertama mobil dicek sama petugas keamanan hotel. Yang menarik disini, kita ketemu si Hitler, anjing gembala Jerman yang bulunya fluffy banget deh pengen kita pelukkkkk. Pengen diusel-usel habis lucu banget. Tapi karena dia sedang bertugas  jaga keamanan untuk mengendus, jadi gue dan keponakan gue si Nona cuman bisa ber-uwow-so-cute-so-cute banget deh adore-adore gitu ke si Hitler dari dalam mobil. Lucu buntutnya goyang-goyang. Sambil nyari tahu sekilas tentang si Hitler sama satpam yang perempuan. Cuman kita gak sempat foto Hitler karena udah ditungguin keluarga gue.

Selamat malam Jakarta,
kita numpang bobo disini dulu ya
( Foto: Rike)

Eh lampunya dibawah
bed bisa nyala  dan bednya ukurannya
kayaknya lebih gede dari biasanya ( Foto: Rike)


Dari lantai 11 ( Foto: Rike)

Dari lantai 11 ( Foto: Rike)

Dari lantai 11 ( Foto: Rike)

Dari lantai 11 ( Foto: Rike)


Kamar mandinya ( Foto: Rike)


Kamar mandinya, sabunnya
 wanginya enak ( Foto: Rike)


Keputusan nginep di hotel Doubletree by Hilton ini sebenernya karena jarak hotel dengan rumah sakit Proklamasi itu dekat.  Yah sepelemparan batu deh. Sekitar 500 meteran udah Rumah Sakit Proklamasi. Gue kira tadinya kalau ada apa-apa di rumah sakit kita bisa gerak cepat ke rumah sakit. Tapi ternyata menjelang hari H, si adek sakit. Operasi di undur sampai keadaan adek membaik baru boleh dioperasi. Yahhhh... gimana dong. Hotel sudah dibooking, yaudah kita nikmatin aja dah. Anggap saja ini rejeki anak sholeh kali yak.

Dan sampai deh kita di Lobby hotel Doubletree. Gue nurunin barang sekalian nitip ponakan gue ke concierge. Soalnya gue perlu parkir. Kerennya nih hotel ada masjid di dalamnya juga. Pas diparkiran gue lihat ada masjidnya. Lumayan gede. Habis parkir gue naik ke lobby.

Ditinggal mamanya ketemu orang kantor,
dia numpang kentut di kamar kita ( Foto: Rike)


Di lobby gue ngider nyari si Nona. Mutar-muter keliling lobby. Si Nona gak ada. Gue panik dong. Nanya sama orang concierge katanya ponakan gue ini udah naik ke atas. Pake lift. Maen masuk aja. Ternyata isinya bule kabeh. Pas nyampe atas gak tahunya musti pake kartu. Gue akhirnya dibantuin sama tamu orang Indonesia yang suaminya orang Belanda untuk bisa ke lantai 10.

Dari lantai sepuluh ternyata akses ke lantai 11 pun juga kudu pake kartu. Mampus dah gue. Kemana bocah atu. Dobel sial. Keponakan cewek gue gak nemu, barang gue kemana ini. Pengen njerat-njerit aja. Gak lama gue dibantuin lagi sama mas-mas housekeeping hotel Doubletree ini untuk bisa sampai ke lantai 11 ( nilai moralnya nih pembaca: jadi emang bener ya kalau mau naik ke lantai paling atas itu kita kudu mau nanya kanan-kiri dan minta bantuan orang lain, sebab gimana pun tampa bantuan orang naek ke lantai paling atas mah kayaknya non sense ya. Kita gak bakal naik lift sampai atas sendirian kan, karena sejatinya kita butuh orang lain, yang memang punya kartu akses buat bantuin kita naik ke atas. Intinya mah, kita butuh orang lain untuk hidup ya gak sih. Yang sama gue mana suaranyaaaaa???? Jadi yang bilang gue gak butuh orang lain, nah kayaknya dia nih kudu belajar sama hidup lebih banyak yak).
Daster batik adem ( Foto: Rike)


Ada yang gak mau 
diganggu main game ( Foto: Rike)

welcome cookiesnya  ini
akhirnya dimakan gue LOL ( Foto: Rike)


Welcome cookiesnya
manis gurih padat
ukurannya gede( Foto: Rike)


Alhamdulillah nyampe juga ke lantai 11. Barang duluan sama troli dibawain sama mas-mas dari concierge. Gak lama kakak gue yang satunya telepon nanyain posisi gue dan gue disamperin mereka. Ketemulah gue dengan mereka. Ya Allah kayak surga banget bisa ketemu mereka, cuman ini satu lagi keponakan cewek gue gak ketemu. Karena udah lelah mencari, gantian kakak gue yang nawarin nyari keponakan cewek kita si Nona.

Selamat Gipa Jakarta ( Foto: Rike)

Selamat Gipa Jakarta ( Foto: Rike)

Selamat Gipa Jakarta ( Foto: Rike)

Selamat Gipa Jakarta ( Foto: Rike)


Gue udah bebacaan aja tuh di kamar. Mpe lemes kaki gue. Kayak gak bernyawa. Gue khawatir tuh anak digondol orang. Gue bisa dibantai nyokapnya kalau sampai anak itu hilang atau teraniaya atau aduh amit-amit jabang bayi deh. Pokoknya sepanjang magrib itu gue zikiran aja. Gue cuman butuh ponakan cewek gue ketemu. Gak butuh yang laen deh. Kakak gue bilang ke gue untuk tidak panik. Insyaallah ketemu. Gitu bilangnya.

Udeh nih. Ditunggu beberapa menit. Akhirnya Allah SWT menjawab doa gue, gue masih bisa ketemu keponakan gue. Ternyata ketika gue bilang suruh nunggu di lobby. Dia kiranya itu di lobby bagian luar, ternyata dia gak tahu yang di maksud lobby itu gak cuman luar tapi bagian dalamnya hotel juga ada ruang tunggu. Heyaa. Dia bilang, dia sambil nungguin gue dan kakak gue, dia duduk-duduk kenalan ngobrol sama orang bule asal Belanda yang lagi nginep di Doubletree Hotel ini.

Dia juga minta maaf sama gue dan kakak gue karena udah bikin kita semua khawatir. Gue user-user tuh kepala dia. Ya Allah ampir aja jantung gue copot. Kalau copot kan gak bisa gue ganti coba! Dasar abegehhhh...

(bersambung ke part 2)






Info:
Hotel Doubletree By Hilton 





Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan