Ke Malang Kita, Bukan Ke Bulan (Part 1)



kwj malang
Kampung Warna Warni Jodipan Malang Jawa Timur ( Foto: Rike)



Uyee..baru pulang kitah dari Malang – Jawa Timur. Cuman oleh-oleh udah habis ya saudara-saudara, jadi usahlah kelian menangis bombay ya. Sebab gue bawain nih, cerita buat kelian semua sejagad raya ya senusantara Indonesia.

Jadi itu hari sudah dipersiapkan sejak dua atau tiga bulan lalu. Tapi akhirnya kejadian juga. Sebutlah teman gue ini si Cicih (namanya disamarkan karena requestnya begitu) gitu ya yang mengantarkan gue kembali ke kota Malang penuh kenangan ini. Kami berdua penyuka kota Malang juga sih.

Gue suka kota Malang karena ada nostalgia tentang nyokap gue waktu pertama kali kesana ( selain ada sodara gue juga tinggal disitu) juga karena si Cicih ini punya silsilah keluarga yang memang asli Malang cuman si Cicih ini nenek dan kakeknya udah gak ada lagi. Jadi ya kita berdua sekali lagi cuman bisa menyimpan kenangan manis tentang kota Malang ini. Cieee hahaha.. so sweet banget sih.

KWJ Malang ( Foto: Rike)


Tapinya sih gak gitu-gitu juga amat sih cuman ya tiap kali ingat kata Wendhit – sebuah taman wisata yang ada di kota Malang itu selalu teringat deh cerita lalu. Dimana gue, nyokap, kakak pertama gue, dan beberapa orang saudara sepupu gue kita naek bemo ke Wendhit dari hotel yang kita inapi di kota Malang itu. Haha tahu dong naek bemo umpel-umpelan. Gue duduk di depan sama nyokap. Sisanya naek di belakang. Itu bemo kita sewa. Dan itu seneng banget. Habis itu di Wendhit, kita ngasih makan monyet makan hihi..

kwj malang
Yang lagi pada selfie di KWJ ( Foto:Rike)


Jadi tuh kemarin turun pesawat di Bandara Udara Abdur Rachman Saleh Malang, liat plang taman wisata Wendhit itu langsung tengggg... memorrryyyyy... (ayo semuanyaaa paduan suaranyaaa lagu memori...) kebayang lagi ngasih makan monyet sama nyokap dan sodara-sodara sepupu gue hehehe..

Selanjutnya setelah berpusing-pusing di kota Malang, tim Lodoh yang terdiri gue, Miss Cicih dan Om Yance ( namanya juga disamarkan demi keamanan bumi nusantara tanah tumpah darah hahaha.. en eits si om ini paling paham kita-kita para wanita loh soalnya dia juga hobbynya bergahul sama kita-kita jadi jangan salah ya..deisye juga okeh diajak having fun deh pokoknya) pun diajak ke Kampung Warna Warni Jodipan ( KWJ) dan mampir ke Kampung Tridi di seberangnya. Cuman ya gitu pas naek jembatan mau nyebrang ke Kampung Tridi, dengkul gue rasa gemeteran pengen copot.

Selfie dulu di kampung 3D Malang ( Foto: Rike)


Ya gimana gak pengen lepas aka copot. Gue jalan di jembatan pas lagi rame. Trus itu jembatan kan ada kacanya. Tiba-tiba phobia ketinggian gue menyergap dan dengkul gue gemeter dah. Gue ampe ngomel-ngomel ama yang depan supaya cepet maju jangan kelamaan selfienya ( hihi padahal gue pas selfie lama juga hahaha).

Sampai di kampung Tridi di sebelah itu pun dengkul gue masih gemeter. Cuman rada berkurang dah dikit. Abis itu kita jalan lagi lihat lihat kampung Tridi ini. Mayan dengkul gak gemeter lagi. Gue juga sempet beli cilok ( yang menurut si cicih itu adalah pentol aka baso aci tusuk aka baso aci di cocol bumbu kacang.. apalah namanya dikamus gue kan cuman ada enak dan enak sekali hihihi). Pulang dari situ kita mamam siang.

3d Malang
Kampung 3D Malang ( Foto: Rike)


Kita mamam di Rawon Nguling. Gue kira itu bacanya nguling semacam daging guling. Tapi ternyata bukan. Kata Mas Teguh yang antar kita ke lokasi TKP itu, itu rumah makan Rawon Nguling berasal dari nama Nguling, sebuah kota atau desa di kota lain di luar Malang yang menjual Rawon enak itu.

Rawon di Malang kata Bi Hermin, tante gue yang asli Malang itu bilang, selain Nguling ada lagi sih tempat laennya yang juga jual Rawon enak. Cuman itu si Cicih hobbynya makan di Rawon Nguling yang potongannya gede-gede itu. Gue juga sempet makan pecel, makanan doyanan gue kalau mampir ke Jawa Timur. Hahay...dan bumbu pecel-nya tuh enak banget di Resto Rawon Nguling Malang.

Yoookk mamam di Rawon Nguling ( Foto: Rike)

Orang pada mesen Rawon, gue mesen pecel hahaha ( Foto: Rike)

Mendol, olahan tempe yang endesss ( Foto:Rike)


Selesai dari sana barulah kita mampir check in di Hotel sekalian sholat Zuhur merangkap Ashar.Gak pake rebahan trus cusss lagiiii ( bersambung ke part 2).

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan