Promosi Salah Nyasar, Eh Nyampah Dong




Kira-kira gini dah nasib gue dikirimin pesan promosi salah nyasar ( http://axiomamnesia.com/2012/03/01/sacrificing-innocent-lives-worth-human-life/)

Ini dia yang pengen dibahas dari kemarin. Jadi adalah seorang rekan sebut saja namanya Mawar yang melakukan spamming (itu nebar pesan promosi iklan kesemua manusia ) lewat Whatsapp. Hooh Makcik, jadi semua nomer telepon itu sama Mawar dikirimin pesan berantai beranak pinak dah tuh. Maksud hati memang pengen promosi tapi kalau ala-ala gitu yaa..tau sendiri, bukannya dibaca sama gue, langsung gue delete lah.

Padahal mah kalau ketemu langsung sama Mawar-nya, dia pasti bakal menyombongkan tempatnya bekerja (dengan menyebut berulang-ulang ampe eneg..eaaa..), dagangannya yang  syantik dan syangteng eaa kakak. Cuma ya sekali lagi kalau promosi salah sasaran itu bukannya malah merugikan si promotor (hoho.. sebutan gue buat orang yang mau berpromosi tapi bukan promotor tinju apalagi promotor disertasi loh ya hehe). Rugi waktu, buang duit, cuman speak tanpa dapat hasil yang pas target bidiknya. Jadi ya intinya gini. Ketika kita berdagang mah, gak usah juga misalnya dagang bekicot panggang goreng disajikan kepada seorang vegetarian. MANA MAU DIA BELI, APALAGI MAKAN!!! 

Itu maka gue sih nyaranin sama temen-temen yang juga sama-sama suka promosi dagangannya. Juga punya pengetahuan terhadap calon pembelinya. Kalau pun mau menjual produknya ya pasin ngapah sama kebiasaan si calon pembeli. Mosok ujug-ujug kita kudu dipaksa. Ini jadi semacam nonton sirkus ( usahanya si Mawar kan dibidang entertainment) jadi kalimatnya jangan juga kayak “Saksikanlah! Hadirilah! Nontonlah! Kunjungilah! Sirkus Kudanil Mengigit Singa!!! Jangan sampai terlewat Harus Ditonton. Anda akan dapat panu seumur hidup kalau gak nonton.” 

Conggg.. kalau lu dagang di pasar atau di lapangan bola kek di festival pasar malam mah bisa begitu. Berteriak kepada siapapun. Nah, ini barang yang didagangin entertainment udah gitu kan gue paling kagak doyan tuh produk entertainment yang  Mawar dagangin. Ini gimana ya mengakhiri pesan berantainya yang bikin pagi-siang-sore-malam gue jadi kayak terkekang oleh isinya yang seperti memaksa kita untuk “Saksikanlah! Hadirilah! Nontonlah! Kunjungilah” sementara gue kan kagak doyan. Mosok mau melihat produknya yang syantik-syantik dan syanteng-syanteng gue kudu dipaksa. Lah gue kan kagak mau???!!! Dohh pengen pengsan aja dah. Mungkin kalau dia gak segitu kayak minum obatnya dan cara menyampaikan pesannya bisa mengugah gue yang gak doyan jadi doyan nah itu baru special dah. Mo jam 3 pagi juga bakal gue tongkrongin itu acara dia.

Kalau aja si Mawar kayak Mbak Jennifer Lawrence pasti dah semua bahagia (https://www.thedailybeast.com/catching-fire-how-jennifer-lawrence-learned-to-shoot-a-bow-and-arrow)


Karena hayati lelah, dengan semangat 45. Pun gue nekad nanya perkara cara promosi yang dilakukan Mawar pada sebuah grup komunitas di sosmed. Apakah cara promosi itu dibenarkan dalam komunitas sosmed? Apakah kita patut menolak tanpa harus mendeletenya? Apakah ada undang-undang di Indonesia yang melindungi calon konsumen dari serangan broadcast 3x1 hari kayak minum obat? Beberapa jawaban masuk. Tapi akhirnya gue menerapkan cara dari seorang mbak yang bekerja di dunia digital dan sosmed. Si mbak itu berpesan: Yang artinya tuh ketika promosi salah sasaran itu udah salah. Itu merugikan pihak mereka yang melakukan promosi. Si Mbak juga pesan untuk menghentikan pesan Whatsapp yang datang 3x1 hari seperti minum obat bisa dilakukan dengan mencoba menegur si Mawar untuk menghentikan pesan yang dikirimnya. Ada juga sih yang minta untuk ngedelete nomer telepon si Mawar tapi gue kadang-kadang butuh juga cuman gue gak butuh dagangannya. Kalau soal UU-nya si Mbak bilang belum tahu kalau ada di Indonesia.

Ya dong. Akhirnya gue pun mengatakan kepada si Mawar. Gue bilang kalau gue udah cek semua sosmed tempatnya bekerja. Dan minta berhenti dari dikirimin 3x1 hari pesan berantai yang isinya gak gue doyan. Awalnya dia kecewa, merasa gue kan nyari makan. Tapi gue kasih saran kalau dia mau ngejual produknya itu kudunya targetnya gak kayak gue. Gue bilang banyak banget padahal kalau dia mau main di sosmed itu celah-celah grup dimana dia mau usaha. Kayak grup alay-alay atau emak-emak gahul di facebook, yang menurut gue cocok sama apa yang dia jual. Gue gak tahu dah dia kerjain ape gak. Gue juga gak gitu yakin gue dikirimin pesan berantai itu cuman mau beneran dagang atau cuman pengen mejengin “gue loh kerja di dunia entertain” hoho..pengen ketawa aja dah. Cuman ya syukurnya sih sejak gue tegor begitu si Mawar jadi gak pernah nyombong-nyombong lagi ke gue. Mungkin dia lelah atau kenapa gak tahu dah. Cuman semenjak gue tegor itu, tetep tuh gak pernah gue lihat perkembangan jualan entertainmentnya di grup-grup alay-alay atau emak-emak yang gue saranin. Padahal itu potensial banget buat ngasih tahu ke pe-epe-mi-emi-ersah-ah-nya. Sounding gitu loh, woy lihat nih gue punya produk. Dan kalau di sosmed yang jelas kayak grup facebook atau twitter atau instagram atau google+ kan bisa dianalisa udah seberapa jauh terpaan pesannya engage kaga ama para audience-nya. Cuman kalau lewat whatsapp doang broadcastnya ngukurnya pake apa gue gak ngerti dah. Emang ada ya? Bisa mengukur ketertarikan pesan dari hasil broadcast yang dikirim via whatsapp gitu ya? Ada grafiknya gitu ya kayak google analytic? Mbohlah. Sing penting aku bebas dari promosi pesan berantainya yang kayak minum obat itu...Cihuyyy!!!





Sumber Foto:
http://axiomamnesia.com/2012/03/01/sacrificing-innocent-lives-worth-human-life/
https://www.thedailybeast.com/catching-fire-how-jennifer-lawrence-learned-to-shoot-a-bow-and-arrow


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan