Siap Recording Lagi, Jadi Hantu


Ini kelompok 1 untuk naskah tentang hantu, itu Rizal jadi Anto,
Yuri jadi Announcernya dan Dea jadi hantu Marninya



Sabtu (28/04) kemarin gue dan teman sekelas di Voice Acting Sanggar Prathivi kembali bakal latihan buat recording untuk naskah berikutnya. Haha kali ini jadi hantu. Nama hantunya Marni. Jadi ya musti bisa bikin suara yang nakutin haha.. Itu ceritanya tentang hantu perempuan yang gentayangan masih pengen balik ke dunia manusia dan kembali bersama kekasihnya yang masih hidup.

Yang nulis pak Is. Hihi..sumpah ini lucu banget ini jadi hantu. Gue suka geli denger temen-temen jadi hantu. Ada yang emang bener nakutin tapi memang jujur ada yang emang bagusnya jadi announcer. Haha akhirnya gue bisa juga ya jadi announcer. Selama ini gue pikir suara gue parah dan gak mungkin dah jadi announcer. Haha.. ternyata Allah kasih suara caem juga yak hahaha.. gue bersyukur bisa bersuara.

Nah, kemarin kita juga latihan pernafasan perut, ngencengin otot perut dan menghembuskannya sambil bilang a-i-u-e-o. Latihan pernafasan perut ini mengingatkan gue sama latihan supaya kime kuat pas latihan pukulan pas lagi latihan karate. 

Itu Jocy, ada juga laras, anna dan febby

Haha dan lucunya  pas lagi makan snack sore kan ngobrolin anaknya mbak natalia yang latihan taekwondo dan sekarang udah dapat sabuk hijau, dan ternyata mbak Natalia itu dulu di sekolahnya di sanur apa di tarq gitu itu dia latihan karate. Udah sampai ban cokelat haha udah gitu dia jebolan INKAI juga cuman dia males ngelanjutin haha sama dong yak.. katanya itu sabuk cokelat dia ambil pas muda dulu. 

Kalau jalan di terminal Grogol yang dulu dikenal serem bukan main, dia jalan sendirian jam 10 malam tetep pede aja. Soalnya berasa punya ilmu bela diri. Haha.. emang dasar dah anak karate, biar tampilan girly tapi jalannya gagah hahaha.. makanya mau nyolek atau ngegodain ngeri. Hidup Karate! 

Nah mbak Nat tuh pengen anak perempuannya juga sama beraninya kayak dia. Bisa kemana-mana dengan percaya diri karena punya ilmu bela diri. Heeh sih, tahu begitu dulu gue belajar dari jaman SMA ya. Haha.. Tapi ya itu, mbak Nat gak mau lanjut karate ke sabuk hitam karena merasa udah mamah-mamah sekarang sementara gue masih pengen ngejar sabuk hitam gue sih haha.. gak tahu kapan tapi insyaallah gue kejar. 


Ada Bayinah, Wisnu dan Mbak Sulis
dan yang lain ga sempat ke foto

Ohya selain rame dan seru di kelas sabtu. Gue juga lihat serombongan orang-orang tepatnya emak-emak dan anak-anak ( keluarga gitulah) yang datang dengan baju merah dan pink untuk turun di stasiun Djuanda. Gue tanya ada acara apaan mereka cuman bilang ada bagi-bagi sembako ama acara amal tapi gue tanya siapa penyelenggaranya mereka gak mau nyebut. Agak aneh. Tapi jalanan jadi penuh orang, stasiun Djuanda mirip pasar dan dijaga sama satpam dan tentara di tiap sudut. Gue lihat itu jembatan busway juga rame banget penuh orang.

Malah pas pulang ada serombongan keluarga yang gue tanya juga mereka tuh tahu gak siapa penyelenggaranya? Mereka malah jawab gak tahu. Lah gimana sih ya. Malah mas-masnya yang gue tanya nanya balik kenapa gue pengen tahu siapa penyelenggara acara sebesar itu sampai ada bus-bus gede tapi kenapa mereka gak tahu siapa penyellegaranya? Gue ditanyain balik. Ibu kemari mau apa. Gue bilang aja gue mau meeting ( iyalah meeting kan artinya ketemuan ya..iyalah ketemuan dikelas). Dia juga nanya dimana rumah gue. Gue ngaku aja di Pasarminggu. 

Trus gue tanya emang rumah mas dan mbaknya dimana? Mereka bilang di Cikarang. Untuk datang ke Monas mereka bela-belain naek kereta ke Stasiun Djuanda karena katanya ada makanan gratis, ada pengobatan gratis, ada cukur gratis, ada snack gratis, ada sunatan masal gratis, tapi mereka gak tahu penyelenggaranya siapa. Malah mereka ngira, mungkin yang ngadain itu pemerintah. Heh? Kok bisa ya? Ikutan acara gak tau penyelenggaranya siapa ya?

Tapi yang bikin gue hampir nyerah di hari Sabtu kemarin, ya itu kereta yang isinya jadi penuh orang. Belum lagi tambah jalanan gue lihat dimana-mana muaceeettt.. Gue pun selamet bertahan sampai Lenteng Agung ditengah gelombang pulang dari acara besar di Monas yang gak tahu siapa penyelenggaranya, tapi semua pakai baju atau beratribut ada nuansa merahnya.

Emang pra-kampanye udah mulai apa yak? Ini acara partai-partaian apa acara apaan sih? Kan gak ada hari besar agama atau hari libur tanggal merah khusus juga di minggu akhir bulan April ini. 






Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan