Menginap Bersama Nenek A’uk di Harper Aston Yogya (Part 5/END)



Bandara Adisucipto Yogya, Rameeeee banget (11/02/2018)


Menuju ke Bandara Adisucipto turun hujan di Yogya. Mobil yang gue tumpangi juga ngelewatin kawasan Bedog yang hari Minggu pagi (11/02/2018) itu terjadi kejadian yang bikin geger di seluruh Indonesia. Gereja St.Lidwina - Bedog, walau gue gak tahu pasnya cuman lihat tulisan Bedog itu ada rasa merinding di tubuh gue. Ada orang yang ingin nikahin bidadari tapi nebas pastur pake samurai. Hedeuh... ini beneran dah bikin merinding pas begitu gue buka facebook dan lihat di salah satu account temen gue ada gambar darah berceceran. Beneran bikin otak gue ngilu. Sadis.

Hujan belum berhenti ketika masuk bandara. Habis dadah-dadahan sama Mas Anang-driver dan tour guide kita, kita serombongan pun bersiap masuk ke dalam bandara yang hiruk pikuk banget ruaaameee kayak pasar ( gak pake becek). Karena Mas Faisal kedapatan kelas bisnis jam 6 sore abis magrib jadi bagasinya bisa gedean. Dan semua bagasi pun dibawa mas Faisal, gue sama kakak, Alfan dan Yipa kan dapatnya pesawat yang duluan. 

tiket garuda gue

Alhamdulillah rasa pasar di dalam bandara saking ramenya terhibur dengan cepatnya pesawat siap. Ya, ngaret dikit karena cuaca buruk mah bisa dimaklumi deh ama gue mah. Naik deh kita Garuda sore itu. Kita numpak GA213. Habis di woro-woro sama mbak announcer pakai bahasa Indonesia-Inggris-Jawa di audio speakernya bandara Adisucipto Yogya itu hehe..

Nah kali ini gue duduk gantian. Semustinya gue duduk di H sama Yipa tapi karena Yipa gak bisa lepas dari mas Alfan-nya yasudah, daku sama mamahnya sajah. Tapi ternyata di tengah kita ada seorang mbak yang sudah duduk manis dengan jilbab biru dongker dan headset sudah terpasang. Kakak gue duduk di paling pinggir deket jendela dan gue duduk dekat sama koridor, jadi bisa pegang-pegangan dan ngegodain ponakan gue si Yipa. 

Kota Yogya di malam hari dari jendela hotel Harper Aston Yogya

Jadi kan selama menunggu pesawat taxi ( parkir gitu buat siap siap take off) pak pilotnya bilang kalau antrian kita ada di posisi kedua jadi kita penumpangnya diminta bersabar sebentar karena ramenya  pesawat yang siap take off dalam kondisi gerimis mengundang itu. Pak pilot juga bilang kalau karena terbang dalam kondisi seperti itu maka akan ada guncangan selama terbang ringan sampai sedang.

Nah mulai ni ada yang ajaib sama mbak yang duduk sebelah gue. Selesai pak pilot announce soal taxi dan cuaca, dia yang sejak gue dan kakak duduk disitu udah gelisah kayak ada sesuatu yang bikin dia gak nyaman entah kenapa. Mulailah dia menyetel tayangan televisi ke settingan lagu dan dia... MENYANYIKAN LAGU KAHITNA DIDALAM PESAWAT!!! Kalau cuman senandung aja sih gue maapin dah namanya enjoy. Ini mah berasa kayak karaoke di pesawat aje ( dia kira itu televisi semacam smule di HP kali yak???) dan gak peduli sekitarnya. Itu jeritan hati apa membuat orang menjerit ya? Uwowww.. sekali mbaknya. Trus pas take off, dia kayak orang ketakutan nyebut trusss... Hmm... 

Belum berakhir. Si mbak yang duduknya gelisah ini, bentar bentar gerak. Karena cuaca buruk kan jadi kita berasa di milk shake ya. DIIIGOYANGGG MANGGG DI pesawat sama cuaca buruk. Tapi gak lama syukurnya sih. Selesai itu, mbak penumpang disebelah gue ini mulai dengan aksi anehnya lagi. Nyanyinya udah kelar, dia naekin kakinya tanpa kaos kaki ke atas, kayak cowo lagi duduk itu loh dilipetnya. Satu kaki ngarah ke gue. Gue awalnya gak peduli karena lagi nonton tentang Beijing di TV gue. Dan ups kok ada bau kaki gak enak. Gue kira kan ponakan gue. Tapi ponakan gue itu pake sendal dan kaus kaki, gue rasa bau kakinya bukan dari ponakan gue. Tapi begitu gue endus sedikit ke arah dia, hadahhhh... itu bau kaki mbaknya. Haduuuhh...Masyaaallah.. kayaknya Garuda musti bawa pewangi ruangan dah atau anti bakteri yang disemprot gitu dah menjelang terbang buat matiin bau kakinya si mbak ini yang membuat gue lebih pusing dari pada sekedar kegoyang pas cuaca buruk. 

Untung ada mbak pramugari yang bagiin makanan snack sama  minuman. Gue langsung mesen aer teh anget dan gragas makannya. Belum berakhir penderitaan gue nih sama si mbak penumpang aneh itu. Lepas makan kue snack, kan minuman ama box snack gue jadiin satu biar si mbak pramugari gak ribet; si kakak gue yang duduk di paling pojok juga nitip ama gue. Gue sih santai aja wong kakak gue sendiri. Jadi gue jadiin satu. EHHHH tiba-tiba si mbak aneh itu naro aja bekas box snacknya di meja gue. Gue kesel dong gue tanya,” Mbak ini mau dibuang juga?”. Dan si mbak yang udah kayak bos semalam itu cuman jawab singkat dengan nada nyuruh,” Iya”. Tanpa bilang minta tolong!!! OHHH PLEAASSSSSEEE DEHHHH!!!... Baiklah ndoro kanjeng yang dipertoean agoeng, ya udah daripada ribut di pesawat gue jadiin satu sama punya gue dan gue titip ke mbak pramugari. 

Belon lagi nih anehnya dia. Kan dia minum susu dingin pas mbak pramugari nganter makanan. Abis itu dia sendawa-sendawa besar ke udara dalam pesawat HAHA NGERIIII... Nah terus pas mbak pramugarinya nganter minuman buat tetangga sebelah, dia minta lagi dong ke pramugarinya,”Mbak Nambah!”. Eiiittt dahhh kayak di warung aja yak mesennya.  Mbak pramugari-nya dengan baek hatinya tetap mau nuangin lagi susu putih ke gelas plastiknya si aneh ini. YA ALLAH...

Gue jadi kepikiran ini orang pertama kali naik pesawat Garuda apa gimana yak. Diantara kasihan ama kesel gue ama mannernya yang kagak ada itu, HAH!. Habis itu dia minta mbak pramugari sekalian nitip mbuangin sampah bekas bungkusan makanan kecil dia. Ya Allah nasib banget ya. Gue juga kesian ama mbak-mbak pramugari, kalau ada penumpang model gini lagi, kalau gue yang jadi pramugari-nya mah pengsan dah gue. Ookayy dia mbantu buang sampah pada tempatnya..oookay dia penumpang Garuda yang diagungkan.. tapi jangan gitulah mbak, masak gak mau bilang minta tolong sama sesama penumpang, ini kan yang naek Garuda bukan situ aja mbak. Gue, keluarga dan keluarga orang lain semua naik di Garuda juga kali. SABARRRRR...

Begitu pak copilot announce kalau kita bakal mendarat dalam waktu dekat, itu rasanya surga banget buat gue. Gue sendiri udah kode-kodean ama kakak gue (ini manusia aneh—demikian sinyal kode yang kami kirim kagak perlu pake kode bahasa crypto haha), waktu dia akhirnya nurunin kaki dan pasang sepatunya kembali. Dan derita kami belum berakhir. Di saat akhirnya landed di Jakarta. DONG.. dia maunya duluan padahal jelas ada Yipa disitu. Kakak kasih kode. Biarin dia duluan aje. Ada yang mau diomongin. Dia pun duluan. Alhamdulillah. Kita pun ngomongin dia yang gak minta tolong waktu minta buangin box snacknya dia dan bersikap layaknya bosnya kitah hahaha... Walau gitu gue dan kakak ngerasa lega, kita udah mendarat di Jakarta dengan selamat. Again Thanks MR. Pilot and crew GA213 JOG-CGK ( 11/02/2018).

Udah nih, gue amatin si aneh masuk kamar mandi. Dan kita serombongan nerusin jalan kaki. Dan ehhh... dia dong naik mobil wara wiri di bandara yang diperuntukkan bagi orang sakit, penyandang cacat dan ibu hamil. AHHHH mungkin dia sakit ya ... sakit panu kali pikir gue. HAHA... dia naik mobil wara-wiri itu sambil nutupin mukanya. Gak tahu takut apaan. Jangan-jangan dia salah satu vampire yang lepas dari Translyavania sonoh. Yaudahlah ya semoga mbaknya cepet sehat ya mbak.

Gak sempat foto foto di bandara soetta karena udah laparrrrrr...

Selesai keluar kami pun langsung sholat magrib di mushola terminal 3 dan meluncur ke KFC terdekat karena cacing-cacing  sudah mulai berbunyi. Alfan pulang ke cilegon naik damri, kami bertiga tadinya mau nunggu Mas Faisal tapi keburu bosan akhirnya kita pulang duluan. Kakak gue nyewa avanza laks gamya yang alhamdulillah supirnya baik dan mengantarkan kami kembali pulang dengan selamat ke rumah.

Selesai deh. Terima kasih sudah baca ya.

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan