Kembali Ber-Taichi: Rem Dikit Kecepatan


istirahat
Abis latihan Taichi, istirahat di lapangan Rotunda UI Depok dulu ah


Sudah lama gak Taichi. Akhirnya kemarin berhasil mengajak krucil keponakan girls squad gue  (boysnya soalnya pada bobo lagi abis subuh)ke Rotunda UI. Yah walau mereka, setelah parkir di deketnya FKM UI, langsung ngacir lari ke bunderan Rotunda UI. Sementara gue lanjut ikutan Taichi di lapangan parkir FKM UI situ.

Masih diajar sama Sifu Bapak Djul yang sama, yang bertahun tahun udah mengajar Taichi di UI dari jaman gak pake microphone kalau lagi mandu senam Taichi ini. Dulu ikut Taichi pertama kali, ngerasa keren banget ini olahraga kok gerakan-gerakannya indah kayak menari tapi bukan menari juga tapi ada tendangan tapi ada pukulan. Itu gue kemudian jatuh cinta dan kemudian di pekan berikutnya gue langsung ikutan masuk barisan di senam Taichi UI. Dulu posisi latihannya di lapangan depan Balairung, tapi karena sekarang kan jadi parkiran motor ya, jadi dia geser dikit di lapangan parkir FKM UI belakang. Dan cocok lah ya sama titllenya fakultas ini Kesehatan Masyarakat. Yoi. Taichi kan bikin kita jadi sehat.

Gerakan Taichi pelan. Sumpah selowww banget dah. Jauh sama Karate yang  cepat, tepat dan sigap. Walau dua-duanya kusuka (kek merek kripik singkong yak). Saking selownya itu, gak semua orang suka dengan gerakan Taichi yang pelan dan berulang-ulang. Enod dan Mark, suaminya pernah gue bawa buat ikutan senam Taichi. Enodnya langsung komplen, karena dia ternyata gak betah sama gerakan lambat senam Taichi haha.. sementara suaminya yang asal Aussie mah keliatan enjoy-enjoy aja sama Taichi. 

Kakak Ese sama Balqis nyoba belajar bumerang sama mas dari komunitas bumerang UI

Kakak Ese sama Balqis nyoba belajar bumerang sama mas dari komunitas bumerang UI

Kita nungguin aja

Kita nungguin aja

Fokus di satu titik, trus lempar dah

trusss dicoba
Kalau mbalik lagi syukur, gak balik ya..anda belum beruntung coba lagi hahaha


Tapi gue pribadi senang Taichi karena kadang gue capek juga sama kecepatan diri gue sendiri. Gak pengen sih cepet-cepet sebenernya juga tapi mau gimana lagi. Gue pengennya sih bisa ngunyah makanan yang masuk lebih lama, gue pengen gak kebut-kebutan sama supir angkot, gue pengen bisa rem lebih banyak daripada ngebut lebih kenceng. Udah gak jaman gue lagi terlalu kencang. Tapi susahhhhh setengah mati nahan untuk gak bikin adrenalin tinggi terus. Yang malah beberapa kali karena tindakan buru-buru cepet-cepet ini sering gue ke jatuh juga haha.. Nah dalam Taichi inilah gue bisa belajar untuk menghargai waktu, memaknai rasa dan memahami gerakan gue. Basicnya yang berakar dari gerakan kungfu, mirip sama Karate, ada pukulan,tendangan dan tangkisan, tapi Taichi meminta kita untuk tidak banyak mengunakan power dan gak usah dah sok-sokan belagu mencoba nambahin power,ngenceng-ngencengin kepalan pas pukulan, atau nendang terlalu tinggi atau bersikap belagu dalam taichi karena nih yak yang gue rasain yang ada badan lo sendiri yang ngerasain sakit. Misalnya lagi nih, lo menumpu pada salah satu kaki yang salah dengan tujuan mau show off haha.. mending kagak usah dah yang ada salah tumpuan, geser atau aus bantalan kaki.

Kayak semacam mencoba lebih mengandalkan intuisi, jadi kagak usah mikir terlalu berat dah harus sesempurna atlet wushu yang emang udah kodratinya dia kudu sempurna yang ada keberatan sendiri, gak usah mikir macem-macem, gerakin aja sesuai panduannya. Walau gak semua orang sama ya. Ada yang tendangannya bisa bertahan dengan ketinggian, ada yang rendah aja, yang penting belajar bertahan. Sempurna semampu kita, gitu sih yang diajarin sama Sifu-nya. Taichi lebih mirip ama yoga sih untuk hal satu ini. 

Tapi ya jangan salah juga Taichi itu kalau dikasih power dan ditambahin dosis kesempurnaan dalam pukulan, tendangan dan tangkisan...yaaa kalau gak biru-biru kejengkang ya wassalam yu dada babay juga dah. Karena memang dasarnya Taichi kan ada unsur seni bela dirinya juga. Jadi jangan heran waktu itu ada cerita dari Pak Djul, kalau ada ibu-ibu yang latihan Taichi terus ampir di copet dan si ibu berhasil mengeluarkan jurus taichi pakai power, si copet pun gak berhasil mencopetnya. Yang aneh,salah satu mantan kerabat keluarga mengira gue belajar taichi untuk belajar membunuh.. Hah! Sumpah itu orang negative thinkingnya gak ketulungan. Boro-boro membunuh, mencet kecoa aja gue kadang ngerasa bersalah. Apalagi dia tahu gue belajar Karate yak. Pasti setress tuh wkwkwkw.. eits udah dapat sabuk coklat loh gini-gini. Tapi ya kembali kenapa gue belajar seni bela diri, ya lebih karena gue pengen belajar bertahan dan melawan pada mereka yang telah berlaku dzolim pada diri gue. Siapa yang mau ngebelain gue kalau bukan gue sendiri kan. Gak lebih. Selama lo gak nyenggol mah, gue gak ngebacok lah...wuedehh serem amat yak ini.

Ohya selesai Taichi, si kakak Ese yang turut bergabung olahraga pun ikutan ngumpul. Balqis main bumerang, si teteh nemenin Aisyah, sementara gue bagian huruhara hura-hura jadi cheersleader aja dah nepokin yang bumerangnya berhasil kembali. Pulangnya kita makan di Setu Babakan. Cuman ya karena tukang kerak telornya lamaaaaa banget sementara kan gue udah ada janji sama si Mete buat nemenin dia ke acara ultah keponakannya jadi dah ada yang ngambek ama gue. Mungkin ngerasa diburu-buru, mungkin ngerasa kok gue lebih ngeduluin orang laen. Sementara gue udah janjian sama si Mete dari hari Jumat bahwa jam 11 bakal nyampe di rumahnya. Salahnya opo tho?

Makan di Setu Babakan

Makan di Setu Babakan

Makan di Setu Babakan

Si Nona Mie nyobain toge goreng

Nyobain toge goreng


Cuma ya keluarga kan kadang gak mau peduli. Weekend itu gue harus milik mereka. Padahal kan gue lebih duluin yang udah janji. Pan gue mah gak demen janji palsu tak bisa dipercaya. Cumaaaa yaaa ada yang ngambek kemaren. Ya udahlah ya. Gapapa. Suatu hari dia juga ngerti. Gue udah berusaha nyempetin waktu buat semua, gue berusaha adil, berusaha jadi orang yang kalau janji sesuai dengan janjinya, tapi ya kalau kurang atau lebih ya namanya juga gue masih manusia. Maap dah yak. Wkwkwkw... maklum dah yak kita mah cewek tanggapan, dimana-mana ditanggap. Jadi jadwal weekend fullbooked teros.





Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan