Ketombe! Harga Diri Aku Ditaruh Dimana???


Ketombe itu masalah se-nusantara Indonesia jaya, bukan masalah satu orang saja ( Foto: Rike)



Disclaimer: Sebelum menjudge tulisan ini unfaedah, sebaiknya cek dulu punya ketombe juga apa gak. Kalau juga punya! than just shut up and read.

Ketombe itu bisa bikin orang jadi tersinggung ternyata. And It’s happened ( Nih ng-grammar-nya udah bener belon sih? Sok banget ng-english banget deh).Jadi beberapa hari lalu kan nginep di Hotel Aston Bogor Nirwana Residence di ajak kakak gue. Nah, hari sabtu kita datang weeuih mobil berderet dah tuh di parkiran itu hotel yang nyatu sama taman rekreasi Jungle Water Park.

Setelahnya kita nginep kan hari minggu tuh pulang. Cuman kita menyempatkan dirilah untuk makan-makan cantik kenyang di kota hujan itu. Kita makan di warung yang mirip food court yang lokasinya gak jauh dari Pia Apel Pie dan Macaroni Panggang.

Selesai nyicipin kuliner kota Bogor itu, pulanglah kita lewat tol. Nah, di jalan tol inilah. Terjadilah suatu peristiwa mencengangkan. Ceritanya kan sepanjang perjalanan di dalam mobil, setelah gue mengorok tertidur gue memperhatikan salah satu keponakan gue. Dia sedang mengaruk kepalanya karena gatal.

Gue awalnya curiga kenapa sih nih satu lagi ngegaruk aja. Awalnya ah mungkin gatel. Tapi kok terus terusan. Nah disitulah gue langsung bisa menganalisa mengambil kesimpulan dan sepakat bahwa itu adalah Ketombe! YEAAHH.. sodara-sodara, remahan putih yang sering berguguran dari kulit kepala kita. Entah karena jamur, bakteri atau stress.

Dan disitulah gue bilang ke si Nona.” Kak, kamu ketombean ya?”
Nona: “ Apa sih tante?” ( nadanya bete)
Gue: “ Coba deh pijat pakai minyak zaitun nanti sampai rumah”

aston bogor
kolam renang di Aston Bogor ( Foto: Rike)


Eaaa tapi wajahnya berubah dari ramah jadi  the most beast or monster i’ve ever met hahaha.. Dan sepanjang perjalanan pulang mukanya itu bete banget. Nyampe rumah ditanya boro-boro mau jawab. Pokoknya wajah penuh benci durjana banget dah ngeliat gue semacam nista.

Akhirnya gue deketin deh dia. Ajak obrol anak baru gede yang baru saja resmi jadi anak SMA Negeri itu. Masuk kamar dan tanya kenapa dia jadi jutek banget sih sama gue. Ya ngertilah gue ini udah semacam pertanda kalau dia lagi ngambek berat. Akhirnya dia mau cerita. Ternyata dia kesal sama gue yang menuduh dia ketombean. Kata dia kalau mau ngomongin ketombe itu panggil aku dan jangan asal negor di depan orang banyak. Kan di merasa malu.

Nona:” Tante kalau negor aku tuh jangan di depan orang dong. Panggil aku baru diomongin. Apalagi soal ketombe itu kan hal yang sangat sensitive buat aku. Kalau negor aku jangan didepan orang, mau ditaruh dimana harga diriku”

Jaw drops. Oookayy.. got it. You become bigger now. Itu salah gue. Lupa kalau keponakan perempuan gue itu sekarang udah gede. Remaja. ABG. Negor soal ketombe depan keluarga pun, bisa jadi masalah besar buat dia. Itu ngomongnya sambil geter kayak mau nangis pula. Deuh jadi gak enak tante ini.

Akhirnya gue jelasin. Maksud gue kenapa negor dia dan menyarankan mengunakan minyak zaitun buat menghilangkan ketombe.

aston bogor
ikan di kolam depan lobby Aston Bogor ( Foto: Rike)


Gue jelasin. Kalau yang punya ketombe itu di Indonesia ini bukan Cuma dia doang. Ketombe itu masalah massal di Indonesia. Hanya orang yang benar-benar shalih menjaga dan merawat rambutnyalah yang terbebas dari ketombe..eh ngomongnya sih gak gitu. Gue bilang kalau ketombe itu masalah di seluruh Indonesia, karena kan Indonesia itu negara tropis yang punya kelembaban berbeda dengan negeri sub tropis kayak eropa. 

Gue juga jelasin bahwa gue, tante Ese dan suaminya, mamanya juga punya masalah ketombe. ” Di Indonesia kenapa banyak iklan ketombe ditayangkan di televisi ya itu karena memang itu masalah se-nasional Kak. Kalau di negeri Eropa sana mungkin masalah rambutnya beda lagi. Kan disana sub tropis,” kata gue. Susye yak njelasin ke anak pinter mah kudu kita jelasin secara detil hahaha...

”Kakak maksud tante negor kakak biar ketombenya berkurang. Lagian kan kakak sekarang udah gede. Kalau udah remaja, perawatan rambut memang harus udah dimulai. Dulu tante mulai suka creambath pakai lidah buaya sejak SD kelas 6 karena lihat Tante Ese.

Merawat rambut mah udah kewajiban. Apalagi buat perempuan berambut panjang kayak Nona. Perempuan ngerawat rambut itu udah dari jaman dahulu kala. Tuh makanya jaman kerajaan dulu pada pake minyak kelapa buat ngerawat rambut.

Karena apa? Karena tuh kak. Orang Indonesia jaman dulu tahu khasiat minyak kelapa kayak minyak zaitun. Ada anti bakterinya. Makanya ketombe bisa hilang sama rambut bisa jadi sehat,” tambah gue. Udeh kayak ngedosenin dia gue. wkwkwkwkw... syukurnya Mbak ART-nya di rumah kakak gue juga ikut ng-idem-in kalau minyak kelapa tuh bagus dan baik untuk perawatan rambut.

Terus gue cerita kalau rambut gue jaman SD pernah rontok banyak. Jadi gue ikutan treatment pakai lidah buaya sebagai creambath rambut. Alhamdulillah hasilnya jadi berkilau, cuma gue cerita ke Nona kalau gue juga sempat malas merawat rambut. 

Tapi belakangan gue mulai lagi, karena pengen manjangin rambut. Tapi hahay.. masalah ketombe mah udah kudu dah. Makanya gue nguranginnya pakai minyak zaitun-mayonais-telur dijadiin hair mask dan dipijatkan ke kepala. Kalau gak, ya gak tahan juga ketombe gatal pas masuk bulan-bulan yang terasa gerah kayak gini.

Baru deh muka betenya pudar. Mungkin udah paham ya. Setelah diajak ngobrol di dalam kamarnya itu berduaan. Baru dah dia ngambil minyak zaitun terus dia olesin ke kepala dia. Setelahnya baru deh dia mau mandi.

Wkwkwkwk... ternyata si kakak udah gede ya. Gak bisa kita omongin langsung begini begitu. Perlu strategi yang matang untuk menjelaskan masalahnya anak remaja tuh. Huuuuhaaaaaa....


Salam sereh, 2018.










Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan