Menginap Bersama Nenek A’uk di Harper Aston Yogya ( Part 3)

Bed di Kamar 352, Hotel Harper Aston Yogya, tempat gue sama Nenek A'uk ngobrol dan bobo.


Tadinya gue gak mau jalan keluar abis magrib karena pengen tidur, tapi kok ya lapar, dan si kakak ngajak keluar rame-rame. Karena badan pada linu-linu karena gak tidur bener malam sebelumnya yaud istirahat sebentar itu ternyata berarti banget kalau kita jalan-jalan. Jadi abis isya akhirnya gue jemput-jemputan sama tetangga kamar di hotel Harper Aston Yogya ini. Danur dan Alfan kan sekamar bareng. Habis jemput jemputan kita pada turun deh ke bawah.
 

Meja telepon di dalam kamar Hotel Harper Aston Yogya

Kita rame-rame sama rombongan keluarga besar pada makan di angkringan gareng petruk pinggir jalan. Tapi karena rombongan sisanya masih dalam perjalanan menuju Yogya jadi ya uds kita pada makan duluan. Gue makan nasi bakar jamur, sate kerang kesukaaan gue, sate ayam, sate baso dan wedang jahe anget. Gue lihat ada beberapa anggota keluarga yang minum susu sapi murni, es teh dan teh anget. Gue sempat nambah sate kerang dan puding.


Di angkringan Gareng Petruk dekat Hotel Harper Aston Yogya

Angkringan gareng petruk yang lengkap makanannya

Dipilih dipilih dipilih di Angkringan Gareng Petruk
nasi bakar jamur, sate-satean dan wedang jahe
Angkringan Gareng Petruk

Ada yang minum susu ada yang ngewedang

lanjut ya mas noval kita makan sampai habis

Yang lagi pada makan di angkringan

Gak lama, gue denger keluarga yang dalam perjalanan udah nyampe di Yogya. Nenek A’uk yang bakal sekamar bareng gue udah nunggu di kamarnya Mbak Rima. Jadi gue pulang duluan sama rombongan krucil, udah gitu kan gue udah ngantuk berat dan badan itu malam gak banget. Pengen cepet cepet rebahan di kasur yang empuk dalam kamar hotel Harper Aston Yogya.

Nenek A’uk ternyata udah nunggu lumayan setengah jam di kamar Mbak Rima. Dari situ kami berdua masuk ke kamar. Nenek ganti salin dan sholat isya. Nenek A’uk yang tahu gue lagi sakit akhirnya mijitin gue. Lah dia bilang biasa mijitin anaknya dan itu pijitannya Nenek A’uk enak banget.  Selesai pijitan gue tawarin Nenek wedang uwuh. Kaka beli waktu di warung sekitar hutan pinus. Sambil ngobrol, sambil bikin wedang uwuh. Nenek cerita soal waktu pertama kali dia dan suaminya alm.Om Yok nginep di hotel bintang 7 (haha..) di Jakarta . Karena gak tahu fungsinya bed cover, dia dan om yok mengigil kedinginan karena pakai AC yang dia gak tahu dimana cara nurunin suhunya. Akhirnya karena cuman bawa sarung keduanya, masukin kaki dempel-dempelan didalam sarung dan tidur diatas bed covernya.

Keduanya yang gak ngerti pesan makan malam dalam kamar hotel pakai telepon akhirnya keluar hotel berduaan jalan kaki nyari nasi goreng, padahal keluarga om Yok yang biayain hotel memperbolehkan pesan makan malam di kamar. Sampai akhirnya pagi pas cek bil, saudaranya baru tahu kalau keduanya makan nasi goreng di luar padahal semua kamar punya bil makan malam di dalam kamar kecuali kamar mereka berdua. Haha.. Nenek..nenek....

Kata dia sambil ngomong diatas tempat tidur kami,” Ya wong ndeso baru pertama kali nginep di hotel bintang ya. Aku gak ngerti, lah suamiku yang kuliah di UI aja juga gak ngerti, gimana fungsinya selimut yang ada di atas seprei gini ( sambil pengang bed covernya kamar hotel). Lah aku baru ngerti pas lihat sinetron. OH begitu ya cara tidur di kamar hotel pakai pelapis ini (masih sambil pegangin bed cover)”. Abis itu gue ngakak, Ya Allah Nenek ini lucu dan naif banget sih nek. Nenek agak malu tapi ikutan ketawa kecil. 

Gue juga cerita soal orang bawa baki barang abis di xray di bandara Soetta kemarin. Gantian si Nenek yang ketawa. Tapi dia sendiri bilang, dia belum pernah naik pesawat. Waktu dia pingin cobain naik pesawat dan diajak oleh salah satu sodaranya, salah satu sodara yang lain malah menyuruh dia naik mobil saja. Yah semoga ada rejeki ya kita bisa berangkat naik pesawat bareng, gue bilang sama nenek. 

Nenek cerita juga soal ayahnya, Muhammad Assegaf yang bekerja jadi Polisi di Pekalongan punya anak 14 orang. Nenek A’uk kemudian dipelihara sama Mamanya Mas Faisal. Karena saking banyaknya anak bapak Muhammad. Nenek gak ikut tinggal di Asrama Tangsi Polisi di Pekalongan karena dia tinggal di Batang sama kakak kandung pertamanya itu, dia dipelihara semenjak usia 5 tahunan/tk. Dia inget gimana kalau makan siang dengan 13 saudaranya dalam keluarga besarnya itu, semua anak-anak akan dijejer dan diberikan piring nasi yang sudah dilengkapi masing-masing lauk hanya nasinya yang boleh nambah, lauknya gak boleh karena sudah ada jatah masing-masing. This is very Uwow... gue sendiri gak bisa ngebayangin itu repotnya mama-nya Nenek A’uk harus mengurus anaknya yang super buanyakkk itu. Nenek A’uk bilang bapaknya, Muhammad Assegaf itu keturunan Arab Jawa yang berkulit putih bertubuh tinggi sedangkan mamanya Ibu Maesaroh itu keturunan orang Kalimantan jadi kulitnya putih dan matanya sipit seperti orang cina. Sehingga kalau lihat keluarga Pekalongan-Batang, gue suka perhatiin emang sebagian mirip wajah orang arab tapi sebagian lain bermata sipit bahkan ada yang mirip orang Jepang haha...

Gak lama abis ngobrol malam itu dan minum wedang uwuh bareng, kami pun tidur. Gue keburu ngorok, sementara Nenek A’uk masih baca Alquran kecilnya. Gue sempet terbangun, karena Nenek beberapa kali batuk-batuk malam hari dan bolak balik ke kamar mandi. Tapi pas alarm tahajud gue pukul 3 nyala, gue malah bablas ketiduran wkwkwk.. dan gue sempet kebangun sebentar lihat nenek lagi sholat tahajud.

Baru alarm kedua gue bangun, dan itu udah jam 4. Kata nenek gue disuruh tidur lagi dulu, belum masuk waktu Subuh. Dan gue pun tertidur. Pas adzan Subuh gue bangun lagi. Dan kami sholat bareng, Nenek jadi imamnya. Lumayan 27 poin pahala ya hehe.. Usai sholat kita dzikiran dan doa nunggu jam 6:15 buat sarapan pagi. Kita trus cuzz ke ruang restoran dibawah buat makan pagi. Dan tiap hotel kan punya ciri menu breakfast beda-beda lah ya, jadi pagi itu kami berdua mau nyoba makan pagi ala yogya-an. THE GREATEST NASI GUDEG KRECEK DAN OPOR AYAM EVER IN THIS WHOLE WORLD!!! Untuk makan pagi piring pertama kami (soalnya pengen nyicip yang laen), trus minumnya mix juice. 

Gue lihat hotel Harper Aston Yogya punya menu makan pagi yang lumayan lengkap dari menu Indonesia, eropa, sampai menu jepang ada. Jadi yang lagi diet pun gak usah khawatir, mereka punya rebusan kacang, singkong, ubi ala rumahan juga soup dan salad bar serta buah yang mayan kumplit berserta jusnya. Paling gak, kita gak dosa-dosa banget deh makannya. Ada juga roti, pastry dan cake yang lengkap. Dan mereka punya jamu gendong, asinan buah plus manisan gulali buat anak-anak. 

Di piring kedua gue banyak ngambil yang berbau sayuran, dari trancam, urap, hawaian salad, selad solo, kentang wedges, sosis, dan sup miso (yang ternyata nenek gak doyan). Selesai makan, kita naik. Nenek mandi dan bebenah gue renang nemenin Yipa and krucil lainnya di kolam renang dan ternyata kakak gue ikutan juga. Jadilah kita semua berenang sambil nunggu jam 8 pagi.

Selesai berenang, kita masih kudu nunggu cek out jam 10:00 wib dan yang lain pada makan pagi. Akhirnya kita ( gue dan nenek) ngobrol lagi di kamar. Nenek cerita kalau ayahnya Bapak Muhammad itu meninggal di rumahnya. Bapak Muhammad gak mau tidur di rumah anaknya yang lain karena merasa nyaman dengan rumah Nenek A’uk. Gue juga sih kalau main ke rumah nenek itu di teras rumahnya itu kan teduh banget jadi homie deh. Rumahnya Nenek A’uk memang jauh dari rumah modern karena itu rumah warisan keluarga om Yok. Tapi ini rumah mengingatkan gue sama rumah Buyut gue di Purwakarta. Dengan langit-langit tinggi, jendela gede, tanaman pot kuping gajah di kanan kiri dan batu-batu kali di depan rumah itu kayak rumah gaya tropis jaman belanda gitu. Tapi memang kerumahnya selalu adem, gak pake AC pun tetep adem. Jadi pantes kalau ayahnya  Nenek A’uk itu senang dan nyaman tinggal di rumah Nenek A’uk. Sebenernya gak usah ayahnya ya, gue yang baru pertama ke rumahnya aja langsung jatuh cinta karena rumah ini kayak membawa memori masa kecil gue dulu.

Nenek juga cerita ia anggota Aisyiyah. Ia ikut organisasi wanita dibawah Muhammadiyah ini sejak remaja putri. Ia bahkan sudah menjabat sampai ke bendahara/sekretaris ke wilayah karesidenan-nya jaman itu. Sekarang dia sih cuman mau bantu-bantu saja gak seaktif dulu, “kan ada yang muda-muda sekarang, biar yang muda yang maju”. Gitu kata nenek. Nenek juga bilang dia gak terlalu sreg dengan pahamnya NU, karena banyak ibadahnya yang menurutnya gak sepaham dengan ajaran yang ada dalam Alquran kayak mencampur budaya dengan ibadah yang seharusnya menurut dia. Hehe.. sementara keluarga bokap gue kan NU banget. Gue mah gak masalah-lah. Mau NU atau Muhammadiyah atau aliran apa aja dah. Sing penting baik. Wong sama –sama Islam kan. Mau nemuin Allah SWT, kalau repot ngurusin beda-beda aliran yah gak ada habisnya. Bukannya sholat 5 waktu dan ngaji Alquran itu emang udah kudu harus wajib dilaksanakan bagi seorang yang beragama Islam, mau apa aja deh alirannya. Bukankah begitu teman?

Tapi gue juga cerita tentang gimana salah satu teman yang ngasih informasi soal TB Carenya Aisyiyah yang bergerak mendampingi orang-orang dengan penyakit TB yang sangat konsern sekali dengan penanganan penyakit ini. Gue salut dengan cerita nenek gimana Aisyiyah mencoba menjalani pendampingan tersebut, nenek juga cerita kalau dia dapat informasi tentang penyakit TB. Menurut dia, tetangga gue yang masih ambigu atas hasil diagnosa dokter sebaiknya di cek kembali ke lab supaya dapat kejelasan dan segera minta bantuan pendampingan dari Aisyiyah begitu jelas itu TB. “Pasti mereka mau bantu kok. Asal jelas itu TB. TB itu bahaya kalau gak ditangani dengan benar”, kata Nenek.

Gak lama sekitar pukul 10:30 wib kami berdua yang sudah ready trus cuz ke lobby. Nunggu sodara-sodara pada turun dan kita bakal siap ke rumah Risma di Godean, Yogyakarta.












rombongan pada berenang di dalam air
makan pagi ala yogyaan sama Nenek A'uk
dalamnya resto di Hotel Harper Aston Yogya
sesi 1
sesi 2
sesi 3
sesi 4
kolam reang hotel Harper Aston Yogya di lantai 3 rooftop

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan