Ngadepin Anak Nongkrong Depan Rumah Sampai Malam




Gak mudah. Dan kali ini anak-anak nongkrong di depan rumah emang udah keterlaluan. Jadi tetangga kita, Bu Luluk anaknya itu mau ngaji atau pulang ngaji lewat depan mereka yang pada nongkrong. Anaknya mungkin kesel karena ngerasa terganggu jalanan gang menuju ke rumah itu terhalangi oleh mereka yang pada nongkrong, nanyalah ke mereka yang pada nongkrong,” Eh udah lama nongkrong disini?”. Salah satu dari mereka gak terima dan mencubit atau memukul, gue gak ngeh juga neh. Si anak Bu Luluk pulang ke rumah ngadu ke kakaknya yang cowok kalau udah dianiaya di jalanan gang. Gue gak denger pas kejadian karena gue pasang earphone lagi ngetik tulisan di lantai atas rumah dan gue ngeh baru pas rame Ibu Luluk dan anaknya yang gedean marah-marah ke mereka yang pada nongkrong. Gue denger ada salah satu yang dipukul anaknya karena gak terima adeknya dianiaya mereka yang pada nongkrong. Pak Seno yang Marinir juga akhirnya marah besar karena mereka pada bawa motor di kenceng-kencengin bunyi gasnya pas lewat depan rumah pak Seno yang berada di samping rumah Bu Luluk. Kayak sengajain, biar orang marah. Pak seno yang gak pernah keliatan marahnya coba ampe marah besar begitu. Jadi pas pak Seno marah itu barengan kejadian Bu Luluk anaknya dianiaya. Heudeuh adek-adek para nongkrongers gimana ya kalian? 

Malam abis kejadian, gue, Pak Seno dan Bu Luluk ngumpul. Kita sharing. Kalau keduanya kini gak mau lagi berurusan dengan RT. “ Kalau RT gak bisa ngadepin biar saya aja yang ngadepin,” gitu kata Bu Luluk. Gue bagian dengerin dah. Menurut keduanya itu bukan berisi anak-anak dari kampung kami tapi juga dari daerah lain malah juga ada yang tinggal di arah depok. Hoh? Ya pernah dapat cerita ini juga dari mereka dan dari Bu RT juga. Soalnya gue sempat ngerekam dan videonya gue kasih ke BU RT. Mereka ngaku dari STM X, Y danZ di sekitar Jakarta Selatan dan yang agak bermasalah itu malah anak-anak nongkrongers yang ada di lapis SMP (ini yang lebih extreme karakternya dan gue inget seragam sekolah mereka dari SMP swasta dekat lingkungan rumah). Jadi menurut penglihatan gue pake mata kepala sendiri. Mereka itu yang nongkrong di sekitar pemukiman gue terdiri dari beberapa lapis.

1. Anak SD yang hobby main bola ( ini gak bermasalah cuman suka naek tembok dan suka gue teriakin jangan naek tembok ntar jatoh palanya benjol).

2.  Anak SD yang nyampur sama anak SMP ( karakternya agak nyolot tapi masih bisa dikontrol).

3. Anak SMP ( Waduh ini bener-bener ya. Warbiasah ngadepinnya. Salut dah sama guru-guru yang ngajar ABG model begini. Didepan kita bisa baek-baek dibelakang dan setelah kita omelin kembali ke habitus-nya lagi. Sampe capek bibir gue. Habis ya anak-anak yang usia ini udah keterlaluan banget. Bukan lagi becanda. Kadang juga diberitahu yang bener, malah nyindir-nyindir karena merasa dianiaya. Dikasih tahu tetep aja...Capeee dehh).

4. Anak SMA-STM (ini udah remaja gedean deh. Udah mulai agak ngertian. Walau ada satu dua yang masih keras kepala ketika dibilangin.).

Kalau gue, gue pribadi udah keabisan marah gue dan udah gak bisa pakai diomelin mereka. Dikerasin beberapa kali, merekanya ngeyel malah keras balik, nyolot ke gue. Rumah gue jadi sasaran. Udah ngadu ke Pak RT dan Bu RT, tetep aja cuma kayak habis makan sambal yang pedesnya sedikit doang trus ilang rasanya. Pernah juga sampai ngadu ke Polsek Jagakarsa karena kasus mereka buang petasan ke rumah gue dan rumah tetangga gue yang punya bayi, tapi ya anak-anak tetap begitu lagi- begitu lagi. Kasus petasan berhenti, Binmasnya turun,  tapi another case blooming yaa yaa cyin Ya Allah Tolong. Ya, udah gue ngalah kita pakai cara halus tapi tetep intinya sih kalau udah kemalaman nongkrong, gue banting pintu tanda gak suka. Sebagian ngerti dan pulang tapi sebagian lainnya gak peduli. Kadang gue suka bagi makanan ke mereka, karena kasihan mereka seumur adek gue. Kadang suka gue ingetin soal orangtuanya, gue suka ingetin kalau nongkrong kudu bertanggung jawab termasuk sampah habis makan di pinggiran. 

Cuman Pak Seno bilang kata anak-anak itu, gue yang nyuruh bakar sampah didekat dinding rumah Bu Subur. Lah, gue cuman bilang habis nongkrong sampahnya dibersihin. Gue kan capek munggutin sampah mereka yang ngerokok, yang buang segala chikilah dan remeh temehnya terus-terusan. Itu inisiatif mereka bakar sampah. Hiks.. Gue juga udah sampaiin kok aspirasi mereka butuh tong sampah ke Bu RT, butuh lampu penerangan, pengen ada taman, pengen ada cemilan dan minum makan. Tapi ya gue ngerti, pak Seno takut rumahnya Bu Subur yang kosong itu kebakaran. Karena bakar sampahnya di samping rumah Bu Subur kan. Ketika gue sampaikan pesan dibersihkan setelah nongkrong eh yang terjadi adalah dibakar sampahnya setelah nongkrong oleh anak-anak nongkrongers yaaaa... manaaa bisa gue handle lah penyampaian makna. Kan gak semua pengetahuannya sama dengan maksud gue. Dibersihkan kan bisa maksudnya dibuang ke tempat sampah, cuman tong sampahnya gak ada? Hiks.. satu sisi gue kasihan sama mereka, satu sisi gue sebel karena disalahartikan, satu sisi lagi gue masih kurang detil ya ngasih tau bocah-bocah ini. Tapi gue berusaha, bukannya gak peduli.

Kemarin malam sempat ada patroli dari Polsek Jagakarsa tapi kemudian mereka kabur kocar-kacir kata Bu Luluk. Tapi ya begitu lagi, ngumpul lagi. Tereak-tereak macam pemukiman warga ini hutan belantara. Padahal kalau lo tinggal di hutan dan lo tereak-tereak bisa digarot beruang atau diterkam harimau tong. Yang gue bingung, kok orangtuanya pada gak nyariin? Lah udah malem kok masih diluar. Gue jaman mereka, jam 7 mah udah di rumah kecuali ngeles di NF atau emang gak dapat mobil pulang kerumah baru jam 7 lewat nyampe rumah. Awalnya gue sih ok malam minggu mereka nongkrong yawislah tapi ini hampir setiap malam mereka nongkrong dan tereak-tereak kayak kagak ada orang di sekitarnya. Pokoknya pasar malam banget dah kalau mereka pada nongkrong tapi kalau mereka gak ada itu rasanya sejuk banget tinggal disini. Tenang nyaman.

Gue pernah juga bilang ke Bu RT, “ Bu ini kan udah diusir anak-anak tetap nongkrong ya. Kenapa kita ga ngumpulin anak-anak aja bikin mading kek, bikin blog apa kek, bikin pelatihan penulisan jurnalistik kek. Gak papa mereka nongkrong tapi sekalian kita kumpulin aja. Gak papa mereka dari mana aja yang penting kita bikin sesuatu yang berarti. Saya bisa bantu. Kan kalau anak-anak berprestasi, warga kita juga yang bangga. Nama RT juga keangkat. Bisa gak saya nemuin orang yang ngurus kepemudaan disini?”. Awalnya sih iya-iya, dan tetap menyangkal anak-anak kampung sini yang begitu begitu was just a rumour.” Anak sini tuh baik-baik. Kami punya kelompok belajar yang dibantu sama anak-anak kami yang lulusan UI”, begitu sangkal si Ibu. “ Memang Bu ada anak-anak yang mengikuti program kelompok belajar di RT tapi ada juga yang gak kan? Nah iniloh kita mau jaring yang gak ikutan kelompok belajar yang hobbynya nongkrong sampai pagi”, tangkis gue. Tapi pas ketemu si Ibu di pinggiran jalan beberapa waktu lalu menuju ke rumah. Si ibu bilang si bapak RT gak punya nomer orang kepemudaan disini lah, ganti nomor lah, ganti cassinglah. Hodohh... piye iki mau bikin perubahan. Beuhhh.. mosok gue kudu mengeluarkan jurus-jurus sakti mandraguna. Mana tuh buku-buku siniin ayooo mbalik kita ke sekolah Ilmu Sosial lagi Rik’.

Memang sih gue pernah lihat di youtubenya media asing, gue lupa. Jadi tuh di negara skandinavia mana lupa kan angka penguna narkobanya cukup tinggi. Udah segala cara dipakai tapi gak berhasil. Maka akhirnya dipakailah sweeping yang dilakukan orang tua. Kayak siskamling tapi khusus anak nongkrong. Nongkrong itu cuman sampai jam 10, lewat dari jam 10 malam anak-anak remaja kek harus berada di rumah.Tegas dan gak pake excuse. Kembali ke norma-norma keluarga, kembali makan malam di rumah bareng keluarga. Gak ada pake ngegerombol di pojok-pojok perumahan atau lingkungan. Aktifin itu kegiatan olahraga. Yang berprestasi olahraga bakal dapat voucher atau semacamnya gitulah. Menurut jurubicara lingkungan sono, itu angka penguna narkoba langsung menurun drastis. Nih yang Islandia ketemu artikelnya. https://mosaiccience.com/story/iceland-prevent-teen-substance-abuse/ sama ini nih http://www.bbc.com/news/av/stosries-41973296/how-one-country-persuaded-teens-to-give-up-drink-and-drugs lihat videonya ya ada di atas.

Tapi apa mau semua orangtua di kampung tempat tinggal gue pada bikin sweeping jam 7 malam waktu belajar dan gak boleh nongkrong? Gue lihat di beberapa sudut kota Jakarta tuh ada tempat-tempat yang RT/RW-nya masang plang pemberitahuan wajib belajar mulai pukul 19:00 WIB. Tapi apa bisa yang semua itu diterapkan di kampung tempat tinggal gue ini juga? Apa dengan siskamling bakal menyelesaikan masalah anak-anak nongkrong sampai malam?

Gue ngerti masa remaja itu masanya anak ngeberontak cuma ya orangtua kudunya punya kontrol sama anaknya. Yah, walau gue belum punya anak tapi gue yakin kalu di keluarga orangtua bisa memegang peranan. Anak akan bisa paham mana yang baik buat dia mana yang buruk. Atau ada juga nih cara gila ala orangtua untuk ngadepin anaknya dengan cara yang yeahh.. ngadepin anak-anak sulit itu musti kita yang lebih tua yang lebih legowo. Kayak si bapak ini nih sampai bikin youtube buat ngobrol sama anak-anaknya yang nyuekin dia. Mungkin kita yang dewasa inilah yang harus menyesuaikan dengan gaya merekanya. http://metro.co.uk/2018/04/03/dad-felt-ignored-children-launched-youtube-channel-talk-7438586/

Pas malam sehabis dimarahin Pak Seno, sebagian udah dikasih tahu untuk gak boleh nongkrong lagi mulai malam ini. Tapi pas jam 8 malam gue sempet nemuin ada beberapa yang bawa motor dan mau nongkrong di pengkolan depan rumah. Gue suruh mereka bubar dan pergi. Sebagian langsung pergi bawa motornya. Salah satunya yang datang paling akhir, ada yang ngaku,” saya mau nemuin temen saya”. Anak itu sudah lebih tinggi besar dari teman-teman kecil yang suka nongkrong. Gue bilang,” Mas...mas kan sudah lebih besar dari adik-adik yang lain yang suka nongkrong disini. Kasih tahu lah. Si bapak dan si Ibu yang tinggal di depan udah marah sama kalian. Jangan juga orang yang gak salah dianiaya. Udah sekarang mas-nya pulang, gak usah nongkrong.” Si mas-nya,” Iya Bu. Makasih sudah diberitahu”. Diapun pulang semalam.

Kadang tinggal di masyarakat yang kotanya penuh manusia emang gak kayak tinggal masyarakat yang sepi manusia. Ketemu manusia yang bermacam-macam. Tapi gimana juga ya kita butuh mereka semua juga ya. Yahhh.. semoga aja kejadian kemarin bisa jadi pelajaran buat bersama deh. Jangan lupa ya Rike.. baca surat Thoha-nya, kalau sahabat Nabi yang kerasnya minta ampun aja bisa terketuk hatinya semoga aja anak-anak ini juga. Aammin. Sabar ya Rike sabarrrrrrrrrrrrrr...







Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan