Kagak Pake Lama, Mulai Sekarang!



ali zaenal abidin
Ini dia mas Ali Zaenal Abidin yang namanya mirip ama seorang habib itu hehe..

Iya. Gue juga. Baru aja memulai dotcom gue di blog ini. Gue awalnya ragu untuk mulai sekarang tapi kalau nunggu-nunggu lagi ntar sok ntar sok lagi, kapan gue mau maju. Mosok mau mangkrek aja disitu-situ aja. Gak! Gue juga mau coba. Udah terlalu lama menunggu (eh ini kok kayak lagu siapa gitu ya haha..) jadi deh.

Cuman kan kemarin sempat datang ke seminar gratisan di @america pacific place, gue tertarik datang karena temanya emang menarik perhatian gue. Yang kalau mungkin buat orang lain yang udah jauh lebih pinter itu yah mungkin seminar yang biasa aja tapi gue kan orangnya gak gitu, gue masih pengen belajar banyak hal biar ntar kalau mati kan ditanya sama  malaikat Allah “ngapain aja tadi di dunia?” ya jawaban gue ya” BELAJAR!”, belajar apa aja dah pokoknya belajar Haha... Kan jadi tahu gitu. 

Tapi seminar yang gue datangin kemarin semakin menguatkan gue untuk membuka warung ini lebih lebar dah dengan mengunakan dotcom. Selain masih memikirkan dagangan laen yang bisa gue buka berikutnya hihihi... doain ya amin.

OK seminar ini seminarnya mas Ali Zaenal Abidin ( hehe namanya mirip sama seorang habib yang hampir aja gue ketuker..hehe maaf ya mas), mas-nya ini coach, trainer dan fasilitator yang spesialis di bidang passion, culture dan purpose. Judul seminarnya Learn How to Become the Authentic You. Mas Ali orang yang bersemangat, begitu mulai acara aja kita udah diajak nantangin tetangga sebelah duduk kita di ruangan.” Gue tantang lo!”, berkali kali ke mukanya tetangga sebelah kita. Sebelah gue pertamanya duduk mas Jovan. Kata mas Ali ini supaya kita semangat dan mengeluarkan energi. Ia banget soalnya rada anget abis itu, tau sendiri dah ruangan-ruangan gini kayak @america, IFI Jakarta atau erasmus huis pan dinginnya pol ya, udah gitu yang datang nenek-nenek macem gue ya mengigil dah haha.. AC centralnya adem sekaligus membuat kebelet pipis haha..

Ya, mayan sih ikut seminar ini gue jadi berusaha menyakinkan diri gue, udah mantep dah di jalur ini, paling perlu dibenahin dikit-dikit dah. Kayak kalau ada yang berusaha ngasih respon negative terhadap yang berusaha kita lagi jalanin ya di rubah aja meaningnya jadi kita gak berat dan baper-(bawa perasaan)-an gitu. Mas Ali mencontohkan gimana Kolonel Sanders berusaha mengetuk 1.009 rumah makan di usianya yang ke 65 tahun untuk jualan ayam goreng (hodoooohh contohnya itu baru kemaren ngomongin Albaik sekarang ayam goreng lagi hahaha..). Jadi seperti kata D’masiv, Cyiinnn.. Jangan Menyerah!

ali zaenal abidin
Mas Ali nerangin kalau yang namanya passion
gak cuman satu dan bisa banyak tuh

Yang menarik nih seminar ini mas Ali bahkan gak menampilkan diri sebagai seorang motivator yang sok jaim kayak (...Tutttt...jangan sebut namanya, sudah capek denger ributnya di dunia maya). Pemakaian bahasanya juga gua-elu, gue sih gakpapa selama konten bahasannya itu cocok ama telinga gue, penyebutan lu-gua mah ga masalah. Dia tampil pake kaos metalicca item dan cerita soal gimana dia tergabung dalam asosiasi pecinta bentuk awan di langit dan udah dapat sertifikat sebagai orang yang berhasil nemu bentuk awan unik juga, its not a problem for me. Yang gue pikirkan dan datang disitu yang untuk mendengar apa yang dibahasnya, sekali lagi tampilan pembicara buat gue bisa nomer sekian, kalau pembicaranya brilian mah gak masalah dah buat gue. Jadi cassing boleh rocker, tapi yang dibahas itu sebelas-duabelas ama pak Ustadz  atu pak Dosen ya okeh-okeh sajah.

Disini juga gue ketemu Valentina, salah seorang pengajar di SD Katolik di Jakarta yang punya kepedulian sama masalah toleransi. Dia cerita gimana tetangga tuh bisa lebih peduli dari saudaranya yang sama-sama beragama nasrani, tapi gue juga cerita gimana saudara atau tetangga yang dekat rumah kadang memang gak mau peduli atau kenapa, dan malah orang yang diujung Indonesia sana, yang rumahnya dikampung, bela-belain untuk nyari atm di kabupaten karena berniat mau membantu tetangga gue di kota yang lagi sakit. Tapi ya gitulah manusia. Milih-milih mau bantu orang aja. Seperak buat bantu orang susahnya minta ampun, giliran mejeng di instagram makan-makan di hotel mewah di Jakarta..beuhhh eksis yoo cyiinn.. Btw, gue dan valen sama-sama kedinginan di @america di acaranya mas Ali. Gue sampe keluar sebentar kebelet pipis. Dingin abiesss dah.

Mas Ali juga bilang soal passions. Passion manusia itu gak bisa cuman satu, passions ada banyak. Gue jadi inget waktu itu ditanya Ibu tiri gue, passion gue apa dan di bidang apa. Gue bilang di bidang penelitian. Tapi semacam ada yang ganjel. Gue sekarang malah pingin bilang kalau,” Bu passions ku gak cuma penelitian aja tapi banyak. Gue mencintai menulis, gue mencintai seni bela diri, gue suka laut, gue suka makan enak..enak dan enakkkkkk”. Gitu  deh. Ohya dia juga bilang, kalau kita bekerja dengan baik dan memang mencintai apa yang kita kerjakan karena passion kita ya mau orang bilang apa kek, mau seberat apa kek, kita bakal mau menjalankannya. Dan uang, duit, gaji itu hanyalah konsekuensi kita kalau kita kerja dengan baik dan berdasarkan passion kita.

Untuk menyemangatin kita yang pengen memahami diri kita sendiri, mas Ali menyampaikan agar kita tuh berhenti deh menunggu kelamaan dan mulai untuk menciptakan. Iye juga sih, gue lagi sependapat nih sama mas Ali, kalau kita tuh mulai aje dah gak usah nunggu ampe jaman berubah dolo kelamaan mulai aja dah sekarang. MMmmmm mas Ali, udah nih dimulai warung kecil gue. Inshaallah berikutnya dan berikutnya dan berikutnya, mari kita berpikir apaan yang berikutnya hihihi... Bismillah.




               

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan