Nunggu 8 Tahun Tanda Tangan Pak Jerome Tadie



wilayah kekerasan di jakarta
Dapat tanda tangan pak Jerome Tadie Horayyyy

Wkwkwkw lama yak. Iyah. Gakpapa sing penting udah ditanda tangani bukunya sama penulis sekaligus peneliti buku Wilayah Kekerasan di Jakarta. Orang tuh ya ngejar-ngejar tanda tangan dari selebritis artis sinetron top papan atas Indonesia. Gue mah ngejarnya peneliti kayak Pak Jerome Tadie yang bukunya gue punya dan datanya gue bisa gunakan buat penelitian gue hehehe.. akyu sukaaa yang begini. Kan worth it gitu belinya kalau begini hehehe...

Nah kemarin itu kan ada acaranya Pak Jerome Tadie, sekali lagi di IFI Thamrin Jakarta (21/03/2018). Judul acara hari itu “Ghosts, Reappearing Dead and The Transformations of Jakarta”. Kan dari IFI ngeworo-woro jam 17:30 udah suruh ngumpul. Gue sendiri datang sekitar pukul 17:30 lewat hehe.. tapi abis daftar gue cabut sebentar untuk beli makan malam. Gue gak mau kayak pas ikut di event lain yang mana gue sampai negak obat maag tablet sampe dua butir buat nahanin jam makan yang telad. Kan perud ga bisa kompromi. Apa lagi tuh biasanya di IFI kita kan cuma makan snack kecil gue mah gak nampol dah tuh yak tahu sendiri perut gembul ini haha..akhirnya abis daftar gue pamit beli pecel di warung aisyah di emper belakang Jalan Sunda, milik ibu-ibu asal madura haha..mantap brow. Kenyang Rp 17.000 udah ama minum teh anget ada sayurannya pulak. Coba kalau di tetangga gedung yang jual ayam goreng tepung ala ameriki mah, kagak dapat segitu kenyang. Udah abis kenyang makan pecel gue mbalik lagi ke IFI dan eh udah mulai presentasinya Pak Jerome Tadie ontime. Tentang site penelitian dia di Tanah Tinggi. Dia melihat beberapa kasus tentang kemunculan mahluk halus di beberapa tempat di wilayah Tanah Tinggi, Jakarta Pusat. Gue masuk sekitar pukul 18:13an. Yang duduk udah buanyak banget.


jerome tadie
Presentasi Pak Jerome Tadie udah mulai,gue baru datang. Penuh deh hehe..

Gue gak pengen duduk sih walau ditawarin tempat duduk ama mas-mas dari IFI. Gue sesek aja liat orang banyak. Mending berdiri tapi gue nyimak apa yang diomongin Pak Jerome Tadie, yah walau suka gak fokus juga gara-gara orang yang masuk keluar hilir mudik. Ya, salah gue sih berdiri deket pintu haha.. itukan pamali ya kalau orang sunda hahaha... tapi trus gue nyari posisi weunak deh. Baru bener nyimak omongannya Pak Jerome. Tapi presentasinya masih kurang gigit ketimbang sesi tanya jawabnya yang lebih bikin menarik. Soalnya pada keren keren banget dah, pada pake bahasa inggris malah ada yang berbahasa prancis tapi intinya mah gue ngerti dah. Ampe ada yang bahasa inggrisnya itu sebelas dua belas ame orang inggris aslinya sampe ke cengkok-cengkoknye.. beuhh warbiasah dahsyatulloh kan. Ada yang dari antrop UI, ada yang dari Jakarta post, ada juga penanya berbahasa inggris cihuy, ada penanya dari lapak merah yang nanyain beda hantu di barat dan di timur, malah ada nyang nyampur bahasa inggris bin prancis jadi satu nahloh bingung dah. Dan yeaa.. bahasan pertanyaannya sih sounds familiar di kuping hahaha... Cuma jawabannya Pak Jerome bikin syaraf syaraf di otak pada bangun. Haha udah lama tidur sekarang dia mulai manasin mesin lagi haha... Ya, diantaranya soal gimana sebuah area/bangunan dianggap punya kisah berkaitan dengan mistis ada hantunya ada genderuwonya ada kuntilanaknya demi akhirnya tuh bangunan/area dibersihkan, untuk kemudian dibangun suatu tempat/bangunan baru. Hmm.. pembangunan ya?

Jadi inget Rumah Margonda Depok. Dulu banget pas jaman masih Margo City itu masih kebon pisang. Gue jalan kaki buat foto-foto pake film item putih buat foto bangunan itu dan violaaa... dalam beberapa tahun dengan kekuatan bulan, jadilah dia mall cuantik manis. Dan foto itu hilang ntah kemana. Sedih ya. 

Gue juga sedih  pas kemarin datang ke acara Indonesia LTE Community di Balai Kartini, waktu pak Menteri Kominfo Pak Rudiantara bilang kalau Indonesia tuh perlu lebih mikirin masa depan ketimbang terus mikirin artifak-artifak. Ya, sih pak masa depan itu penting, tapi tanpa artifak-artifak itu apa jadinya Indonesia kita. Tapi nih pak orang di luar negeri aja eman-eman barang peninggalan Indonesia, lah terus kita mau buang buang sejarah gitu aja kah? Iki maksude? Sedih deh. Untung ada Pak Joy dari Indosat Oredoo yang masih bikin gue masih betah duduk mantengin diskusi itu, si Pak Joy itu bilang bahwa dia ga sependapat dengan pak Menteri gitu lah, buatnya yang disebut artifak-artifak/museum dalam dunia IT (lagi ngebahas soal next data era nih critanya) itu juga perlu dipelihara bukan soal semua tentang masa depan. Rawat yang artifak/museum, namun jalan maju kedepan untuk masa depan ditroskan. Nampaknya gitu lebih bijaksana deh. Jadi kali ini gue dukung Pak Joy dari Indosat Oredoo walaupun gue pakai XL ya pak hehe...

Ohya kembali ke diskusi di tempatnya IFI Jakarta. Jadi karena ini diskusi umum, beberapa peserta diskusi yang bertanya tuh ada yang nanyain tentang kenapa beda sih hantu-hantu di negerinya Pak Jerome sama di kita.  Ada juga yang nanyain apakah Pak Jerome percaya hantu juga. Jadi menurut Pak Jerome memang ada beberapa hantu yang mirip sama hantu di Jakarta/Indonesia/Asia tapi ada juga yang berbeda. Gue sempat dengerin semoga gak salah translate ini haha, ini pak Jerome sendiri bilang kalau di Paris dia juga pernah nemu hantu tapi di sana sedikit, kalau di Jakarta? Haha.. jangankan hantu ya pak, yang jualan hantu juga banyak ya pak hehe..hantu yang jualan malah juga ada yak.. hmm hmm.Pokoknya isinya Jakarta mah rame dah yak. Semacam es campur raksasa. 

Nah ngomongin hantu ini jadi keingetan pas jaman dulu sekolah D3, jadi ada dosen Sosio atau Antrop dari Jerman gitu temannya ibu Yasmine Shahab. Gue penasaran waktu itu apakah masyarakat Jerman itu (ini pas jaman sebelum internet rame di Indonesia yak seinget gue, gue nanya si ibu sekitar tahun 1999) mereka percaya adanya hantu dan sebagainya? Dan bu dosen asal Jerman ini bilang kalau masyarakat bule di negerinya sono. Mereka juga percaya hantu. Trus ada kebiasaan-kebiasaan kayak pamali yang masih di jalankan di beberapa keluarga misalnya gak boleh makan sendok dan garpu disilangin karena ini maknanya ngajak berantem gitu, trus ada yang parno sama angka 13, kucing item bikin sial, dsb. Dan begitu jaman internet, semuanya malah keliatan deh. Kalau masyarakat gak bule gak Indonesia, yang percaya gitu gituan yah tetep ada. Gue pernah baca suatu artikel lupa dah judul dan sumbernya, jadi yang percaya gini-ginian jimat, segala demit, segala piaraan hantu bikin sugih bikin kaya bikin cantik bikin pinter bikin segala aya dah yak. Itu gak cuman berasal dari kalangan bule yang masih tinggal dipedesaan yang masak masak love potion sama penyihir jelita jaman now tapi .. hoho bahkan mereka yang masuk ke lantai bursa yang jual menjual saham punnn ternyata kadang perlu mampir ke dukun bulenya untuk menanyakan apakah ini hari yang baek untuk menjual atau membeli saham. Atau malah beberapa artis papan atas juga punya penasehat spiritual yang lewat tarot misalnya Kim Kardashian (disalah satu episode reality show keluarga kardashian, Kim terlihat konsultasi spiritual lewat tarot kepada peramal seleb terkenal). Heyaaa... kalau gak percaya coba deh buka-buka youtube. Jadi jangan judge cuman orang Indonesia doang yang percaya beginian, pun diujung benua sono yang selalu dipuja teknologinya lebih mumpuni, ada kok mereka yang percaya gitu-gituan juga. Entah karena gak pede atau kenapa, atau ya kadang ketika mungkin mereka lelah ya...eaaa hayati dong.

jerome tadie
Pak Jerome lagi presentasi di acara IFI Jakarta batere sekarat foto dikit deh


Kalau di Indonesia standard dah. Nyaris beberapa orang percaya ginian. Gak usah jauh-jauh bokap dulu juga percaya haha.. sampai bikin nyokap gue ngomel-ngomel. Biasa dah biar keliatan wibawa katanya sih. Belon dari keluarga mamah, dari Mbah Pameget yang polisi asal Banten. Gue denger keluarga Mbah itu ada yang ngelmu begitu-begituan percaya mahluk-mahluk astral gitu dah sehingga saudara kandungnya Mbah itu ada yang bisa jadi pawang ular ( tapi meninggalnya gue denger malah karena kepatuk ular), ada yang bisa meluluhkan wanita-wanita ( sampai ada yang nungguin di pinggiran pager rumah cuman mau lihat saudara mbah saking berhasilnya itu elmu wkwkwkw..), ada juga yang bisa teleportasi pindah ruang, ada yang tahan api, ada yang maen debus katanya sih katanyaaaaa... auk dah cerita ini bener pa kagak.

Tapi mbah pameget yang bekerja jadi polisi, gak mau anak-anaknya ngikutin saudara-saudara kandungnya yang punya ilmu kanuragaan model begitu. Mereka sama mbah disekolahin dan bekerja di bidang masing-masing gak pake ngelmu-ngelmu. Ada yang jadi jaksa, pns, pelatih olahraga. Karena Mbah pameget udah gak percaya sama gituan. Dan pengen anaknya sekolah yang bener aja secara akademis. Walau ada satu anaknya, adeknya kakek, yang diam diam pernah belajar juga elmu gini ginian wkwkw eaa...cuman kalau diluar keluarga, gue denger juga cerita sahabat gue di kantornya. Katanya tuh rekan kerjanya yang mukanya biasa aja, kalau pake bedak tabur yang tiap pagi di pupurin ke wajahnya tiba-tiba bikin wajahnya jadi glowing.. yeaaa glowing in the dark..iya beneran jadi kinclong kalah dah Maybeline atau Wardah mah. Dan si rekan kerja tuh juga akhirnya ngaku ke sohib gue. Kalau dia tuh memang secara khusus memesan bedak tabur tersebut pada salah seorang dukun kenalannya. Supaya terlihat selalu cantik dipandang semua orang. 

Akhirnya setelah menunggu 8 tahun

Lain waktu pas ke jogja tuh,pas lagi melintas di jalanan kota.Tiba tiba di kaca depan mobil yang kita sewa sama Mas Aan. Tiba-tiba ada kumbang yang tubuhnya warna hijau keemasan. Kata mas Aan, itu kumbang kalau ditangkap dan dijual ke orang-orang yang percaya spiritual2an bakal mahal dan banyak yang nyari soalnya kumbang itu bakal jadi bahan untuk susuk kalau kita pengen jadi penyanyi atau artis top. Bisa dipakai perempuan atau laki-laki sih kata mas Aan*tepok jidat*. Itu bikin wajah kinclong tanpa bedak pun jadi keliatan gimana gitu. Cuman caranya yang gak enak banget. Jadi tuh kumbang kan digunakannya hanya sayapnya doang. Jadi ya dipotek gitulah tanpa tubuh si kumbang. Trus pakai didoa-doain kumbang itu dimasukin kedalam tubuh si pemakai susuk baru deh keliatan glowing. Lah tubuh si kumbang dikemanain itu. Gue kira tubuh si kumbang ditelen bulet bulet sama si pemakai susuk ga tahunya kan cuman sayap tok. Mungkin peneliti bidang kosmetik bisa meneliti ini kumbang punya khasiat apa sih sampai bisa bikin glowing wajah pemakai susuk jenis ini. Kenapa yang dipakai cuman sayapnya doang. Ada kandungan apaan sih? Kok tega-tegaan yak demi..ituloh..demi..Berapa kumbang coba yang kudu mati demi manusia yang pengen keliatan bling bling tersebut?

Gue juga inget cerita salah satu adek temen gue yang mampir ke rumah artis penyanyi X, yang rumahnya di bilangan Jakarta Selatan. Ceritanya adeknya temen sama temen-temennya main ke rumah si artis ini. Dan you know, itu disaat mati lampu pun wajah si artis X tetap bersinar terang keliatan lebih putih cemerlang. Adeknya temen gue ini amazing, ya sebagai cowok ya mikirnya hebat ya artis ini tetep cantik dalam gelap juga. Lah gue ama temen gue malah mikir, apa iya bisa begitu. Itu karena kebanyakan pake mercury atau pake jumpa-jampi harupat haha..

Ohya kembali ke acara Pak Jerome Tadie ya jadi gue kenalan sama Gitri, mahasiswi tk.2 teknik informatika Uhamka yang ceria. Gitri baik banget udah mau nemenin gue nungguin pas ngantri buat nunggu tanda tangan buku Pak Jerome Tadie. Ealah pas ngantri itu kena selak terus, pertama ada ibu ibu, trus bapak bapak yang nanya dalam bahasa prancis campur jawa ( pusing kan), trus ibu ibu bule pake bahasa prancis nanya soal primbon dsb, trus  diselak emas-emas yang nanya dalam bahasa inggris dan gue berbahasa indonesia minta tanda tangan. Untung pak Jerome sadar jiwa gue udah nungguin dari tadi.. yaaaaa nunggu 8 tahun baru bisa dapat ketemu Bapak satu ini hehe.. abis Pak de tanda tangan gue kira beliau mau ngasih salam, ya gue dengan pede nyalamin balik gak tahunya dia mau balikin bulpen ke gue. Hahaha.. anda salah menerjemahkan yak rike hahaha.. kepedean sih lo Ke. tapi gapapa liat dia udah kasih tanda tangan di buku itu aja udah hepi banget. Buku itu kepake pas tesis, malah gue hampir saja berlaku culas karena mau ngumpetin buku Wilayah Kekerasan di Jakarta ini dari temen gue yang sama sama neliti di site penelitian yang sama hahaha... cuman gue gak tega akhirnya gue kasih info buku ini juga kok ke temen gue itu. Lah biarin aja gue jadi punya sedikit, karena akhirnya kan berbagi itu baek ya, kalau pinter ditelen sendirian yak mending hidup di laut sama hiu aja. Selesainya eh gue malah ditanya mbak Zizi dari IFI buat ngasih komentar tentang Pak Jerome Tadie. Yawis, alhamdulillah rejeki anak sholeh masup tipinya IFI wkwkwk..Makasi ya Pak Jerome makasi ya IFI Jakarta.

Trus jadi soal Gitri nih, dia ikut acara ini karena dia bosen belajar segala yang berbau teknik informatika melulu. Dia pengen tahu dunia luar juga. Dia pengen belajar banyak katanya. Gitri tinggal di kalibata, anaknya ceria gitu deh. Sepanjang pulang gue ngobrol sama Gitri, kita juga naik kereta yang sama dari stasiun gondang dia ( hehe walau dia maunya kita naek dari sudirman cuman kan gue tahunya gondang dia yak) kita bahas dari masalah penelitian sampai masalah gimana seorang hacker yang paham coding itu bisa membobol kartu kredit atau atm tempo hari. Kita jadi mikir, kalau ilmu itu sebenernya bisa digunakan untuk kebaikan juga sekaligus buat kejahatan. Tergantung kitanya sih. Gitri sendiri pengennya habis lulus dia bisa berkarir di dunia web programmer atau web developer. Dia paling suka belajar coding. Karena menurut dia semakin susah soal coding, semakin senanglah dia. Katanya dia tantangan. Gitri kemudian turun di kalibata rumahnya, gue turun di lenteng agung. Udin deh.



Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan