Asian Games 2018, Semangat Aja Dulu Dah! (1)


Para penari cilik melintas di Pos 13 ( Foto: Rike)


Semangat aja dulu dah, menang kalah itu urusan entar belakangan. Okeh ini cerita yang lumayan panjang tapi dipersingkat aja gitu ya. Ini urusan nonton Asian Games 2018, dari urusan nonton pawai obor torch relay sampai nonton openingnya. Pengennya sih sekalian nonton eventnya hari ini tapi hahay.. Asian Games karate adanya tanggal 25, 26, 27 Agustus kalau lihat di jadwalnya sih. Seinget gue sih gitu yak. Semoga gak salah lihat ya.

Maka yaudah yang ada dulu ya dituliskan. Ntar kalau ada waktu pengennya sih nonton Karate tapi kalau gak ya nonton pencak silat atau gulat Uzbekistan aja ya? atau eh olahraga india Kabadi itu kayaknya seru juga..atau gulat Mongolia aja kali yak kan mas-masnya atlet Asian Games-nya manteplah keker keker pula tuh LOL. Kayaknya isinya otot semua itu, kagak ada lemak secangkir pun itu badannya sungguh gempal to the max. Pas opening ceremony aja kostum Mongolia-nya maha cihuy banget dah ah.. cuman pakai cawat doang LOL lagi deh. PEDE BANGET YA.


foto: Twitter/@JakaAdy (Brilio.net)


Jadi tuh, pas hari rabu tanggal 15 Agustus 2018 kan ada pawai obor aka torch relay di sekitar Jalan Cilandak KKO deket deh dari rumah tinggal sepelemparan batu gitulah. Lewat informasi via WA yang diberikan sama Sensei Arif dari Inkai BMC Cilandak, kata sensei itu obor Asian Games 2018 akan lewat beberapa titik pos. Salah satunya di Pos 13 di lapangan ruko Kampung Kandang, persimpangan antara Ciganjur -Cilandak.

Awalnya gue pengen mampir ke Pos 2 atau 3 tempat anaknya Reni main Marching Band, seinget gue pos ini di kantor kecamatan Pasarminggu. Nah yang lucu lagi ini kawan satu genk pas SMA selain Reni, ternyata Maulina, bu guru cantik satu ini juga turut meramaikan acara torch relay  Asian Games di Jakarta Selatan ini. Gak nanggung nanggung dia sama anak-anak muridnya ngeramein di Pos 1.

Pawai anak sekolah
di Pos 13 Cilandak
( Foto: Rike)
Pawai anak sekolah d
Pos 13 Cilandak 
( Foto: Rike)

Pawai anak sekolah
 di Pos 13 Cilandak
( Foto: Rike)

Pawai anak sekolah
di Pos 13 Cilandak
( Foto: Rike)

Eh karena tulisan gue pengen kebut setorannya ke mas-mas ahensi PR biar gue bisa bebas nongkrongin obor Asian Games 2018 lah, jadilah gue baru bisa kelar jam 11:30an deh. Pos terdekat yang bisa dicapai sama gue pakai ojek online. Itu aja si abang ojek online bilang” aduh mbak saya seharian ini gak narik ke arah sini, takut macet gak bisa pulang”. Yaellah nih abang bener-bener dah ah.

Nyatanya pas nyampe di lokasi. Cuman ada anak-anak sekolah yang lagi pada joget joget rame-rame di lapangan ruko. Gue tanya tukang jus dorong yang sering nongkrong di lapangan ruko kampung kandang ini, apa pawai obor Asian Games udah lewat apa belom? Si abang bilang, belum mbak.


Pawainya
mau lewat
( Foto: Rike)

Pada pakai kebaya dan
baju tradisional
tapi kepanasan ( Foto:Rike)

Ya udah, usai buka bekel makan dari rumah (soalnya mbak udah masak nasi buat makan siang jadi gue embat dan langsung gue buatin bekel dah itu) dan makan di depan si abang tukang jus. Gue numpang sholat di masjid nur madinah yang ada dibelakang ruko. Karena saking panasnya cuaca dan gue kurang tidur dari hari hari sebelumnya. Kepala gue sempat sakit tuh disini. Tau kendiri, kalau udah kecapean gue kadang kayak bunga lupa disiram aka letoy, lemes,layu..ujungnya bisa berakhir serangan vertigo gue bisa kambuh neh.

Di WA grup genk SMA kita sempat pada janjian ketemuan tapi kan beda pos beda jadwal jalannya si pawai obor Asian Games ini. Yaudah sebisa kita deh pada jalannya. Gue sendiri janjian sama Enod. Tapi Enod ama keluarga katanya pengen nonton deket Pos 12 deket rumah cuman akhirnya dia berubah jadwal, katanya pengen yang deket ama indomaret atau alfamart jadi kalau aus atau laper bisa singgah. Soale kan dia buntutnya ada dua ekor. Maka jadinya harus kudu mikir kenyamanan buat para buntut yang sungguh cute-cute ini. Karena ya namanya sekarang dia udah jadi mama. Kebetulan lakinya Om Bule lagi di Jakarta, terus jadilah keluarga INAUSSIE ini memilih ikutan gabung di Pos 13 bareng gue.

Nunggu obor ( Foto: Rike)


Masih berdiri
disini ( Foto: Rike)

Mereka datang jam 13:00. Tapi obor belum keliatan batang hidungnya juga. Yaudah dong. Kita bolak balik doang ke Indomaret, beli minum beli makanan. Suaminya si Enod, Om Bule juga belanja dulu ke toko perkakas soalnya ada yang mau dibenerin di rumah mereka. Kesian anak-anaknya Enod pada kepanasan. Cuman si mama Enod mah santai. “Biarin aja biar tahu rasanya panas”, kata si mamah. Soale dia gak mau anak-anak perempuannya jadi anak yang cengeng, ngeluh doang kena panas matahari. Eh bener cocoklah si mamah ini sama semangat warga Cilandak. Pantang redup kena panas matahari hehehe.. Semangatttt bajaaa ya adik adik!!!

Kita juga sempat ngobrolin salah satu teman kita yang sampai detik ini gak pernah mau berkomunikasi sama kita. Padahal kita udah minta maaf, nanya kabar ke adeknya. Dia yang marahnya masih awet menjelang tahun ke 10 ini. Kita kudu berbuat apa lagi coba. Tapi gue selalu bilang ke Enod,” Nod, kalau setahu gue dalam Islam. Kita yang datang udah minta maaf baik-baik tapi gak dimaafin sama orang yang bersangkutan yaudahlah relain aja. Biar Allah SWT yang balas”. Lagian yah..kita gak bisa maksa orang untuk memaafkan kita kan. Biar aja, sapa tahu kita nanti bisa ketemuan di pasar ...eaaa... pasar mana ya kakak? Wong yang lagi ngediemin kita berdua tinggalnya kagak di Indonesia LOL. Pasar uler kaliiii... Ya marilah kita doakan rame-rame semoga Allah SWT membukakan mata hatinya. Iyes kan kakak...

Hihi si cute pie 2
& mama Enod
( Foto: Rike)

Si cute pie 1 &
 mama Enod
( Foto: Rike)


Jam terus bergerak cuman tanda-tanda si obor belum keliatan juga. Udeh berdiri dari jam 1 siang. Kepala makin sakit. Gue minta neduh di pinggir jalan yang agak teduhan sama Enod. Enod mah ketemu tetangga sebelah rumahnya. Udeh nih anak-anak udah mulai belanja balon, nerbangin balon, Om Bule udah mulai gemas karena obor kagak lewat-lewat. Berdiri dari ceria sampai pegel bosen. Baru dah lewat satu per satu pawai. Pertama  pawai anak sekolahan bawa bendera merah putih gede banget, trus pawai motor gede, trus pawai vespa dan jreng jrenggggg...akhirnya.

DUR sholat Ashar pun bergema adzannya. Setelah gue denger diantara para supporter yang nonton dipinggir jalan dekat pos 13 kalau ada seletingan isu si obor mati dan perlu dinyalain dulu makanya lama. Kabarnya ketahan itu obor di pos 12 Ragunan. Mboh bener apa gak. Pokoknya namanya pucuk di tiba ulam..nasi ulam itu enak bangettttt... hhahaha.. setelah penantian berjam-jam dan pegel linu sekujur tubuh, pala pening, dehidrasi akhirnyaaaaa dia si api obor muncul setelah hp gue baterenya habis bis bis. Jadi gue cuman ngandelin mata kepala aja. Hai haiiii apiiiiii Asian Games ini aku disini nonton kamu.

Pawai motor gede
( Foto: Rike)

Nungguuuuu lamaaa
( Foto: Rike)

Obornya dibawa sama bapak dan rombongan dibelakangan juga bapak-bapak berbadan tegep. Kagak tahu itu dari kalangan atlet juga apa dari kalangan bapak-bapak militer pan di Cilandak ada kompleks Marinir tapi di Ciganjur juga ada kompleks pemadam juga ding? Yaudahlah siapa aja yang nemenin si obor Asian Games ini dah. Yang penting akhirnya gue dan Enod sekeluarga bisa nonton bareng sama orang-orang semua di Pos 13. Dan Yes, i am so happy! (Bersambung)




Foto mongolia gulat dari:



Comments

  1. Euforia Asean Games kerasa dimana-mana, terutama di kota-kota yang dilewati pawai obor opening Asian Games.

    Semoga atlet Indonesia mencetak medali emas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas aamiin. semoga doa kita dikabulkan ya mas.

      Delete
  2. Yang benar-benar membuat saya jingkark jingkrak adalah saat Timnas Indonesia melawan Hongkong. Walau lawan "parkir bus" alias bertahan total, namun gaya tiki taka alah Timnas Indonesia 23 patut diberi apresiasi. Timnas Indonesia boleh kalah dari siapapun tapi tolong jangan dengan Malasyia bisa-bisa saya tidak tidur. entahlah apa yang membuat saya seperti itu, sulit untuk dijelaskan. Anak Priok siap dukung Hansamu Yama dan rekan-rekan di Bekasi. Ayo kita bisa...

    ReplyDelete
  3. Siapppp kakakkk...Aku juga dukung timnas sampai matiiiii!!!!!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan