Nangkring Bareng Soal Content Lagi



Di workshop qerja kemarin kika mas dari qerja, mbak adisti dr famous id,
 mas jonathan dr brilio dan mas Aldo Thelazymedia



Huhuy kemarin jumat malam (27/04) gue nangkring lagi bareng teman-teman content creator. Kali ini beragam kalangan yang datang. Gak cuma pure content creator tapi ada juga yang baru mau berusaha buat content kayak anak mahasiswa juga mak-mak dan bapak-bapak. Yang kali ngundang qerja.com dan ngedatangin nara sumber dari Brilio, Famous.id dan The Lazy Media.

Gue tertarik datang karena workshop qerja kali ini tuh ( ini udah yang ke 4 kali mereka buat) gak terlalu jauh dari rumah. Di sekitaran Lebak Bulus situ. Di Union space coworking yang berada di lantai 13 gedung Metropolitan Tower Cilandak Barat. Gak jauh dari Siloam Hospital, Mayapada Hospital dan Dome.

Pertama naik ke lantai 13 gue sempet bingung soalnya mbak yang di lantai atas bilang ini kali bukan meet up content bukan copy writer gitu, yang content dan copy writer ngumpul mah bulan lalu, ini meet upnya dari pencari kerja. Dwongggg Dwonggg.. gue kira gue salah datang apa ya? Ini kok di flyer apa brosur yang dapat dari grup fb bilangnya kalau hari itu ada workshop qerja.com tapi bahasannya ‘the art of powerful content’. Gue ngotot soal tema acara soal content tapi mbaknya juga ga kalah, dia tetep kekeh bilang bahwa itu workshop khusus buat mereka yang mau cari kerja but gue welcome to lantai 13 hihihi... 

Yaaaawisslah ya karena acaranya masih jam 7 mulainya dan gue gak mau berpanjang lebar adu argumen, gue memutuskan nunggu jam 7 di musholla bawah. Sempat agak ragu juga, ini workshop beneran buat content creator apa emang workshop nyari kerja ga sih? Wasting time juga ya kalau emang ternyata gue salah datang workshop. Mana ujan gerimis plus macet kalau sampe salah datang ke acara yang ga gue minatin mah mending kita mampir ke rumah mbak Minati atmanegara aja hihihi.. nahloh kan. Tapi gue pikir lagi, ah kalaupun ini bukan workshop yang gue kejar biarin ajalah. Wong semua itu pasti punya faedah.. aciieee gilee orang Indonesia banget ya. Semua itu ada manfaatnya. Semua itu ada untungnya dah. Gak akan rugi.

Mas Aldo dari The Lazy Media lagi jelasin


Walau masih sempat ragu di meja pendaftaran, gue nekat dah masuk ke ruangan workshop di lantai 13 (eh ini angkanya mantap ya..kusuka). Namanya mau belajar, apa aja deh ilmunya siap kita sikat. Eh masuk gue dapat bulpen gretongan dari qerja.com dan sebuah box makan malam. Yeaaa gue udah makan tapi haha makan lagi dah rejeki anak sholeh. Enak juga nasi kuningnya.

Dan jreng jreng dimulailah acara. Syukur alhamdulillah gue datang di acara yang emang bener buat content creator. Memang penyelenggaranya qerja yang merupakan aplikasi pencari kerja sekaligus website komunitas buat para pencari kerja yang pengen tahu review tentang perusahaan dan gaji di perusahaan tertentu, tapi pembahasan kali ini tentang content kok. How to create a good content yang cakep buat market kira-kira gitulah ya. Yang asyik sambil bahas content kali ini, ruanganya agak lega. Gak terlalu sumuk sama ama orang. Jadi gue ngerasa nyaman bisa duduk ngedengerin pembahasan soal content hari itu.

Jadi kalau denger penjelasan mereka ya, gue ngelihat sebenernya tuh ada beberapa aliran deh kayaknya buat para content creator. Kalau denger mas Aldo Santosa dari The Lazy Media dan Brilio tuh millenial yang internet savy itu punya gaya penyampaian pesan media itu berbeda dengan gaya penyampaian pesan media yang erh.. waktu itu ada mas-mas kan ya mengkoreksi kalau kita tuh sebagai blogger kudunya mengetahui bagaimana jurnalistik yang baik. Masalahnya, pembaca jaman now itu gak mengharuskan kita untuk pegang pakem jurnalistik yang model jaman old. Kalau gue denger sih, dengan tulisan tulisan yang panjang itu gak masalah selama itu memang masih bisa dipertanggungjawabkan dan gak keluar koridor tema penulisan dah. Iya emang jaman now, semua maunya serba simple tapi gak melulu selalu terlalu hard news masbrow mbakbrow. Gue pribadi suka kok malah baca yang judulnya panjang dan bahasanya agak alay, noprobs kalau lucu bin seru mah hajarrr..

Kita seharusnya kudu openmind dengan hal-hal seperti ini, gak perlu sih nyalahin si a atau si b karena gaya penulisan contentnya panjang-panjang dengan judul dan gaya pembahasannya agak alay. Biarkan saja. Malah dengan begitu kan kita punya beragam media di Indonesia dan dunia ini. Cuman yaaa kadang beberapa orang gak terima ide semacam ini. Mereka yang lahir jaman old kadang ngerasa udah paling bener. Pasal 1 senior selalu bener, kalau senior salah kembali ke pasal 1. Padahal kan kebenaran itu tidak ada yang hakiki di muka bumi ini...yealah...kakak tolongggg. Hari gini masih otoriter? Beuhh..coba ya itu diberi itu ya.. diberitahukan disadarkan jiwanya yang tertidur kalau tahun ini tuh udah tahun 2018 gitu loh. 

Yang juga menarik selain memperlihatkan gaya media milenial, di workshop kali ini research tuh penting banget dalam menciptakan sebuah content yang menarik bagi pembaca. Bahkan bagi ketiga media tersebut. Mereka juga memberikan banyak masukan selain sebagai content creator kita kudu konsisten, kita juga kudu professional ( kata mbak Adisti dari Famous.id), gak usah selalu ikutin trend tapi lebih jadilah diri loe, be your own king in your channel ( ga usah ikut-ikut bikin content orang mandi di pinggir sungai biar content kita viral tapi habis itu gak ada sisa, mending bikin sesuatu yang berguna buat anak cucu loe hahay), hargai orang lain, choose your own platform ( kalau Mas Aldo dari The Lazy Media bilang bagi pemula yang mau jadi content creator mulai aja dari instagram baru ke youtube, atau mulai aja dari yang simple baru ke yang lebih ribet gitulah makna yang gue tangkep), jangan juga ngilangin identitas kita demi brand tertentu ( dari Mas Jonathan Rainer dari Brilio), belajar manuver cepat di dunia internet dan harus siap beradaptasi. Juga soal niche pilihan. Mending kita pilih deh niche khusus buat content kita supaya orang tuh gampang nyari kita.

Mas Aldo bahas niche untuk content


 Juga soal tools, baik dari Brilio dan The Lazy Media, tools itu kan cuman buat bantu kita aja, selebihnya mah usaha keras kita jadi yang lebih penting. Soalnye jaman gini yak, semua bisa dibeli. Mau follower banyak bisa beli, mau likes banyak bisa beli, comment aja bisaaaaa diakalin. Tapi kalau kita mau main cantik ya, jangan cuman ngandelin tools doang yak.

Dari ketiganya gue paling suka mas Aldo Santosa dari The Lazy Media. Walau kesannya lebih santai, kata-katanya mas Aldo tuh mengena sama pertanyaan-pertanyaan yang ada di benak gue selama ini. Kayaknya itu jawaban-jawaban yang gue cari dari kemarin. Karena terus terang, gue banyak mendapat masukan dan mereka yang masukin haha.. punya pandangan yang berbeda-beda juga dengan gue pribadi. Termasuk juga pernyataan mas Aldo soal tools yang punya korelasi sama pembahasan diluar topik ini tapi malah heyaalahh itu jawabannya.

Jadi nehhh.. kemarin ada yang mempertanyakan kemampuan gue dalam bidang penelitian. Sok! sakerepmu dewe. Gue tahu pertanyaan dia itu sebenernya mau ngetes mental gue. Tapi buat gue, gak bener juga nih orang. Secara dia udah punya pendidikan tinggi tapi masih merasa “you are bad, i am more good than you” prettt kan. Bukannya padi itu seharusnya makin berisi makin merunduk. Ini kok makin tegak ya?? 

Gue jawab dan balik nanya ehhh gak dia jawab tuh pertanyaan. Soalnya hahaha kalau dia jawab kan ketahuan kalau dia emang bener tuh cuman mau ngetes mental gue doang, kenaaa dehh. Biasalah yang dibahas cuman soal perbedaan pandangan soal konstruktivis, positivis, soal pemahaman gimana analisa masalah, alat apaan, cara berpikirnye. OOOOHELOOOWW..ini nih sundel bolong kecoa bunting gajah guling ular bedudak kudanil panggang yang berkedok pendidikan tinggi, punya gelar tapi dipake cuman buat ngejudge salah bener orang doang. 

Padahal segala macam research menurut gue, itu mah cuman tools dalam mengamati masalah, yang penting lo menikmati gak proses penelitian lo atau  justru suka dengan hasil penelitian lo atau lo mengamini atau gak sependapat yeahhh monggo aja, ga masalah gue mah. Gak usah terlalu kaku lah bekerja di dunia riset. Kalau loe makin tinggi ilmu lo, kudunya sih loe makin openmind dan wise bukan makin sesombongan. Capek-capek ilmu dicari cuman buat ngejatohin orang, ngetes mental orang, ngejelek-jelekin orang..yeeaalahh..hare geneh. Cape deh.Untung mbak Taylor swift selalu menghibur ya.. haters gonna hate..i am gonna shake it offfffff!!!!

Tools itu cuman buat ngebantu kita. Bukan menjadi segala-galanya. Mau pakai camera HP bikin content kek, mau pake camera kualitas HD kek mau pake research jenis a,b,c ya monggo. Semua itu ada penikmat sendiri-sendiri. Santai aja lagi. Semua punya manfaat kok dimuka bumi, yang gak ada manfaat mah ngeladenin orang sirik hahaha.. Jadi kenapa harus takut mencoba? 









Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan