Ujian Recording Jadi Marni si Hantu

Yang siap siap diuji recording teman-teman
voice talent di kelas Sanggar Prathivi ( Foto:Rike)


Dan akhirnya kita-kita ujian recording sabtu lalu (05/05/18) di ruang Xavier, lantai 5 Sanggar Prathivi, Pasarbaru  Jakarta Pusat.  Tadinya kan kita latihannya di ruang Paskalis ya di lantai 7 cuman dipindahin pagi-pagi ruangannya karena di ruang Xavier ternyata lebih mendukung ya buat audionya ngerekam suara ketimbang di dalam ruang Paskalis. 

Cuman gak semua bisa datang pas ujian praktek jadi Hantu Marni ini, Anna si hantu lagi sakit flu trus Laras ada kondangan, kalau Tika dan Mbak Conny gak tahu kemana hehe.. Tapi ya semua pemeran perempuan punya kesempatan jadi hantu Marni dan narator sih cuman ya pemeran laki-laki cuman bisa jadi Anto doang cuman capeknya itu pemeran laki-laki terus-menerus gitu jadi Antonya untuk setiap Marni hehehe.. Kayaknya emang kalau recording perlu bawa air putih segalon deh. Karena haussss boooo...

Awalnya tuh gue sempat meragukan diri gue untuk bisa jadi Marni- si hantu gentayangan yang nyariin pacarnya untuk diajak ke alamnya dia haha.. naskahnya ditulis sama Pak C.Ispryono. Karena menurut salah satu teman, suara gue kurang hantu hahaha... sempat djomplang karena pas ada adegan nangis itu kok tiba-tiba gue kayak jadi manusia. 


Kika Bayinah, Yuri, Mbak Natalia,
mas Nugroho, Febby ( Foto:Rike)


Yaeyalah gimana gue gak tiba-tiba jadi manusia, gue sempet kagok baca naskahnya. Soalnya dari hihihi hantu tiba-tiba gue kudu sedih hantu. Nah loh kan hahaha.. gitu deh. Tapi gue belajar sih dirumah sama keponakan gue si nona Balqis nan budiman itoeh.Dia bagian jadi Anto--karakter pemeran cowok di naskah itu dan gue jadi Marni. Cuma ya gue pikir ya udahlah paling ujung-ujungnya gue jadi narator aja dah yang suaranya beratttt...

Dari ki-ka mas nugroho,
febby,jocy dan nathan ( Foto:Rike)


Tapi pas latihan bareng Febby dan Mas Nugroho, kan kita satu tim tuh. Ternyata gak semudah yang gue duga ya jadi narator/pembawa cerita. Masalahnya kalimatnya emang kagak panjang itu naratornya cumaannnn ternyata jadi narator itu gak boleh salah ngomong. Gubrak kan. Mana gue kagak bisa mencuri nafas ( padahal udah berusaha mencoba pakai pernafasan perut cuman kayaknya gak fokus gue) lagi pas jadi narator alhasil suara gue sempat terputus ditengah-tengah pas gue mencoba membaca naskah. Dan suara gue yang berat jadi mengecil mengecil dan mengecil kempesss yaaaa kakak... Eaaa banget yak kakak...



Ini Wisnu dan Mbak Virgi ( Foto: Rike)


Dan dari hasil ujian gue, yang gue kira failed karena gue masih ngerasa kurang serem ternyata kata Pak Is hasilnya bagus. Ya gak percaya juga sih awalnya mosok sih. Ternyata pas diputer ya gitu  haha..gue kira kan bakal nakutin eh temen-teman malah pada ketawa geli. Soalnya pas gue jadi hantu, suara gemeteran gue kayak malah bikin ketawa ngakak temen-temen. Kayak suara hantu gemeter dangdutan gitu hahaha... yarin dah yak.. sapa tahu suara gemeter disko ini bisa jadi modal gue buat mengetarkan dunia...eaaaaa....AAAMMMMIIINNN DAHHHH YAKKK...




Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan