Coba Rekaman di Kelas Sanggar Prathivi


Kelas Voice Acting di Sanggar Prathivi Sabtu lalu di kelas Paskalis Room (Foto:Rike)

Nah, minggu kemarin. Hari sabtu (21/04). Gue dan kelompok 1 di kelas Voice Acting mulai rekaman di kelas. Haha gue banyak cacatnya. Masih ada suara beg-beg deket mikrophone gitulah yang kalau di dalam dunia rekaman kudu bersih itu dari suara beg-beg karena terlalu dekat microphone haha.. gue takut microphonenya kabur hahaha...

Ohya peran kali ini dalam rekaman kelompok 1, gue jadi ibu-ibu yang jutek, gegana (gelisah galau merana hahaha..), gak tahan sumuk manusia di kereta dan bawel cuman gue sebenernya baek cuma yaa galak bin jutek hahaha...susah ya ngebayanginnya ya..kira-kira sih gak jauh banget dah sama karakter asli gue hahaha...

Cuma ya gitu. Sebenernya gue gak terlalu setuju dengan naskah ini karena ada salah satu peran yang kalimatnya puanjangggggg banget. sebenernya gue pribadi pengen nge-cut tapi kan siapalah daku. hanya seorang penulis *kedip-kedip mata sama pohon depan rumah* .

Jadi itu kalimat kan panjanggggg banget kayak kereta api yang gerbongnya 12, baru bisa dikritik setelah mendapat kritik dari kelompok tetangga hehehe..Gue pribadi kan bukan ketua kelompok ini, gak punya kuasa apa-apa, gak punya daya membantah titah paduka ratu lah hahaha... Eaaaaa hehehe...lagian gue kan mau ikut kelas ini supaya bisa senang sama teman-teman baru. Bukan nambah pusinggg... heloo hidup udah pusing jangan nambahin.

Cuman ya gue ternyata belum bisa mengekspresikan rasa sedih dan rasa senang. Ekspresi yang gue bisa kasih liat kalau gue marah-marah hahaha..gue jago dah. Jadi siapa yang butuh voice talent buat orang marah-marah dan jagoan silat ... GUEEE SIYAAAPPPP!!!! CYAAATTTTTTT... HYEAAAAAA...
















Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan