Nikah Muda Jadi Pilihan? Apa Jadinya Indonesiaku



ida ruwaida noor
Ibu Dr. Ida Ruwaida Noor menjawab diskusi
 yang disellengarakan di FISIP UI Depok oleh Puska Antrop UI


Hari (9/3/2018) ini gue hadir di acaranya Mbak Pammy Puska Antropologi Unversitas Indonesia bertema tentang nikah muda dan judul diskusi publiknya Child, Early and Forced Marriages  in Indonesia di Juwono Sudarsono Auditorium FISIP Universitas Indonesia Depok. Pembicaranya Ibu Dr. Ida Ruwaida Noor dari Center for Gender and Sexuality Studies,  FISIP Universitas Indonesia dan Ibu Mies Grijns dari Leiden Univerisy. Kenapa gue tertarik datang ke acara ini selain karena gue pernah melakukan penelitian berkaitan dengan dampak dari nikah muda juga gue gak tega aja denger adek-adek masa depan bangsa Indonesia ini yang harusnya sekolah dan bisa menikmati masa remajanya dengan ceria (kayak gue dulu) tapi harus gendong bayi karena nikah muda.

Sedih kalau inget pas ikut penelitian waktu itu. Walau orang yang gue teliti itu beberapa kali mencoba menghubungi gue. Tapi gue tiap kali dia telepon tuh bawaannya, inget gimana dia cerita karena dapat perlakuan kdrt dari sang suaminya. Memang sih dia ngaku suka sama suka tapi ya namanya pacaran masa kini, hp-hp-an trus mbawa kabur anak perempuan orang dan nikahin deh. Mamanya itu sedihnya kayak apa. Mamanya sendiri umurnya segue. Gilani, seumur gue udah punya cucu. Waktu itu umur gue 35. Jadi itu ibunya umur 35 sudah jadi grandma what a wow!!! 

Puska Antrop UI
Undangannya public discussion Puska Antrop UI

Iya sih bagus karena masih pada muda dan kuat tapi kalau udah berantem kan, bawa bawa keluarga itu mah masih kayak anak kecil berantem. Ngomong-ngomong berantem ini tetangga sebelah ada yang suka berantem ama lakinya kayak di pilem pilem sinetron di telepisi itu. Lebayyy... Tapi ya selama dia tidak minta pertolongan, gue biarin aje dah. Namanya rumah tangga orang. Kalau gue terlalu ikut campur ntar dikira reseh lagi. Mending biarkan aja yang begini mendewasakan dirinya sendiri, ya walau udah umur akhir 20an mah. Kalau belum matang secara mental yaaa begindang dah. Berantem mulu. Padahal berantem kan gak perlu lebay sampai tereak tereak ganggu tetangga tidur istirahat ajeh.

Itu maka, gue juga gak abis pikir dah. Yang umuran 20an nikah aja mentalnya masih gak stabil gimana yang nikah muda sekali. Gue ga bisa ngebayangin dah. Cakar-cakarannya kayak apaan. Padahal kalau secara emosional yang menikah itu matang, berantem model cakar-cakaran kayak begitu mah gak usah dipake kali ya. Gue sih berpikir, segala masalah itu bisa diselesaikan dengan cara bicara baek-baek kok. Gak harus cakar-cakaran bentak-bentakan tereak-tereakan begitulah. Selaen dinilai miskin kematangan kesehatan jiwa juga soal jadi omongan tetangga. Dia kira yang nikah dia, trus tetangga semuanya cuman benda mati tanpa panca indera, yang sesungguhnya bisa digunaka untuk merekam semua aktivitas tetangga di sekitar kita. Dia kira dia hidup di hutan pedalaman Indonesia? Padahal orang yang tereak-tereak di hutan (selain tarzan si raja rimba ya) itu bakal bikin dihabeg beruang, dicokot macan, diinjek gajah karena berisik belon binatang kecil, yang menganggap orang yang berantem tereak-tereak dalam hutan itu reseh, kayak lintah yang bisa mendetek hangat tubuh manusia. Nah kan kalau kita tereak-tereak marah maka suhu tubuh ningkat tuh, jadi kalau tereak-tereak di hutan pedalaman Indonesia maka siap siap dah jadi santapan lintah yang haus darah. Maka kalau terus menerus berantem pake tereak-tereak, siap siap dah dijadikan bahan percobaan mereka. Mau coba? Itulah makanya orang-orang yang tinggal di pedalaman kalau ke hutan tuh jalannya pelan-pelan tapi cepet dan gak berisik. Karena yaaa itu tadi. Menarik mangsa predator buat mereka. 

Oke, kita kembali bahasan semula ya, soal nikah muda di acara antara Universitas Indonesia dan Universitas Leiden. Jadi pas gue datang kan Ibu Mies udah kelar presentasi, jadi deh gue dapat presentasinya Ibu Ida. Gue datang pas Mas Irwan M. Hidayana dari Antropologi Universitas Indonesia juga datang. Cuman dia duduk duluan, gue mah kebelet ke toilet dulu. Dan pas gue buka pintu toilet di auditorium Juwono FISIP Universitas Indonesia (yang dahulunya gedung AJB namanya) kamar mandinya dong kayak di hotel. Hahay cuman gue gak foto. Ya baguslah untuk ukuran saat ini. Ketimbang pas jaman gue kuliah dolo yes, yang becek mana gak ada ojek (ya iyalah ke’ dikamar mandi mana ada kang ojek??? Lu lagi yang aneh ke’).

Udah nih, balik lagi ke acara di Universitas Indonesia ya. Jadinya tuh pas dengerin Ibu Ida yang melakukan penelitian di dua tempat yaitu di Sukabumi, Jawa Barat dan di Lombok, Nusa Tenggara Barat jadi menurut pengamatannya dengan memakai kacamata sosiologinya, ia melihat di lapangan penelitian bahwa masih banyak masyarakat yang menikah muda dan belum memegang buku nikah. Menurut orang-orang yang ditelitinya, itu menikah asal sudah nikah di musola aja itu udah sah, kenapa perlu buku nikah. Padahal itu buku nikah, buat orang-orang di perkotaan yang well educated bisa sangat penting banget karena jadi bukti kuat di mata hukum kalau ada permasalahan terkait pernikahan. Miris ya Indonesia ku. Ibu Ida juga sempat dipertanyakan oleh salah satu tokoh keagaamaan yang mempertanyaakan tentang penelitiannya itu, bahkan masyarakat juga merasa, ngapain sih repot ngurusin kita-kita yang nikah muda ( gitu deh kira-kira, gue lupa detail kalimatnya soale). 

nikah muda
Kematangan emosi dan kesehatan jiwa juga penting,
kalau nikah muda cuman lihat fisik ya ga jaminan juga bakal awet,
 ini ada yang nikah cuman 1 jam saja gimana?


Ibu Ida juga ngebahas soal anaknya Ustd. Arifin Ilham yang menikah di usia 17 tahun yang menurut pembelaan sang Ustd. Kan anaknya itu usianya sudah cukup, secara fisik juga udah cukup, dan sudah mampu secara ekonomi. Eaaa... ya kesehatan mentalnya gimana dong ya? Tapi semoga ya pernikahannya baek-baek aja dah. Kesian kalau kayak kasus si nyingnying itu yang walau nikah di usia matang pun tetep gak stabil secara emosionalnya. Hodoh. Cukuplah gue yang denger dari dinding rumah bukti ke-lebay-an emosi gak stabil tersebut.

Sementara diskusi Ibu Meis, karena gue gak lihat pas dia presentasinya jadilah gue cuman bisa lihat pas dia jawab pertanyaan diskusi. Kata dia pas dia turun lapangan, dia kan menemui orang-orang yang diteliti anak laki dan perempuan sudah boleh menikah di usia muda kalau, “ Anak laki asal sudah bisa gawe, kalau anak perempuan asal sudah bisa bikin sambal”. WHATTT??!!!

Alm.Bapak gue. Orang Betawi campur aduk. Tapi biar model bapak kayak begitu kalau udah marah warbiasah, si bapak tetap pengen anak-anaknya sekolah yang tinggi sekali. Gak ada alesan kita itu perempuan atau laki-laki. Bapak pesen sama gue, kalau bisa semua anaknya bisa dapat gelar S3. Walau itu kayak mimpi kali ye. Tapi, gue beruntung ternyata punya orangtua yang paham bahwa anak perempuan kek anak laki kek punya kans yang sama tingginya. Bapak pesen begitu beberapa saat sebelum beliau meninggal. HUHUHU...hiksss... ( jadi kangen papah). Jadi jangan kaget dah sama didikan bokap, yang minta gue gak manja minta diantar jemput pagi buta karena adek gue sakit. Yang minta datang menemui dia selalu on time, yeah walau gue orangnya suka gak ontimean, dia pasti bakal nanya tuh,” Kamu dimana? Udah nyampe mana?” Haha.. miss you pa’. 

Kalau almh. nyokap sih selow, asal udah S1 udah cukup. Soalnya dia merasa rugi banget nikah sebelum lulus kuliah S1 dan itu dia sering omongin ke kita anak-anaknya. Jadi tuh ya dari sejak SD gue dapat menstruasi, wanti-wantinya cuman gini,” Ri’ kamu tuh jangan genit-genit sama laki-laki. Sekolah selesaiin dulu”. GIMANE GUE MO GENIT?? Gue kan tomboy dari kecil. Jadi ya, gak ada manis-manis-manjah grupnyalah.

Eaaa..kepanjangan curcolnya. Jadi ya itu tadi. Kalau menurut Ibu Ida tuh, kayaknya ada beberapa poin penting untuk merubah supaya gak terjadi lagi nikah muda dari tahun ke tahun, ya perubahan di keluarga, secara normatif/tekstual dan melalui kelembagaan/agency. Baik itu konstruksi pernikahan tentang keluarga, perempuan dan anak; intervensi kebijakan pendidikan dan ekonomi dan satu lagi yang dari identifikasi (semoga gue ga salah baca slidenya) kelembagaan. Dan Ibu Ida sempat ngomong banget, lewat pendidikan beberapa kali. Iya juga sih. Kayaknya Sex Education lewat pelajaran IPA doang kayaknya masih kurang ya. 

nikah muda
Rekomendasinya ibu Ida Ruwaida Noor


Kalau gue sih saran, tambahkan sedikit lagi ya Ibu Ida dan Ibu Meis (sabar ya adek-adek yang masih sekolah hihi gue bakal nambah beban kelian dikit) adalah gimana para pelajar dikasih simulasi belajar jadi ayah dan ibu sejak kecil. Gimana beratnya sebagai team work pasangan muda itu ngurus keuangan keluarga, ngurus anak, ngurus pak rt yang misalnya hobby banget minta sumbangan, atau gimana ngadepin tetangga reseh yang bertengkar mulu sama pasangannya atau gimana kalau tiba-tiba anaknya nangis dan suaminya/istirnya ngajak tengkar karena masalah sepele. Mungkin pihak terkait bisa membuatkan applikasi game semacam the sims, tentang family gini kayak yang suka ada di google play store gitu. Dan anak-anak sekolah diwajibkan sebagai salah satu nilai dalam mata pelajaran apa gitu, mencoba rasanya jadi orangtua di usia muda lewat aplikasi game ini. Jadi kan kena tuh. Sasarannya. Anak jaman now yang hobby hp-an tapi ini juga bisa digunaka buat edukasi namun tetap fun buat anak/remaja. Semoga aja tuh game bisa ngalahin mobile legend yang bikin anak-anak sekarang jadi pada kecanduan. Jadi kan gak bosenin. Gitu dah. HOHO!





Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan