Asian Games 2018, Semangat Aja Dulu Dah! (2)

Beli merchandise Asian Games 2018
ngantrinya amboy puanjang tenan
(Foto: Rike)



Hahay..karena agak telat tapi ya udahlah sih ya. Sedikit telat gapapa kan dari pada gak sama sekali. Ya, gini deh muka gak kebagian tiket pertandingan Asian Games 2018.

Kemarin pulang dari ujian di Sanggar Prathivi sesegera deh menuju ke pacific place, kirain bisa beli tiket pertandingan karate di JCC tapi ulalaaaaaaa...sampai maju bertanya sama mas penjual tiket. Dia bilang “ Untuk karate, sudah habis mbak sejak sore”, that’s the most painfull answer i have ever had dah. Cetarrrr banget bak disamber geledek.

Tapi hehey..gimana pun gue juga sempat datang ke festival Asian Games yang harga masuk tiketnya cuman Rp 10.000-an sajah. Gak nonton pertandingan sih. Kalau nonton pertandingan mah liat ke televisi aja dah.


Gak nonton karate..
hiks..hiks..
( Foto: Rike)

perjuangan ngantri beli clapper,
pensil ama kipas doang
(Foto: Rike)

Sampe musholla Busway Ragunan langsung
lempengin kaki. Capeekkk
( Foto: Rike)

Ada yang bikin seneng juga
 akhirnya, beli paket KFC dapat ini
( Foto: Rike)

Biarin deh gak hura hure di lapangan pertandingan yang penting dari rumah juga ikut semangatin. Psstt..lagi pula kalau di rumah cemilannya itu gratis, kalau di venue kan pasti bayarrrr yaaaakkk hahahaha... Pokoknya deh siaran langsungnya lewat tipi ajahhhh.

Di festival ini sempat ketemu supporter dari Thailand yang nyentrik dan baik. Si bapak yang gue lupa namanya ini tuh bersedia berfoto beberapa kali karena hp gue kan sempet ngehang. Terus gue sempet juga bela-beli sih cuma ya gitu deh.

Bukan hanya partai yang punya perjuangan. Gue juga melakukan perjuangan buat dapetin merchandise asli dari Asian Games 2018 yang asli cong. Itu ngantri merchandise gue kira cuman pada berdiri dibalik toko super store merchandise ternyata cyinn nguler sampai ke deketnya pertigaan simpang gedung kolam renang ama parkiran dan lapangan softball/baseball gitulah.


Foto bareng supporter
dari Thailand
( Foto: Rike)
Zona Bhin Bhin
( Foto: Rike)

Nyantai dulu kakak
( Foto: Rike)


Depan gue mbak-mbak dari korea akhirnya nyerah pas barisan sudah mau deket ke belakang gedung super store Asian Games 2018. Sementara gue dikasih tahu orang yang ikut berdiri, ada yang nunggu toko super store ini sejak jam 8 pagi ( hahah udah kayak mau masuk kantor gitu ya jam 8 sharp dah nangkring). Mereka berdiri loh. Sementara itu store baru buka jam 10 kata mas-mas itu. Jiaaa pantes deh kalau siang hari itu kita antri udah kayak main uler naga panjangnya bukan kepalang.

Karena panas, gue sempat keleyengan. Apalagi semalamnya gue ngetik tulisan setoran. Jadi ngebud. Semalam jadi dah. Ngantuk. Gue cuman takut gue pingsan. Soalnya kan gue punya vertigo. Kapan waktu bisa aja mereka hadir pas gue lesu. Halah. Cuma ya cyiin ieke bertahan sampai sesampai sampainya. Beberapa kali nyaris menyerah, tapi beberapa kali ikutan arus orang berbaris itu jalan.

Sampai badan gemeteran karena belum makan pas jam 12 teng di dekat pintu masuk. Sempat tertahan karena memang dibatasi jumlah orang yang mau belanja. Badan nyaris lemas banget udah pingin miring miring gitu. Tapi begitu pintu store dibuka, mashaallah rasanyaaaaa...ademmm benerrr..meski banyak orang. Tapi lumayan deh ac-nya mengugurkan rasa lemah ini. Gue langsung beli minum di dalam store, soalnya udah haus banget.

Jalanan menuju
ke area festival
( Foto: Rike)

Setor muka Asian Games 2018
 ( Foto: Rike)


Baru kemudian bela beli. Cuma karena beberapa item yang gue cari ( boneka ama gantungan kunci) udah habis jadi adanya beberapa barang yang kalau gak mahal yah bukan yang gue cari. Karena budget terbatas dan cuman pengen beli buat keponakan jadi deh belanja seadanya.

Gue cuma beli 4 buah claper Asian Games 2018, pensil berlogo Asian Games dan kipas. Itu aja total udah Rp 120.000. Eh udah nih dibeli gak tahunya nyampe rumah kakak pertama gue, si teteh komen,” ngapain beli gini-ginian sih deh kan harganya mahal”. Gue counter dong,” Iya sih teh, tapi gue ngantri udah panjang  banget itu perjuangan banget untuk ngedapetinnya. Sampai gemeter gak makan siang” Hahaha si teteh pun langsung kiyep.

Jempolmu mas jempolmu
 (Foto: Rike)

Zona Bhin Bhin
( Foto: Rike)



Tapi diantara kesialan-kesialan yang terjadi saat Asian Games 2018 ini, gue juga sempat beruntung bisa diajak nonton opening ceremony Asian Games 2018 sama kakak dan keluarganya. Kita sempat nginep di apartemen hotel Sultan juga, karena kalo balik ke rumah lagi khawatir gak kekejar waktunya. Kita ketemuannya aja di kantornya kakak ipar gue. Trus cuzz ke Sultan. Apartemennya sih agak terlihat lama, tapi dalamnya sih lumayan dan bersih.

Yang lucu nih kan si kakak sempat renang di kolam renang apartemen ini ( gue gak ikut karena haid dan ngantuk jadi gue pilih tidur siang). Terus ada dua orang mbak-mbak yang renang-renang cantik. Sementara si kakak kan udah bisa gaya katak jadi dia udah bisa bolak balik ke tempat dalam pelan-pelan. Gak lama ada atlet dari China Taipei pada masuk kolam.


Nonton di rumah aja kakakkkk
( Foto: Rike)
Apartemen Hotel Sultan, Senayan ( Foto: Rike)


Restoran di dalam hotel Sultan
 rame pas AG2018 ( Foto: Rike)



Restoran di dalam hotel Sultan
 rame pas AG2018 ( Foto: Rike)


 Puding cokelat dan manisan
 pala hotel Sultan ( Foto: Rike)
Tom yam-nya hotel
Sultan lumayan ( Foto: Rike)





Restoran di dalam hotel
 Sultan rame pas AG2018
 ( Foto: Rike)


Dan engingeng..para atlet itu langsung menguasai kolam dengan berenang gaya apapun bolak balik tanpa berenti. Wadawwww si kakak gue dan dua mbak-mbak yang renang sebelumnya langsung jawdrops dan merasa ter’intimidasi’. Gimana gak? Mereka bolak balik kolam renang yang tempatnya dalam jarak jauh kayak gak berenti. Itu yang bikin kita bakal nganga..emang jauh ya kemampuan atlet sama kita yang gak biasa latihan hehehe...

Nah trus kan kita sebelum opening kan kita datang udah mepet waktu, karena kita pada sholat dulu di apartemen. Selesai tiket di check kita semua pada lari-larian karena gate pada mulai di tutup-tutupin. Kita sempat disapa sama Vida, sepupu gue yang  jadi volunteer Asian Games 2018 yang berjaga di salah satu sudut gate.  

Apartemen Hotel Sultan, Senayan ( Foto: Rike)

Apartemen Hotel Sultan, Senayan ( Foto: Rike)

Apartemen Hotel Sultan, Senayan ( Foto: Rike)





Apartemen Hotel Sultan, Senayan ( Foto: Rike)



Tapi karena kita kudu lari sekenceng-kenceng supaya bisa masuk gate yang jadi tempat duduk kita. Maka gue saran, kalau ke event kayak gini, mending lah hay pake sepatu keds atau sendal gunung aja. Soalnya incase terjadi waktu meped atau ada apa-apa, lebih mudah buat lari kayak dikejar ribuan serigala ketimbang lo pakai highheels yang bisa bikin sakit kaki hahay.


In Action at Asian Games 2018 ( Foto: Rike)

Opening Ceremony
Asian Games 2018
 ( Foto: Rike)

Opening Ceremony
Asian Games 2018
( Foto: Rike)

Opening Ceremony
Asian Games 2018
( Foto: Rike)


Opening Ceremony
Asian Games 2018
 ( Foto: Rike)

Opening Ceremony
 Asian Games 2018
( Foto: Rike)

Opening Ceremony
Asian Games 2018
 ( Foto: Rike)

Opening Ceremony
Asian Games 2018
( Foto: Rike)

Akhirnya pas banget, kita masuknya, gate pun ditutup. Denger-denger soale pak Presiden Jokowi udah datang. Acara pun dimulai. Dan ya seperti yang diberitakan teman-teman lainnya, di event ini cukup seru dan rame. Pulangnya kita jam 9. Langsung masup kamar dan tidur. Gue bisa denger itu di lapangan masih ada yang nyanyi-nyanyi tapi yaaa life must goes on ya. Kita tidur dulu biar paginya sehat bin seger.

Gitu aja. Salam sereh. Terima angpau.

Comments

  1. Hahahaha, pas baca yg bagian atlet msk ke kolam renang, aku bisa membayangkan gimana kakakmu lgs nganga :p. Akupun bakal minder seminder2nya.. Mana kalo berenang jg ga jago, kebanyakan lgs tenggelam, ini lg 1 kolam ama atlet wkwkwkwkw. .

    Selama asian games ini aku ga pernah ke sana apalagi nonton lgs mba. Tp suami bela2in nonton pas pertandingan tenis meja selasa kemarin. Dia olahrganya itu.. Tp smpet curhat, ketemu ama atlet tenis meja no 1 dunia, minta foto, dan ditolak wkwkwkwkw... Ntah krn dia capek ato memang dilarang ama panitia China nya, ntahla yaaa.. Tp suami ga nyerah. Nyari atlet ping pong lain, dan ketemu dr Korut, walopun rankingnya masih jauh di bawah :p. Cuma baik, mau diajak foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagian besar atlet asal China memang rada belagu. Lebih ramah atlet dari Jepang, Korsel atau dari Korut.

      Delete
    2. @ Mbak Fanny: oalahhh seketat itu ya atlet china. tapi ya alhamdulillah dimana pun pasti ada aja ketemu orang baik ya mbak.
      @ Yos Mo: HagHagHag untung membelanya Indonesia bukan negara lain ya. Mungkin mereka kurang sanggu hihihi...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan