Happy Birthday Kak Zahra


red velvet
Dapat kue ultah dari kakak Zahra:) makasiii yaaa


Kak Zahra ultah ke 17, gue diajak nemenin Mete ke rumahnya di Cibubur. Dari rumah selesai olahraga sama keluarga, langsung cuz nyulik Mete masuk tol menuju ke rumah yang berulang tahun. Kita berdua sempet mampir sebentar buat beli kado donatnya Kak Zahra keponakannya Mete di mal ciputra cibubur yang ada bola-bola gede itu. Trus cuzz..

Nyampe di kota legenda yang ada patung spinxnya gede itu kita pun masuk ke kompleks perumahannya Kak Zahra. Tiap kesini suka lucu, soalnya wilayahnya kan ajaib ya ada patung patung gitu, pengennya foto-foto selfie cuman Mete ngetawain, yaudah gak jadi deh. Padahal kan lucu hihihi...

Usai sesi selamat ultah trus alhamdulillah makan dan makan dan makan... keluarga Mete mengelar foto-foto Kak Zahra sejak dia masih bayi sampai dia sekolah TK. Hihihi..lucu. Gue masih inget tuh jaman dia masih TK, gue mampir ke rumah Mete dan gue ajak main si Zahra. Zahra ini seumuran sama adek gue si Izza. Cuma si Zahra sekolahnya di SMA di Jakarta Timur.

Yang lucu tuh bokapnya Mete sebelum masuk RS kemarin sempat menuliskan surat cinta untuk kado ultah ke 17 buat Kak Zahra. Isinya pesan supaya menjadi anak yang bisa berguna buat nusa dan bangsa gitu deh. Gue bilang “Met.. bokap romantis banget dah ah. Kasih surat buat hadiah Kak Zahra cucunya,” yang diajak omong malah cemberut sambil bercanda,” gue aja sekian tahun jadi anaknya kagak pernah dapat surat begitu dari bokap pas ulang tahun”. Ya, kan Kak Zahra cucu perempuan pertama dari bokapnya, ya kakeknya sayanglah sama cucunya.

Tapi fakta yang mengharukan ketika, jadi Mete kan pernah cerita kalau bokapnya itu sebelum jadi PNS di Kementerian PU itu pernah bekerja menjadi tentara Angkatan Laut RI. Nah ternyata di sela-sela album foto itu ada foto pas bapak jadi tentara. Yang ternyata sama bapak diselipin di belakang foto cucu perempuan tercintanya itu pas lagi bergaya lucu-lucunya pas TK. Ya Allah bapak. Tapi kan Opungnya Kak Zahra juga TNI AL yang home basenya di Sunter jadilah pas dikasih liat foto bokapnya Mete pas jadi tentara langsung.” Ohh. Yang pa (eyang papa) itu KKO ya dulu,” kata Opung Godang aka Opung Pa (Opung Papa) HOH..kita semua langsung melonggo. Wadow.. Mete yang terlihat super lembut halus itu, bokapnya Mete yang super baek itu KKO? KKO itu kan sekarang Marinir yak? Krik..krik..krik gue nenggok-nenggokan ama Mete. Pantesan pas gue bawa ke acara HUT Marinir liat tank-tank ama alat tempur kemaren dia bahagia paripurna. Pantesan tiap ada stiker di mobil bertuliskan Marinir atau Kopaska radar di matanya tajem banget ngasih tau gue.Ealahh.. Mete ternyata anaknya mantan Marinir/KKO cong. Ngeriiii...wkkwkwkw... Dan gue ngeliat sendiri langsung di fotonya itu bapak pake seragam tentara berjejer bertiga temennya yang tugas di Lampung dengan emblem di dada bertuliskan KKO.

Kata Opung Pa yang bertugas sebagai pelaut di TNI AL, pasukan KKO itu di masa ia bertugas adalah pasukan terdepan. Merekalah yang masuk dalam tank amphibi dan mencapai garis terdepan dalam pertempuran duluan sebelum yang lain turun. Menurut Opung Pa begitu. Masalahnya gue suka masih gak percaya secara bokapnya Mete kalau gue ke rumah itu sopannya minta ampun. Gak kebayang dah beliau itu KKO/Marinir. 

Tapi ngomong-ngomong marinir mah bener-bener dah hidup gue ini. Mengapa mereka ada di sekitar hidup gua yak??? Dari ngomelin negor Marinir yang salah karena melanggar aturan lalu lintas di jalan sampai diperbolehkan belajar ilmu karate di lapangan Balai Prajurit Marinir, mengenal Marinir-Marinir baek kayak Bapak Agus di Pustlatpur Marinir dan Sensei Dadi-pelatih karate gue yang mantan Marinir itu. Sekarang, gue menemukan bahwa sahabat gue sendiri itu ternyata anake mantan Marinir/KKO. Kenapa yaaa? Kenapaaaa iniiii? Mungkin udah suratan takdir gue ya atau kena tulah gegara ngomelin Marinir di perempatan jalan waktu itu wkwkwkw... makanya Allah SWT mau kasih lihat produk Marinir yang baik ke gue juga kali yak.

Syukurnya sih sekarang di perempatan jalan itu kini suka dijagain baek dari pihak Prov. Marinir dan dari Polsek Jagakarsa. Jadi kan kalau ada yang mau berbuat melanggar bisa malu ama korpsnye, kan mereka itu panutan kita, mosok yang udah cakep-cakep dididik belajar ilmu disiplin melenceng juga kayak gue yang rakyat jelata ini. Hodoh jangan ya Pak Bu. Cukup gue aja yang selon,kalian jangan.

Kembali ke Mete. Di mobil usai pamit pulang. Gue bilang,” Met, ngapah gue gak ngerasain kalau bokap lu dulu pernah jadi tentara yak. Kagak ada galak-galaknya pisan. Ama gue mah sopan pisan da. Gak pernah sekalipun gue denger bokap lo ngomong kenceng ama gue”. Mete sekali lagi malah bete,” Yaeyalah kalau sama elu bapak baik banget. Tapi ama gue mah Ke’ Bapak Galak banget”. Hihihi... kesian Mete. Tapi gue inget banget, betapa bokapnya itu sayang banget sama Mete, sampe waktu itu kan kita berdua pulang malam, bokapnya itu nelponin terus karena khawatir. Bokapnya itu tipe bokap yang sayang anak, waktu masih kuat nyetir, bokapnya itulah yang antar-jemput Mete di kampus tempat kami sama-sama sekolah. Gue suka nebeng sampai Lenteng Agung sama Mete.

Hihi..lucu ya. Tahu keluarga sahabat lo yang kayak sodara sendiri. Bahkan ketika lo berantem sama sodara lo sendiri, sahabat lo bisa maju jadi pendengar yang baik itu aja udah alhamdulillah banget buat gue.Gitu dulu ah. Sekali lagi Happy Birthday ya Kakak Zahra.







Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan